Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_044

gambar

The Beginning After The End


BAE_044

Chapter 44: Kamu Berani?

 

Para siswa baru yang terdiri dari ketiga ras yang bersorak untuk masing-masing anggota Dewan Siswa terdiam, ketika Tess berjalan masuk.

Dengan rambut peraknya yang berayun di bersamaan dengan setiap langkahnya yang bermartabat, bergema di seluruh auditorium yang sunyi. Dia sendirian sudah cukup untuk mengubah suasana di dalam seluruh bangunan ini.

Ketika dia membungkuk dan menyelipkan rambutnya ke belakang telinganya, raungan tepuk tangan merebak ketika pria dan wanita, sama-sama bersorak dengan kekaguman.

Aku pikir sorak-sorai akan bertahan lebih lama. Tapi itu menghilang, tepat setelah Tess mulai berbicara. Seolah-olah, setiap siswa di antara kerumunan menutupi mulut mereka satu sama lain, hingga mereka dapat mendengar suaranya.

“Namaku Tessia Eralith, dan aku merasa terhormat berdiri di sini sebagai presiden dewan siswa akademi ini.”

Gumaman mulai terdengar, setelah kerumunan sekali lagi bersorak untuk presiden kami yang cantik itu. Di sebelahku, seorang anak manusia kurus berbicara dengan penuh semangat, kepada temannya di sampingnya.

“Itu adalah Putri Eralith yang aku bicarakan. Kakak laki-lakiku memberi-tahuku jika dia sudah berada di kampus sejak tahun lalu, sebagai murid langsung di bawah Direktur, dan akan mulai menghadiri tahun ini, secara resmi bersama kita!”

Dia mencondongkan tubuh ke temannya, agar hanya dia yang bisa mendengar. Tapi, volume yang ia gunakan malah mengkhianatinya.

“I-Itu berarti, dia adalah non-manusia pertama yang menginjakkan kaki di kampus ini. Tunggu… dia baru tahun pertama dan dia sudah menjadi Ketua DEWAN SISWA? Apakah itu mungkin?”

Temannya yang benar-benar tidak bisa aku lihat, berbicara lebih keras dan lebih lantang di setiap katanya. Itu menyebabkan siswa lain juga mendengarnya.

“Ya, aku juga mendengar tentang dirinya! Dia seharusnya super jenius, kan?”

“Kenapa dia begitu cantik, ketika dia berbakat juga? Ini tidak adil…”

“Aku ingin tahu, apa yang harus aku lakukan, untuk membuatnya walau hanya menatapku?”

Kerumunan dipenuhi dengan pembicaraan yang berbeda tentang Tess. Tapi sementara, untuk laki-laki, semua hanya berkisar pada bintang yang tidak dapat diperoleh.

Bagi perempuan, itu adalah campuran dari kekaguman dan kecemburuan.

 Sylvie menjadi gila di atas kepalaku, ketika dia melihat Tess di atas panggung.

“Kyuu…”

‘Papa! Itu Mama! Dia ada di sana! Ayo kita menyapanya!’

Sylv melompat-lompat, jadi aku mengambilnya dan memeluknya.

‘Siapa ibumu!?’

Mau tak mau, aku menghela nafas, karena kegembiraannya. Tess menjadi cukup dekat dengan Sylvie setelah menetas. Jadi, aku bisa mengerti mengapa dia begitu menyayanginya… tapi ‘Mama’?

“Woah…”

Elijah yang sudah berhenti aku perhatikan, menggenggam lenganku dengan kedua tangannya. Seolah-olah, dia membutuhkanku untuk membantunya agar tidak pingsan.

“Woah,” ulangnya.

Untuk seberapa pintar dia terlihat saat ini, dia benar-benar seperti orang idiot yang sempurna.

“Kamu baik-baik saja, Elijah?”

Aku dengan ringan menyenggol kepalanya, tapi dia hanya memantul seperti mainan bobblehead.

“…Art… aku rasa, aku sedang jatuh cinta.”

Dia tiba-tiba melepaskan tangan yang dengan kuat mencengkeram lenganku, untuk menghubungkan lengannya denganku. Seolah, dia membayangkan jika aku adalah Tess.

Oke, ini semakin tidak terkendali. Jadi, aku melepaskan ikatannya untuk menyerang, dan segera Sylvie juga mulai mengunci rahangnya di atas kepala Elijah. Itu menyebabkan dia mulai berteriak lebih, karena kejutan daripada rasa sakit.

