Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1302

gambar

Overgeared

OG_1302

Bab 1302

Para Yangbans.

Mereka terlahir sebagai half-god, dan satu-satunya tujuan mereka adalah menjadi dewa. Yangbans berjumlah ratusan, tapi jumlah kursi kosong untuk menjadi dewa, hanya tujuh.

Trial of Chiyou adalah proses pertama untuk memenuhi syarat menjadi dewa. Semua aspirasi Yangbans bergantung pada Trial of Chiyou.

Hanya satu orang yang lulus Trial of Chiyou, yang diadakan untuk pertama kali dalam beberapa dekade. Dan, orang yang lulus adalah manusia.

‘Aku tidak menyangka, akan jadi seperti ini.’

Para Yangbans yang kehilangan kesempatan untuk menjadi dewa, setelah dikalahkan oleh manusia yang mereka benci, diam.

Tentu saja, tidak ada satupun yangban yang membuat keributan, karena tidak puas dengan hasilnya. Bagaimana mereka bisa memprotes… ketika mereka mundur, karena mereka tahu jika mereka tidak bisa menang?

‘...Aku akan berjuang sampai akhir, jika aku tidak mengalami ujian 400 tahun yang lalu.’

Alasan mengapa Yangbans mundur, bukan karena mereka pengecut. Mereka menyerah dengan rapi, karena mereka tahu tidak ada artinya menabrak ‘tembok yang tidak akan runtuh’.

Mir… makhluk yang berada di ambang menjadi dewa sejak ia lahir, dan satu-satunya orang yang lulus Trial of Chiyou yang ia ikuti, 400 tahun yang lalu.

Ratusan Yangbans menantang Mir, tapi semuanya hancur. Pada akhirnya, hanya Mir yang berdiri.

Mereka mengira, itu adalah rekor yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang tidak akan pernah tertandingi atau dipecahkan.

[Anda adalah player pertama yang lulus ‘Trial of Chiyou’.]

[Anda peringkat nomor satu.]

Namun, itu cocok dengan manusia itu.

Kebanggaan dan prasangka lenyap dari mata yangbans, yang menatap wanita berambut perak itu.

‘Kita tidak bisa mengabaikan manusia di masa depan.’

Makhluk lemah yang hidup kurang dari 100 tahun, memiliki kulit tipis, daging lembut, dan mudah patah.

Mereka adalah makhluk yang memiliki kecerdasan, menguasai skill, dan membangun kekuatan tempur mereka… hanya untuk mati mendadak suatu hari nanti.

Oleh karena itu, Yangbans tidak terlalu memikirkan manusia. Itu seperti manusia yang memelihara ayam untuk mendapatkan telur.

Mereka mengatur manusia, hanya untuk mendapatkan divinity. Kadang-kadang, mereka akan melihat manusia yang menjadi daois abadi atau transcendent. Dan mereka akan merasa tersinggung, muak, atau tidak menyenangkan jika tak suka.

Namun, pikiran mereka berubah saat ini. Mungkin hanya satu dari jutaan orang. Tapi, sulit untuk mengabaikan manusia. Karena mereka tahu, jika seseorang dengan potensi untuk melampaui yangban, telah lahir.

‘Bagaimanapun, kita membutuhkan bantuan manusia untuk membangun divinity. Mungkin lebih baik bergaul dengan manusia...’

Pada saat inilah, persepsi yangbans berubah perlahan.

‘Itu tidak memberi-tahuku siapa tempat ke-2 sampai ke-7?’

Grid merasa sedikit kecewa. Dia ingin tahu tujuh orang yang lulus Trial of Chiyou dengan nilai tinggi. tapi, sistemnya terlalu tidak bersahabat. Sangat disesalkan, jika hanya penempatan Grid yang ditampilkan.

‘Aku perlu tahu sebelumnya, untuk memotong kuncup. Ck.’

Perbedaan skill antara yangbans yang tidak lulus tes di 7 besar dan yangbans yang lulus tes di 7 besar, sangat besar.

Haejin? Dia hebat.

Tapi dia lelucon, jika dibandingkan dengan Garam.

‘...Baiklah, aku akan menikmatinya untuk saat ini.’

Duguen. Duguen. Duguen...

Detak jantung Grid berangsur-angsur dipercepat.

Trial of Chiyou… Grid sangat bangga, karena dia memenangkan tempat pertama di panggung untuk half-god, yang bermimpi menjadi dewa.

Imbalannya tidak penting. Penting untuk dicatat, jika dia memukul harga diri Yangbans, dan melindungi martabat manusia yang mereka abaikan.

‘Ini tidak berarti, jika aku tidak mengharapkan kompensasi sama sekali.’

Dia tidak bisa ditipu. Grid khawatir, tapi hanya sedikit. Imbalan untuk mencapai ‘pencapaian yang tidak dapat dicapai player’, selalu besar.

[Menjadi player pertama yang lulus Trial of Chiyou, stat Deity-mu akan meningkat.]

[Level divinity-mu telah mencapai lima, dan Anda memenuhi syarat untuk menjadi half-god.]

“….?!”

