Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_100

gambar

The Beginning After The End


BAE_100

Chapter 100: intensions

 

“Direktur Goodsky?”

Aku tergagap tak percaya.

“Y-ya. Walau, ‘Direktur’ sepertinya tidak sesuai lagi, jika melihat bagaimana aku dilucuti dari gelar itu. Tapi, siapa yang akan membayangkan, aku akan bertemu dengamu di sini, Arthur,” jawabnya lemah, dengan suara kecilnya.

Sepertinya, dia telah menderita cukup lama di sini.

“Dilucuti dari gelarmu? Aku tidak mengerti. Apa yang terjadi di sini? Kenapa kamu di sini, Direktur?”

Aku bersandar di batang logam di sel-ku, dengan harapan untuk mendengarnya lebih jelas. Dari sumber suaranya, aku menyimpulkan jika sel-nya secara diagonal berlawanan dengan sel-ku. Tapi karena cara obor diletakkan, sebagian besar sel masih diselimuti dalam kegelapan.

“Kamu akan mendapatkan penjelasan untuk itu nanti. Arthur, bagaimana kamu akhirnya dikurung? Dengan kemampuanmu, aku bisa berasumsi, jika kamu akan mampu melawan atau setidaknya melarikan diri, jika perlu.”

Ada sedikit rasa putus asa dalam suara Cynthia, saat ia bertanya.

“Tessia disekap oleh Lucas, dan aku harus menggunakan sebagian besar manaku untuk melawannya. Ketika dua Lance muncul, aku sudah tidak memiliki cukup kekuatan untuk melarikan diri,”

Aku mendesah.

“Aku… aku minta maaf, aku tidak cukup mengerti. Anak half-elf, Lucas?”

Jelas jika Direktur Goodsky tidak menyadari sama sekali, tentang kejadian yang baru-baru ini terjadi di akademi. Jadi tidak mengejutkan, dia tidak ada di sana saat itu. Aku lalu menceritakan sedetail mungkin apa yang terjadi dengan tenang dari dalam penjara. Dan aku hanya mampu menganggap, jika diamnya adalah indikasi, jika dia sungguh-sungguh mendengarkankanku.

Sulit untuk mengatakan apakah sel-sel lain memiliki tahanan di dalamnya juga. Tapi, informasi yang aku ungkapkan tidak terlalu rahasia. Jadi, aku menjelaskan semuanya pada Goodsky, sampai peristiwa apa yang baru saja terjadi dengan Dewan.

“Dapatkah kamu menjelaskan padaku, bagaimana sebenarnya anak itu, Lucas… terlihat, ketika kamu bertarung melawannya?” tanya Goodsky.

“Terlepas dari peningkatan besar dalam kemampuan manipulasi mananya, aku jelas melihat, jika penampilan fisiknya berbeda juga. Hmmmm, dia memiliki nada yang jelas merasa sakit, kulitnya berwarna abu-abu dengan garis-garis gelap, dan yang aku asumsikan sebagai pembuluh darahnya, mengalir dengan jelas di wajah, leher, dan lengannya.

Lalu, warna rambutnya berubah juga. Dia tidak pirang seperti yang akui ngat. Tapi, itu lebih menjadi warna hitam dan putih berdebu. Keluarga Wykes sejak dulu dikenal memiliki kegemaran yang tajam akan elixirs, apakah itu juga karenanya…”

“Tidak ada elixirs di benua ini yang memiliki kemampuan untuk meningkatkan inti mana secara drastis Arthur. Dan, apa kamu tidak dapat melihat sekilas, siapa yang menjadi pemimpin seluruh bencana ini?”

Direktur Goodsky terganggu, suaranya dipenuhi rasa frustrasi.

“Sayangnya, aku tidak tiba pada waktunya untuk melihatnya. Mengapa?”

“Aku hanya ingin mengkonfirmasi beberapa hal. Tapi aku pikir, aku sudah memiliki pemahaman dasar dari seluruh situasi. Aku tahu itu pasti akan terjadi, tapi tidak secepat ini. Mereka bergerak maju dengan rencana yang terlalu cepat.”

Aku bisa mendengar langkah kaki direktur bergema, saat dia sepertinya sedang berjalan mondar-mandir di dalam sel-nya.

“Apa maksudmu, kamu tahu itu akan terjadi? Siapa mereka? Direktur Goodsky, aku membutuhkan itu untuk mengurangi hukumanku…”

Ada jeda singkat dari kami berdua, saat suara derak api obor berusaha memecahkan keheningan.

