Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_042

gambar

The Beginning After The End


BAE_042

Chapter 42: Pesta II

 

Jelas intrusi Gideon yang tiba-tiba mengejutkan Lilia, tapi dia membalas dengan senyum sopan.

“Tentu saja. Sampai jumpa nanti, Art!”

Dia melambai padaku, membungkuk ke arah Gideon, sebelum berlari ke tengah pesta.

“Kamu tahu jika wanita muda itu menyukaimu, kan?”

Gideon menggaruk pipinya dengan canggung, ketika tatapannya mengikuti sosok Lilia.

“Aku tahu,” jawabku sederhana.

“Tapi, kalian berdua sepertinya rukun. Apa kamu tidak akan melakukan apa-apa tentang itu?”

Dia menekan.

“Dia seseorang yang hidupnya telah diubah olehku. Lebih dari perasaan suka atau cinta, itu adalah sesuatu yang lebih mirip dengan rasa syukur yang ia rasakan. Dia tidak tahu itu sekarang. Tapi di masa depan, aku yakin jika dia bisa membedakan keduanya,”

Aku menjawab sambil mengangkat bahu, dan menyesap sari buah apelku lagi.

“Kamu tahu, bahkan ketika kamu mengatakan sesuatu yang menjijikkan seperti itu. Kedengarannya tidak aneh, jika itu berasal darimu.”

Gideon menyeringai, dan menyesap anggurnya.

“Karena aku tidak bermaksud sombong. Baginya, aku seperti pahlawan yang menyelamatkan hidupnya. Dia mungkin memiliki fantasi tentang hubungan antara kita, seperti gadis muda tentang idolanya. Tapi, itu tidak berarti, dia jatuh cinta pada orang itu. Ini lebih merupakan kegilaan,”

Aku menjelaskan.

“Ngomong-ngomong, aku yakin kamu tidak di sini, untuk memberiku konseling cinta. Apa yang ingin kamu diskusikan?”

“Mengapa rasanya, aku berbicara dengan seseorang seusiaku? Tapi ya, kamu benar. Bagaimana saudara perempuanmu menyukai hadiah yang dengan begitu baik diambil dari diriku?”

Dia mengganti topik pembicaraan, duduk di lantai sambil bersandar di dinding.

“Diterima sebagai kompensasi, bukan ‘diambil',”

Aku mengoreksi, mengibaskan jari.

“Dan aku belum memberikannya padanya. Aku akan, nanti.”

“Benar. Nah, setelah menyempurnakan cetak biru dan membuat rencana, aku mengirimkannya ke Dewan Dicathen. Mereka menyetujuinya dan sedang menjalani rencana konstruksi segera,” katanya, cara bercanda yang biasanya tidak ada.

Setelah pendirian Six Lances, Tiga Raja dan Ratu Dicathen berkumpul dan mengumumkan kepada publik, jika monarki saat ini dari masing-masing tiga kerajaan akan berubah menjadi satu Dewan untuk semua Dicathen.

Keputusan ini tidak benar-benar diperdebatkan, tapi itu membawa beberapa kelompok untuk memberontak melawannya. Untuk saat ini, lokasi Dewan Dicathen tidak diketahui dengan satu-satunya sumber komunikasi yang tersedia, melalui beberapa orang tepercaya. Sementara, siaran utama dipublikasikan melalui masing-masing Gubernur Kota.

“Selamat. Aku yakin mereka memberi hadiah baik untukmu,” kataku dengan tulus, sambil mengangkat gelasku.

“Bah, uang hanyalah alat untuk mencapai tujuan bagiku. Emas hanyalah komoditas yang tidak berguna, yang hanya digunakan untuk membeli barang yang benar-benar bermanfaat bagiku. Tapi, kamu… kamu adalah aset yang tidak ingin aku lepaskan.

Apa… Apakah itu yang kamu inginkan, bocah? Uang? Kekuasaan? Pengetahuan? Aku bisa memberikanmu semua itu, jika kamu lebih terbuka kepadaku tentang apa yang kamu ketahui juga.”

Dia bangkit, matanya yang berbinar-binar, berkilau karena penasaran.

“Aku tidak berniat mengubah cara kerja dunia, demi keuntunganku sendiri. Benua ini baik-baik saja tanpa semua itu,” balasku, menjelaskan niatku.

“Jadi, maksudmu, kamu punya ide untuk penemuan yang mampu mengubah cara kerja dunia ini? Memesona…”

Telinganya pasti hanya mendengar apa yang ingin didengarnya, karena aku tidak bisa menerimanya.