Hanya ada satu cara, untuk meningkatkan divinity … membangun status Deity. Setiap kali dia mengumpulkan 10 poin Deity, tingkat divinity-nya akan meningkat satu.

Itu berarti, prosesnya sangat sulit.

Kondisi pertama yang Grid butuhkan untuk mengumpulkan Deity adalah membuat item dengan peringkat myth.

Untuk membuat item dengan peringkat myth, dibutuhkan ‘bahan’ yang sesuai.

Sulit untuk mendapatkan materi seperti itu, kecuali dia membunuh great demon atau membangkitkan dewa. Selanjutnya, status Deity-nya hanya naik satu, saat membuat tiga item dengan peringkat myth.

Tidak ada janji, jika dia bisa mencapai 10 poin Deity, hanya dengan membuat item.

‘Menulis epik bisa memberiku poin Deity, tapi...’

Probabilitas mengaktifkan epik, serendah probabilitas membuat item dengan peringkat myth. Selain itu, menulis epik bukan berarti status Deity-nya akan naik tanpa syarat.

Tampaknya, itu dipengaruhi oleh lingkungan pada saat penulisan epik. Selain itu, ada pencapaian besar seperti membangkitkan dewa. atau, dipuji oleh entitas atau kelompok khusus.

Hanya saja, situasi seperti ini tidak umum.

Dengan kata lain, kesulitan menaikkan status Deity sangat tinggi.

Grid berpiki,r butuh setidaknya satu tahun untuk mencapai level 5 dalam divinity. Jangka waktu telah dipersingkat secara signifikan.

‘Half-god!’

Evolusi yang ia impikan. Selama episode penyelamatan Vatikan, dia menyerah untuk menjadi half-god, karena beberapa hukuman. Namun, kali ini berbeda.

Itu adalah kesempatan yang diperoleh murni, dengan menggunakan kekuatannya sendiri, terlepas dari seventh saint evil.

Jantung Grid berdebar seperti akan meledak. Dia mencoba untuk segera menjawab ‘ya’ ke jendela notifikasi, yang menanyakan [Apakah Anda ingin berevolusi menjadi half-god?].

Namun, dia tiba-tiba berhenti. Itu karena, dia melihat kekecewaan di wajah Chiyou, yang mengawasinya.

‘Apa?’

Sejauh ini, Chiyou sangat baik padanya. Tatapan lembut itu mirip dengan orang tuanya.

‘Mengapa dia tiba-tiba merasa kecewa?’

“Apakah kamu ingin mengatakan sesuatu?”

Grid belum mencapai tempat ini tanpa alasan. Dia mungkin tidak bisa membaca orang lain. tapi, Grid bisa memahami hati seorang NPC.

Chiyou mengangkat kepalanya, tapi mengesampingkan menjawab pertanyaan, tentang berevolusi menjadi half-god.

“Itu bukanlah sesuatu yang bisa aku katakan.”

‘Momen apa ini?’

Wajah Grid terdistorsi. Dia frustrasi, karena Chiyou tidak berbicara, meskipun mengetahui sesuatu yang penting.

‘...Tunggu.’

Ekspresi Chiyou menegang, sejak dia mencapai level lima dalam divinity. Dengan kata lain, saat dia mendapat kualifikasi half-god.

‘Apakah dia enggan, jika diriku untuk menjadi half-god?’

Mengapa? Apakah karena dia tidak ingin manusia menjadi dewa? Tidak, itu bukan kepribadian Chiyou. Chiyou lahir dari manusia, jadi dia menyayangi manusia.

Itulah mengapa di masa lalu, Chiyou muncul dan membantu Pagma.

‘Jangan beri tahu aku?’

Grid memikirkannya. ‘Status transcendent’ yang berasal dari menjadi transcendent.

Alasan Grid diklasifikasikan sebagai transcendent, adalah karena dia melebihi batas manusia. Namun, saat Grid menjadi half-god, dia akan menjadi biasa di antara half-god.

Titik acuan bergeser dari manusia ke half-god, dan jarak ke ‘transendensi’ akan menjadi lebih jauh.

“Apakah aku akan kehilangan transcendent-ku, jika aku menjadi half-god?”

‘Menjadi half-god?’

Ini adalah pertanyaan, yang tidak bisa ditanyakan dari sudut pandang pihak ketiga. Zibal bingung dengan mata terbelalak. Tapi, Chiyou dengan cepat memahaminya.

“Tepat sekali.”

“....!”

Grid merasa pusing. Rasanya seperti dipukul di belakang kepalanya.

Grandmaster berbicara, saat Grid merasa ragu-ragu,

“Half-god lebih baik daripada yang transcendent.”

Dia bisa mengatakan ini, karena dia adalah grandmaster. Tubuhnya yang disegel di Abyss adalah half-god. Sementara, yang berdiri di depan Grid adalah seorang transcendent.

Grandmaster telah mengalami baik menjadi half-god dan transcendent. Jadi dia tahu, kemampuan half-god lebih tinggi daripada kemampuan transcendent.

“Hanya...”

Grandmaster menggenggam tangan Grid dan mengangkatnya, saat dia melanjutkan,

“Potensi transcendent lebih besar.”