“Oh,maaf…”

Dengan Sylvie masih menggantung di kepalanya, Elijah melepaskan lenganku dan mulai fokus pada panggung lagi.

Ketika kerumunan cukup tenang untuk Tess bisa mulai berbicara lagi, Direktur Goodsky diam-diam menghilang.

Tess berbicara dengan cukup fasih, hingga itu mengejutkanku.

Dia baru berusia tiga belas tahun, namun dia memiliki kemampuan untuk menarik perhatian penuh kerumunan, dengan kata-katanya yang tanpa hiasan dan penuh dengan kedewasaan.

Dia berbicara tentang prinsip-prinsip akademi ini, bagaimana ini adalah ‘tanah suci’, di mana siswa harus merasa aman untuk berjalan bebas. Tess menekankan disiplin yang akan dihadapi seseorang, jika ada yang melukai siswa lain di luar duel yang disetujui.

“Sementara aku mungkin menjadi tahun pertama seperti kalian semua, setelah memberikan hak istimewa untuk berada di dalam akademi setahun lagi. Ini membuatnya terlalu jelas bagiku, jika ada diskriminasi tertanam yang mendalam terhadap siswa scholar mage oleh siswa battle mage.

Untuk itu, aku tidak akan mentolerir segala bentuk agresi atau intimidasi, berdasarkan fakta sepele jika seseorang adalah seorang siswa scholar mage.”

Suara Tess tidak pernah goyah, ketika dia berdiri di belakang podium.

Kerumunan menjadi sedikit berisik pada pernyataan ini, karena semua orang yang hadir telah mendengar desas-desus, tentang kesulitan yang mungkin dihadapi seseorang sebagai siswa scholar mage.

“Mulai tahun ini, sementara seragam dan pelajaran yang diperlukan mungkin berbeda, untuk dua tahun pertama, pendidikan umum yang berisi campuran dari kedua kelas scholar mage dan kelas battle mage akan diwajibkan, itu untuk asimilasi yang lebih baik antara dua jenis siswa yang berbeda.

Setelah dua tahun, seseorang dapat memilih untuk beralih spesialisasi pendidikan mereka dengan mengambil tes, meskipun itu akan menjadi cukup sulit.”

Pernyataan terakhir ini menimbulkan keluhan tidak puas dari kalangan siswa di kerumunan. Meskipun aku dan Elijah tidak harus mengikuti tes, karena hubungan khususku dengan Direktur Goodsky. Sebagian besar siswa, terlepas dari latar belakang, harus menguji baik untuk pDewan Siswai scholar mage atau battle mage.

Untuk masuk sebagai scholar mage, siswa yang masuk hanya membutuhkan dasar-dasar sihir, yang mana adalah pengumpulan mana.Sementara mereka harus mengikuti ujian tertulis untuk menguji ketajaman mental mereka, bagian praktis dari ujian itu jauh lebih sederhana.

Untuk siswa battle mage, memiliki ujian praktis yang lebih ketat, dan benar-benar harus melakukan mantra dasar atau Teknik, tergantung pada apakah mereka seorang Conjurer atau Augmenter.

Ini mungkin tampak seperti catwalk bagi seseorang seperti Elijah, Tess, atau diriku. Tapi harus aku akui, jika itu bisa menjadi sebuah tantangan bagi seseorang yang baru saja awakening.

Siswa tinggi dan berwajah tegas di panggung lalu melangkah ke depan, dia membungkam kerumunan dengan lambaian tangannya.

“Namaku adalah Clive Graves dan aku Wakil Ketua. Seperti yang disebutkan oleh Ketua, tahun ini mengandung banyak perubahan. Dan bersamaan dengan asimilasi dan kebebasan untuk bergerak di antara dua tipe siswa,

Juga tidak akan ada Batasan, pada berapa lama seorang siswa dapat menghadiri akademi ini. Sementara di masa lalu, para profesor di sini mendorong siswa untuk lulus setelah empat tahun. Itu menjadi lebih dan lebih jelas, jika banyak kemampuan lulusan mage, menjadi kurang memuaskan karenanya.

Oleh karena itu, Direktur telah menyatakan, jika alih-alih menggunakan batas waktu untuk lulus, agar dapat lulus dari Akademi Xyrus. Seseorang harus memenuhi daftar persyaratan dan lulus ujian kelulusan.

Sementara kondisi untuk lulus menjadi lebih sulit, batas waktu untuk lulus telah meningkat menjadi sepuluh tahun.

