Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_084

gambar

The Beginning After The End


BAE_084

Chapter 84: Lineage

 

Fakta jika semua ini entah bagaimana terhubung ke Sylvia, tidak mengejutkanku. Jika ada, itu hanya menegaskan segala sesuatu yang telah aku ketahui hingga saat ini.

Tapi…

Lady Sylvia…

Putri dari seorang dengan kekuasaan tertinggi di negeri dewa…

Bahkan, dengan statusku sebagai raja dalam hidupku sebelumnya, terhadap sosok seperti itu. Aku hanya bisa berlutut tunduk padanya.

Aku merasa benjolan kering muncul di tenggorokan, saat aku menatap ikatanku. Tentu saja, kemungkinan Sylvie menjadi anak yang sebenarnya Sylvia selalu ada. Namun, karena keadaan dirinya sedang dikejar oleh Iblis bertanduk hitam…

Klan Vritra…

Aku tidak pernah bisa meng-konfirmasi itu. Fakta jika penampilan Sylvie, tampak sangat berbeda dari ibunya juga tidak membantu.

Suara Kakek Virion tiba-tiba muncul dalam pikiranku. Dia adalah salah satu yang menegaskan, jika Sylvie adalah dragon. Dan dari apa yang ia bilang dan apa yang aku baca, sementara dragon itu sangat jarang dan kuat, tidak disebutkan juga tentang mereka yang ternyata adalah makhluk tingkat tinggi, apalagi Asura.

“Jadi, apakah dragon yang ditulis dalam teks-teks masa lalu benar-benar dewa?”

Aku bertanya.

Windsom menatapku, lalu mendesah tidak sabar.

“Tidak. Walau ada ras yang lebih rendah yang telah diturunkan dari kami para dewa, agak ofensif untuk membandingkan kami. Aku akan menyisihkan pelajaran biologi ini untuk lain waktu. Tapi ada fakta umum yang kamu perlu tahu.

Meskipun ada pengecualian khusus karena perbedaan bawaan di setiap klan. Dalam banyak kasus, dewa memiliki tiga bentuk utama.

Pertama, bentuk humanoid yang saat ini aku gunakan. Kedua, bentuk draconian yang paling mungkin adalah bentuk yang Lady Sylvia gunakan untuk mewariskan ia kepadamu. Dan bentuk ketiga adalah, gabungan dari humanoid dan aspek draconian.”

“Apa kamu ingin mengatakan, jika Sylvie juga memiliki bentuk manusia?”

Aku tidak bisa mengerti, tapi menunjukkan jari pada ikatanku dengan putus asa.

“Ya, tapi Lady Sylvia harus melemparkan segel pada putrinya sendiri. Karena, tanda mana yang dia produksi, hampir tidak sama sebagaimana mestinya. Arthur, bagaimana kamu bisa bertemu dengannya?”

“Sebelum Sylvia tewas atau dibawa pergi oleh Iblis bertanduk hitam, dia memberiku batu yang ternyata adalah telur,”

Aku mendecakkan lidahku. Menjelaskan hal ini, membuatku teringat kembali beberapa kenangan yang tidak menyenangkan.

“Iblis bertanduk hitam?”

Windsom memiringkan kepalanya.

“Itu bagaimana caraku menggambarkan mereka, sesuai dengan penampilan mereka. Jika menyimpukan dari apa yang kamu katakan tadi, mereka tampaknya apa yang kamu sebut dengan klan Vritra.”

“Haaaa, memang, klan Vritra dikenal karena tanduk onyx menonjol mereka… Sementara, ini adalah salah satu hasil yang paling mungkin. Itu juga berarti, jika ada sangat sedikit harapan, jika dia masih hidup.

Arthur, Lady Sylvia tidak diragukan lagi menyegel anaknya dengan harapan, jika klan Vritra tidak akan bisa menemukannya.”

Untuk sesaat, ada sengatan emosi di wajah Windsom, itu bukan jengkel. Aku bisa melihat kesedihan berkaca-kaca di atas matanya, saat dia mengambil waktu sejenak untuk mempersiapkan diri.

“Jadi, apakah dewa itu berarti, biasanya lahir dalam bentuk humanoid?”

Aku tidak bisa mengerti, tapi bertanya.

“Ya. Kami jarang menggunakan bentuk draconian, kami menghabiskan sebagian waktu dalam bentuk humanoid. Namun, seperti bagaimana aku bisa berubah ke bentuk hewan yang lebih kecil, putri Lady Sylvia tampaknya berada dalam bentuk itu, untuk memelihara energinya.”

“Kamu tetap menyebut dirinya sebagai putri Lady Sylvia. Tapi, dia memiliki nama. Ini Sylvie. Aku menamainya sama seperti Sylvia. Juga, apakah mungkin untuk Sylvie, untuk berubah menjadi bentuk humanoid sekarang?” kataku.

Pada pertanyaan ini, Windsom hanya menggelengkan kepalanya sebelum menjawab.

