Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_040

gambar

The Beginning After The End


BAE_040

Chapter 40: Aku Tidak Baik

 

Ketika kami menerobos melewati kerumunan di City Square, aku mendengar berbagai obrolan tentang Six Lance.

Six Lance ini lebih dari sekedar sekelompok mage yang berkuasa. Mereka juga akan segera menjadi simbol dari Benua ini.

Semua anggotanya berasal dari 3 ras yang berbeda, itu tidak hanya memihak terhadap Manusia, Elf, dan Dwarf.

Aku tidak terkejut, jika ini juga akan menyebabkan pertumbuhan besar pada mage berbakat. Meskipun tidak semua anak yang terbangun menjadi mage. Entah itu mungkin, karena situasi keuangan atau masalah bakat.

Fakta jika setiap orang yang memenuhi syarat untuk menjadi seorang Lance, pasti akan membangkitkan era baru Mage.

Bisa aku katakan jika para Raja dengan sengaja memberi penerangan kecil, tentang Benua Baru agar musuh bersama yang potensial ini akan menjadi alasan bagi ketiga ras untuk bersatu.

Melihat secara logis, mungkin ada keuntungan besar seperti perdagangan bahan baku, pengetahuan tentang sihir, dan artefak dan teknologi yang berbeda.

Tapi, itu hanya akan menciptakan potensi persaingan. Antara manusia, Elf, dan Dwarf, masing-masing dari mereka berusaha untuk pergi ke Benua Baru terlebih dahulu, untuk mengklaim sumber daya baru.

Dalam hal itu, aku setuju dengan jenis propaganda yang disengaja ini.

Masuk ke kereta yang menunggu kami di tepi City Square, ayahku meminta kusir untuk membawanya ke rumah Lelang Helstea terlebih dahulu.

“Aku punya beberapa hal untuk diurus. Jadi, aku akan bertemu kalian kembali malam nanti. Jangan membuat hal yang merepotkan, Nak.”

Ayahku mengacak-acak rambutku, sambil menyeringai sinis padaku.

“Tolong bawa kami ke fasilitas Gideon.”

Vincent mengarahkan pengemudi ke tujuan kami berikutnya. Sekitar tiga puluh menit setelahnya, pemandangan berubah dari gedung-gedung tinggi menjadi rumah-rumah kecil, dengan papan nama bertuliskan ‘Artefak’ pada banyak dari mereka.

Melihat tatapan ingin tahu yang aku tunjukkan, Vincent berkata,

“Kita berada di bagian kota tempat semua Conjurers berkumpul. Kamu akan melihat banyak alat yang berguna untuk Conjurers tertata rapi di sini.”

Rupanya, ini memicu minat Elijah. Karena, dia meminta pengemudi untuk berhenti di sebuah toko artefak terdekat.

”Aku akan pergi sebentar untuk melihat apakah aku bisa menemukan sesuatu yang layak dibeli,” katanya sebelum melangkah keluar.

“Sylv, pergi dengan Elijah, sementara aku mengunjungi Gideon bersama Paman Vincent.”

Aku memberi tahu Sylvie yang ada di pangkuanku. Dia lalu menatapku penasaran tapi tidak mengeluh. Kemudian, dia melompat keluar dari kereta, setelah Elijah.

Aku tidak ingin seorang peneliti jenius seperti Gideon mengamati Sylvie. Jadi, akan lebih baik untuk menjauhkannya.

“Apa kamu punya uang?!”

Aku berteriak ke arahnya dari dalam kereta, ketika kami meninggalkannya. Aku menyadari, jika anak laki-laki normal berusia 12 tahun, tidak boleh memiliki uang sebanyak itu.

“Aku punya uang. Ingat? Aku tidak sepertimu!”

Aku hampir tidak bisa mengedipkan mata, karena dia jelas menggodaku, tentang kekuranganku akan gold.

“Cih. Betapa tidak dewasanya.”