“…..”

Kata Grandmaster, jika half-god lebih baik, daripada Grid yang nyaman dan transcendent. Kemudian, kata-kata terakhir itu membuatnya bingung.

Half-god adalah batu loncatan untuk menjadi dewa.

Jika kemajuan kelas pertama adalah half-god, maka kemajuan kelas kedua adalah dewa. Namun, potensi transcendent lebih baik dari half-god?

“Karena itu adalah transcendent, bukan dewa. Karena, dapat membunuh dewa.”

“….!!”

God Slayer…

Salah satu bentuk evolusi terakhir dari makhluk transcendent.

Grandmaster bermimpi untuk membalas dendam pada dewa, dan dia dengan jujur ​​mengakui perasaannya,

“Aku ingin, kamu menjadi manusia.”

Sementara itu, Chiyou diam saja.

Chiyou selalu bermimpi dibunuh, dan ingin Grid tetap transcendent, daripada menjadi half-god. Meski begitu, dia tidak berniat ikut campur dalam nasib satu orang, karena keinginan pribadinya sendiri.

Chiyou tidak memiliki alasan seperti grandmaster, yang ingin membangkitkan seventh saint dan memimpin dunia ke arah yang benar.

“….”

Grid diam. Wajahnya saat matahari terbenam, gelap seperti awan.

Grandmaster, Chiyou, dan yangbans menahan napas. Saat itu, Zibal membuka mulutnya,

“Dewa... tidak bisakah kamu menjadi satu, sebagai manusia?”

“....!”

Perspektif Zibal berbeda dari semua orang di sini. Itu karena, dia adalah seorang player. Dia mengalami secara langsung, betapa sulitnya menjadi high ranker.

“Aku tidak tahu apa-apa, tapi... apakah kamu ingin menjadi Dewa? Kalau begitu, tidak bisakah kamu membunuh dewa dan menjadi dewa?”

Grid saat ini menyamar sebagai Irene. Sama seperti grandmaster yang mengenali Grid, Zibal juga menyadari identitas Grid.

Setelah Trial of Chiyou, ucapan dan tindakan Irene sangat mirip dengan Grid. Benar… di saat-saat kritis, Grid lupa, kalau dia harus berperan sebagai Irene.

Dia mungkin telah kehilangan kewaspadaan, karena dia mencapai tujuannya untuk mendapatkan divinity untuk Irene.

“Kamu...”

Grid bingung, ketika dia melihat perubahan nada dan sikap Zibal terhadapnya. Namun, Zibal mengabaikannya. Dia hanya mengatakan apa yang ingin ia katakan,

“Kamu harus bisa melakukannya kan?”

“….”

“Kamu adalah ‘yang tertinggi’.”

“....!”

Berapa banyak orang di dunia yang dapat mencapai, dan mempertahankan puncak dari dua miliar player?

Hanya ada satu orang, Grid.

Karena itu, dia adalah yang tertinggi. Mengesampingkan suka atau tidak suka, Zibal percaya pada kekuatan Grid. Bahkan, grandmaster dan Chiyou menghargai Grid lebih dari yang diharapkan.

Pada akhirnya...

“...Aku telah memutuskan.”

[Apakah Anda ingin berevolusi menjadi half-god?]

Grid ditanya, tentang nasib masa depannya, dan menjawab dengan percaya diri,

“Tidak apa-apa, aku tidak akan melakukannya.”

Grid tidak melewatkan inti-nya. Alasan utama dia menyatakan dirinya sebagai dewa melalui epik adalah, untuk menghentikan Yangbans dan Five Senior, bukan untuk menikmati manfaat apa pun.

Tujuannya bukanlah untuk menjadi dewa sendiri. Itu menjadi God Slayer. Kemudian pada titik tertentu, dia telah melupakan fakta ini.

Jendela notifikasi merespons.

[Anda telah menolak menjadi half-god.]

[Hadiah untuk mencapai level lima dalam divinity akan diubah.]

[Status transcendent-mu telah meningkat secara signifikan.]

[Di masa depan, Anda akan melihat dunia yang berbeda dari yang lain.]

“Selamat datang.”

Grandmaster yang jarang tersenyum, tidak bisa menahan diri untuk melancarkan serangan.

Pukulan dan tendangannya, seperti kilatan di mata Zibal. Namun, Grid berhasil menanggapi serangan grandmaster. Hidung yang seharusnya dihancurkan, berakhir dengan pipi yang tergores. Dan situasi asli di mana lututnya seharusnya hancur, digunakan untuk serangan balik.

Dunia yang dilihat oleh seorang transcendent… dunia yang secara tidak langsung ia alami selama konfrontasi antara Chreshler dan Pagma, sekarang terbuka untuk Grid.

[Tidak ada serangan yang tidak akan Anda kenali.]

[Di masa depan, Anda dapat menahan crit hit, tanpa mengungkap kelemahanmu.]

True Transcendent… hanya beberapa lusin orang yang mencapainya, dalam pandangan dunia game ini. dan, Grid menginjakkan kaki di tingkat absolut ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1302"

Follow Us