Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V08E09P05

gambar


9. Pintu ke Dunia yang Berbeda (5)

'Ah, begitulah quest dimulai!'

Setelah melihat informasi quest, Lariette memahami situasinya. Dia memiliki Alignment Good yang sangat tinggi. Sementara dia bersama Dawn Blade, Alan dan anggota guild lainnya menyelesaikan quest, sementara dia meluangkan waktu untuk membantu penduduk yang bermasalah.

Berkat itu, dia menerima title, dan keberpihakannya meningkat banyak. Guild mungkin menganggapnya tidak penting. Tapi dia merasa, membantu NPC sangat menyenangkan. Berkat NPC, perasaan kesepiannya sedikit berkurang.

Lariette menunggu malam, sebelum menuju ke bukit ke kota hantu. Tapi, pada hari itu hantu tidak muncul. Lariette sekali lagi menunggu malam berikutnya, sambil berburu. Dan dia menunggu 1 jam sebelum pergi dan bersembunyi.

Di bukit bentuk samar muncul. Hantu yang menyebabkan rasa takut pada penghuninya, adalah anak kecil. Bocah itu menghela nafas dalam-dalam, sebelum meneteskan air mata.

'Dalam keadaan ini, karena aku bisa melihatnya, aku mungkin bisa menyelesaikannya dengan kata-kata.'

Lariette berbicara kepada bocah itu, menggunakan sihir 'Jiwa Sensitif'.

"Hei, apa yang terjadi?"

[Eh?]

Bocah hantu itu menatap Lariette, dengan ekspresi bingung.

[Bagaimana kamu bisa bicara denganku?]

“Aku seorang mage.”

[Mage…]

“Ya, aku tiba di sini kemarin, dan seorang lelaki tua di kota memberi-tahuku tentang dirimu. Para penghuni takut akan hantu, yang telah menghantui mereka selama beberapa hari. Aku tidak berpikir, jika Kamu sengaja mencoba menyiksa penduduk…. Jadi, mengapa Kamu tidak memberi-tahu Noona, apa yang salah? Jika aku bisa, maka aku akan membantumu.”

Lariette meyakinkan dengan nada lembut. Bocah hantu itu ragu-ragu, sebelum menjawab dengan suara berlinangan air mata.

[Itu karena iblis bernama Alan.]

"Apa?"

Mata Lariette membelalak. Dia tidak pernah membayangkan, jika dia akan mendengar nama Alan dari hantu. Lariette membuat hatinya tenang, dan bertanya.

"Apakah kamu mengatakan Alan?"

[Ya, apakah kamu kenal dia? Saint Knight Alan.]

"Y-ya. Aku sudah mendengar desas-desus. Tapi, mengapa kamu menangis karena Alan?"

[Bahkan, ratusan tahun yang lalu, aku adalah pengawal yang melayani seorang Saint Knight.]

Bocah itu mengungkapkan identitasnya, dengan suara sedih. Dan kemudian, bocah itu berbicara tentang bagaimana dia bertemu Alan. Anehnya, Alan menerima quest NPC untuk menjadi Saint Knight, ketika dia masih pemula, karena hantu bocah itu.

[Sebelum Guru meninggal, dia memintaku untuk menemukan Saint Knight berikutnya. Tapi, orang itu tidak muncul selama ratusan tahun. Maka kebetulan, aku bertemu dengan orang asing Alan. Dia adalah orang yang tepat. Tidak, pada saat itu, dia tampak seperti itu. Jadi, aku memberi-tahunya metode untuk menjadi Saint Knight.]

Bocah itu menjelaskan ke sini, dan tiba-tiba menyatukan giginya.

[Tapi, itu adalah kesalahanku. Alan mengkhianati kehendak Guru, dan melakukan kekejaman yang dikenal di seluruh benua. Berkat itu, dia telah mencemarkan nama Guru!]

"Tapi, itu bukan salahmu.”

Lariette berkata dengan suara sedih. Dia tidak menganggap keadaan bocah itu, sebagai cara untuk menyelesaikan quest lagi. Dia bukan satu-satunya yang percaya pada Alan, dan merasakan kekecewaan.

Bukankah dia juga menjadi kecewa, dan akhirnya meninggalkan Alan?

Kemudian, hantu bocah itu menggelengkan kepalanya.

[Tidak, ini salahku.]

“…. Jadi, itu alasanmu menangis?”

