Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_085

gambar

The Beginning After The End


BAE_085

Chapter 85: Kerajaan Elf

 

#PoV: Arthur Leywin

 

“Ugh…”

Aku terjatuh, sesaat setelah keluar dari gerbang teleportasi. Sedangkan jari-jariku mencoba melindungi kepalaku, yang pertama keluar dari gerbang.

Sylvie bergerak sampingku, merasa senang karena bisa ke alam terbuka.

“Kyu…”

Dia mendesah di atas rumput sebelum menatapku, menandakan jika ia sudah siap.

‘Orang itu menakutkan, Papa,’

Suara Sylv berdering dalam pikiranku.

“Ya, dia tidak benar-benar bertindak santai kepadaku,” jawabku.

Tempat kami mendarat saat ini, cukup akrab. Itu dekat dengan daerah, di mana Tess membawaku untuk bisa masuk ke dalam Kerajaan Elenoir.

Tentu saja, kali ini, kami harus mengetuk di bagian gerbang depan, seperti kebanyakan orang. Walau aku juga yakin, jika tidak akan ada terlalu banyak masalah untukku, bisa masuk ke dalam Kerajaan. Karena sekarang, hubungan tiga ras kurang lebih terasa harmonis.

Setiap kali aku memikirkan kata ‘ras’, Aku bisa mendengar Windsom mengatakan dalam suara mengganggu yang serius, tentang bagaimana kita ini disebut sebagai ras yang lebih rendah.

Walau aku kesal dengan hal itu, dia tidak salah. Dibandingkan dengan Asura, bahkan aku bisa melihat perbedaan bawaan antara dia dan aku. Dan dari apa yang dia tunjukkan, itu tidak tampak seperti dia yang terkuat dari Asura juga.

“Yah, aku kira, kamu tahu siapa ibumu sekarang, setidaknya.”

“Kyu?”

‘Mama? Bukankah kita akan melihat Mama sekarang?’

“Tidak, itu bukan Mama. Maksudku, Tess bukan ibumu! Sheesh!” seruku.

Sylv hanya memiringkan kepalanya, saat dia menatapku bingung, sebelum berlari ke sekitar sekali lagi. Itu membuatku kebingungan dengan tingkahnya.

Saat kami berjalan ke gerbang depan, menyusuri dinding luar Kerajaan, kami bisa melihat kereta sesekali melewati kami diikuti oleh orang-orang, yang baik mengangkut barang atau menjaganya.

Perekonomian cepat berubah sejak penyatuan tiga ras. Membuka perbatasan, membuat para pedagang dapat melakukan perjalanan dan perdagangan dengan satu sama lain. Dan itu telah menyebabkan banyak barang yang unik, menjadi tersedia di tiga kerajaan.

Setelah mencapai pintu masuk ke kerajaan, ada barisan orang, baik yang menunggangi kuda dan Mana Beast atau yang ada di kereta. Dan mereka sedang menunggu untuk masuk ke dalam.

Sylvie melompat di kepalaku, saat aku sampai di akhir baris, di samping sekelompok apa yang tampak seperti tentara bayaran, yang paling mungkin sedang mencoba untuk menjual bahan baku yang mereka dapatkan.

“Ey! Anak kecil! Mengapa kamu begitu jauh dari Mamamu anak kecil? Kamu tersesat?”

Pria agak tinggi dan hampir kurus, dengan baju kulit terlalu besar untuknya, bertanya sambil membungkuk.

“Roger, kamu akan membuat anak itu menangis, karena wajah jelekmu.”

Seorang gadis yang tampak berada di awal usia dua puluhan, melompat dari ujung kereta dan menarik Roger kembali.

“Apa ada yang salah dengan wajahku!”

Roger mengecam ucapan si wanita.

“Selain itu, anak nakal ini terlihat semacam anak nakal dari seorang bangsawan kaya! Aku bertaruh, jika kita membawanya kembali ke orang tuanya, mereka akan membalas kita dengan banyak uang!”

