Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_068

gambar

The Beginning After The End


BAE_068

Chapter 68: Widow Crypt V

 

“Bolehkah aku menyimpan ini?” tanyaku, sebelum menyadari jika telapakku sudah berdarah, karena terlalu keras meremas pecahan tanduk hitam itu.

Wanita Elf, meskipun dengan kondisinya itu, mengeluarkan tawa serak setelah mendengar pertanyaanku. Yang mana, itu membuatku terkejut.

Mengangkat alis, aku tidak bisa mengerti, tapi penasaran dengan apa yang sedang terjadi di dalam pikirannya. Dan juga, tentang bagaimana mengagumkannya, karena dia masih memiliki kemampuan untuk bisa tertawa dalam situasi itu.

“Kamu menatapku, seolah aku sudah gila,” katanya sambil berjuang untuk mengangkat kepalanya ke arah suaraku.

“Tidak, bukan gila. Mungkin, itu lebih ke kekaguman,” jawabku.

“Kamu juga orang aneh, meminta kepada seorang prajurit yang sekarat untuk menyimpan benda semacam itu. Simpan saja. Lagipula, itu tidak memberiku manfaat apapun.”

Dia mendesah. Dan tiba-tiba, wajahnya tampak, seolah-olah dia sudah berusia dua puluh tahun. Ekspresi menjadi sangat serius.

“Aku bahkan tidak tahu namamu, nak. Tapi, aku akan segera mati. Tidak perlu menjadi sensitif tentang fakta itu.”

Prajurit Elf ini kesulitan bernafas, tapi ekspresinya tetap megah.

“Namaku Arthur, dan… yeah. Sayangnya, sepertinya, aku tidak memiliki cara untuk menyelamatkanmu.”

Aku meletakkan pecahan hitam ke dalam cincin dimensiku.

“Maafkan aku.”

“Mari lewati bagian itu. Karena aku tidak memiliki banyak waktu, aku akan memberi-tahumu situasi saat ini, sebanyak yang Aku tahu.”

Dadaku terasa berat, karena dia dengan begitu mudahnya mengabaikan harapan, dan segera menerima nasibnya.

“Namaku Alea Triscan, seperti yang kamu tahu. Aku adalah salah satu dari Six Lance. Dan mayat-mayat yang mungkin kau lihat setelah kedatanganmu adalah pasukanku. Setiap Lance memiliki tanggung jawab sebuah batalion yang terdiri dari mage top.”

Dia mendesah berat lagi.

Saat ini, entah kenapa aku senang, karena dia tidak bisa menyaksikan pembantaian mengerikan, yang sudah merubah tempat indah ini menjadi kuburan mayat.

“Setelah dibuatnya Six Lance beberapa bulan yang lalu, aku telah melatih mereka untuk bekerja sebagai sebuah tim, hingga mampu membersihkan Dungeon dan daerah lain yang tidak diketahui. Six Lance jarang pergi dalam misi yang sama. kecuali, jika kita akan menjelajahi Dungeon kelas S atau di atasnya,” lanjutnya, setelah berhenti untuk menghirup nafas.

“Dari arah langkah kakimu sebelumnya, tampaknya kamu datang dari pintu masuk yang berbeda. Tempat ini benar-benar terhubung ke tiga Dungeon. Dari Dungeon mana kamu datang, Arthur?”

Alea menggoyangkan tubuhnya, berjuang untuk menopang dirinya ke dinding.

“Aku datang bersama teman sekelasku dan profesor dari Widow Crypt. Semua orang berhasil keluar. Tapi aku kira, aku tidak begitu beruntung.”

Aku duduk di dinding sebelah Alea, sambil terus mengamati adegan pembantaian yang ditampilkan dihadapanku. Aku bisa samar-samar membayangkan, bagaimana semua ini terjadi dengan membayangkan posisi mayat dan letak di mana mereka mengalami cedera fatal.

“Aku tidak yakin berapa usiamu, Arthur. Tapi, kamu seharusnya tidak melihat sesuatu seperti ini,” bisik Alea, suaranya dicampur dengan penyesalan.

“Usiaku mungkin tidak akan terlalu terpengaruh dalam situasi seperti ini, tapi kamu benar. Siapapun, tanpa memandang usia, seharusnya tidak boleh melihat sesuatu seperti ini.”

Napasnya menjadi lebih sulit, tapi dia masih bersikeras untuk bertahan.

“Pasukanku dan aku datang dari Dungeon kelas A bernama Hell’s Jaw. Kami ditugaskan untuk menyelidiki Dungeon, setelah mendapatkan laporan kemunculan monster yang tidak konsisten di dalamnya.