Pada saat itu, kami sangat berharap untuk menghasilkan mage kelas atas di bidang teori dan pertempuran. Kami menyambut semua orang di sini; manusia, elf, dan Dwarf ke Akademi ini.

Clive membungkuk, anggota Dewan Siswa lainnya mengikutinya.

Bagian terakhir dari pengumuman itu, bukan berita baru bagi kita semua. Namun, karena diumumkan baru-baru ini, itu membuatku jadi berpikir, jika itu ada hubungannya dengan Benua Baru.

Apakah Akademi ini digunakan untuk menghasilkan mage berkualitas lebih tinggi, jika terjadi pertempuran di masa depan melawan Benua Baru?

“Itu putra sulung keluarga Graves yang terkenal! Pastikan kamu tidak berada di sisi yang berlawanan dengannya.”

Bocah di sebelahku berbisik, lagi-lagi dalam volume yang keras dan tanpa tujuan.

Setelah menyelesaikan upacara, semua siswa baru diperintahkan ke asrama. Sambil keluar dari auditorium, mataku tanpa sadar mencari Tess. Tapi, dia tidak terlihat.

Di luar, pohon-pohon melengkung di atas trotoar marmer, menghasilkan hujan kecil daun-daun berwarna tua. Para siswa semua asyik mengobrol bersama rekan-rekan mereka, dan mencoba mengenal orang baru.

Berjalan lebih dalam di dalam kampus ke tempat asrama itu berada, aku melihat beberapa siswa perempuan melewati Elijah dan diriku.

Mereka menatap pada kami dan terkikik, dengan teman-teman mereka.

Elijah menghela nafas.

“Aku merasa menjadi kurang terlihat lebih baik, saat aku di sebelahmu.”

Bahu Elijah membungkuk, ketika kami berjalan berdampingan. Sylvie lalu dengan menyedihkan menepuk-nepuk kepala Elijah, dari atas kepalaku.

“Yah, bahkan jika sebagian besar datang mengejarku, beberapa gadis akhirnya harus akan puas denganmu juga, kan?”

Aku menggodanya, memberinya kedipan main-main.

“Dasar.”

Dia memukul perutku, saat kami berdua tertawa.

Tiba-tiba, ledakan keras mengejutkan kami berdua, dan para siswa berjalan di dekatnya. Sesuatu terjadi di ujung jalan marmer ini.

Setelah bertukar pandang sekilas, Elijah dan aku langsung pergi.

“Aku tidak mengerti, bagaimana Dwarf pendek sepertimu bahkan bisa berharap menjadi Augmenter yang hebat. Mengapa kamu tidak menempa beberapa senjata, untuk pejuang sejati seperti diriku?”

“Apa yang kamu katakan? Kamu pikir, siapa dirimu itu?”

Aku berhenti berlari agak jauh dan menggelengkan kepalaku, ketika aku menyadari apa yang sedang terjadi. Ini hanya perseteruan bodoh antara dua siswa.

Ledakan itu dibuat oleh manusia, dia memukulkan tinjunya ke pohon terdekat dengan mana.

“Bukankah ini bisa menjadi berbahaya?”

Elijah melihat ke sekeliling, di mana beberapa siswa dengan sengaja berjalan di sekitar keduanya, berjaga-jaga jika mereka mulai berkelahi.

Karena banyak orang sudah meninggalkan auditorium. Jadi, sebagian besar sudah lebih dalam di dalam kampus atau di dalam asrama mereka. jadi tidak ada banyak orang di sekitar.

Tapi jika mereka mulai berkelahi, beberapa siswa di sekitarnya mungkin terjebak di dalam kekacauan.

“Mereka tidak akan berani melakukan perkelahian pada hari pertama, kan? Ayo pergi.”

Aku mencoba mendorong Elijah ke jalan memutar, untuk menghindari dua siswa yang berdebat itu.

“Ayolah, kita tidak ada hubungannya selain mengganggu! Mari kita lihat, betapa bagusnya mereka. Lihat, manusia itu sepertinya augmenter tingkat kedua.”

ELijah menunjuk manusia berotot itu.

Melihat lebih jelas, siswa Dwarf dan manusia memiliki seragam battle mage. Tapi, manusia itu memiliki dua garis di dasinya, sedangkan Dwarf hanya memiliki satu.