[Tidak, aku tidak menangis karena itu.]

Wajah bocah itu berubah dengan kesedihan.

[Beberapa malam yang lalu, batu nisan Guru mulai berwarna hitam.]

"Terwarna hitam?"

[Hanya satu hal yang masuk akal. Alan telah diwarnai dengan kejahatan, dan meninggalkan pekerjaannya sebagai Saint Knight. Karena Saint Knight dirantai oleh takdir bagi Alan, Guru mulai jatuh bersamanya.

Karena dia, jiwa Guru sekarang berkeliaran di Netherworld, sebagai hantu tanpa tujuan. Kepedihan Guru adalah karena aku membuat kesalahan, dengan memilih orang yang salah. Tapi, aku tidak dapat melakukan apapun.]

Air mata sekali lagi jatuh dari mata bocah itu. Lalu, dia meraih tangan Lariette dan berkata.

[Tidak, tolong! Noona tolong bantu menyelamatkan Guru!]

"Apa? A-aku?”

[Ya, aku sudah menangis di sini selama beberapa hari. Tapi, Noona yang pertama berhenti di sini. Noona adalah satu-satunya yang bisa aku percaya. Tolong selamatkan Guru yang berkeliaran sebagai hantu di Netherworld, karena aku dikhianati oleh Alan!]

“T-tapi, aku tidak tahu bagaimana menuju Netherworld.”

[Itu tidak akan menjadi masalah. Dimungkinkan untuk membuat bagian ke dimensi itu, menggunakan kuburan Guru. Pintu itu akan menuju ke Netherworld, di mana Guru berada. Dan begitu Guru kembali ke bentuk aslinya, maka Kamu akan dapat segera kembali. Jika mungkin, aku ingin pergi. Tapi, aku terikat pada batu nisan Guru, dengan Rantai Perjanjian.]

Lariette memasang ekspresi bingung. Tiba-tiba, dia harus pergi ke dimensi lain…

Selain itu, dia harus menyelamatkan Saint Knight. Tapi, dia harus menemukannya terlebih dahulu. Namun, dia tidak bisa menolak bocah yang menangis.

Akhirnya, Lariette menguatkan dirinya.

‘Ini karena Alan. Karena itu, itu juga tanggung jawabku. Ya, aku tidak tahu, apakah itu mungkin. tapi, aku tidak bisa menolak permintaan anak ini. Mari kita lihat, sejauh mana aku bisa melangkah. Situasi yang paling buruk adalah aku mati.'

"Ya, aku akan mencobanya.”

[Terima kasih!]

Hantu bocah itu membungkuk padanya berkali-kali, sebelum memimpin Lariette melewati hutan. Jauh di dalam hutan ada sebuah batu nisan tua yang diwarnai hitam.

Holy Knight adalah salah satu dari 7 hero.

Pada akhir Abad Kegelapan, semua hero seperti Raja di rumah mereka. jadi, mengapa kuburannya di tempat terpencil seperti itu?

Selanjutnya, bocah hantu itu melindungi batu nisan tua itu… Tapi, hantu bocah itu tidak punya waktu untuk menjelaskan setiap detail. Bocah itu membelai batu nisan, sebelum dia berbicara dengan suara yang terdistorsi.

[Noona…. tolong selamatkan jiwa Guru.]

"Ya, aku akan mencoba.”

Lariette memasuki pintu dimensi dengan ekspresi tegang. Dia tidak pernah membayangkan nasib yang akan menantinya….

***

 

-Kkuaaaa!

Monster coklat besar jatuh, karena pekikan.

"Huk huk huk, aku menang!"

Ark bernafas dengan kasar, sebelum jatuh ke tanah. Setelah Ark meninggalkan Tower of Salrin, dia mencari Sid untuk mendapatkan item. Setelah menguraikan peta dengan sandi dari diary itu, dia menemukan area yang ditandai sebagai hutan belantara merah.

Namun, hutan belantara merah bukan lelucon, ketika dia memasukinya. Monster yang telah runtuh saat itu adalah Beowulf besar, yang bisa menyebabkan 'Kekakuan' hanya dengan tatapannya…

Dan, itu adalah monster level 130. Karena batasan level quest adalah 150, Ark kagum dan merasa seperti dia tersambar petir.

'Jika aku tidak memiliki Wind Spirit's Boots, maka aku tidak akan selamat. '




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V08E09P05"