“Kamu belum mengatakan apapun. Apakah kamu tersesat, Nak?”

Laki-laki lain yang tampak berada di awal tiga puluhan dengan tubuh, yang seperti dimaksudkan untuk melawan gajah, mendorong Roger ke samping. Dan dia menatapku seperti aku kantung uang, saat ia bertanya.

“Tidak Tuan, aku tidak tersesat. Aku punya beberapa urusan di sini,” jawabku.

“Urusan di sini pantatku! Jangan coba-coba bergaya sibuk, Nak. Aku yakin, kamu hanya berlari menjauh dari Ibumu. Duke, ayo kita pungut anak picik ini dan membawanya ke Guild Hall,”

Roger menyeringai, saat ia perlahan-lahan membuat jalan ke arahku.

Aku mendesah saat aku merenungkan, apakah semua ini sepadan dengan usahaku untuk mendorong kantung tulang itu ke tanah.

“Grrr…”

Sylvie yang bertengger di atas kepalaku lagi, berdiri. Dia memamerkan giginya pada tentara bayaran kekurangan gizi.

Si bodoh itu benar-benar berpikir untuk menculik anak kecil di tempat terbuka…

Sementara sikapku tetap sama, aku memberi lapisan tipis mana ke seluruh tubuhku untuk bersiap.

“Roger, Duke. Tinggalkan anak itu sendiri.”

Suara serak datang dari dalam kereta.

“Erk. Ini bos.”

Roger membeku di tengah jalan, dengan ekspresi enggan.

“Tch. Ayo kembali ke kereta, Roger,”

Duke mendecakkan lidahnya dan memberiku satu lirikan penasaran terakhir, sebelum kembali ke kereta.

Aku hanya memutar mataku dan tetap tinggal di barisan untuk wisatawan tanpa kereta, yang perlu diperiksa pertama.

***

 

“Maaf, Boss. Aku tahu, aku entah bagaimana ingin menjaga wajahku. Tapi kali ini, bocah itu benar-benar menggiurkan! Maksudku, semua yang kita perlu lakukan adalah membawanya, dan menempatkannya di Guild Hall. Lalu, mendapatkan hadiah yang bagus.”

“Tuan, sementara Roger bodoh sebagian besar waktu, aku pikir dia benar tentang anak itu benar-benar dari keluarga kaya, jika melihat seragamnya dan ikatan aneh di kepalanya. Jika Kamu tidak menghentikan kami, aku pikir kita akan…”

“Bodoh! Kamu pikir, aku melindungi anak itu? Aku melindungi kalian berdua darinya!”

‘‘…’’

“Kedua dari kalian adalah mage. Namun, kalian masih tidak bisa melihat perbedaan yang jelas dalam kekuatan? Bahkan, aku tidak bisa merasakan tingkat inti mana-nya!”

“Tapi Boss, bahkan jika anak itu mage, dia mungkin baru awakening lebih dari beberapa tahun…”

“Diam. Jika kalian melangkah keluar dari barisan saat itu, bahkan aku tidak akan mampu menyelamatkan kalian.”

***

 

Setelah kesan pertama, membuat mereka enggan membiarkan anak yang kabur masuk ke kerajaan mereka…

Para penjaga menghapus keraguan mereka, segera setelah aku menunjukkan mereka tanda pengenal Xyrus Academy. Karena, menunjukkan tanda Keluarga Kerajaan mungkin akan menarik terlalu banyak perhatian kepadaku.

Sebelum masuk, elf penjaga memberiku peringatan keras, jika penggunaan sihir dilarang dalam semua hal. Tapi itu diizinkan, jika aku menghadapi kasus-kasus yang sangat ekstrim.

Aku tidak punya waktu untuk menjelajahi daerah sekitar, saat aku sedang dilatih oleh kakek. Jadi, melihat semua detail kerajaan adalah hal yang baru bagiku.