“Namaku Nicolas Dreyl! Aku menyatakan duel, sialan. Jadi, kita bisa mulai! Atau kalian semua hanya bisa menggonggong dan tidak menggigit?”

Manusia itu menyeringai, meletakkan tangan kanannya di lencana, yang ditempelkan di dada kirinya.

“Cih! Kamu akan minta maaf.”

Dwarf yang kepalanya lebih pendek dari lawannya dengan tubuh besar, terlihat canggung mengenakan seragam blazer. Tapi, cara dia membawa kapak perang raksasa, dengan mudah mengatakan kepadaku, jika dia lebih dari apa yang dikatakan garis tunggal pada dasinya.

Lencana logam pada manusia dan Dwarf bersinar terang, ketika Dwarf itu meletakkan tangannya di lencananya, dan mulai melantunkan mantra.

“Aku menyatakan duel antara aku, Broznean Boor dan Nicolas Dreyl!”

“Aku menerima duel!”

Kedua lencana memancarkan warna yang berbeda, sampai mereka disinkronkan bersama. Itu menghasilkan suara ‘ping’ yang keras.

Lencana pada seragam battle mage dan jam saku pada seragam scholar mage, bertindak sebagai artefak untuk sistem duel. Itu menciptakan penghalang di sekitar pengguna, yang bisa mengambil sejumlah kekuatan tertentu.

Ketika penghalang pecah, duel dianggap berakhir. Dan pihak lain adalah pemenangnya.

Butuh sekitar 24 jam untuk artefak bisa mengisi penghalang lain. Selama waktu itu, duel dilarang.

Mage dari tingkat yang lebih tinggi tidak diizinkan untuk menyatakan duel dengan tingkat yang lebih rendah, agar tetap adil.

Itulah sebabnya, manusia itu harus mengejek Dwarf untuk memulai duel.

Manusia mage mengeluarkan dua pedang dari cincin dimensinya dan masuk ke pDewan Siswai bertarung, saat orang-orang di sekitar mulai mundur, untuk menghindari terjebak dalam pertarungan.

“Ayo dwarf!”

Elijah mulai bersorak mendukung Broznean, yang terlihat kotor karena masalah sebelumnya.

Aku mempelajari dua augmenter, dan melihat jika manusia tingkat dua adalah mage red core, sementara Dwarf masih berada di black core.

‘Ini pasti menarik.’

“HAAP!”

Murid manusia itu meraung, ketika dua pedang besarnya memancarkan warna kuning redup, dan tanah di sekitarnya mulai bergetar.

“JAH!”

Dwarf itu melompat dan mendorong dirinya ke depan dengan memanfaatkan pohon terdekat, mengisi kapak perangnya juga dengan mana atribut earth.

“Ooh! Keduanya adalah augmenter atribut earth, Art!”

Elijah menjadi lebih bersemangat, ketika bersandar lebih dekat ke arah pertarungan, saat Sylvie meringkuk, yang tertidur di kepalaku.

“Tremor Smash!” teriak Dwarf itu.

Dia meletakkan telapak tangan kiri di atas kepala kapaknya, dan membuat cahaya pudar itu mengembun.

Dengan ledakan besar, kekuatan pukulan dari Dwarf memaksa manusia untuk meluncur mundur. Bahkan, saat dia diblokir dengan kedua pedang.

Aku bisa melihat tangannya gemetar, ketika dia meringis.

Bocah manusia menurunkan kedua pedangnya, dan berlari ke arah Dwarf yang sudah dalam pDewan Siswai bertahan. Pedang ganda-nya menggores tanah.

Ketika dia mencapai jangkauan serang, dia mengayun ke atas. Jejak tanah mengikuti, menciptakan bilah tanah ganda setelah setiap ayunan pedang.

Tidak buruk.

Meskipun tidak heran jika Dwarf sudah bisa menggunakan elemen atribut earth. Itu mengejutkan untuk seorang manusia di tahap merah, sudah bisa menambahkan atribut earth-nya ke tingkat itu.

Dia berbakat dalam hal itu.

“Shatter!”

Tubuh Dwarf bersinar kuning, saat dia menginjakkan kaki kanannya dengan keras ke tanah. itu menciptakan riak di sekitarnya yang mematahkan bilah tanah, yang mendekatinya menjadi serpihan.

Dwarf itu memblokir dua bilah manusia yang sebenarnya dengan kapaknya. Tapi, dia tetap mendapat gesekan kecil di lengannya dari serangan lain.

“Earth Pillar!”

