Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_075

gambar

The Beginning After The End


BAE_075

Chapter 75: Manifesti Dewa

 

Duniaku sebelumnya, dunia di mana aku berasal, masih sering muncul di pikiranku.

Itu adalah kehidupan isolasi bagiku. Tapi ,itu bukan berarti, aku membenci setiap detik, hingga aku berumur hampir empat puluh tahun di sana.

Aku sangat menikmati mengunjungi panti asuhan dan bermain dengan anak-anak. Tentu saja, sebagian besar anak laki-laki menganggap pertempuran pedang, dan bentuk pelatihan ki adalah sebuah permainan. Jadi, setiap kali aku datang, aku hanya akan berakhir menghabiskan jam dengan mengajari mereka.

Aku ingat satu hari, ketika seorang anak di panti asuhan… ah benar, Jacob namanya… bertanya padaku.

“Kak Gray, apa kamu percaya pada Dewa?”

Dia bertanya, sambil menarik-narik lenganku.

Aku tidak pernah percaya pada Dewa, atau apa pun ekstitesti yang lebih tinggi dan beberapa orang sembah. Bagaimana mungkin ada dewa di dunia, di mana tingkat kekuatan bela diri menentukan, bagaimana kamu bisa menjalani hidupmu.

Orang tua yang melahirkan bayi lemah atau lumpuh, akan mendapatkan penghinaan dan sumpatan. Mereka akan sering diejek oleh orang lain di belakang punggung mereka.

Untuk para bayinya, bahkan jika mereka mampu untuk tumbuh hingga remaja. Mereka tidak akan pernah bisa berarti apa-apa. Mereka hanya akan mendapatkan pengakuan yang sama seperti dengungan lalat di wajah seseorang. Itu mengganggu, lebih baik mati, dan tidak berguna.

Bahkan untuk seorang wanita, tidak peduli betapa indah dan karismatiknya, mereka hanya akan menjadi seorang wanita panggilan kelas tinggi, jika mereka tidak memiliki, setidaknya sedikit kekuatan yang diperlukan untuk dianggap ‘biasa-biasa saja’ di antara praktisi.

Bahkan, mereka para bajingan tua yang ada di dewan, yang selalu duduk sepanjang hari dan menggunakan semua orang seperti pion. Mereka pernah melakukan pertarungan besar melawan tokoh-tokoh terkenal.

Jadi, bagaimana bisa ada Dewa di dunia seperti itu?

Bahkan, jika dewa atau Dewa ada di duniaku sebelumnya, dia pasti bukan seseorang yang sangat penyayang atau penuh kasih, apalagi yang adil.

Ketika anak itu, Jacob, bertanya apakah aku percaya pada Dewa, aku tidak bisa menjawabnya. Anak-anak itu percaya pada Dewa, sama seperti aku dulu. Mereka percaya jika ada kekuatan yang lebih tinggi sedang mengawasi mereka… untuk melindungi mereka.

Dan sekali lagi, di dunia ini, aku dimintai pertanyaan yang serupa, walau oleh seseorang yang jauh lebih tua dariku.

Apakah aku percaya pada dewa atau tuhan… semacam kekuatan yang lebih tinggi yang berada di atas kami dan tidak terjangkau?

“…”

“Aku tidak yakin. Apakah dewa benar ada…?”

Kata-kata ‘…di dunia ini?’ hampir tergelincir dari mulutku.

“Ha ha! AKu juga selalu mengajukan pertanyaan itu di sepanjang hidupku. Tapi, aku telah mengubah pemikiran, jika dewa mungkin masih ada,”

Kakek Virion mengeluarkan tawa lebar.

“Apa yang membuatmu berubah pikiran?”

Aku memiringkan kepalaku, dengan rasa ingin tahu.

“Dia.”

Aku pikir, Virion menunjukkan jarinya pada Tess. Tapi aku menyadari, jika itu lebih diarahkan ke Sylvie, yang sedang tertidur di sampingnya.

“Tunggu, Sylvie? Apa kamu berpikir jika Sylvie itu dewa?”

