Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1295

gambar

Overgeared

OG_1295

Bab 1295

Grid tidak terkejut, ketika dia melihat cara grandmaster memperlakukan Pungsa. Daripada mempertanyakannya, dia pikir itu wajar. Itu karena grandmaster membenci keberadaan Dewa itu sendiri. Akan lucu jika dia sopan kepada dewa.

Namun demikian...

“Aku menyapa dewa.”

Sikap grandmaster saat bertemu Chiyou sangat sopan. Sambutannya sangat hormat, dan dia membungkuk dalam dan khusyuk tanpa ada yang membuatnya melakukannya. Itu adalah sikap yang sangat berbeda, saat dia berurusan dengan orang lain.

Chiyou.

Dewa terkuat di timur dan orang yang mendidik Yangbans. Grandmaster takut dengan kekuatannya?

Grid memikirkannya, tapi segera menyadari jika ini bukan masalahnya.

‘...Ini berbeda. Benar-benar berbeda.’

Rebecca, dewi cahaya.

Hexetia, dewa blacksmith.

Zeratul, dewa perang.

Pungsa, dewa angin.

Sejauh ini, Grid telah menghadapi beberapa dewa. Dia merasakan kebaikan dan emosi yang rumit terhadap Rebecca, simpati terhadap Hexetia, dan rasa takut dan jijik terhadap Zeratul dan Pungsa.

Namun, Chiyou terlalu kabur. Orang ini bukanlah subjek sentimentalitas atau emosi. Dia sama sekali tidak bisa menilai Chiyou.

“Senang bertemu denganmu.”

Tatapan Chiyou bergeser dari grandmaster ke dirinya, dan tubuh Grid menjadi kaku. Itu adalah kejutan yang mirip, dengan saat dia pertama kali bertemu Mercedes.

[Dewa bela diri dari timur, Chiyou, sedang merenungkanmu.]

[Semua informasi tentang level-mu, statistik terkait pertempuran, dan skill terkait pertempuran akan diungkapkan kepada Chiyou.]

[100% kelemahanmu terungkap ke Chiyou.]

[Saat menyerang, hit rate akan berkurang 80% dan ketika diserang, Anda akan menerima tiga kali lebih banyak damage.]

[Status transcendent yang telah Anda kumpulkan masih lemah dan sedang ditekan.]

[Semua statistik dan skill yang dihasilkan oleh status transcendent-mu disegel.]

Itu berbeda dari Keen Insight. Keen Insight milik Mercedes adalah kekuatan untuk melihat melalui ‘segalanya’, sementara tatapan Chiyou adalah kekuatan untuk melihat melalui ‘kekuatan tempur target’.

Keen Insight sedang dalam tahap pertumbuhan, dan hanya bisa melihat beberapa hal sementara pandangan Chiyou sepenuhnya berkembang, dan benar-benar membuat Grid kewalahan.

Saat ini, pandangan Chiyou jauh lebih kuat dan lebih unggul daripada Keen Insight.

Namun, ada fakta penting di sini. Alasan Grid menggigil, bukan karena dia diliputi oleh tatapan Chiyou. Bagi Grid, keberadaan Chiyou sendiri sangat besar. Dia sepertinya tahu, mengapa grandmaster menundukkan kepalanya.

‘Ini adalah dewa yang nyata.’

Hexetia dan Zeratul dibuat oleh Rebecca, sedangkan Pungsa dibuat oleh Hanul. Di sisi lain, Chiyou lahir secara alami dari keinginan manusia. Tidak heran mengapa ada perbedaan. Bagaimana rasanya melihat Rebecca, dewi cahaya dan salah satu dewa absolut?

Grid sangat senang hanya dengan melihat ‘gambar’ Rebecca, yang turun ke tanah. Dia sudah penasaran dan berharap, tentang apa yang akan ia rasakan, saat bertemu Rebecca. Selain itu, dia menjadi gugup tentang betapa menakutkannya Hanul.

“Naik.”

Gulp.

Tangga yang terungkap saat Chiyou pergi. Grid menelan beberapa kali, saat dia menaiki tangga. Yangbans membenci manusia. Hanul lah yang membuatnya. Hanul bahkan menggunakan quest untuk memancing player agar terbunuh.

Itu terjadi, setidaknya tiga kali yang diketahui Grid.

‘Hanul itu jahat.’

Hanul adalah dewa licik, yang tidak mengancam umat manusia secara langsung seperti dewa jahat Yatan, yang membuat great demon. Hanul perlahan merusak, menipu, dan memperbudak manusia.

Gambar Hanul di benak Grid adalah iblis itu sendiri.