Adventurer yang telah kembali dengan hidup, adalah orang-orang yang sering berlatih di dalam Dungeon. Dan orang-orang yang berhasil kembali dan nyaris tidak bisa bertahan hidup itu mengatakan, jika monster yang berada di dalam Dungeon, tiba-tiba menjadi kuat dan ganas.

Apa itu juga terjadi di Dungeon yang kamu jelajahi?” tanya Alea, kata-katanya keluar lebih lambat dari sebelumnya.

“Ya. Hanya di lantai pertama, pasukan snarlers sudah menyambut kami. Pasukan itu tidak terlalu menjadi masalah. Tapi, dua queen snarlers kemudian muncul. Salah satu queen kemudian memakan queen lainnya, bertransformasi dari abu-abu menjadi hitam, dan kekuatannya juga melonjak beberapa kali lipat.

Aku menduga, ini adalah penyebabnya.”

“Apa maksud dugaanmu itu?! Apa kamu ingin mengatakan jika kamu pernah melihat iblis itu sebelumnya?”

Tubuh lemas Alea tiba-tiba bergetar, saat kepalanya berbalik ke arahku. Syok jelas terdengar dalam suaranya.

“Aku tidak yakin apakah itu sama. Tapi, itu memang benar,” jawabku terus terang.

“Sama? Kamu berpikir, jika ada lebih dari satu?”

Wajah pucat Alea menjadi lebih pucat saat ini.

“Aku tidak memiliki bukti yang pasti. Tapi aku menduga, jika yang kamu lihat, Vritra, hanyalah salah satu dari iblis bertanduk di luar sana,” jawabku…

Mengingat malam itu, di mana saat aku dipisahkan dari Sylvia. Iblis hitam dengan tanduknya melengkung ke bawah itu mengatakan sesuatu, tentang menyebabkan ‘mereka’ kesulitan.

Ini hanya spekulasi, tapi aku menduga, jika mungkin ada lebih banyak dari mereka.

Pikiranku mulai berputar, saat aku merenungkan berbagai kemungkinan dan alasan mengapa mereka melakukan ini. Apakah ini semua untuk Sylvie atau beberapa tujuan yang bahkan lebih besar?

Aku teringat kembali ketika Sylvia memberikan batu itu kepadaku, dan mengatakan jika aku harus melindunginya. ‘Batu’ itu ternyata telur, itu ternyata telur dragon.

Apakah Sylvie itu eksistensi penting, yang bahkan iblis bertanduk kesulitan untuk mengatasinya?

“Apa… yang sedang kamu pikirkan, Arthur?”

Alea batuk, dan darah segar lalu keluar dari luka, di mana inti mana-nya dulu berada.

Aku sangat penasaran dengan hal ini, walau inti mana monster mampu dipanen dan digunakan sebagai alat untuk meningkatkan mana, inti mana mausia seharusnya tidak.

Jadi, ketika mage meninggal, inti mana mereka akan hancur dan mana yang diakumulasikan akan hilang.

Apakah itu karena kita mengumpulkan mana dari atmosfer?

Tampaknya, ada makna yang lebih dalam, ketika aku memikirkan bagaimana manusia tidak perlu inti mana mereka untuk bertahan hidup. Sementara di sisi lain, inti mana sangat bergantung pada monster untuk tetap hidup.

Dunia ini tampaknya berputar di sekitar apakah kamu seorang mage atau bukan. Dan jika kamu iya, maka seberapa kuat dirimu.

Aku tidak bisa mengerti, tapi mulai berpikir jika Dewa dari dunia ini sepertinya ingin memberi-tahu kami. jika hidup itu lebih penting daripada sihir. Yang mana itu memang pernyataan jelas. Tapi, itu juga sebuah pernyataan yang orang-orang dari dunia ini, tampaknya telah dilupakan.

Sebelum aku lebih dalam tenggelam dalam pemikiran aspek makhluk di dunia ini, batuk serak Alea menyadarkanku kembali.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Itu adalah yang pertanyaan bodoh. Dia tentu sedang kesulitan.

“Ketika timku mencapai lantai pertama Hell’s Jaw, tidak ada yang aneh. Monster yang muncul, sama dengan apa yang sudah dicatat. Tapi, ketika kami sampai di lantai terakhir, di mana Dungeon Master berada.

Hades Serpent yang merupakan monster kelas AA, yang seharusnya bisa aku kalahkan sendiri, muncul dengan kekuatan yang gila.”

Tidak ada jejak membual atau terlalu percaya diri dalam nadanya. Itu hanya sebuah fakta.

“Hades Serphent yang dikenal karena api birunya yang menyembur di sepanjang durinya itu, tampak sangat berbeda. Pada awalnya, kami bingung karena apinya tidak terlihat seperti biasa. Tapi ketika kami melihat lebih dekat. Alasan kami tidak bisa melihat api miliknya adalah, karena dinding hitam gua adalah api itu sendiri, yang mana memiliki warna hitam pekat.”