Nick berseru. Mengikuti gesekan ke atas, dia menginjak keras dengan kakinya yang bebas tepat di depan Dwarf. Itu menciptakan pilar batu yang cukup rapuh dari tanah, yang mengenai Dwarf tepat di perutnya.

“Oof!”

Tubuh Dwarf terangkat ke udara dari kekuatan pukulan, dan perisainya pecah dengan suara pecah yang keras, menandakan jika duel telah berakhir.

Sorak-sorai pergi dari sisi manusia yang berkumpul. Dan Dwarf di antara para penonton, mengerang malu.

Elijah hanya menghela nafas dan mulai pergi, tapi sebelum aku berbalik untuk mengikutinya, aku melihat sedikit senyum di wajah manusia, ketika dia sekali lagi memasukkan mana ke dalam dua bilahnya.

Si bodoh itu tidak berencana menyelesaikannya dengan itu saja. Dia akan melakukan pukulan terakhir.

Jika aku menggunakan teknik jarak jauh, itu akan menciptakan lebih banyak masalah. Tapi jika aku pergi ke sana dan langsung mengganggu, semua orang akan tahu wajahku.

Aku sedikit frustrasi, karena Elijah tidak tahu jika manusia akan melakukan teknik lain. Jika Elijah mengganggu mantra, itu akan lebih alami karena ia seorang battle mage.

Dan juga.

‘Maaf, Tess.’

“Apakah itu ketua Dewan Siswa?”

Aku sengaja berteriak lebih keras, agar bocah manusia yang memenangkan duel terkejut.

Dan seperti yang aku perkirakan, dia mendecakkan lidahnya dan memasukkan pedangnya kembali ke cincin dimensinya. Itu menyentakkan matanya ke sekeliling, untuk menemukan ketua.

Kerumunan yang berbicara di antara teman-teman mereka, menganalisis duel. Tapi kini, semua mulai mencari-cari Tess.

“Di mana ketua Dewan Siswa?”

Elijah meregangkan lehernya, di atas kerumunan untuk mencarinya.

“Ups! Aku pasti salah!”

Aku hanya mengangkat bahu dan berbalik, untuk berjalan melewati, ketika sebuah tangan dengan kuat menggenggam bahuku.

“Apa kamu ingin berkelahi denganku atau apa, bocah?”

Itu manusia, yang baru berduel; Nick atau Nicole atau apa pun itu.

“Ya! Apa-apaan itu, kawan?! Membuat kita bersemangat tanpa apa-apa!”

Aku melihat beberapa manusia jelas kecewa, karena tidak dapat melihat idola mereka secara langsung.

“Aku pikir, aku melihatnya. Sekali lagi, itu kesalahanku.”

Aku menggunakan tanganku untuk melepaskan tangannya dari pundakku, memberinya kedipan.

“Ya, salahmu.”

Dia menyambar tangannya sebelum berjalan pergi, meludah ke tanah di depan kakiku.

“Kamu tahu, ini nasihat yang bagus, jika kamu ingin lulus. Aku rasa, membunuh bocah Dwarf itu tidak akan ada gunanya bagimu.”

Aku berdiri diam, ketika Sylvie meludah tepat di belakang lehernya.

Dia langsung berbalik kembali, dengan dua pedang di tangannya sekali lagi. Aku hampir bisa melihat pembuluh darah menonjol di dahinya, seperti di dalam tayangan kartun.

“Pfft.”

Ups, aku seharusnya tidak tertawa dalam situasi ini. Aku melirik sekilas ke belakang, dan melihat jika Elijah hanya menggelengkan kepalanya, tahu aku sudah terlambat.

“Kamu berani…?”

Bocah laki-laki berusia tiga belas tahun dengan pedang yang terlalu besar untuk tubuhnya yang belum dewasa, berlari ke arahku dengan cara yang aku kira canggung. Dia bersiap untuk memotongku dengan dua bilahnya. Wajahnya merah padam karena marah.

Aku hanya mengangkat alis, ketika aku mengangkat satu tangan untuk menghentikan pukulan. Kenapa aku harus membuat diriku terlihat bodoh?

Tapi, tepat saat aku bersiap untuk menghancurkan kedua pedangnya, sebuah suara menghentikannya tepat di jalurnya. Itu adalah suara yang didengar semua siswa baru belum lama ini, dan suara itu mungkin membuat semua pria telah jatuh cinta.

Itu juga suara teman masa kecilku.

“Kamu berani?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_044"