Aku menggerutu, dan membuat Vincent tertawa kecil.

Sekitar satu jam kemudian, setelah kami melewati bagian terpadat kota, kami tiba di sebuah bangunan yang cukup besar. Bangunan ini hanya 1 lantai, tapi lebarnya cukup besar yang mana itu jarang terlihat di kota yang ramai seperti Xyrus.

“Kita tiba!”

Kusir mengumumkan, ketika dia membuka pintu untuk kami.

Melompat keluar dari kereta di belakang Vincent, kami berjalan ke pintu depan. Setelah mengetuk pintu logam, seorang lelaki tua dengan kumis tipis, berpakaian seperti kepala pelayan, dan membuka pintu.

“Salam. Tuan Gideon tidak… Ah Hallo Tuan Vincent, silakan masuk.”

Dia berkata sambil membuka pintu. Dia menyadari, jika kita disambut sebagai tamu. Jadi, dia memberi kita rasa hormat, sebelum mengundang kami masuk ke dalam.

Pelayan itu tampaknya secara otomatis menyangkal semua orang, kecuali beberapa orang tertentu. Bagian dalam fasilitas hampir tidak menarik. Seluruh tempat berantakan, dengan alat-alat berserakan dan bahan baku yang agak menarik ditumpuk tinggi di rak-rak.

Ada mikroskop dan alat lain, yang tampak samar-samar familiar dengan yang ada di dunia lamaku.

“Himes! Sudah aku bilang jangan biarkan siapa pun… Ah Vincent! Sepertinya, kamu datang untuk menggangguku lagi.”

Dari sudut gelap ruangan yang berbeda, seorang lelaki yang sangat pendek dan bungkuk berjalan. Kepala pelayan dan tuannya tampaknya secara otomatis ingin menolak pengunjung, di dalam hati mereka yang terdalam.

Melihat lebih dekat pada peneliti yang seharusnya jenius itu, Aku bisa mengatakan dengan pasti, jika penampilannya memang seperti jenius. Rambut keritingnya yang terlihat seperti tersambar petir lebih dari sekali, dan mata manik-manik yang memiliki lingkaran gelap di bawahnya.

Kulitnya yang pucat dengan sepasang kacamata yang tergantung di lehernya.

“Ha ha! Itu sama sepertimu, bukan, Gideon?”

Vincent menggelengkan kepalanya, memberikan kenalannya senyuman tak berdaya dan menjabat tangannya.

“Bah! Jangan memulainya! Tahun terakhir ini, Keluarga Kerajaan mengirim lebih dari selusin utusan yang meminta cara untuk mulai melintasi lautan, untuk mencapai Benua Baru! Aku belum bisa tidur nyenyak dalam beberapa bulan!”

Eksentrik yang bungkuk itu memukuli tangannya dengan jijik, ketika dia mulai berjalan mondar-mandir.

“Benarkah?? Mereka benar-benar menemukan bukti Benua yang lain?”

Vincent tidak bisa menahan rasa penasarannya. Bahkan, aku juga tertarik dengan ini.

“Hoho! Temanku, itu sebenarnya adalah kebenaran yang diberikan oleh keluarga kerajaan. Mereka hanya perlu mengatakannya saja. Aku adalah orang yang mendapatkan buktinya! Di benua itu, mungkin memiliki pengrajin yang lebih baik dan mungkin bahkan Mage dari pada kita.”

Mata berototnya menghilang ketika senyumnya melebar, memperlihatkan gigi-gigi kuning dengan sisa-sisa apa pun yang ia makan untuk makanan terakhirnya.

“Apa yang membuatmu bisa mengatakan itu?”

Vincent mendorong, mencondongkan tubuhnya lebih dekat ke Gideon.

“Keluarga Kerajaan mengambil kembali barang bukti untuk disimpan dengan aman. Tapi, ‘bukti’ itu adalah sebuah artefak. Bahkan, aku tidak tahu apa gunanya, tapi artefak ini melekat pada Mana Beast seperti burung yang belum pernah dilihat di Dicathen sebelumnya.

