Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V09E08P04

gambar


8. Menusuk Ark sampai Mati (4)

Ark berada di level 242!

Ketika dia menerapkan bonus atribut dark, dia level 338 yang jauh lebih tinggi daripada prajurit Nakujuk. Dan 60% tasnya sudah diisi dengan japtem.

‘Aku harus segera mengirim salah satu dari mereka kembali.'

Ark melirik Buksil yang menyalakan proyektor sihir. Dia harus melindungi mereka sampai saat itu. Ark juga bertindak hati-hati karena mereka. Jika dia sendirian, maka Ark akan bisa melarikan diri. Tapi, itu tidak mungkin dengan Guran dan pig brother.

"Yah, tolong tunggu di sini. Aku akan pergi dan memeriksa daerah tersebut.”

"Aku mengerti.”

Ark menyelesaikan Nursing-nya dan menjelajahi menggunakan 'Stealth'.

'Jalan itu mengarah ke 3 lantai…. perlu 10 menit untuk mencapai bagian bawah.'

Dong, dong, dong, dong!

Kemudian, ada bunyi drum yang keras. Ark merasakan hatinya, tiba-tiba jatuh.

‘Apa, apa? Apakah ada patroli untuk menemukan mayat-mayat itu?'

Masalah yang ia khawatirkan terjadi. Jika mereka menemukan mayat-mayat itu, maka seluruh dungeon akan memasuki mode darurat. Para monster akan menjadi lebih waspada, dan pertempuran lebih sulit.

Dalam beberapa kasus, semua monster di dungeon akan berkumpul di tempat mayat ditemukan.

'Sial, sudah berapa kali, aku bilang pada mereka untuk menyimpannya dengan hati-hati…..'

Ark bingung tentang apa yang harus dilakukan.

“Oooh, sekarang saatnya untuk upacara.”

"Tamura-nim telah memanggil kita.”

“Kumpulkan semua prajurit di sekitar altar.”

Klan Nakujuk bergegas menuruni tangga.

'Upacara? Apa yang sedang terjadi?'

Bagaimanapun, situasi yang dikhawatirkannya tidak terjadi. Tapi, jelas sesuatu yang lain sedang terjadi. Ark segera menatap altar dari balkon.

***

 

“Kami akhirnya menyusul.”

Jewel bergumam, ketika dia berdiri di depan patung iblis.

"Apakah kamu yakin?"

“Ya, tidak ada keraguan. Dia ada di dungeon ini.”

Jewel memeriksa radar Mana Perfume, dan mengangguk. Titik merah di tengah layar berkedip, dan sebuah kotak digambar sebagai skala. Karena Mana Perfume diaplikasikan pada Wind Spirit's Boots, titik merah menunjukkan lokasi Ark.

Setelah memasuki Netherworld, mereka bergerak dalam garis lurus sesuai dengan radar, dan menyusul Ark.

“Dia menuruni gunung dan berada di dasar dungeon ini.”

“Hanya ada satu pintu keluar juga.”

"Sekarang, kita sudah menangkapnya.”

Jewel, Duke, dan anggota Hermes menyeringai, ketika mereka melihat pintu masuk. Mereka hanya berada di Netherworld selama beberapa hari. Karena mereka menggunakan radar untuk mengejar Ark, dimungkinkan untuk bergerak dalam garis lurus dan tidak berkeliaran.

Itu tidak berarti, mereka tidak memiliki masalah. Meskipun tidak sebanyak Ark dan Three Pig Brothers, mereka juga menderita di Netherworld selama beberapa hari terakhir.

Karena itu, mereka benar-benar tampak seperti pengemis.

“Tetap saja, kami cukup beruntung.”

“Orang tua bodoh itu di desa. Dia baru saja menyerahkan tunggangan, setelah kami mengatakan jika kami adalah teman Ark.”

“Berkat itu, kita berhasil menyusul saat dia masih di dungeon.”

Benar.

Alasan mereka bisa menyusul Ark, begitu cepat adalah karena Beseutyu. Ketika mereka mencari rumor tentang Ark di desa, Beseutyu datang berlari. Dan ketika mereka mengatakan ingin membantu Ark, dia segera meminjamkan beberapa skyrays.

Kemudian, Duke berbicara dengan suara yang sedikit tidak nyaman.

"Tapi, bukankah ini sedikit aneh?"

"Apa?"

“Kami bertemu cukup banyak monster yang datang ke sini.”

"Terus?"

“Jadi, bukankah sebagian besar monster level 300? Lagipula, bukankah ini sarang Nakujuk? Lalu, bagaimana Ark bisa melewati semua monster itu dan memasuki dungeon?"

"Orang tua itu mengatakan, jika dia hanya meminjamkan 3 skyrays ke Ark. Rekan-rekan sebelumnya tidak ada di sana. Mereka pasti orang yang dia bantu dalam dimensi ini. Tidak, itu sudah jelas.”

Mulut Duke memutar jawaban.

