Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_110

gambar

The Beginning After The End


BAE_110

Chapter 110: Art yang Tersesat

 

Dia adalah seorang monsnter… predator sejati.

Itu adalah satu-satunya hal muncul ke pikiran, ketika dia merilis belenggu yang ia kenakan pada dirinya untuk keselamatanku.

Ketika dia merilis tekanannya yang menakutkan.

Rasa takut yang melumpuhkan perlahan-lahan menyebar ke seluruh tubuhku, seperti racun ular yang mematikan. Aku mengepalkan tangan berkeringat, mengencangkan pegangan pada pedangku.

Pisau lembut rumput bergelombang, bergoyang santai karena kaki gemetarku.

Otot-otot di kakiku terus bergerak-gerak, melawan dorongan untuk berputar dan berlari menjauh. Darah asin mengisi mulutku, saat aku menggigit bibir bawahku.

Memegang pisauku, aku mendekati aura tebal yang dipancarkan dari guruku.

Api terbakar dalam bentuk keringat menyengat mata biruku. Tapi, aku tidak berani berkedip. Perlahan-lahan, walau menyakitkan, otakku mengirim sinyal, mengambil kakiku, dan memindahkan mereka dalam kehati-hatian. Dan tubuhku tetap stabil, saat aku berjalan ke manifestasi dari rasa takut itu sendiri.

“Aku datang, Arthur. Persiapkan dirimu!”

Suara berdering jelas dalam udara yang mengancam.

Aku memaksa rahang untuk bersantai, dan membiarkan keluar suara gemuruh barbar, meskipun sudah kekurangan udara untuk bernapas. Sambil menghilangkan beberapa rasa takut dingin mencengkeram perutku.

“Sialan semua!”

Pisau di tanganku menjadi tumpul saat aku mendekati Kordri. Seakan, bahkan pedangku juga merasa takut. Tapi aku terus berjalan, setiap langkah yang aku ambil terasa, seperti aku sedang menyeberang di kolam semen yang kering.

Akhirnya dalam jangkauan pisauku, aku menebas ke bawah, berharap untuk mengakhiri ini dalam satu serangan. Tentu saja, itu tidak berhasil.

Kordri menahan Dawn Ballad seperti itu adalah tongkat busa. Itu menciptakan busur dengan pedangnya juga. Dan saat pedangku hendak menyentuh tanah, aku menggunakan momentum untuk berputar sendiri, memutar pisauku kembali ke sekitar lutut Kordri.

Upaya lain gagal.

Pedang pendek Kordri dengan mudah memblokirku, dia tidak berhenti di situ. Menendang Dawn Ballad jauh, guruku melemparkan tendangan cepat di wajahku.

Aku bisa mendengar suara peluit tajam udara, saat aku menghindar dalam waktu cepat untuk mengambil pedangku kembali, dan mengangkatnya ke atas.

Kordri memalingkan wajahnya ke samping, sehingga pisauku melesat tanpa bahaya di telinganya.

“Gerakanmu menjadi lebih baik, bahkan dengan penekanan auraku ini,”

Instruktur-ku memuji. Aku tahu, dia hanya memujiku. Tapi, melihat dia memiliki waktu luang untuk bicara, sambil menghindari serangan yang membuatu sebal.

Menjadi lebih sulit untuk bernapas, karena aku menyadari jika aku hampir mencapai batas. Satu terjangan yang lebih putus asa terhadap Kordri, itu adalah semua yang bisa aku lakukan sebelum Dawn Ballad jatuh ke tanah. Tanganku tidak dapat memegangnya lebih lama lagi.

Aku kemudian jatuh berlutut, kakiku menyerah setelah itu, dan aku ditinggalkan tersedak, karena neraka penekanannya.

“Tidak buruk.”

Saat suara Kordri mencapai telingaku, tekanannya menghilang. Tanpa aura mencekik mempengaruhiku, tubuhku dengan cepat menyedot udara.

Lebih dari satu bulan telah berlalu di dunia luar. Yang berarti, sekitar satu tahun telah berlalu di sini. Setahun terus-menerus, pelatihan menyiksa dengan ceramah singkat Kordri ini, menjadi satu-satunya istirahat yang aku punya.

Selama satu bulan yang telah benar-benar berlalu, aku tidak memiliki kontak dengan Sylvie. Jumlah aku telah mati, dan dipaksa keluar dari ranah jiwa telah berkurang drastis.

Cairan yang mengelilingi tubuhku dan Kordri menempatkan kami ke dalam keadaan koma sesaat. Karena, cairan ini bahkan menyediakan kami nutrisi yang dibutuhkan untuk tetap sehat.