“Aku tidak bisa mengatakannya, Arthur. Aku terikat oleh kekuatan yang berada di luar akal sehat, yang bahkan semua orang di benua ini tidak bisa lawan. Aku benar-benar menyesal.”

“Mengikat? Huh, aku mengerti. Menyebalkan. Dan apakah ada cara untuk menghapus sesuatu yang mengikat ini?” tanyaku dalam menanggapi, terdengar lebih sinis dari yang aku inginkan.

“Aku sudah mencari selama beberapa dekade tentang hal ini, dan semuanya sia-sia,”

Direktur Goodsky menghela napas dalam-dalam, mengabaikan nada suaraku.

“Kemudian, alasan kamu dikurung di sini adalah karena…”

“Dari apa yang telah kamu katakan kepadaku dan berdasarkan apa yang sudah aku tahu. Sepertinya, aku sudah dijadikan sebagai kambing hitam oleh Dewan, yang ingin memanfaatkanku sebagai alasan yang nyaman, untuk semua yang telah terjadi baru-baru ini.”

“Mengapa Dewan perlu kambing hitam?”

“Aku tidak bisa mengatakan alasan untuk ini juga,” jawabnya.

Ada frustrasi jelas dalam nadanya, tapi itu tidak diarahkan padaku, tapi lebih pada dirinya sendiri.

“Arthur, cukup menyakitkan bagiku untuk terus membicarakan tentang hal ini. Bahkan, memikirkan apa yang aku tahu kepada seseorang, seakan sudah bisa mengaktifkan kutukannya. Kita berdua harus beristirahat. Surga bahkan tahu, kita membutuhkannya.”

Mendesah, aku melangkah jauh dari pintu logam dan bersandar pada dinding batu di belakang sel. Bahkan, tanpa artefak yang mengikat inti manaku, aku masih tidak dapat menggunakan sihir apapun di sini.

Dengan tidak ada lagi yang harus dilakukan, pikiranku mulai berpacu dengan banyak pikiran yang berbeda.

Kami berada di dalam sebuah istana mengambang, yang terletak di atas salah satu ujung terdalam dari Beast Glades. Dengan asumsi jika aku bisa melarikan diri dengan Sylvie dan Direktur Goodsky, akankah kami bahkan bisa keluar dari Beast Glades hidup-hidup?

Sylvie tak bisa diandalkan, karena transformasinya baru-baru ini membuatnya berada dalam keadaan yang hanya sedikit lebih baik, daripada beruang yang sedang berhibernasi. Tapi, Goodsky adalah seorang wind mage inti silver, yang mungkin cukup membuat kami terbang kembali.

Tapi, aku segera menghapus rencana ini, setelah menyadari jika kami bertiga mungkin masih bisa dibunuh oleh Beast Glades. Dalam perjalanan kami kemari, dua Lance bahkan harus terus-menerus melepaskan aura pembunuhan yang kuat, untuk menangkal Mana Beast.

Walau begitu, mereka juga harus cukup berhati-hati dan menyembunyikan semua kehadiran di beberapa titik. Akan sama dengan bunuh diri untuk berpikir, jika aku bisa terbang di atas Beast Glades begitu saja.

Setelah apa yang tampak seperti pencerahan terjadi, aku hanya bisa mendecakkan lidahku secara frustrasi, dan berguling di lantai yang dingin untuk mencoba tidur. Tapi, itu jelas tidak mungkin.

Tanah keras di sel hanya membuatku lebih merasa frustasi, dengan hancurnya rencanaku bahkan sebelum itu bisa dilakukan.

***

 

#PoV: Blaine Glayder

 

“Apa-apaan itu, Glayder? Aku pikir, kita sudah memiliki kesepakatan?”

Raja Dwarf menyalak, setelah membanting pintu ruang belajarku.

“Ya. Aku menyadari tentang kesepakatan tersebut. Yakinlah, kamu tetap akan memiliki suara dariku, dan istriku, Dawsid. Namun, bahkan kamu tidak dapat membuatku menyemburkan keluar, dengan segala tuduhan tidak rasional kepada seorang anak, yang baru saja menyelamatkan seluruh generasi masa depan benua ini, termasuk anak-anakku.”

Aku menanggapi dengan dingin, menuangkan sendiri segelas minuman keras berusia.

“Dan, aku mengatakan jika tidak akan ada generasi masa depan, jika kamu tidak berpihak padaku! Arthur dan ikatannya harus pergi. Itu perjanjiannya. Mereka harus dibawa kembali kepada-‘Nya’, jika kita ingin benua ini memiliki masa depan.”