Mana Beast mirip burung ini memiliki kemampuan untuk menyamarkan dirinya, hampir sepenuhnya dengan lingkungannya.

Satu-satunya cara kami dapat menangkapnya adalah karena seorang Adventurer secara tidak sengaja menembak jatuh, ketika dia benar-benar mengincar tupai terdekat yang ia buru untuk makan. Tidak hanya itu, salah satu fungsi yang dapat aku ketahui dari artefak yang melekat pada burung adalah itu dapat merekam, dan menyimpan gambar bergerak.

Artefaknya seukuran telapak tanganku, dan itu bisa melakukan apa yang dapat dilakukan empat kristal proyeksi sihir besar! Katakan padaku,mengapa seseorang dari Benua kita perlu merekam video?”

Dia juga condong ke arah Vincent, hingga keduanya hanya berjarak selebar tangan.

“Menarik!”

Vincent menghela nafas, sambil menggosok dagunya.

“Jadi… siapa anak kecil yang kamu bawa? Putra selirmu?”

Gideon menggerakkan alisnya dengan tajam pada Vincent.

“Oh, Tuhan… Tolong jangan membuat lelucon seperti itu. Tabitha akan membunuhku… secara harfiah aku takut akan itu. Tidak… ini adalah Arthur Leywin, aku sudah menganggapnya sebagai keponakanku.”

Vincent meletakkan tangannya di bahuku.

Memberi hormat, aku memperkenalkan diri.

“Hallo Tuan Gideon. Paman Vincent telah memberi-tahuku banyak hal hebat, tentang dirimu dan pekerjaanmu.”

“Huh… etika yang baik untuk seorang anak-anak. Berapa umurmu?”

Dia bertanya, dan mengamatiku dengan matanya, yang seperti manik-manik.

“Aku akan berusia 12 pada bulan Mei.”

Aku menjawab sederhana.

“Aku mengerti… Jadi, mengapa kamu membawanya ke sini, Vincent? Aku tidak menerima murid atau apapun.”

Dia mengangguk pada dirinya sendiri, dengan rendah hati.

“Sebenarnya, aku juga ingin tahu, mengapa dia ingin datang kemari.”

Vincent menoleh padaku.

“Tuan Gideon, fakta jika Kamu memiliki utusan dari Keluarga Kerajaan yang mengunjungimu, aku bisa… menganggap jika pekerjaanmu cukup berpengaruh, bukan?”

Aku mengutarakan kesan seorang anak muda yang menghormati.

“Tentu saja! Mereka menyebalkan, tapi aku menerima cukup banyak uang dari mereka!”

Dagunya mencuat dan aku hampir bisa melihat hidungnya semakin panjang, karena harga dirinya.

“Sempurna.”

Tanpa mengatakan apa-apa lagi, aku mengambil selembar kertas besar yang tergeletak di tanah dan membuat sketsa cetak biru. Butuh beberapa saat bagiku untuk memikirkan ide untuk menjual tanpa mengubah terlalu banyak aturan dunia.

Dunia ini sangat bergantung pada sihir untuk banyak alat dan mesin yang lebih besar.

Itu salah satu alasan utama mereka tidak bisa membangun kapal, yang mampu melakukan perjalanan jarak jauh. Mage tidak memiliki sumber mana yang tak  terbatas dan mencoba membawa mage yang cukup untuk memperkuat kapal besar, itu adalah hal yang mustahil.

Baik Vincent dan Gideon bingung oleh tindakan tiba-tiba milikku, dan bergumam satu sama lain tentang apa yang sebenarnya aku lakukan. Aku tidak membiarkan mereka melihat apa yang aku gambar. Jadi, mereka semakin tidak sabar dengan perilakuku.