Terakhir kali kami meninggalkan ranah jiwa itu sekitar empat bulan di sini, yang sama dengan dua minggu di luar.

Kordri sudah membuatku sibuk, walau begitu, aku tidak bisa mengerti, dan terus memperlama untuk bertemu dengan keluarga dan teman-temanku. Ada begitu banyak hal yang aku merasa seperti telah aku tunda, terus mengisi ingatanku dengan penyesalan.

Elijah telah dibawa ke entah siapa yang tahu di mana. Dan aku bahkan tidak yakin, apakah dia masih hidup atau tidak. Aku juga tidak tahu, apakah Tessia telah terbangun. Apalagi, aku juga sudah meninggalkan keluargaku pada keadaan yang buruk seperti…

Aku tahu, jika pelatihan sekarang adalah hal terbaik untuk dilakukan. Tapi, aku merasa jauh, bila memikirkan itu. Itu tidak membantu, karena selama 1 tahun aku di sini. Satu-satunya hal yang harus aku tunjukkan adalah tentang kemampuan untuk bertahan dari niat membunuh Kordri. Atau, ‘King Force’ saat ia menyebutnya. Itu cukup lama bertahan untuk memiliki pertarungan pendek, sebelum terjatuh ke tanah seperti ikan mati.

“B-Bagaimana… Berapa lama… pertarungan terakhirku?”

Aku menghela napas, akhirnya bisa membentuk kata-kata, saat aku berguling di punggungku.

“Kamu membaik,” jawabnya, menghindari pertanyaanku.

Aku duduk, berbalik menghadapi dia saat aku terus menarik napas.

“Tidak cukup lama, kan?”

“Jangan berkutat pada waktu. Kita tidak mencari durasi tertentu, mengerti?” katanya tegas, lebih seperti sebuah pernyataan dari pertanyaan.

“Sekarang, sekali lagi. Tapi kali ini, tidak ada senjata.”

“Lagi?”

Aku mendesah, mengambil pisau terpercayaku dan menyarungkannya.

Kordri melemparkan pedangnya ke rumput, sebelum menjelaskan,

“Aku tahu kamu lebih suka swordfighting, dan aku harus mengatakan jika pisaumu, Dawn Ballad, merupakan mitra yang baik untukmu. Tapi, sebagai pertempuran hand-to-hand menjadi bentuk yang paling serbaguna dan adaptif dalam pertempuran. Jika kamu memiliki kesabaran untuk belajar, itu akan sangat berguna.”

“Setelah aku menarik keluar potensi maksimal tubuhmu, peranku sebagai gurumu akan selesai. Demi perang yang akan datang, aku akan membentuk tulangmu, mengembangkan ototmu, dan melatih pikiranmu hingga batasnya, agar kamu menjadi knight, yang mampu melindungi benua dan orang yang kamu cintai,”

Kordri melanjutkan, menempatkan beberapa jarak antara kami.

“Cukup jelas, jika kamu memiliki pengalaman dalam pertempuran jarak dekat, lebih dari anak normal. Namun, seperti yang aku katakan sebelumnya. Gaya bertarungmu lebih cocok untuk duel melawan lawan tunggal.”

Aku mengangguk setuju. Dalam kehidupanku sebelumnya, mayoritas perkelahianku berada dalam bentuk duel. Karena, itu adalah kebiasaan di sana. Perang jarang diadakan, dan bahkan jika mereka mau, Raja tidak akan langsung mengambil bagian di dalamnya.

Lagipula, hidup kita terlalu berharga untuk risikonya.

“Karena asura tidak diizinkan untuk mengambil bagian dalam perang ini, keturunan mereka, campuran darah, akan menjadi kekuatan terkuat mereka. Tugas utamamu dalam perang mendatang adalah mengurus bawahan yang Klan Vritra kirim, sebagai jenderal atau sebagai tim khusus.

Kamu sangat kuat, Arthur. Tapi begitu juga dengan mereka. Dan jangan berpikir, jika mereka akan berbaris dan bergantian melawanmu. Berharaplah untuk diletakkan dalam situasi, di mana kamu akan dikelilingi oleh musuh seperti seorang kelinci kecil yang sedang diburu,”

Kordri menegaskan saat dia dengan tenang meletakkan tangannya di belakang punggungnya.

“Tentu saja, itu tidak sama seperti sekarang. Saat itu, kamu tidak akan memiliki pembatasan penggunaan mana. Sehingga, kamu akan bebas untuk membuat kerusakan. Namun, kamu juga harus mempertimbangkan, jika mungkin ada sekutu atau bahkan warga sipil di sekitarmu. Apa yang akan kamu lakukan selanjutnya?

