Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V09E01P03

gambar


1. Hidup (3)

‘Sementara itu, aku benar-benar belajar banyak. '

Dia bisa dengan jelas melihat hasil usahanya, hanya dengan melihat daftar skill.

'Karena ada waktu, aku akan mengatur jendela informasi skill-ku sekarang.'

Ark perlu mempertahankan daftar skill-nya. Ini karena, beberapa informasi yang ia dengar dari Shambala beberapa waktu lalu. Ketika Ark berbicara tentang skill-nya dan bagaimana Sword-Hand Combat naik, Shambala segera berkata.

“Skill pasif yang digunakan sebagai skill mayor, akan memperlambat laju pertumbuhan.”

"Mayor?"

Ark bertanya dengan bingung, sementara Shambala menjadi heran.

"Apa itu? Jangan bilang, kamu mendaftarkan serangan dasar-mu sebagai skill mayor?"

"Apa itu?"

“Kamu berani atau tidak tahu… kamu bilang Sword-Hand Combat sudah Advance? Itu kejutan. Dengarkan baik-baik, kamu orang bodoh. Ketika jendela informasi terbuka dengan daftar skill khusus, tidak adakah pilihan untuk pelatihan khusus di atas?

Skill dapat didaftarkan sebagai mayor, minor, atau tidak aktif.”

"Jadi, apa bedanya?"

“Skill terdaftar sebagai mayor, akan memiliki pertumbuhan 120% yang diterapkan. Skill minor akan menjadi 80%. Sementara skill tidak aktif, tidak tumbuh sama sekali. Ketika Kamu menggunakan jendela pelatihan khusus, maka Kamu dapat mendaftarkan semua skill.”

Shambala memberikan deskripsi singkat. Dia bisa mendaftarkan hingga 5 skill mayor dan 20 skill minor. Skill tidak aktif, tidak terbatas…

Jumlah skill yang bisa dikembangkan, diperbaiki.

Ark ragu-ragu, setelah dia mendengar informasi itu. Kecuali untuk skill khusus rasial yang tidak berkembang, Ark memiliki 27 skill.

Kecuali untuk 5 skill, hukuman diterapkan pada yang lain, yang menjadi alasan, mengapa itu tidak tumbuh secepat.

‘Tingkat pertumbuhan Sword-Hand Combat dan Storm Blade dapat dengan mudah meningkat. Jadi, setelah aku mengumpulkan poin yang cukup, maka aku bisa membuatnya tidak aktif. Karena pemilihannya sangat luas, aku harus mendaftarkan skill yang akan dengan cepat tumbuh, sebagai skill mayor.'

Ark biasanya menggunakan Storm, Survival Cooking, Dark Blade, Dark Dance, Sprint. Jadi, dia mendaftarkan mereka sebagai mayor, sedangkan sisanya minor. Dia tidak menggunakan skill, seperti Horsing. Sementara skill khusus seperti Tactic didaftarkan sebagai tidak aktif.

Dan, dia menyimpan skill point yang baru didapat untuk saat ini. [M] menunjukkan jurusan sementara [m] menunjukkan skill minor.

'Aku tidak bisa begitu saja menggunakan skill point secara membuta. '

Ark menyelesaikan pengaturan dan menutup jendela informasi, dengan tampilan puas. Explorer's Knowledge, Camping… dia mendapat skill yang lebih baik dari yang diharapkan.

Selanjutnya, dia mendapatkan tambahan 50.000 exp dan naik satu level. Dia sekarang level 190!

Sekarang, mungkin untuk menggunakan pedang Gwisal. Begitu memasuki dimensi baru, suasananya benar-benar terasa santai. Ark bukan satu-satunya yang bersenang-senang.

“Hahaha, ini bagus! Master, lihat ini!"

-Clack clack clack, clack clack clack!

Dedric dan Deimos melompat dengan gila-gilaan di sekitar lapangan salju, seperti anjing. Snake juga sama. Dia menjulurkan ekornya ke salju, dan dengan cepat menariknya ke perasaan aneh. Tapi setelah beberapa saat, ia terbiasa. Dan Snake bergabung dengan familiar lain yang berguling-guling di salju. Ark menyaksikan dengan senang, ketika familiar-nya bersenang-senang.

'Kapan terakhir kali salju turun…'

Saat ini, pemanasan global telah dipercepat oleh polusi udara yang parah. Jadi, tidak ada banyak peluang untuk salju di Seoul. Bahkan, sejak ia dilahirkan, ini adalah pertama kalinya Ark melihat salju.

Ark tidak merasa perlu terburu-buru, saat dia menikmati pemandangan yang indah. Dia mengenakan senyum hangat, ketika dia tiba-tiba dipukul kepalanya dengan bola salju. Dedric yang berbentuk anak kecil membuat wajah bodoh, dan mengumpulkan lebih banyak bola salju.

"Huhuhu, Master. Ayo!"

"Apa ini? Kamu benar-benar ingin menggoda-ku? "

Sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, bola salju lain sudah mengenai bagian belakang kepalanya. Deimos ada di belakangnya, juga melempar bola salju.

“Ha, kalian…. Kamu benar-benar ingin melakukan ini?"

Ark tertawa ketika dia mengangkat matanya, sebelum mengumpulkan salju. Kemudian, pertempuran salju yang sengit terjadi antara Ark dan kedua familiar-nya.

“Beraninya kamu menantangku… Aku akan mengubahmu menjadi manusia salju, Dark Dance!”

"Eh? Kamu menggunakan skill, dalam pertarungan bola salju?”

"Tidak ada aturan yang melarang penggunaan skill!"

Ark membuat beberapa gerakan ringan dan melempar bola salju seperti shower malam.

“Fufufu… dingin! Dia berani menggunakan metode seperti itu? Deimos, Plan A-3!"

-Klak klak, klak klak klak!

Seperti yang diharapkan dari familiar yang menerima pelatihan sederhana Ark. Dedric segera berubah menjadi kelelawar, dan membombardirnya dari langit. Dan Deimos menggunakan perisainya, untuk membelokkan bola salju. Mereka menggunakan hal-hal yang diajarkan Master mereka, untuk mengubahnya menjadi manusia salju.

“Anak-anak ini sangat tercela…”

“Hehehe, familiar siapa kita? Aku belajar segalanya dari Master. Mati!"

"Bodoh. Aku tidak akan meremehkanmu lagi!”

Ark mulai melempar bola salju yang sekeras batu. Sementara pertempuran ini awalnya menyerukan meriam, terkadang rudal harus digunakan. Dedric bangkit sedikit, sehingga menyentuh tanah di belakangnya, sebelum melemparkan rentetan serangan lain. Jadi, Ark dan familiar-nya menikmati satu jam pertempuran bola salju yang berdarah.

"Keuak…!"

Setelah ditabrak batu salju, Dedric jatuh ke lapangan salju. Ark menangkap kesempatan itu, dan berlari ke arahnya.

“Huhuhu, bersiaplah. Ambil ini bocah kelelawar!”

"Ugh, itu tidak mungkin berakhir! Lindungi Deimos…. eh? Master, lihat.”

Dedric melihat ke samping dengan mata terkejut.

"Lihat apa? Apakah Kamu pikir, aku akan jatuh pada sesuatu yang begitu dangkal?"

"Ini berbeda. Lihatlah.”

"Apa? Tidak ada apa-apa.”

"Itulah masalahnya. Pintu yang kita lewati menghilang.”

"Eh? Kalau dipikir-pikir itu….”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V09E01P03"