“Kemungkinan besar tidak. Bentuk humanoid adalah yang paling alami bagi kami. Jadi, jika putri Lady Sylvia, Lady Sylvie bisa berubah menjadi bentuk ini, dia pasti sudah melakukannya sejak lama.”

Ada banyak pertanyaan membanjiri pikiranku, setelah saat ini mengetahui dengan pasti, jika Sylv adalah Asura.

Membayangkan dirinya dalam bentuk manusia cukup sulit. Tapi, apa artinya bagi kami yang sudah terikat?

Apakah Asura berkaitan satu sama lain di Epheotus?

Meskipun Sylv adalah salah satu yang menginginkan ikatan ini, bukan sesuatu yang aku bisa bayangkan, jika aku harus melakukannya kepada seseorang yang tampak seperti manusia.

Aku tahu Windsom akan mengatakan sesuatu, setelah mendengar ia sebelumnya berbicara, ‘Aku hanya akan memberi-tahumu apa yang diperlukan bagimu untuk saat ini’. Jadi, aku mendorong pikiran-pikiran itu ke samping, dan lebih menekankan terhadap apa yang kami bicarakan sebelumnya.

“Jadi karena Sylvia, putri seorang tokoh yang sangat penting bagi dewa sepertimu, menjadi ikatanku. Itu membuatku secara otomatis terlibat dalam pertarungan mendatang kalian dengan klan Vritra, Benar?

Juga, fakta jika Sylvie, cucu dari apa yang disebut sosok yang sangat penting, terikat denganku, ini juga menimbulkan pertanyaan lain…

Apakah kamu berencana untuk membawanya kembali ke Epheotus?”

Mataku menyipit, saat aku mencoba membaca ekspresi Windsom ini.

“Ya. Jika sedikit menyimpulkannya, itu adalah inti dari apa yang telah aku jelaskan kepadamu. Kamu mungkin atau memang tidak tahu, betapa misterius dan kuatnya Lady Sylvia. Bahkan, jika kamu mampu membuka beberapa seni yang ia biasa gunakan, aku yakin kau bisa memanfaatkan sebagian kecil dari kemampuannya yang sebenarnya.

Arthur, bahkan Asura akan meneteskan air liur dengan penuh keserakahan di pikiran mereka, untuk bisa menerima kekuatan Lady Sylvia. Walau Lady sendiri tidak dapat sepenuhnya mengendalikan kekuatannya, kekuatannya telah… memiliki potensi untuk melampaui ayahnya.”

Ada tampilan kerinduan dan penghormatan di mata Asura ini, saat ia menjelaskan semuanya.

“Adapun untuk membawa Lady Sylvie kembali ke Epheotus. Sementara itu memang pilihan kami sebelumnya, kami telah memutuskan pada rute yang berbeda. Arthur, kita sudah masuk ke dalam perang dengan Fallen Clans, pasukan yang dipimpin oleh Agrona dan klan Vritra.

Setelah perang terakhir, kedua belah pihak mendapatkan korban yang sangat besar, dan tidak punya pilihan selain untuk menetapkan gencatan senjata. Dan Agrona setuju untuk tidak menyentuh Dicathen. Tapi sebagai imbalannya, kami harus menyerah akan Benua Alacrya.”

“Sementara pasukan kami mungkin memiliki kekuatan yang kuat, pasukan musuh memiliki terlalu banyak faktor tak terduga, dengan percobaan yang telah mereka asah, selama periode gencatan senjata.

Membuat gencatan senjata, kehilangan kekuatannya, karena Falles Clans terus meningkatkan pasukan mereka. Kami bahkan telah menemukan jejak pasukan Agrona di benua ini.

Walau eselon atas Epheotus tidak akan pernah secara lisan mengakuinya, kami perlu bantuan dan potensi masa depanmu, untuk memainkan peran penting dalam hal ini. Selama kamu, Arthur Leywin, setuju untuk menjadi sekutu kami, tidak akan ada kebutuhan untuk memisahkanmu dengan Lady Sylvie.”

Meskipun Windsom memintaku dengan tulus, cara dia memandangku, membuatku merasa seperti ia sedang memberikanku peran dengan kehormatan tertinggi.

Dia seperti menjebakku. Apakah benar-benar tidak ada pilihan lain yang bisa aku pilih?

Jika aku menolak, dia akan tegas mengambil Sylvie pergi, dan Dicathen masih akan kemungkinan besar berakhir menjadi hangus oleh perang. Dengan perang itu, keluarga dan teman-temanku pasti akan berada dalam bahaya, entah aku bersekutu atau tidak.

Wisdom pada dasarnya menyiratkan kepadaku, jika aku akan terlibat dalam perang ini melalui cara khusus atau cara yang lain. Pilihannya hanya berfokus tentang di sisi mana aku akan bertarung.

Membiarkan keluar desahan, aku menyetujui ajakannya.

“Karena perang ini melibatkan keseluruhan benua, aku akan menjadi sekutumu, entah aku setuju atau tidak di hari ini. Di sisi lain, apa yang kamu ingin pastikan adalah, apakah aku bisa menjadi pion yang bisa di kontrol olehmu atau tidak.”