Membentuk mana dalam suaraku, aku menggeram dengan nada rendah. Sehingga, hanya dia yang bisa mendengar.

“Tuan Gideon, izinkan aku menjelaskan, jika aku di sini bukan untuk memanjakan keingin-tahuanmu yang egois.”

Nada suaraku tampaknya sedikit menggoncang, saat dia hampir melompat.

“Yah, kamu benar-benar membuatku benar-benar sadar. Ya, aku rasa kau benar. Bagaimana kalau memberi dan menerima? Aku tidak meminta penemuan yang mengubah dunia, seperti mesin uap yang kamu berikan padaku.

Aku hanya ingin mendapatkan untuk tahu bagaimana pendapatmu, sungguh. Aku akan menjadi dermawan pribadimu, untuk apa pun yang kamu butuhkan. Sungguh, aku putus asa, bocah. Jangan membuat orang tua ini memohon lagi.”

Anehnya, suaranya terdengar tulus kali ini.

Ini adalah apa yang aku rencanakan. Tapi, aku tidak ingin menyerah dengan keinginannya terlalu mudah. Jadi, aku bertahan.

“Bisakah aku mengambil kata-katamu untuk itu?”

“Tentu saja! Untuk apa kamu membawaku? Aku adalah seorang lelaki dari kata-kataku. Kamu lelaki yang sangat peduli keluarga. Jadi aku mengerti, mengapa kamu begitu tertarik dengan kalung Phoenix Wyrm itu.

Aku mungkin bukan great mage. Tapi aku tahu, jalanku tentang teori penerapan dan penerapan sihir. Sial, kamu perlu uang saku untuk sekolah, kan? Jadi, bagaimana dengan itu? Ya?”

Mata bermanik-manik dan rambutnya yang tersengat listrik, membuatnya tampak lebih menyedihkan.

Sambil mengulurkan tangan, aku memberinya senyum bisnis, yang aku yakin membuatnya berpikir dua kali, untuk apa yang baru saja ia lakukan.

Pesta akhirnya berakhir, setelah bel berbunyi tengah malam. Itu membuatnya secara resmi ulang tahun adikku. Setelah lebih banyak menari, makan, minum, dan memberi hadiah, para tamu perlahan-lahan mulai pergi.

Ini  memungkinkan para pelayan, untuk akhirnya mulai membersihkan ruang dansa.

Orang tuaku memberi saudara perempuanku sepasang ikatan rambut yang indah, dengan lonceng hias yang perak pada pandangan pertama. Tapi, itu mencerminkan serangkaian warna yang berkilauan di bawah cahaya.

Adik perempuanku dengan penuh semangat, meminta ibuku untuk mengikat rambutnya menjadi kuncir kembar.

Terlepas dari keberhasilan pesta itu, adikku sangat kecewa, karena Twin Horns tidak dapat merayakan ulang tahunnya. Karena, mereka saat ini berada di dungeon. Namun, dia cepat menyelesaikannya, setelah melihat kotak yang terbungkus di tanganku.

“Selamat ulang tahun, adikku.”

Aku memberinya hadiah dan menyerahkan kotak yang lain, yang tidak didekorasi dengan cantik kepada ibuku.

“Wow! Ini sangat cantik!”

Adikku sangat senang dengan kalung berharga itu, meskipun dia mungkin tidak akan pernah tahu berapa nilainya.

“I-Ini bagus sekali…”

Reaksi ibuku sebenarnya lebih kuat dari Ellie. Matanya terpaku pada permata merah muda, yang tertanam di rantai emas putih.

“Tetap pakai terus, oke?”

Aku berkata langsung kepada adikku. Tapi, aku juga melihat ibuku, sehingga dia akan mengetahui maksudku.

“Dari mana kamu mendapatkan sesuatu seperti ini, Nak?”

Ayahku masih sedikit mabuk, tapi akalnya berfungsi penuh.

“Aku yakin kamu bertemu dengan Tuan Gideon, kan? Aku akan mulai bekerja untuknya, sementara dia mengajariku berbagai hal tentang sihir. Dia memberiku ini sebagai tanda magangku.”

Itu bukan bohong, tapi itu juga bukan kebenaran sepenuhnya.

“Yah, aku harus menyapanya sekali lagi, dan berterima kasih padanya, karena sudah menjagamu. Aku tidak percaya, anakku akan segera masuk Akademi Xyrus! Kamu akan menendang (sensor) di sana, kan? Ow!”

Ibuku menampar pipinya pada pernyataan terakhir dan memelukku erat-erat, adikku mengikuti.

“Terima kasih atas hadiah-hadiah ini. Kami berdua akan menyimpannya, kan Ellie?”