Hampir tersedak oleh ludah, aku mengarahkan kembali pandanganku pada kakek saat bertanya.

“Boy, dewa itu berbeda dari apa yang buku-buku agama katakan. Dewa adalah makhluk yang mampu melepaskan diri dari apa yang kita anggap sebagai tubuh fana dan mereka bisa sepenuhnya menyatu dengan mana.

Dan Dragon, setidaknya dari apa yang aku baca tentang mereka. itu adalah makhluk yang secara alami dapat menjadi dewa. Mereka tidak dapat diklasifikasikan sebagai hanya Mana Beast kelas S, atau SS.

Jika kamu membandingkannya dengan inti mana, maka dewa akan berada di level yang telah melampaui tahap inti white.”

Kakek Virion menatap kedua tangannya sendiri saat ia mengatakan ini, membiarkan auranya keluar.

“Dan ini dia, elf, manusia, dan dwarf, kurang lebih sama. Kami hampir tidak bisa menumpuk ‘kekuasaan’, hingga mencapai tahap inti white. Namun, mungkin ada makhluk masih ada yang dapat dengan mudah mengatur pegunungan dan membuat banjir tingkat… Haaa…”

Sekali lagi, jiwa Kakek Virion terlihat pergi.

Dia menutup matanya untuk sementara waktu, sebelum perlahan membukanya lagi. Dan tatapannya bergeser kepadaku saat ini.

“Kamu sudah pernah membaca tentang perang antara tiga ras, kan? Serta, perang terbaru antara manusia dan elf.

Tapi dibandingkan dengan kedua perang itu, benua sebenarnya jauh lebih kacau dan berbahaya di zaman kuno. Tiga ras adalah penduduk nomaden saat itu, selalu lari dari Mana Beast.

Manusia, elf, dan dwarf selalu bepergian secara terpisah, karena bentrokan dalam penampilan dan budaya. Tapi setiap kali salah satu ras bertemu, kita pada istilah cukup baik… kita selalu bertukar informasi dan memperdagangkan sumber baku yang kita temui di sepanjang jalan.

Yang mana sekarang itu dikenal sebagai Beast Era, di mana Mana Beast merajalela dan memerintah benua.”

“Aku tidak mengerti. Mengapa kita tidak menggunakan sihir untuk mengusir Mana Beast pergi? Aku bisa mengerti, mungkin lebih baik menghindari Mana Beast Kelas A dan di atasnya. Tapi, aku tidak mengerti, mengapa kami menjadi begitu tak berdaya seperti itu.”

Alisku berkerut kebingungan.

“Ini bukan berarti jika kita tidak mau, tapi lebih ke kita tidak bisa. Boy, apakah kamu pernah melihat lukisan di aula utama dari Royal Palace di Elenoir?”

Dia tiba-tiba merubah topik.

“Maksudmu lukisan besar yang ada di ruang tamu? Yah, aku melihat itu pada awalnya. Tapi, aku benar-benar tidak bisa mengerti apa maksudnya.”

Aku mengeluarkan tawa canggung, sambil menggaruk-garuk kepala.

“Setiap salah satu dari tiga ras memiliki lukisan yang mirip dengan salah satu itu. San lukisan itu adalah penggambaran dewa kuat, yang memberi kami alat untuk mengatasi Mana Beast dan mengakhiri Beast Era.”

Aku tidak tahu apa yang Virion rasakan saat ia mengatakan ini. Ekspresinya masih bercampur dengan berbagai emosi.

Tidak peduli seberapa konyol ini terdengar olehku, nada kakek menunjukkan jika dia tidak sedang bercanda. Jadi, aku tetap tenang dan membiarkan dia melanjutkan.

“Dewa ini muncul di depan tiga orang, dan mereka adalah nenek moyang dari apa yang sekarang disebut tiga keluarga kerajaan. Dia menganugerahkan nenek moyang kita dengan enam artefak, yang didistribusikan secara merata di antara tiga nenek moyang yang dipilih oleh dewa, untuk menjadi raja.