Ketika menjadi seperti itu, pertempuran fisik, dicampur dengan penggunaan mana yang tepat. Itu akan menjadi cara yang paling efisien dan dapat diandalkan, untuk mengalahkan musuh. Terutama, jika mereka berada di kaliber yang jauh lebih tinggi daripada mage yang kamu kenal.”

“Aku mengerti.”

Aku masuk ke sikap ofensif dengan tanganku bersantai, dan tangan kananku meringkuk menahan rahangku.

“Pelajaran pertamaku telah mengajarkanmu tentang bagaimana untuk tetap hidup. Lebih khusus, kamu mendapatkan pemahaman pertempuran pada kecepatan yang lebih tinggi, ketika mencoba untuk menghindari satu set serangan.

Sementara aku tidak akan memberi-tahumu berapa banyak aku telah membatasi diri ketika melawanmu. Aku akan mengatakan, jika kelincahanmu telah meningkat ke tingkat yang aku anggap memadai.

Pelajaranmu selanjutnya, adalah berjuang di bawah kondisi tekanan yang cukup besar.

Bertarung di bawah tekanan King Force-ku, atau kamu mlebih akrab dengan niat membunuh. Itu telah memperkuat toleransimu dalam beberapa bulan terakhir ini. Ada ruang untuk perbaikan di keduanya, tetapi untuk sekarang, saatnya untuk fase ketiga…”

Suara Kordri ini terhenti, saat dia datang dan berhenti di depanku.

“Pandanganmu terlalu sempit, terlalu fokus.”

Suara Kordri ini bergema di telingaku, seolah-olah dia tepat di belakangku, ketika aku melihat sosok Kordri di hadapanku telah pergi.

Menyadari jika itu merupakan bayangan, aku menoleh. Tapi, aku terlambat. Pukulan mengenai punggungku dan mengirimku jatuh ke depan. Itu membuatku mulutku penuh rumput.

Pada waktu ini, aku tidak bisa mengerti dan mengagumi, akan betapa realistisnya ranah jiwa ini. Potongan rumput dan kotoran di mulutku, terasa persis seperti yang aku bayangkan.

Aku kembali berdiri, mengerang saat aku menggeliat kembali.

“Aku pikir kita tidak diperbolehkan untuk menggunakan mana,” kataku, meludahkan keluar rumput dari mulutku.

“Aku tidak menggunakan mana. Ingat, fisiologiku secara fundamental berbeda darimu. Aku akan menahan diri, tapi tidak dapat dihindari jika aku akan secara alami lebih cepat, dan lebih kuat darimu. Sekarang datanglah,”

Dia menginstruksikan, memanggilku dengan tangannya.

Aku segera mendorong diri ke arah instrukturku, dalam sikap profesional pelari untuk menjangkaunya. Aku bisa merasakan, jika mekanisme tubuhku telah meningkat saat pelatihan dengan Kordri.

Kaki belakangku diputar saat aku memutar pinggulku untuk membuat momentum, sebanyak mungkin menjadi serangan.

Melepaskan kepalan tangan kananku, aku bisa merasakan semua otot-otot, tendon, ligament, dan tulangku bekerja secara harmonis. Seperti, mesin yang diminyaki. Tanpa mengandalkan mana, aku bisa menghasilkan daya yang cukup dalam pukulanku, untuk mengejutkan Kordri.

Saat dia mengelak dari pukulanku di detik terakhir. Aku bisa melihat bibir Kordri meringkuk sedikit, ketika dia tiba-tiba merunduk di bawah lengan kananku. Semua yang aku rasakan setelahnya adalah dorongan lembut di pinggulku. Dan tiba-tiba, wajahku sudah setengah terkubur di dalam tanah.

Belum pernah aku dilemparkan begitu cepat, sehingga aku tak berdaya. Dan begitu menyakitkan seperti ini sebelumnya. Dan saat aku terbatuk-batuk karena debu, Kordri sudah mengarahkan tangannya ke leherku seolah-olah tepi pedang.

Di sisi lain, aku meremas tulang rusukku sendiri, karena takut jika itu akan runtuh terpisah, jika aku tidak melakukannya. Aku lalu mendengar suara mentorku.

“Harus aku katakan. Itu adalah pukulan yang sangat bagus, Arthur. Berapa banyak kekuatan yang kamu kira, kamu gunakan untuk melepaskan serangan itu? Apakah kamu pikir, kamu bisa melakukan itu selama dua hari, tiga hari berturut-turut?

Dapatkah kamu melakukannya selama berjam-jam tanpa jeda, dan sedikit mana dalam tubuhmu untuk memberikanmu energi itu?”