Itu mengingatkannya pada ular berbisa, yang diam-diam menghembuskan racun, yang membusuk paru-paru manusia. Namun, kenyataannya sangat berbeda.

“Selamat datang.”

[Anda adalah player pertama yang menyaksikan Yang Mutlak, Hanul.]

[Anda telah menyaksikan salah satu sumber dunia dan basis-mu telah berkembang.]

[Anda tidak akan takut, saat bertemu makhluk absolut seperti god, dragon, dan great demon di masa depan.]

Suara hangat dan mata lembut.

Perasaan yang diberikan Hanul mirip dengan Rebecca, dewi cahaya. Dia bahkan memberi anggota kelompok Grid, kursi yang terbuat dari awan. Dia menyegel Four God dan menipu semua manusia di Benua Timur, untuk mempercayai mitos palsu.

Seseorang yang membuat misi besar-besaran berkali-kali untuk membunuh ribuan player...

Penampilan Hanul adalah kebalikan dari imajinasi Grid. Meski begitu, Grid waspada. Dia mencoba mengintip ke sifat brutal dan jahat, yang bersembunyi di balik eksterior hangat Hanul. Kemudian, dia merasa bingung.

Dia menatap Hanul, tapi dia tidak bisa melihat seperti apa Hanul itu. Orang ini merasa seperti makhluk yang lembut dan hangat. Tapi, Grid tidak bisa memahami Hanul di depannya.

Tatapan Hanul tertuju pada Grid, setelah menyapa grandmaster.

“Itu serakah untuk menilai sesuatu dengan menggunakan dikotomi sederhana, antara baik dan jahat. Kamu akan dianggap jahat oleh banyak orang.”

“.....!!”

Pernyataan Hanul sepertinya menembus niat Grid. Tidak seperti Rebecca yang mewakili kebaikan, dan Yatan yang mewakili kejahatan, Hanul mengekspresikan dirinya dengan cara ini.

“Aku adalah yang paling dekat dari tiga dewa dengan manusia. Tidak ada gunanya melihat hanya satu aspek dari diriku, dan waspada serta bermusuhan.”

Seven evil saint mengatakan jika Rebecca dan Yatan, tidak lebih dari sistem tanpa emosi. Kedua dewa tersebut secara berkala mengulangi proses penghancuran dan pemulihan dunia. Dan, mereka tidak merasakan kasih sayang maupun kebencian terhadap umat manusia.

Di sisi lain, Hanul sangat berbeda dari mereka. Dia punya perasaan. Terkadang, dia berjuang untuk seseorang. Dan mau tidak mau, dia harus mengorbankan seseorang. Inilah mengapa dia menyegel Four God dari timur, dan membuat Yangbans untuk memperkuat Five Seniors.

“Aku...”

Wajah kabur Hanul menjadi tegas. Itu adalah wajah seorang pejuang yang perkasa.

“Aku berjuang untuk mereka yang melayaniku.”

Wajah Hanul berubah lagi. Itu adalah wajah ular yang dibayangkan Grid.

“Aku menghukum mereka yang ragu dan melawanku.”

Kali ini, itu adalah wajah wanita yang menangis.

“Aku bisa berduka atas kematian.”

Pada akhirnya, itu adalah wajah seorang lelaki tua yang baik hati.

“Aku satu-satunya dewa yang memberikan nasehat yang tepat, untuk masa depan umat manusia.”

Hanul berusaha menghilangkan keraguan dalam tatapan Grid. Dengan kata lain. dia berbicara untuk membujuk grandmaster.

“Lalu, bagaimana dengan Rebecca dan Yatan? Mereka memisahkan satu sama lain menjadi baik dan jahat, dan membuat dunia bertarung. Aku baru saja menontonnya. Secara khusus, Rebecca tidak peduli dengan tujuh orang yang memperjuangkannya dan memberi mereka stigma seven evil.”

“.....”

Mata grandmaster merah. Itu karena kebenciannya pada Rebecca. Grandmaster tidak bisa hidup berdampingan dengan Rebecca. Dan dia dibujuk oleh Hanul, yang bukan milik baik atau jahat. Dia mengira Hanul adalah dewa sejati yang akan memahami manusia, dan memimpin mereka ke arah yang benar.

Namun, Grid ikut campur dalam percakapan.

“Pernahkah kamu memberi kami nasihat yang tepat, untuk masa depan umat manusia?”

Itu pertanyaan yang blak-blakan. Sobyeol dan ketiga Sas menatap Grid. Itu adalah tatapan yang tidak mengandung kemarahan atau niat membunuh. Tapi, Grid bisa merasakan permusuhan.