“Aku tahu apa taruhannya, Dawsid. Tidak perlu bagimu untuk mendesakku, setiap saat kamu merasa tidak aman. Apa yang kamu dan aku lakukan adalah mengkhianati seluruh penduduk, kamu sadari itu?”

Aku mendesis, menatap Dwarf yang tidak jauh lebih tinggi daripada diriku, bahkan ketika aku duduk.

“Tidak dianggap mengkhianati, jika benua ini bahkan sudah menuju ke arah pemusnahan. Blaine, kamu dan aku tahu apa yang akan terjadi pada Dicathen, terlepas dari apakah kita mencoba untuk menyelamatkannya atau tidak. Kita harus melihat ke arah masa depan dan mencoba untuk menyelamatkan apa yang penting bagi kita,”

Dia menghibur, tangannya menunjuk dengan cara menenangkan.

“Jika itu yang kamu katakan kepada diri sendiri untuk tidur di malam hari, pergilah. Apa yang kita lakukan adalah meninggalkan orang-orang kita, agar kita bisa menyelamatkan diri kita sendiri,”

Aku mendengus, menggelengkan kepala.

“Itulah maksudku! Apa yang ‘Dia’ janjikan tidaklah buruk! Semua keluargamu akan tetap hidup dan melayani-‘Nya’, begitu juga keluargaku.”

“Dan apa yang akan terjadi pada orang-orang kita, Dawsid? Apa yang akan ia lakukan dengan penduduk Dicathen? Jika bahkan Kerajaan Sapin dan Darv tidak aman, setelah kita berjanji setia kepada-‘Nya’, apa yang akan terjadi kepada Kerajaan Elenoir?”

“Bah! Elf selalu terlalu kuno dan lurus, untuk kebaikan mereka sendiri. Kakek tua itu, Virion, tidak akan pernah membiarkan Alduin bersama-‘Nya’. Sayang juga… tapi tidak seperti kita, para elf tidak menyadari siapa pemimpin yang sebenarnya.

Bayangkan saja, Blaine, teknologi, kekayaan yang ‘Dia’ dan orang-orangnya akan bawa ke Dicathen!

Keabadian, kekuatan bela diri yang tak tertandingi, dan kekayaan yang tak terbatas tidak akan lagi menjadi hanya fantasi bagi kita. Tapi, hanya masalah waktu saja!”

“Pikirkan kata-katamu. Aku mengikuti-‘Nya’, karena keluargaku. Jangan samakan aku dengan orang-orang sepertimu, yang meninggalkan ras-mu sendiri, hanya demi keuntungan pribadi. Aku yakin, kamu bisa membayangkan apa kemungkinan besar yang ‘Dia’ akan lakukan, setelah yang ‘Dia’ tiba.

Apa yang akan terjadi dengan sisa tiga ras? Kemungkinan besar, itu adalah genosida dalam beberapa bentuk. Atau jika yang ‘Dia’ pintar, yang ‘Dia’ akan membuat mereka semua menjadi budak-budaknya.”

Raja Dwarf terdiam dengan kata-kataku. Mulutnya bergerak, seolah-olah dia mencoba untuk menyangkal argumenku. Tapi, tidak ada kata-kata yang terdengar keluar.

“Namun, cinta istriku untuk anak-anakku, tampaknya lebih besar daripada kepada seluruh kerajaan manusia. Dan tugasku adalah untuk melestarikan darah Glayder untuk selalu menang. Jadi yakinlah, kami akan berpihak padamu.

Mudah-mudahan, nenek moyangku akan memaafkan perbuatanku, karena ini akan menjadi satu-satunya caraku untuk menyelamatkan garis Glayder,”

Aku menghela napas dalam kekalahan.

Dawsid mengangkat tangannya, hendak menepuk bahuku, ketika aku menatapnya tajam. Setelah pura-pura batuk kering, dia segera pamit, meninggalkanku sendiri dalam pikiran gelapku di keheningan ruanganku.

Menatap kosong ke ruang mewah, yang dilengkapi dengan kayu langka dan diukir oleh tukang kayu hebat, dihiasi dengan permata langka dan logam bernilai lebih dari sebuah kota kecil… rasa takut dan rasa bersalah mulai muncul ke permukaan, dalam dadaku.

Kemewahan ini tidak ada artinya bagiku.