Kota yang aku masuki kerumunan ramai yang hampir berasal dari seluruh benua, tawa dan suara tawar-menawar terdengar di sekitar toko-toko kecil. Kerajaan Elenoir berbeda dari Kerajaan Sapin.

Karena seluruh Kerajaan berdinding, kota-kota yang lebih rendah seperti untuk permukiman, jelas dipisahkan.

Dan karena benteng pohon keluarga kerajaan terletak di ujung Kerajaan, aku butuh beberapa jam perjalanan, melalui kereta transportasi kecil.

Supir kemudian menurunkanku di perbatasan di hadapan benteng, karena tidak sembarang orang diizinkan masuk ke dalam. Perbedaan utama dari saat terakhir kali aku datang ke sini adalah, jika sekarang ada penjaga di sekitar parameter benteng juga.

Sementara aku yakin selalu ada penjaga keamanan di sini, mereka tidak begitu terang-terangan ditempatkan untuk menangkal penyusup, seperti saat ini. Sekali lagi, kemungkinan besar ini hasil dari kebijakan tentang Kerajaan yang membuka pintunya bagi ras-ras lain.

“Berhenti. Nak, aku pikir kau sudah tersesat,”

Elf kekar mengulurkan tangannya dan memperingatkan. Dia menatapku dengan heran, sebelum akhirnya mengarahkan pandangannya ke Sylvie yang kini sebelah kakiku.

“Tidak, aku tahu persis, di mana aku berada. Jika kamu berbaik hati untuk membiarkanku lewat, itu akan lebih dihargai olehku,” jawabku, tanpa mengambil pandangan ke arah para penjaga, saat menarik keluar kompas dengan lambang Keluarga Kerajaan, yang Kakek Virion berikan padaku waktu itu.

“Bagaimana kamu bisa memiliki ini?”

Penjaga kekar memicingkan matanya dengan kecurigaan, saat penjaga lainnya berkumpul di sekitarku.

“Aku berpikir, jika memiliki kompas ini berarti, jika anggota keluarga kerajaan sudah mempercayakannya kepadaku.”

Aku tidak bisa mengerti, tapi mendesah.

Kapan terakhir kali aku diberi sambutan baik hari ini?

Mulai dari portal teleportasi hingga tentara bayaran, dan sekarang di sini.

“Anak nakal. Apakah dia sedang menyindir?”

Penjaga lain geram.

“Sigh… tolong beritahu Putri Tessia atau Tetua Virion, jika seorang anak bernama Arthur Leywin datang untuk bertemu dengan mereka. Mereka akan tahu siapa aku.”

Aku mengambil beberapa langkah mundur dan bersandar di salah satu patung batu, yang berada di depan manor.

“Booom!”

Tiba-tiba, sebuah bagian dari benteng meledak dan potongan bangunannya jatuh di atasku.

“Apa…”

Saat penjaga lain melompat keluar dari jalan untuk menghindari puing-puing, salah satu yang mempertanyakanku, tidak memiliki cukup waktu bereaksi setelah berbalik.

Aku mendengar dia mendecakkan lidahnya, saat dia memfokuskan mana ke dalam tubuhnya. Itu menempatkan dirinya di antara aku dan potongan jatuh dari dinding benteng.

Walau sikapnya kasar, aku kira dia bukan orang yang jahat.

Dengan arus dari mana sudah mengalir dalam diriku, aku membuat lingkaran badai di sekitarku, langsung membungkusku dan penjaga itu dalam kubah angin.

‘Wind Barrier.’

Fwoooosh!

Puing-puing kemungkinan besar tidak akan membunuh salah satu penjaga terlatih. Tapi, bahkan dengan mana augmentasi sekitar tubuh mereka… mereka tetap tidak akan mendapatkan hasil yang bagus, bila terkena puing itu.

Aku terus mengaktifkan mantraku, dan memperhatikan wajah, menganga Penjaga nomor satu saat terus mengalihkan tatapannya antara diriku dan WInd Barrier.

Tiba-tiba, sosok yang akrab melompat turun dari lokasi ledakan, mendarat persis di samping kami.