“Api itu tampak seperti asap tebal yang berkedip-kedip liar di sepanjang tulang belakang dari tubuh Hades Sephent. Hades Serphent juga memiliki tanduk hitam menonjol yang keluar dari dahinya. Sementara sisiknya, tercatat memiliki warna abu-abu matte, yang ramping dan hitam…”

Mengambil napas dalam-dalam, aku melihat Alea menggigil.

“Pertarungan itu mengerikan. Aku kehilangan lima orang karena Hades Serpent. Pertarungan itu berlangsung beberapa jam, tapi mampu membunuhnya. Tapi, ketika kami mencoba untuk mengambil inti binatang-nya, itu tidak ada.”

Dia mengeluarkan batuk darah ke arahku. Melihat ada kolam kecil, aku membilas seragamku, dan aku merobeknya untuk bisa menyerap air sebanyak mungkin, sebelum akhirnya berjalan kembali ke Alea.

“Buka mulutmu,” kataku.

Dia ragu-ragu sejenak, tapi dia akhirnya melakukan apa yang diperintahkan. Aku kemudian dengan lembut meremas seragam basahku di atas mulutnya, air lalu menetes ke dalam mulutnya.

Dia mengeluarkan jeritan kecil, kaget pada cairan dingin itu. Tapi segera, dia mulai cepat menelan air. Dia lalu berbisik terima kasih, sebelum melanjutkan ceritanya.

“Meskipun kami tidak tergoda untuk kembali ke permukaan, kami tidak berhasil mendapatkan apapun. Jadi, kami terus mencari petunjuk di dalam. Salah satu bawahanku menggunakan mantra dan menemukan jika ada sebuah terowongan tersembunyi di bawah lapisan tipis bumi.

Setelah melintasi terowongan, kami akhirnya tiba di sini…”

Suara Alea mulai gemetar, air matanya bercampur dengan darah yang mengalir di kelopak matanya yang tertutup, tempat di mana matanya dulu berada.

“D-Dia di sini… ketika kami mencapai gua ini. Aku masih ingat, cara dia memandang kami. Mata merah…”

Setelah bernafas sebentar, ia melanjutkannya.

“Timku dan diriku… tidak ada yang tahu monster jenis apa itu, kami hanya melakukan apa yang diberi tahu naluri kami. Kami segera mengangkat senjata… dan itu juga kesalahan pertama kami.

Aku masih bisa membayangkannya dengan begitu jelas. Kulit abu-abu pucat. Wajahnya…

Itu sangat menakutkan, itu hampir seperti… manusia. Dia melihat kami dan menyeringai, memperlihatkan taring yang tajam. Apa yang sangat mengejutkan adalah ketika ia berbicara…”

Suaranya mulai mengecil.

“Mm,” aku menanggapi, hanya untuk membiarkan dia tahu, aku masih ada.

“Dia bahkan tidak terkejut melihat kami. Vritra, dia… hal itu, hanya memandang kami sebelum…”

“Sebelum?” tanyaku, duduk tegak.

“Dia memberi kami dua pilihan.”

Air mata dan darah terus mengalir di wajahnya yang indah, saat dia memaksa dirinya untuk menyelesaikan cerita.

“Dia menatap lurus ke arahku, seolah-olah dia tahu jika aku adalah pemimpin. Dan dia juga mengatakan kepadaku, jika dia akan membiarkanku keluar tanpa cedera, jika aku…”

Dia menelan kembali tangisannya, tangannya yang tersisa mengepal menjadi kepalan tangan,

“…jika aku memotong-motong masing-masing rekan timku, satu per satu, di hadapannya.”

Tawaran konyol seperti itu, pasti akan membuat marah siapa pun. Tapi melihat keadaan Alea saat ini, aku tidak memiliki kepercayaan diri, untuk mengatakan dia telah membuat keputusan yang tepat.

Mungkin rekannya lebih memilih untuk ia membunuh mereka dengan cepat, daripada disiksa dengan cara seperti ini.

“Apa pilihan lain?” tanyaku, lembut membungkus tanganku ke kepalan tangannya.

“Dia hanya… mengejek kami dan berkata ‘…atau kamu dapat mencoba dan melawan’.”

Air mata bercampur darah, menodai sisa-sisa sobekan pakaiannya, saat dia terus lembut menangis.

Tidak dapat menemukan kata-kata untuk menghiburnya, aku terus membungkus tanganku dengan erat di tangannya. Saat suara air mengalir dan isak tangis Alea ini berakhir.

“Kami tidak… memiliki kesempatan,” bisiknya, sebelum tersedak.

“Aku benci untuk membuatmu teringat kembali adegan itu. tapi, aku butuh sebanyak mungkin rinciannya, Alea.”