Setelah sekitar 15 menit, aku selesai menggambar mesin uap. Aku tidak menjelaskan beberapa komponen utama agar Gideon tidak bisa mencuri ideku; Aku akan memperjelas mereka, SETELAH negosiasi selesai.

“I-Ini… ini…”

Mata manik-maniknya melebar dua kali lipat, dan dia menjauhkan kertas itu, agar dia bisa mempelajarinya secara mendalam.

“Tentu saja… kenapa aku tidak memikirkan ini? Ada solusi ini juga!”

Aku bisa melihat tangannya gemetar, karena dia kesulitan mencerna cetak biru itu.

Tiba-tiba, alisnya berkerut dan tatapannya melesat di sekitar kertas.

“Aku merasa ada sesuatu yang hilang…”

Dengan lembut, aku mengambil kertas itu kembali dan menggulungnya.

“Aku memang meninggalkan beberapa detail penting, yang akan dengan senang hati aku tunjukkan setelah negosiasi kita selesai.”

Aku tersenyum polos.

“Apa kamu benar-benar baru berusia 12 tahun?”

Tatapannya menjadi tajam, tapi segera terlihat tidak berdaya. Karena dia sendiri tahu, jika apa yang kutawarkan padanya, terlalu bagus untuk dilepaskan.

Bahkan, Vincent terlihat bingung oleh pergantian peristiwa ini. Tapi, dia menanganinya sedikit lebih baik, karena dia tahu, aku selalu seperti ini.

“Ya! Bisakah kamu menunjukkan kepadaku, beberapa artefak terbaikmu? Paman Vincent memberi-tahuku, jika kamu yang terbaik!”

Aku mengucapkan pujian yang bagus untuk membuatnya tenang.

“Himes! Bawalah karya-karya terbaruku!”

Gideon berteriak. Segera setelah itu, kepala pelayan dengan kumis tipis membawa peti yang seukuran orang dewasa. Itu disegel dengan sesuatu yang bahkan tidak aku kenal.

Gideon membisikkan sesuatu ke kunci, sambil meletakkan kedua tangan di atasnya.

Setelah beberapa saat, kunci bersinar dan melipat dirinya dan berubah bentuk, itu membuka sendiri.

Di dalam peti itu, ada berbagai senjata sihir.

Gideon memeriksa setiap senjata dan kemampuan mereka. Aku tahu, jika masing-masing senjata ini sangat berharga, dan tidak sebanding dengan yang dijual di toko-toko. Tapi, mereka tidak sesuai dengan negoisasi.

Aku melihat beberapa tongkat sihir untuk Elijah, tapi tidak ada yang cocok untuknya.

Sambil menggelengkan kepala, aku mendengar ilmuwan gila itu menggerutu.

Gideon akhirnya menuntun kami ke gudang tersembunyi, di mana ada permata berharga dan bahan baku yang bahkan membuatku kaget.

“Ini adalah berlian besi, salah satu permata paling berharga yang ditemukan di benua ini. Dia memiliki properti yang mampu menyimpan banyak mana untuk digunakan, jika terjadi keadaan darurat.”

Pada saat ini, Gideon terlihat dikalahkan, ketika wajahku masih terlihat sedikit tidak puas.

“Huh… Himes, bisakah kamu membawakanku liontin?”

Dia menggosok pelipisnya.

“Tapi Tuan, ini dibuat agar…”

“Aku tahu! Bawa saja!”

Gideon menyela Himes yang bingung.

Akhirnya, Himes kembali sambil memegang kotak kecil, dengan kunci yang lebih rumit.

“Ini adalah beberapa produk yang aku buat untuk Keluarga Kerajaan. Mereka telah meminta artefak yang melindungi jiwa, jika ada bahaya.”

Dia hanya mengangkat bahu. Rasa percaya diri yang dulu, ada telah hilang.

Mengambil salah satu dari dua liontin identik yang sangat lembut. Namun, warna merah muda bercahaya hati-hati dihiasi, dan didekorasi dengan rantai tipis emas putih.