Untuk manusia, kepala keluarga Glayder pada waktu itu menerima dua. Para nwarf, kepala keluarga Greysunders menerima dua. Dan terakhir untuk elf, nenek moyang Eralith keluargaku, juga menerima dua.”

Virion tidak bisa mengerti, tapi menunjukkan seringai padaku.

“Hah? Mengapa yang disebut ‘dewa’ ini, memberikan harta kepada tiga ras?”

Aku tergagap tak percaya, tidak mampu menahan rasa penasaran.

“Biarkan aku menjelaskan itu, anak nakal,” dia menegur.

“Ingat, ini adalah usia di saat sebelum aku bahkan belum terlahir. Pengetahuan ini diturunkan dari raja-raja, walau aku duga jika informasi ini mungkin sudah dilebih-lebihkan atau condong ke arah tertentu. Tapi, ini adalah apa yang telah aku pelajari.

Ketiga raja tidak bermaksud untuk menggunakan tiga pasang artefak yang diberikan oleh dewa sendirian. Mereka lebih memilih melimpahkan mereka ke dua prajurit paling kuat, yang berada di bawah sumpah jiwa melalui semacam upacara knight.

Dengan artefak yang kuat diberikan kepada prajurit terkuat mereka, tiga ras diberi tujuan untuk menggunakan kekuatan artefak dan melindungi diri sendiri maupun mendominasi Mana Beast dan monster kuno lainnya dari waktu itu,” jelasnya.

“Aku bisa berasumsi, jika memberikan tiga ras artefak super kuat itu sama saja seperti menginginkan kekacauan dan perang, bukan perlindungan. Aku tidak begitu yakin tentang elf. Tapi, jika kamu setidaknya melihat beberapa manusia, keserakahan bukanlah hal yang langka untuk mereka,”

Aku terkekeh, kemudian menggelengkan kepala.

“Nah, cukup lucu mendengarmu mengatakan hal seperti itu. Artefak memang memungkinkan para elf, manusia, dan dwarf untuk bekerja sama selama periode itu, untuk memperluas daerah yang mereka dapat tinggali.

Banyak Mana Beast dibunuh atau diusir, dengan apa yang sekarang dikenal sebagai the Beast Glades, yang juga mengakhiri Beast Era. Namun, tak lama setelah itu, keserakahan menguasai tiga raja dan rakyat mereka.

Selain kekuatan luar biasa dari artefak yang ia berikan, dewa juga memberi ketiga ras wawasan tentang bagaimana memanfaatkan sumber energi yang membentuk dunia. Yang sekarang kita sebut ‘mana’.

Dengan ini, pengguna dari artefak mengajarkan kepada orang-orang yang mereka anggap mampu. Sehingga, itu mengeluarkan kelompok pertama dari mage.

Setelah dimabuk kekuasaan, konsep harmoni menyusut dan segera menyebabkan perselisihan internal karena keserakahan,”

Virion menatapku dengan senyum yang menyakitkan, sebelum melanjutkan.

“Tiga pasang artefak yang diberikan memiliki atribut yang berbeda dan dibagi antara manusia, elf, dan dwarf. Itu memisahkan kita semua menjadi lebih jauh. Fitur yang berbeda dalam spesialisasi antara tiga ras yang kita miliki saat ini juga mungkin karena artefak.

Para dwarf, yang beralasan jika karena mereka adalah makhluk yang paling dekat dengan bumi, percaya jika mereka harus secara alami menjadi penguasa benua.

Kami elf beralasan, jika karena kami yang paling dekat dengan semua makhluk hidup, kami harus menjadi penguasa benua.

Sedangkan manusia yang mampu melatih dan memanfaatkan semua dari empat elemen utama, percaya jika dewa secara alami ingin membuat mereka menjadi penguasa benua.”

Virion kembali menatap Tess, untuk memastikan dia masih tertidur.

“Perang pertama, yang berlangsung lebih lama dari waktu mereka mengusir Mana Beast ke Binatang Glades, adalah apa yang menyebabkan pemisahan tiga ras, serta pembentukan tiga kerajaan.