Semua hidupku, apa yang aku inginkan adalah menjadi mage terkuat untuk membuat ayahku dan nenek moyangku bangga. Namun, jelas jika bakatku sebagai mage berada di bawah standar, dibandingkan dengan bahkan seorang petani pedesaan.

Hanya setelah melalui pengeluaran sejumlah besar sumber daya untuk elixirs penguatan, aku hampir tidak bisa mencapai ke tahap inti red. Bahkan terhadap istri dan anak-anakku sendiri, aku menyimpan perasaan iri.

Aku selalu merasa malu dengan ini, tapi ada sedikit hal lain yang bisa aku lakukan. Bahkan, memiliki kontrol atas dua Lance, tidak membantu perasaan rendah diriku ini.

Sebaliknya, itu adalah pengingat harian bagiku, jika untuk benar memerintah orangku sendiri, aku perlu terjaga setiap saat. Karena, aku tidak cukup kuat untuk berjuang sendiri.

Apakah aku benar-benar membuat keputusan ini, untuk keselamatan keluargaku dan aku sendiri. Atau, seperti Dawsid, lapar dan merindukan kekuatan yang tak tertandingi bagi mage lainnya?

Keselamatan orang yang aku cintai, adalah apa yang membuatku mengambil tindakan. Tapi, semakin aku berdiam di atasnya, semakin aku bersemangat pada prospek mendapatkan kekuatan yang berada di puncak.

Di mana orang-orang akan takut dan menghormatiku, semata-mata karena kekuatanku, dan bukan karena perlindungan Lance yang berada dalam kendaliku.

Motif yang sebenarnya dan niatku telah menjadi lebih dan lebih kabur semakin aku aku memikirkannya.

Setelah satu jam merenungkan, aku sadar, bahkan keadaan mabuk bisa mencuci perasaan menyedihkan ini pergi. Aku tersandung oleh kakiku sendiri, dan terjatuh ke tanah. Kehilangan peganganku pada gelasku, dan membuatnya hancur di lantai di depanku.

Pecahan tertanam ke lengan yang aku gunakan untuk memegangnya sebelumnya. Aku hanya bisa mengutuk frustrasi pada ketidak-mampuanku sendiri. Bagaimana menyedihkannya diriku ini, tersandung dan dilukai oleh kaca belaka. Seandainya, aku dilahirkan lebih berbakat, lebih kuat…

Aku bangkit, mengabaikan noda darah di tanah, meninggalkan pecahan kaca di lenganku, saat menatap ke ruanganku. Aku bisa mencium bau minuman keras di napasku, saat aku menghela napas dalam-dalam.

Kenangan ketika aku pertama kali bertemu anak itu, melintas di pikiranku, ketika aku berjalan dengan susah payah menuju pintu, yang sekarang tampak begitu jauh. Bahkan, sebelum anak-anakku mulai berbicara tentang Arthur dari sekolah, dia telah meninggalkan kesan yang mendalam.

Itu cukup bagiku untuk melihat dia sebagai sosok penting di masa depan. Mungkin, satu-satunya hal yang lebih besar dari kekuatan sebagai mage, adalah keberuntungan yang buruk untuknya, karena terlibat dalam konspirasi ini.

“Maaf, nak…” gumamku dalam hatiku.

“Aku ingin percaya, jika ini adalah untuk kebaikan benua.”

Walau aku berkata begitu, kata-kataku terdengar kosong untuk telingaku sendiri. Aku berharap, mengatakan dengan suara keras yang akan memberikan semacam keyakinan diriku. Tapi apa yang aku rasakan untuk Arthur, bukanlah kesedihan atau simpati.

Lebih kuat dari perasaan seorang raja, yang rela berkorban untuk kebaikan yang lebih besar…

Bahkan lebih kuat dan berat dari usaha keluarga Glayder untuk menjaga garis keturunan mereka hidup…

Aku merasa sensasi menenangkan rasa iri gelapku ini, sedang diselesaikan dengan kematian anak ini.

Aku membenci diriku sendiri karena ini, tapi apa?

Aku Blaine Glayder, keturunan keempat, namun bakatku sebagai mage bahkan tidak berjumlah setetes, bila dibandingkan dengan lautan seperti Arthur Leywin.

Mengapa anak laki-laki yang tidak ada asal-usul ini, harus membawa kekuatan yang lebih cocok untukku?

Aku membuka pintu dan bergoyang limbung, menyangkal pelayan yang bergegas untuk membantuku.

“Maafkan aku, nak,” gumamku lagi.

“Ini adalah untuk kebaikan yang lebih besar…”

“Untuk kebaikanku.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_100"