“Aku punya beberapa perancang terbaik yang mengerjakan potongan itu sendiri, sehingga sangat… ‘cocok’ untuk Keluarga Kerajaan.”

Dia menjelaskan

Aku menuangkan sedikit mana ke dalam liontin, dan ketika aku melakukannya. Aku samar-samar melihat sosok Mana Beast yang pernah aku baca.

“Ini terbuat dari Phoenix Wyrm…” gumamku.

“Kamu bisa mengetahuinya?”

Mata Gideon berubah semakin tertarik ketika dia mengamatiku. Dia mencoba untuk mencari-tahu, apa yang lebih mampu aku lakukan.

Melanjutkan, Gideon menjelaskan.

“Walau Phoenix Wyrm hampir tidak langka seperti spesies dragon. Jenis ini masih merupakan Mana Beast S Class. Mereka tidak benar-benar dikenal karena kekuatan dan kemampuan tempur mereka.

Tapi, itu kemampuan unik mereka untuk mempertahankan hidup mereka sendiri. Ketika Phoenix Wyrm kesulitan, sisik merah mudanya akan memanjang dan mengeras di sekitar mereka. itu membentuk semacam pelindung.”

Ini menarik minatku.

“Namun, itu bahkan bukan yang terbaik. Ketika cangkang itu mengeras… mereka dilindungi di dalamnya, mereka menghabiskan semua mana dalam inti binatang mereka, untuk langsung mengangkut diri mereka ke mana pun mereka tahu, agar mereka aman.

Ini adalah kemampuan yang sangat unik yang hanya aku lihat di Phoenix Wyrm. Dua liontin ini mungkin adalah artefak paling berharga yang aku miliki. Permata itu sendiri terbuat dari inti binatang buas Phoenix Wyrm dan juga potongan kecil sisiknya. Yang mana itu memungkinkannya untuk mereproduksi efek pelestarian kehidupan binatang itu, hingga tingkat tertentu.”

Dia menghela nafas, setelah menyelesaikan penjelasannya.

“Berapa kali pengguna untuk bisa memanfaatkan efeknya?”

Aku hanya bertanya, mempelajari liontin itu lebih jauh lagi.

“Jujur… aku tidak terlalu yakin. Keluarga Kerajaan mempersembahkan kepadaku 5 inti Mana Beast ini, yang telah disimpan sepanjang waktu dari generasi ke generasi. Namun, mereka tidak tahu apa sebenarnya yang bisa dilakukan inti mana ini.

Mereka hanya tahu, jika mereka sangat berharga.

Mereka telah dipelajari dan tidak ada yang memiliki kehendak binatang buas. Tapi tetap saja, nilai salah satu dari inti buas ini lebih mahal dari pada inti S-Class yang normal.

Yang pertama dari lima yang aku buat adalah sebuah kegagalan. Mereka tidak menunjukkan kemampuan sama sekali. Dan yang kedua serta ketiga menunjukkan kemampuannya sekali, sebelum berubah menjadi debu.

Aku membayangkan, karena inti mana tidak sepenuhnya menguras dirinya sendiri untuk mengangkut manusia. Itu akan berfungsi, setidaknya dua kali seperti dua inti sebelumnya yang aku gunakan untuk membuat liontin.”

Dia menatapku dengan mata penuh harapan.

“Ini untuk Keluarga Kerajaan kan? Apakah benar-benar baik bagiku untuk mengambil ini, ketika Keluarga Kerajaan menyediakan bahan baku untuk itu?”

Aku bertanya.

“Yah, seperti yang aku katakan, mereka tidak tahu apa sebenarnya yang bisa dilakukan oleh inti-inti binatang buas itu, jika aku membuat pengganti artefak yang bisa menyelamatkan jiwa lainnya. Aku pikir itu akan baik-baik saja. Tentu saja, jika kamu memilih untuk menukar cetak birumu dengan sesuatu yang lain, itu akan menjadi lebih baik.”