Perang kedua, yang kau lebih akrab dengannya, terjadi antara manusia dan elf. Jadi… kembali ke pertanyaan dari mana Six Lances datang, dapatkah kamu menebaknya sekarang?”

Dia menguji.

“Tunggu… jadi enam artefak yang diberikan kepada nenek moyang tiga ras oleh apa yang disebut dewa, lalu diberikan kepada Six Lance?”

Pikiranku berpacu saat potongan dari teka-teki mulai menjadi cocok.

“Dan artefak adalah alasan mengapa mereka mampu bangkit melewati tahap inti silver, dan menjadi penyihir inti white. Serta, itu juga alasan mengapa mereka tidak dapat melawan Dewan, karena jiwa mereka terikat. Seperti pengguna sebelumnya, yang terkait dengan raja-raja pertama,”

Aku berseru, setelah mendapatkan pencerahan. Semua teka-teka sudah terpecahkan saat ini.

“Para Lances dipilih di antara kandidat yang dibesarkan erat dengan keluarga kerajaan ras masing-masing. Dan setelah mereka dianggap layak, mereka akan diberikan artefak, bersama dengan sumpah jiwa yang mengikat hidup mereka dengan raja-raja mereka,” lanjutku.

“Tepat. Mereka diam-diam dibesarkan sebagai calon untuk masing-masing artefak. Namun, tidak sampai ditemukannya benua lain, yang membuat tiga ras memutuskan jika mereka perlu untuk Bersatu.”

Kakek Virion memiliki tampilan yang jauh rumit di wajahnya saat ini.

“Satu pertanyaan terakhir. Jika begitu, bukankah artefak diberikan kepada tokoh-tokoh di masa lalu juga? Tapi, kenapa kita tidak pernah mendengar tentang itu?”

Aku duduk pada titik ini, benar-benar berfokus pada percakapan dan condong ke depan. Seolah-olah, itu mungkin bisa membuatku menerima informasi lebih cepat.

“Ya, tapi ini adalah pertama kalinya mereka dipublikasikan. Di masa lalu, pemegang artefak selalu melindungi raja dan keluarganya dari bayang-bayang. Baru sekarang, setelah penyatuan benua, kami memutuskan untuk mempublikasikan mereka.

Tentu saja, tidak ada orang lain yang tahu, jika mereka mendapat kekuatan mereka melalui kekuatan artefak. Jika rahasia itu dibiarkan keluar, kemungkinan besar akan menyebabkan kudeta.

Keserakahan mage inti silver yang putus asa untuk melampaui batas mereka, tidak bisa dipandang rendah. Siapa yang tahu, sampai sejauh mana mereka akan pergi untuk artefak itu?

Mungkin mereka bahkan akan menghancurkan seluruh keturunan bangsawan, dengan harapan untuk bisa menjadi tuan baru dari artefak,”

Virion berhenti lagi, sebelum berbalik untuk menatap Sylvie lagi.

“Aku membayangkan ikatanmu memiliki kemampuan untuk menjadi dewa. Walau aku tidak yakin, berapa lama waktu yang diperlukan untuk itu terjadi. Tapi Arthur, kamu perlu menjadi lebih kuat.

Sebut saja ini dari intuisi tua-ku. Tapi, aku merasa seperti perubahan besar akan segera terjadi… itu sangat besar. Dan aku hanya berharap, jika aku salah.”

Ini adalah pertama kalinya aku melihat Kakek Virion memiliki ekspresi khawatir di wajahnya.

Pikiranku kemudian melayang pada pesan yang Sylvia tinggalkan dalam diriku, setelah mengirimku ke Elshire Forest… tentang aku yang akan bertemu dengan dia lagi, ketika aku sudah mencapai tahap terakhir inti white.

Aku bahkan mulai berpikir, jika mungkin dia yang disebut dewa, bukan tokoh fiksi seperti yang dipercaya oleh banyak orang.

“Mmmm… apa yang terjadi? Mengapa aku tidur di sini?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_075"

Pemberitahuan Update via Email