“Kalian baik-baik saja… Ah! Arthur, senang untuk melihatmu lagi, anak nakal! Maaf untuk ini, tapi kamu perlu membantuku segera.”

Saat Kakek Virion kembali fokus ke lokasi ledakan, aku menghilangkan mantraku.

“Kakek, apa yang terjadi? Apakah ada penyusup?”

“Bah! Kamu pikir, aku akan mengalami banyak kesulitan ini, jika itu hanya penyusup?”

Virion mendecakkan lidahnya, karena frustrasi.

“Lalu ap…”

“Boooom!”

“Kakek! Hentikan ini!! Aku tidak bisa mengendalikannn-nya!”

Keluar dari lubang raksasa di mansion, muncul Tess yang dikelilingi oleh puluhan tanaman zamrud hijau yang terbuat dari mana. Itu menghancurkan segala sesuatu yang dipukulnya.

Tentu saja.

Aku tidak bisa mengerti, tapi mengutuk saat ini. Aku memang menyalahkan Windsom, karena ia telah menyembuhkan Tess dari beast will yang mencoba untuk mengambil alih tubuhnya. Tapi, melihat Tess saat ini, aku menyesal tidak menanyakan, cara agar Tess bisa mengontrol mananya.

“Tch. Aura yang cukup menakutkan. Tentakel seperti tanaman itu melindungi Tess dari serangan apa pun dalam jangkauannya. Bahkan, jika aku mencoba memotong itu, lebih banyak tanaman akan mengambil alih tempatnya.

Brat, aku akan mendukungmu dari belakang, cobalah untuk mencapai Tess. Teknikku tidak benar-benar berguna untuk apa pun selain membunuh. Jadi sekarang, kita perlu cara lain untuk mengalahkan aura ini.”

Aku memberikan Virion anggukkan, saat menguatkan diri dan mengambil langkah maju. Aku lebih berkonsentrasi dengan mana di sekitarku.

“Tetua Virion. Kami dapat membantu juga! Tolong arahkan kami.”

“Tidak! Kalian tidak akan berguna saat ini. Jadi, tolong amankan daerah sekitar, dan pastikan tidak ada satu orang pun yang datang mendekat.”

Kakek Virion melambaikan tangannya tanpa berbalik.

Aku mengintip para penjaga yang bingung. Ketika aku memeriksa tingkat inti mana mereka sebelumnya, mereka tampaknya berada di sekitar fase light orange, yang bisa dianggap sebagai bagian tingkat atas mengingat usia mereka.

“Tapi Tetua, anak itu…”

“Pergilah. Sekarang! Aku tidak punya waktu untuk ini,”

Kakek Virion menjadi geram.

Para elite itu yang mungkin tidak pernah disebut tidak berguna dalam hidup mereka, bergumam dalam kebingungan. Mereka menatapku dengan mata aneh, sebelum akhirnya membuka jalan.

“Kamu tahu, kakek, mereka mungkin masih bisa sedikit membantu.”

“Semakin sedikit orang tahu tentang kekuatan cucuku, maka itu akan menjadi lebih baik. Setidaknya, saat ini. Fokus pada apa yang ada dihadapanmu, brat,”

Dia menarik napas, dan menjaga pandangannya tetap pada Tess.

“Aye aye, Sir,”

Aku menyeringai.

“Ayo pergi!”

Pada sinyal Kakek Virion ini, kami berusaha membantu Tessia, yang berada di tepi mansion.

Menambahkan mana atrbut wind ke kakiku, aku menunggu sampai badai tebal terbentuk di bawah kakiku, sebelum meluncur pergi dari tanah.

Meskipun Tess sudah berada tepat dihadapan kami, tanaman-nya merespon segera setelah kami mendekat. Segera, tanaman merambat yang tak menentu itu bergoyang, dan berdiri tegak untuk kemudian menembak dirinya pada kami.

“Teruskan! Aku akan melindungimu!”

Kakek Virion berteriak dari belakang.