Dia juga memeluk adikku.

“Ya! Kami cocok sekarang!”

Dia berkicau, cahaya yang baru ditemukan di wajahnya. Aku senang dia menyukainya, tapi yang lebih penting, lega jika dia aman.

Hanya itulah yang paling penting pada poin ini.

***

 

Setelah ulang tahun saudara perempuanku, kehidupanku sehari-hari berubah.

Ulang tahunku telah lewat, dan meskipun Twin Horns tidak bisa datang, penjelajahan dungeonmereka membawa mereka ke kedalaman Benua. Kami memang mendengar kabar dari mereka di Guild Hall, menunjukkan jika mereka masih hidup dan baik-baik saja.

Ulang tahunku sama sekali tidak sebesar Ellie, tapi aku tidak ragu dengan itu.

Hanya beberapa orang selain keluargaku dan Lilia yang datang, termasuk Gideon, tentu saja. Dia memberiku apa yang aku minta, yang merupakan segel untuk mana atribut fire dan water-ku.

“Meskipun sedikit mencolok, terus pakai gelang ini setiap saat, ketika kamu ingin menyembunyikan atribut mana-mu. Ini masih merupakan produk uji coba dariku, jadi hati-hati. Dua pesona pada gelang, dapat menyembunyikan dan menyegel mana atribut salah satu elemental dari yang dirasakan dan diukur oleh orang lain. Demi para dewa, aku masih tidak percaya kau adalah augmenter quadra elemental. Tapi…”

Aku telah menjadi jauh lebih dekat dengan Gideon, selama beberapa bulan terakhir ini. Dan meskipun dia cukup eksentrik dan unik, dia adalah orang yang tulus dan dapat dipercaya. Namun, aku tidak memanjakannya, selain kemampuanku sebagai seorang mage yang menurutnya cukup mengejutkan.

Ulang tahunku dan sisanya adalah waktu yang tenang dan menyenangkan bersama keluargaku. Elijah dan aku dengan cepat kembali ke pelatihan. Dan sementara kemampuannya menjadi jauh lebih kuat, dia menjadi lebih mahir dalam mengendalikan sulap Earth dan Steel-nya. Tetap saja, dia harus banyak belajar jika dia akan mengejarku.

Tapi, kami berdua punya waktu.

Bagiku, pelatihan terus berjalan dengan mantap. Aku berencana untuk hanya menggunakan mana atribut earth dan wind, yang mungkin menyumbang dua puluh persen dari kekuatanku yang sebenarnya.

Tapi itu tidak berarti, aku berencana untuk di posisi rendah, dan bersembunyi di sekolah. Mengapa aku tidak menikmati manfaat, menjadi jenius dual elemental yang tampan dan hilang?

Aku punya keluarga yang harus aku banggakan, bukan?

Elijah jauh lebih bersemangat untuk pergi ke sekolah daripada diriku. Dia mengungkapkan dalam banyak kesempatan teman gadis ‘cantik’ macam apa yang akan ia dapatkan. Aku terus mengatakan kepadanya, jika kami hanya berusia dua belas tahun dan gadis-gadis itu tidak ‘cantik’ pada usia kami.

Tapi, dia menyaringnya, dan mengatakan jika dia akan mencoba dan merayu gadis-gadis yang lebih tua juga.

Pelatihan ayahku dilanjutkan, meskipun sedikit lebih lambat, setelah dia menggunakan semua manfaat dari inti buas yang aku bawa. Tapi, dia berhasil menaikkan augmentasi atribut fire-nya, dan skill dan kemampuannya menjadi light orange daripada red, seperti kebanyakan lainnya fire augmenter.

Seperti yang aku harapkan, binatang itu tidak akan bereaksi terhadap Elia, ketika aku memberikan itu kepadanya. Dia bahkan tidak bisa merasakan apa-apa, dan menjadi bingung, mengapa aku masih memilikinya.

Dengan Ellie menikmati sekolah dan membawa lebih banyak teman dekat, ibuku dan Tabitha menikmati waktu luang menjadi ibu rumah tangga.

Hidup tidak bisa lebih puas.

Melihat betapa damai dan bahagianya mereka, aku akan memberikan hidupku, untuk memastikan itu berlangsung selama mungkin.

Hari penting di Kalender Dicathen, menandai hari kapal mesin uap pertama yang disebut Dicatheous, yang akan berlayar dalam perjalanan ke Benua lain, juga menandai hari penting lainnya.

Dicatheous dijadwalkan berlayar besok, yang juga merupakan hari di mana aku dan Elia akan memulai hari pertama kami di Akademi Xyrus.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_042"