Dia tersenyum kekalahan.

“Ha ha! Aku bukan orang baik Tuan Gideon. Aku akan mengambil dua liontin ini.”

Aku membuka gulungan cetak biru, dan mengisi sisa komponen kunci yang aku lewatkan.

“Huh… kamu membuatku dalam posisi yang sulit. Tapi, aku tahu kau melakukan amal untukku dengan memberiku cetak biru ini. Dengan ini, aku membayangkan jika orang-orang kita akan dapat mencapai Benua Baru sebelum mereka mencapai kita.”

Dia mempelajari cetak biru sebelum melipatnya, dan dengan hati-hati dan meletakkan itu di raknya.

Dia berbalik ke arahku, pandangannya tidak menatapku. Seolah-olah, aku masih kecil, tapi kini lebih setara.

“Tapi dari mana kamu mendapat ide ini? Apa yang sebenarnya kamu rencanakan Arthur? Apa kamu ingin mempercepat proses perjalanan ke Benua Baru?”

Peneliti jenius dalam dirinya, memohon agar aku menjawab pertanyaannya.

Aku hanya tertawa dan menuju pintu, Vincent yang pendiam, yang masih bingung dengan pergantian peristiwa. Dia mengikuti di belakangku.

“Seperti yang aku katakan, Tuan Gideon, aku bukan orang yang baik. Aku hanya ingin memberikan hadiah ulang tahun yang bagus kepada adik perempuanku.”

Kataku tanpa menoleh ke belakang, melambaikan kotak kecil yang berisi dua liontin di dalamnya, sebelum masuk ke kereta.

Perjalanan pulang ke rumah sangat hening selama babak pertama, sampai Vincent akhirnya berbicara.

“Bukan hanya Augmenter yang jenius, tapi juga seorang penemu yang brilian? Apa sebenarnya yang kamu gambar untuk Gideon?”

Aku menjelaskan secara sederhana.

“Aku menggambar cetak biru untuk mesin uap, yang mampu menghasilkan tenaga yang cukup banyak, dengan menggunakan uap yang dihasilkan dari bahan khusus yang ada di Benua ini. Dengan itu dan beberapa modifikasi, sehingga itu bisa ditukar dengan bahan bakar yang didukung oleh mana. Melintasi jarak jauh seharusnya tidak menjadi masalah.”

“Huh… Dari bintang magis mana kamu dilahirkan?”

Vincent menggelengkan kepalanya.

“Haha, ayolah. Ini adalah ide yang aku dapat dari tempat lain, dan aku hanya merubah sedikit untuk membuatnya bekerja lebih baik. Tolong jangan terlalu memberi-tahukan hal ini kepada orang tuaku.”

Aku tersenyum rendah hati, sambil melihat dua liontin merah muda yang indah lagi.

“Yah, orang tuamu mungkin bahkan tidak akan mempermasalahkan ini, mengingat betapa abnormalnya dirimu.”

Dia terkekeh pada dirinya sendiri.

Untungnya, tidak ada orang di rumah. Jadi, aku dengan hati-hati menyembunyikan kotaknya, setelah membungkus kedua liontin itu satu per satu.

Ulang tahun saudara perempuanku adalah minggu depan. Dan kemudian, hanya beberapa bulan tersisa sampai ulang tahun ke 12-ku. Dan akhirnya, tahun baru Akademi Xyrus.

Meskipun aku tidak akan berada sejauh itu dari keluargaku, ketika aku masih di sekolah. Aku tentu akan terbatas pada seberapa sering aku dapat mengunjungi mereka. Jadi, tujuan utamaku selama ini adalah untuk memastikan, jika keluargaku dapat menjaga diri mereka sendiri dari hal buruk.

Aku tahu aku mungkin terlalu memikirkan segalanya. Tapi, aku lebih suka berada di sisi yang aman, ketika menyangkut keluargaku. Untuk itu, aku bahkan rela menjual jiwaku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_040"