Aku dengan lembut membelai tangannya, untuk mencoba menenangkannya.

“Dia punya satu tanduk di tengah dahinya… yang melengkung ke belakang dengan tajam.”

Dia mencoba yang terbaik untuk berbicara dengan tenang.

“Satu tanduk?”

Jadi, benar-benar ada lebih banyak iblis bertanduk.

Apakah itu sebuah klan? Atau sebuah ras?

Jantungku mulai berdetak tak terkendali, dari hanya membayangkan seluruh ras yang terdiri dari iblis bertanduk. Hanya salah satu dari mereka saja sudah bisa melenyapkan salah satu dari Six Lance dan timnya. Bagaimana jika ada banyak dari mereka.

“Y-Ya. Serangan terkuatku hanya berhasil membuat retak kecil di tanduk itu.”

Alea sepertinya ingin menanyakan sesuatu. Tapi, napasnya semakin pendek.

“Dia… Itu… Vritra bisa menggunakan sihir-sihir yang tampaknya menentang akal sehat, dari setiap sihir yang pernah aku lihat.”

Bibir Alea mulai bergetar.

“Jenis sihir apa yang dia gunakan?”

“Logam. Black metal. Dia mampu seketika membuat duri logam, pisau, senjata apapun dari tanah dan dirinya sendiri. Aku bahkan tidak tahu, bagaimana untuk menggambarkan itu dengan benar. Dia melakukannya dengan sangat cepat.

Setengah dari timku sudah mati di gelombang pertama serangan yang ia lepaskan, dengan jentikan sederhana. Dan ketika orang-orang yang masih hidup menyerangnya, dia bahkan tidak repot-repot untuk menghindar… pelat logam hitam seketika terbentuk, dan memblokir serangan apapun yang berhasil mendekatinya.”

Aku merasa, otot wajahku menjadi tegang, saat aku mencoba untuk memvisualisasikan, seperti apa Vritra ini, dan mungkin kekuatan seluruh ras yang mereka miliki.

Ini tampaknya memiliki kekuatan yang berada pada tingkat yang sama sekali berbeda. Cara Alea menggambarkannya, bahkan membuatnya tampak lebih mirip dengan manifestasi atau bahkan penciptaan fenomena tertentu, daripada mempengaruhi partikel mana yang sudah ada.

Bagaimana mungkin itu terjadi? Apakah mereka mampu melewatkan langkah-langkah dalam hukum dasar sihir di dunia ini. Atau, apakah mereka hanya lebih luas dan mampu melakukan hal ini, melalui keterampilan khusus yang mereka miliki?

Kepalaku segera berbalik ke arah Alea, dengan suara batuknya. Yang menjadi lebih buruk dari sebelumnya.

“Vritra… Dia pergi, setelah meninggalkanku dalam situasi seperti ini. Aku tidak yakin, apakah dia tahu seseorang akan datang. Tapi, hal terakhir yang ia katakan sebelum pergi adalah namanya… dan dia juga mengatakan, jika Dicathen akan menjadi zona perang…”

Saat darah menyusuri sudut mulutnya, dia menatap lurus ke arahku.

“Hal ini mungkin terdengar tidak masuk akal, tapi dapatkah kamu membantuku?”

Alea mengeluarkan senyum samar, mengungkapkan giginya yang berlumuran darah.

“Tentu, apa itu.”

Aku berharap, dia memberiku sebuah item atau pesan, mungkin untuk yang dicintai di rumah atau mungkin keluarganya.

“…pegang aku?” gumamnya.

Aku membungkuk lebih dekat, karena hanya mendengar bagian terakhirnya.

“Maaf. Aku tidak bisa mendengarmu.”

“Aku selalu berpikir, jika aku tidak perlu siapa pun… selama aku cukup kuat. Aku tidak pernah memiliki keluarga atau kekasih… yang dapat aku andalkan… tapi, kamu tahu? Aku-aku benar-benar tidak ingin mati sendirian saat ini…”

Alea menggigit bibir bawahnya yang gemetar.

“Bisakah kamu memelukku?”

Tanpa mengucapkan sepatah katapun, aku dengan lembut membungkus lenganku ke leher rapuh Alea dan pinggangnya, menyandarkan kepalanya di dadaku.

“Aku takut,” gumamnya. “Aku tidak ingin mati…”

Aku diam, mengertakkan gigi, dan sekali lagi, tidak dapat menemukan kata-kata untuk menghiburnya. Saat aku dengan lembut menepuk bagian belakang kepala Alea, aku merasa napasnya menjadi lebih lemah dan lebih lemah. Dan beberapa saat kemudian, dia meninggal dalam pelukanku.




< Prev  I  Index  I  Next >

1 comment for "BAE_068"