Tanpa berpaling kepadanya, hanya dengan mengandalkan perubahan suaranya… aku jelas tahu, jika Kakek Virion sudah memulai tahap pertama dari beast will-nya.

Kami berdua terus berusaha menjadi lebih dekat dan lebih dekat ke arah, di mana Tess sedang berjuang untuk mendapatkan kontrol atas aura hijau di sekelilingnya.

Aku hanya menggunakan mantra angin, karena takut jika aura Tess akan menggila, jika aku menggunakan mantra atribut thunder. Dan karena aku berada di lingkungan yang sebagian besarnya terdiri dari kayu, aku juga menahan diri untuk menggunakan atribut fire.

Begitu pisau angin memotong tanaman, itu menghilang. tapi tanaman lain segera mengambil tempatnya.

‘Ini tidak bekerja.’

Aku menarik napas dalam-dalam, mengandalkan Kakek Virion untuk menjagaku selama beberapa detik.

Setelah menyelesaikan rapalanku, aku merasa sudah menguras cukup besar mana, bersama dengan sengatan kesemutan di seluruh tubuhku.

‘Thunderclap Impulse.’

Tanaman yang jelas tumbuh dalam jumlah besar, melambat. Tanpa memiliki kesempatan untuk melirik, serangan Kakek Virion bahkan ikut melambat hingga ke tingkat kecepatan, di mana aku bisa melihat gerakannya.

Menghindari tanaman, aku menghindari terus membuang-buang mana pada mantra lain, sampai aku mencapai Tessia.

Saat ini, aku hanya perlu menghindari setidaknya lima tanaman lagi, hingga aku akhirnya mencapai lengan sang putri yang merepotkan.

Setelah meraih nya di pinggang, aku mempersiapkan mantra akhirku.

“Eek! A-A-Arthur?”

Tess menjerit kaget.

Sebelum aku memiliki kesempatan untuk merespon, tentakel tiba-tiba muncul dan berkumpul di sekitar kami berdua, sebelum melompat ke arah kami dari rumah, melalui lubang yang dibuat oleh ledakan.

Dengan teknik yang masih aktif, aku bisa bereaksi pada waktunya untuk terus menghindar, sebelum kami berdua melejit ke udara.

“KYYYAAAAAHHH!”

Suara Tessia menggema cukup keras, hingga seluruh kerajaan mungkin bisa mendengar.

“Pegang erat-erat!”

Mengunci lenganku di pinggangnya, aku memberinya lapisan mana pelindung, sebelum sekali lagi mengeluarkan mantra.

‘Absolute Zero.’

Jumlah waktu yang dibutuhkan untuk membaca mantra ini lebih lama, jika tanpa menggunakan fase kedua dragon will-ku.

Saat lapisan es perlahan-lahan menyebar dari sekitar, tanaman masih berusaha mati-matian untuk memisahkanku dari Tess. Jadi, aku harus menjaga konsentrasiku hingga taraf tertinggi, agar mantranya tidak menghilang.

“Hancur!”

Aku meraung, sebelum memberikan tendangan ke tanaman yang benar-benar beku, menghancurkannya menjadi pecahan yang tak terhitung jumlahnya. Hingga itu seperti berlian kecil yang berkilauan.

Sebuah pertaruhan besar untuk mencoba membekukan tanaman yang Tess wujudkan. Dan seperti yang diharapkan, mantraku tidak cukup kuat untuk benar-benar membekukan segala sesuatu. tapi, aku setidaknya bisa memisahkan tanaman dari sumber bahan bakar mereka, yaitu Tess.

Tess terlihat berkaca-kaca saat dia menggantung ke leherku. Dia terpesona oleh ribuan pecahan es yang jatuh dan memantulkan cahaya kuning lampu kota,

Mata kami kemudian terkunci satu sama lain, Tess segera tersipu. Aku di sisi lain, memberinya kedipan mata main-main sebagai tanggapan.

“Hi, yang di sana.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_085"

Pemberitahuan Update via Email