Hanul menjawab, “Layani kami sebagai dewa-mu.”

“Apakah ‘kita’ itu termasuk yangbans?”

“Ya.”

“Apakah nasihat yang tepat untuk memperlakukan manusia sebagai ternak, dan melayani yangbans yang dengan mudah menyakiti mereka?”

“Pertama-tama, klaim jika yangbans dengan mudah menyakiti mereka adalah salah. Terlepas dari anak-anak yang tidak bisa mengendalikan emosi mereka, tidak ada yangbans yang melakukan pembunuhan.”

Nyatanya, ini benar. Anehnya, para Yangbans tidak melakukan banyak kekerasan.

Contoh singkatnya adalah Raja Cho tidak dihukum, karena kehilangan Red Phoenix Bow, kunci penting untuk menyegel burung red phoenix. Yangban yang melakukan pembunuhan besar-besaran adalah Garam, dan dia dibutakan oleh amarahnya pada Grid.

Sungguh kejam, menilai semua yangbans berdasarkan Garam.

“Juga tidak dapat dihindari jika Yangbans tidak dapat memperlakukan manusia dengan benar. Mereka mungkin terlihat sama. Tapi, masa hidup dan kemampuan mereka berbeda. Wajar untuk merasakan jarak.

Alasan mengapa manusia diejek daripada menerima rasa syukur adalah, karena mereka belum menjadi dewa. Begitu Yangbans menjadi dewa, pemikiran mereka akan berkembang dan mereka akan merasa berterima kasih kepada semua orang dan memberi penghargaan kepada mereka.”

“Bukankah itu terlalu penting? Bisakah mereka yang memperlakukan orang seperti ternak dan melakukan kejahatan, menurut suasana hatinya benar-benar menghargai semua orang, setelah menjadi dewa?”

Mengapa rasanya tidak ada kemajuan dalam percakapan?

Hanul bertanya pada Grid secara terbalik,

“Berapa banyak orang yang telah kamu bunuh?”

“....!”

“Tampaknya, pembunuhan yang dilakukan oleh kamu sendiri ratusan atau ribuan kali, lebih banyak daripada yang dibunuh oleh ratusan yangbans.”

“I-Itu...”

“Tentu saja, banyak pembunuhan untuk melindungi seseorang atau menjalankan keadilan. Namun, dapatkah kamu mengatakan jika keadilan kamu benar? Bukankah kamu akan menjadi iblis, dari sudut pandang orang-orang yang dibunuh olehmu?”

“.....”

Grid menjadi tidak bisa berkata-kata. Bukan karena dia setuju dengan pendapat Hanul, yang melindungi yangbans. Itu karena dia tidak bisa membantahnya. Grid menjadi diam, sementara Hanul akhirnya mencapai grandmaster.

Hanul bertanya padanya,

“Apakah menurutmu, percakapan seperti ini mungkin terjadi dengan Rebecca?”

“...Tidak, itu tidak akan pernah mungkin.”

Grandmaster menggelengkan kepalanya, dan senyum tipis muncul di wajah Hanul.

“Aku adalah satu-satunya dewa di dunia, yang dapat memahami dan menyelaraskan dengan manusia melalui dialog. Untuk menciptakan dunia yang benar-benar kamu inginkan, seven saint harus bersamaku. Untuk menghidupkan kembali seven saint, kamu membutuhkan kekuatanku.”

Itu adalah suara yang penuh keyakinan. Hanul yakin jika sang grandmaster akan bersamanya. Grandmaster terdiam, sesaat sebelum perlahan membuka mulutnya,

“Namun, kamu tidak meminta maaf.”

“....?”

“Dewa yang tidak meminta maaf atau memberikan solusi atas kekurangan yangbans, yang menganggap manusia sebagai inferior. Dia hanya menerimanya, karena itu tidak bisa dihindari. Ini bukan komunikasi.”

“Setiap tindakan pasti ada harganya. Seperti yang aku katakan sebelumnya, Yangbans pasti akan memberi penghargaan pada umat manusia.”

“.....”

Sang grandmaster memperhatikan.

Semua dewa adalah sama. Namun, Hanul tidak terlalu ekstrim dibandingkan dengan dua dewa lainnya. Grandmaster berdiri dari kursinya dengan ekspresi suram, dan Hanul memanggilnya,

“Utusan Zik yang malang, tidak mungkin bagimu untuk menghidupkan kembali seven saint itu sendirian.”

“Tidak.”

Grandmaster berhenti dan meletakkan tangannya di bahu Grid.

“Aku tidak sendirian.”





< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1295"

Follow Us