Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V09E01P04

gambar


1. Hidup (4)

Ark menghentikan tindakannya, dan melihat sekeliling. Kata-kata Dedric benar. Sementara dia terganggu oleh pertarungan bola salju, pintu dimensi telah menghilang. Dia segera memiliki perasaan tak nyaman.

"Pintunya tidak bertahan, begitu terbuka?"

Dia tidak tahu apa-apa, tentang tempat ini. Mungkin ada monster di sini. Dia juga tidak tahu, apakah ada desa di daerah itu. Dia juga tidak tahu, apakah ada gerbang lain kembali ke bumi. Dalam situasi seperti itu, tidak ada cara untuk kembali. sehingga, sebentar lagi, dia akan khawatir.

Namun, Ark akhirnya menggelengkan kepalanya.

'Tidak. Aku tidak perlu terlalu khawatir.'

Jika gerbang dari kabin yang terhubung ke dimensi lain adalah jalur satu arah, maka jelas gerbang lain akan ada. Dan ada 7 orang yang tiba di sini sebelum Ark.

Termasuk Ark, itu adalah 8 player di benua itu. Bukankah itu berarti, dia bisa memonopoli banyak quest dan item?

Selain itu, laboratorium rahasia ahli alkimia jenius dengan hadiah besar, disembunyikan di suatu tempat di sini. Bahkan jika dia tahu sebelumnya kalau gerbang itu akan hilang, dia tidak akan kembali.

Satu-satunya kekhawatiran adalah, jika tas-nya sudah penuh, setelah bepergian melalui hutan merah belantara.

'Tapi bahkan jika aku kembali, aku masih akan muncul di kabin kecil itu.'

Sejumlah besar waktu akan dibutuhkan, untuk mencapai sebuah desa dari hutan merah belantara. Bahkan, jika dia mengatur tasnya dan menyeberangi hutan merah belantara lagi, situasinya akan tetap sama. Maka, bukankah lebih cepat untuk mencari kota di sini?

'Pilihanku tidak akan berubah, bahkan jika gerbang menghilang. '

Ark menyerah di pintu gerbang.

“Ngomong-ngomong, ini bukan waktunya untuk bermain. Mari kita turun gunung, dan menemukan desa sebelum terlambat.”

"Dimengerti. Master.”

Jadi, Ark mulai memimpin mereka menuruni gunung bersalju.

…Pada titik itu, Ark tidak pernah membayangkan situasi yang akan terjadi.

Hal pertama yang membingungkan Ark adalah medan-nya. Tampaknya cukup sederhana, ketika melihat ke bawah dari atas. Tapi begitu dia benar-benar berjalan turun, itu seperti labirin. Medan datar dengan lereng curam akan tampak biasa, sampai celah yang tajam tiba-tiba muncul dan menghalangi jalan.

"Sial, cara ini juga diblokir?"

Berkat ini, dia sering harus mendaki gunung lagi. Dan karena gunung itu tertutup salju, di mana pun ia memandang, Ark mulai kehilangan jarak.

Di tempat seperti ini, peta tidak membantu sama sekali. Sejak dia datang ke dimensi baru, peta diperbarui. Karena Ark hanya mengembara di pegunungan bersalju, peta hanya menunjukkan bentuk perkiraan.

Satu-satunya yang ia temukan dari peta adalah nama pegunungan, yang disebut 'East Moon'.

"Ini tidak bagus. Dedric, lihat medan dari atas.”

"Di- dimengerti.”

Dedric gemetar, saat dia terbang menuju langit. Tapi kali ini, pengamatan Dedric tidak membantu. Dia tidak bisa menentukan topografi, saat terbang di atas pegunungan bersalju. Selain itu, ada hembusan angin dingin. Berarti, Dedric tidak bisa tinggal di langit untuk waktu yang lama.

“Waaaaah, sayapku beku. Aku tidak bisa terbang lagi.”

'Ini mungkin situasi yang sangat berbahaya…'

Sekarang, kecemasan muncul di wajah Ark. Makanan juga merupakan masalah. Di hutan merah belantara para monster begitu kuat. Sehingga, Ark dipaksa untuk memakan makanan, setiap kali pertempuran selesai. Tentu saja, ada banyak bahan yang tersebar di sekitar. Tapi karena ruang tasnya penuh, dia tidak menyimpannya.

'Aku bisa mendapatkan bahan di dimensi baru, sehingga japtem lebih penting.'

Karena dia selalu bisa membuat makanan, Ark tidak terlalu mengkhawatirkannya. Tapi, gunung itu hanya tertutup salju dan es. Kelinci atau rusa biasa tidak terlihat sama sekali. Karena dia harus berjuang melawan hawa dingin dan mendaki gunung… keletihannya dengan cepat bertambah, sementara rasa kenyang-nya turun.