“Dia memiliki dua player bersamanya. Jika kita memasukkan NPC, maka itu adalah 3 orang. Sementara itu, kita memiliki 10 orang. Seharusnya tidak menjadi masalah. Karena mereka adalah rekan Ark, kita tidak bisa meninggalkan mereka sendirian.”

“Seperti yang kamu katakan.”

Duke mengangguk. Selain Jewel dan Duke, ada 8 anggota guild Hermes lainnya. Karena party mereka memiliki kombinasi kelas, mereka dengan mudah berurusan dengan kelompok-kelompok Nakujuk.

“Pria itu membersihkan sebagian besar monster di dungeon ini. Kita hanya harus menghancurkan orang yang tersisa.”

“Aku harap, dia belum membunuh bosnya.”

“Aku tidak peduli. Selama kita menangkap Ark.”

Jewel tertawa dan mengeluarkan banyak scroll. Hal pertama yang mereka lakukan, ketika meninggalkan Silvana adalah mendapatkan beberapa scroll.

[Robbery], [Steal], [Peek], [Bad Luck] …

Semua scroll dirancang untuk mencuri barang. Sekarang, yang harus mereka lakukan adalah membunuhnya.

"Ayo pergi. Sudah waktunya untuk mengembalikannya.”

Jadi, kelompok yang berniat menikam Ark sampai mati, memasuki Abyss of Despair.

***

 

'Fiuh…. Bagaimana ini bisa terjadi?'

Lariette menghela nafas, dan melihat sekeliling. Dia terjebak dalam gerbong dengan lusinan deadman/undead menatap langit. Lariette menatap salah satu deadman.

‘Ini pasti dia.'

Dia tahu identitas deadman ini. Alasan dia datang ke Netherworld adalah karena hantu bocah itu.

Berkat Alan, dia harus pergi ke Netherworld untuk menyelamatkan jiwa Saint Knight….

Di nisan, bocah hantu itu berkata, jika dia akan membimbingnya ke tempat Saint Knight itu berada. Jadi, dia melihat deadman di depannya, segera setelah dia memasuki Netherworld. Dia bisa mengenali hantu Saint Knight, dengan satu pandangan.

Tidak seperti deadman yang lain, dia memiliki kalung perak yang indah tergantung di lehernya. Tapi, dia tetap diam, tidak peduli berapa banyak dia menggunakan 'Jiwa Sensitif'. Dia hanya berkeliaran sambil meneteskan air liur.

Akhirnya, Lariette tidak punya pilihan selain mengikutinya. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi, jika dia mati karena monster. Jadi, itu adalah pertama kalinya, dia berjuang untuk melindungi orang lain dalam game.

Karena itu ada banyak hal yang harus ia pelajari, yang tidak ia sadari. Tapi untungnya, hanya ada binatang liar di hutan yang mati berkeliaran.

Tentu saja, beberapa dari mereka adalah monster yang kuat. Jadi, dia harus melarikan diri. Tapi, dia juga belajar skill baru dan menaikkan levelnya. Kemudian, klan Nakujuk datang memburu deadman dan menangkapnya.

'Sekarang apa?'

Hiks, hiks.

Kemudian, dia mendengar tangisan tak berdaya dari samping. Setelah dia ditangkap, seorang anak lelaki kecil juga ditangkap.

“Aku takut. Aku merindukan kakek-ku.”

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa.”

Lariette menenangkan bocah itu, ketika dia memeluknya.

“Tapi, kakekku menyebut Nakujuk yang paling brutal dari klan Myutal. Kita akan dimakan.”

"Tidak, tidak akan. Apakah kamu tidak melihat? Ada orang yang mencoba menyelamatkan kita. Orang itu tidak akan meninggalkan kita seperti ini. Dia mungkin sudah dekat. Tidak, aku tidak ragu, jika dia sudah dekat.”

"B-benarkah?"

“Ya, orang itu…. dia sangat kuat.”

Lariette tersenyum cerah, ketika mengatakan itu. Kemudian, ada suara drum dan pintu besi terbuka.

‘Apa-apaan ini? Ini sepertinya buruk….'

Sementara itu, Ark telah menatap altar dari balkon. Ada 200 anggota klan Nakujuk berkumpul di sekitar altar. Kemudian seperti sekte, para Nakujuk membungkuk di tanah dan meneriakkan.

"Tamura!"

"Myutal absolut!"

Pada saat itu, pintu besi di satu sisi altar terbuka, dan seseorang muncul. Itu adalah raksasa 10 meter. Raksasa mengenakan jubah menyeberang ke altar, dan mengguncang tongkat yang terbuat dari tulang.

Kemudian, dia mengangkat kembali tudungnya, memperlihatkan mata merah, dan mengangkat tongkatnya.

"Akhirnya, saatnya telah tiba!"

Pesan peringatan merah melayang di depan Ark.

[Monster boss, Master Necromancer 'Tamura' telah muncul!]




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V09E08P04"