“Aku tidak bisa untuk tidak setuju dengan pernyataanmu. Kamu bijaksana untuk usiamu, Arthur,”

Windsom menyeringai.

“Aku akan mengganggap ini sebagai keikut-sertaanmu. Perang ini akan mengubah keseluruhan dunia ini. Jika Agrona dan pasukannya mampu mengambil alih benua ini, serta semua sumber dayanya. Akan datang suatu waktu, ketika bahkan Epheotus akan berada dalam bahaya.

Karena itu, kita perlu mempersiapkanmu. Beruntung, inti manamu berkembang cukup baik untuk usiamu. Yang mana, itu merupakan pertanda baik. Pelatihanmu akan dimulai, setelah kamu setidaknya mencapai tahap white.

Dengan sumber daya yang kami akan berikan kepadamu dan keterampilan pemahamanmu, aku tidak bisa membayangkan, jika itu akan memakan waktu terlalu lama.

Setelah itu, kita akan membawamu dan Lady Sylvie ke Epheotus, yah setelah kondisi mem…”

“Tunggu, aku akan ke Epheotus? Rumahmu? Tanah Asura?”

Aku hampir berteriak, terperangah.

“Tentu saja. Apakah kamu pikir, jika tuanku hanya akan berpangku tangan sekarang, setelah mengetahui jika ia memiliki cucu?

Arthur, kamu adalah orang terakhir yang melihat Lady Sylvia. Selain itu, dia telah memberimu, kekuatan mananya. Kamu mungkin tidak menyadari apa artinya. Tapi bagi kami, Asura, itu berarti beliau sudah menarik keluar inti mananya sendiri, dan memberikannya begitu saja.

Jika dia berada dalam keadaan terpaksa, di mana dia tidak punya pilihan selain untuk melakukan hal ini, kami tidak punya pilihan, selain untuk menganggap jika dia telah meninggal.”

“…”

“Tidak banyak yang aku dapat bantu saat ini, kecuali menyediakanmu beberapa sumber daya untuk memperkuat inti manamu. Selama itu, aku juga memiliki hal-hal yang perlu aku selidiki dan persiapkan. Aku akan terus muncul dari waktu ke waktu dan memeriksamu, entah dengan memberi-tahumu terlebih dahulu atau tidak.”

“Oke, dan karena sepertinya seluruh pertemuan ini akan berakhir, bisakah aku bertanya satu hal lagi?”

Aku mengarahkan tanganku keluar untuk menghentikannya.

“Lanjutkan.”

“Kenapa butuh waktu lama bagimu untuk menemukanku? Jika tanda mana Slyv pada dasarnya ditransfer kepadaku, bukankah kamu atau Klan Vritra dapat menemukanku dengan cukup mudah?”

“Karena itu,”

Windsom menunjuk lenganku.

“Ketika pertama kali memberikan tanda mana, atau kekuatannya, kepadamu… kekuatan itu tidak akan segera muncul. Kamu mungkin perlu melalui fase, di mana kamu harus menyesuaikan tubuhmu dengan itu, kan?”

Aku hanya mengangguk untuk ini.

“Nah setelah itu, aku tidak yakin, alasan mengapa kamu sulit ditemukan, setelah putri Sylvie dibebaskan dari segel. Tapi ketika kamu menempatkan satu dari bulu Lady Sylvia di sekitar lencana ikatanmu, itu menyembunyikan kehadiran dirinya.

Dan aku yakin, kamu hanya menempatkan itu di lenganmu, untuk menyembunyikan tanda lencana. Atau mungkin, karena kamu pikir itu membuatmu terlihat keren…”

“Itu untuk menyembunyikan tanda lencana,” Aku langsung menjawab.

“Namun, kamu sudah melakukan hal yang baik dengan melakukan itu.”

Windsom menggeleng.

“Sekarang, biarkan aku membawamu ke tempat, di mana kamu benar-benar akan tuju sekarang. Aku yakin, putri elf merindukan pangeran yang menyayanginya ini.”

Meskipun wajahnya tetap lurus, aku bisa merasakan sarkasme dalam suaranya. Sylvie dan aku tanpa kata, kemudian mengikuti Asura saat ruangan tempat kami berada, mulai mendistorsi sekali lagi.

***

 

#PoV: Windsom

 

Ketika aku melihat anak itu dan ikatannya pergi melalui pintu gerbang, aku tidak bisa mengerti, tapi menghembuskan nafas tegang.

Setiap kali aku melihatnya, campuran emosi akan mendidih dalam diriku. Membuatku sulit untuk tetap tenang. Aku penasaran, dengan apa yang akan Lord rasakan, ketika ia melihat anak itu nanti.

Aku bisa membayangkan, bagaimana bertentangannya ia, saat melihat anak putrinya yang berharga, dan orang yang melakukan itu pada cucunya…

Akan ada saat di mana kita tidak punya pilihan lain, selain memberi-tahu Arthur tentang ikatannya. Tentang putri Lady Sylvia dan garis keturunan yang ia pegang…




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_084"

Pemberitahuan Update via Email