'Sial, aku tidak pernah berpikir, aku akan khawatir tentang makananku. Aku tidak dapat menemukan monster atau binatang buas, apalagi rumput untuk membuat makanan.'

Tentu saja familiar-nya juga memakan makhluk hidup. Karena bahannya sangat terbatas, Ark mengirim Dedric dan Deimos kembali ke Netherworld. Tidak, dia mencoba mengirim mereka kembali.

[Perintah pelepasan familiar telah gagal (Pembatasan Area)]

[Di area saat ini memanggil / familiar panggilan-mu dari Netherworld, dibatasi.

Setelah kematian familiar, mereka akan kehilangan 10% dari total statistik mereka, dan tidak mungkin memanggil mereka lagi. Sebaliknya, mana-mu tidak akan dikonsumsi, saat familiar dipanggil.]

'Apa, apa?’

Itu adalah pesan yang sama sekali tidak terduga. Faktanya, Ark tidak khawatir tentang kekurangan bahan, karena dia hanya bisa mengembalikan Dedric dan Deimos. Dengan dua mulut yang lebih sedikit, dia bisa makan hemat, dan bertahan hidup selama beberapa hari lagi. Tapi sekarang, ini tiba-tiba terjadi?

'Membatalkan panggilan-ku tidak mungkin? Selanjutnya, statistik mereka akan berkurang 10%, jika mereka mati?'

Pada akhirnya, jika mereka mati mereka semua akan mati bersama. Sementara jika mereka hidup, maka mereka semua akan hidup bersama.

Dalam skenario terburuk, rasa kenyangnya akan turun di bawah 50% dan statistiknya akan menurun, hingga akhirnya dia mati. Ark yang telah menggunakan survival cooking untuk mencapai level 190 sekarang, dalam situasi konyol mengkhawatirkan kelaparan.

Jika dia mati, maka berapa banyak item yang digunakan, yang akan jatuh?

Tidak mungkin dia akan menemukan barang-barang di pegunungan bersalju, begitu barang itu jatuh. Jelas juga, jika dia tidak akan bisa tidur dengan baik, selama beberapa hari.

‘Kita bisa bertahan satu hari dengan sisa makanan. Jika kita mencapai tempat di mana hewan liar hidup, sebelum makanan habis. Maka, kita akan bisa bertahan hidup entah bagaimana.'

Ark buru-buru berjalan menuruni gunung. Namun, Ark masih belum tahu ketakutan yang sebenarnya, dari pegunungan bersalju. Situasi mengerikan terjadi, beberapa jam kemudian.

Hwiiiing…!

Tiba-tiba, badai salju terjadi. Angin kencang menghamburkan banyak salju. Medan pegunungan bersalju mulai berubah, setiap beberapa menit. Lebih buruk lagi, kaki gunung dan setiap tepiannya tertutupi oleh kegelapan total.

Seorang pendaki gunung berkata. Gunung memiliki wajah yang berbeda di siang dan malam…

Seperti yang dia katakan. Meskipun gunung-gunung bersalju ditutupi es, dia bisa menahannya di siang hari. Namun, ketika tertutup kegelapan, gunung-gunung benar-benar berubah menjadi gunung kematian.

Suhu tiba-tiba turun dan semuanya membeku.

Berkat tingginya biaya gas, Ark bahkan tidak menyalakan boiler selama musim dingin di bulan Desember. Berkat itu, dia secara tidak sengaja mengembangkan perlawanan kuat terhadap dingin. Tapi, suhu Seoul pada bulan Desember, bahkan tidak bisa dibandingkan dengan badai salju di pegunungan bersalju ini.

Bukan hanya merasa dingin, dia juga merasakan sakit. Selain itu, dinginnya New World yang secara langsung terhubung ke otaknya, itu menyebabkan dia merasa kedinginan.

“A-apa omong kosong ini...”

Ini adalah pertama kalinya sejak ia dilahirkan, jika dia merasakan dingin yang sangat ekstrem.

“Waaaaaah, membeku…. M-Master, aku, aku sekarat…!”

-Klak klak klak klak!

-Ssak ssak ssak ssak!

Dedric, Deimos, dan Snake juga bergetar, saat mereka menempel dekat Ark. Pada saat yang sama, pesan peringatan berulang kali muncul di depan Ark.

[Karena suhu dingin, suhu tubuhmu telah turun 10%!

Untuk setiap 10% suhu tubuhmu turun, attack speed dan move. Speed-mu akan berkurang 5%, dan rasa satisfy juga akan berkurang 5%.

Jika suhu tubuhmu turun di bawah 50%, maka Anda akan kehilangan 10 HP setiap 50 detik. Selain itu, suhu tubuhmu akan turun, bahkan jika Anda memiliki HP 100%.

Harap perhatikan pengaturan suhumu. Temperatur suhu dapat ditingkatkan dengan menggunakan makanan.]

'Ya Tuhan!'





< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V09E01P04"