Kordri berlutut untuk menilai kerusakan pada tubuhku.

“Berapa banyak energi yang kamu pikir, aku habiskan untuk melemparkanmu? Harus aku katakan, karena bagaimana kuatnya seranganmu, beberapa energi tambahan harus aku keluarkan.”

Mengertakkan gigi untuk menahan rasa sakit, aku berdiri kembali dan mengambil sikap.

“Bukankah kamu terlalu bersemangat hari ini? Baiklah,”

Dia menjawab, memanggilku sekali lagi. Mengindahkan sikapnya, aku mendekat dan mengambil postur. Seolah-olah, aku akan meluncurkan pukulan yang sama seperti yang aku lakukan sebelumnya.

Berbeda, aku menggunakan tinju sebagai tipuan dan melompat. Itu meluncurkan lutut kananku ke rahangnya.

Sekali lagi, gerakan Kordri ini berbeda dari sebelumnya. Aku sudah sering bertukar serangan dengan asura ini. Tapi kali ini, Kordri menggunakan tangan kirinya dengan lembut dan menggeser arah lutut yang aku luncurkan. Itu mendorong dirinya ke samping kananku secara bersamaan.

Dalam cepat, dengan gerakan lembut, mentorku meraih kerah bajuku di belakang kepalaku, dan mengeksekusiku dengan melempar. Dan itu mendorongku ke tanah, kepala pertama.

Dunia berubah hitam sejenak dan telingaku berdering keras, ketika aku terbangun.

Dengan hati-hati, aku berbaring dan memijat leherku. Aku terkejut, jika itu tidak hilang setengahnya, karena kekuatan lemparannya.

Mungkin itu karena pukulan ke kepalaku. Tapi, aku tiba-tiba teringat jenis seni pertempuran.

Aiki… ya, itu mirip dengan aikido.

Itu bentuk kuno dari pertempuran yang hilang, karena penurunan dalam seni bela diri tradisional, setelah bentuk kontemporer pertempuran menjadi lebih banyak digunakan.

Setelah menjadi raja di duniaku sebelumnya, aku memiliki akses ke banyak arsip, yang berkaitan dengan seni bela diri dan seni duel. Aku pernah membaca sebuah buku tentang seni melempar. Tapi, itu hanya sedikit berminat padanya selain dari konsep memanfaatkan momentum lawan.

Tentu saja, aku mendapatkan pengetahuan dari itu. tapi, hanya sedikit aku belajar tentang seni lemparnya. Tampaknya, itu terlalu tidak efisien bagiku pada saat itu.

“Kita telah berbicara tentang konservasi yang tepat dan distribusi mana, ketika dalam pertempuran berkepanjangan, bukan? Nah, tak usah dikatakan, jika itu harus sama bagi tubuhmu juga.

Tidak peduli berapa banyak manamu telah mengalir dalam dirimu. Itu tidak dapat bertindak sebagai baterai untuk meningkatkan tubuhmu. Mana, seperti pedang, adalah sebuah alat untuk mengontrol dan memanfaatkan.

Tubuhmu adalah pusat yang membawa alat bersama-sama, untuk membuat prajurit sejati. Sekarang, kamu sudah disembuhkan, bukan? Ayo,” perintah Kordri.

Tanpa bicara, aku kembali berdiri dan berlari sekali lagi ke arah mentorku.

“Tubuhmu memegang kemampuan menjadi semua jenis senjata,”

Kordri menjelaskan, masuk ke sikap ofensif.

“Sebagai contoh, kepalan tanganmu bisa menjadi palu atau gada. Itu cukup kuat untuk menghancurkan dinding,” katanya, sambil melemparkan pukulan sederhana.

Menghindari serangan pertama, aku menurunkan pusat gravitasiku, dan merilis sebuah pukulan ke arah ulu hatinya.

Dalam gerakan halus, seperti gerak cairan, Kordri berputar, membungkus lengannya sendiri ke sekitar lenganku, yang baru saja menyerang dan mengarahkan tinjuku dengan jentikan pergelangan tangannya.

“Hal ini juga dapat menjadi cambuk, yang mengunci dan mengalihkan serangan lawan.”

“Tanganmu dapat menjadi pisau, kaki, siku, semua tergantung pada cara penggunaanmu,” kata Kordri, saat ia berbalik dan menempatkan telapak tangannya di punggungku.

“Dan itu juga bisa menjadi meriam, yang mampu meledakan musuhmu menjadi berkeping-keping. Bertahanlah dengan menggunakan mana, Arthur. Aku mengizinkannya,”

Dia menginstruksikan.

Aku membungkus tubuhku erat-erat dengan lapisan mana, lebih fokus pada daerah di mana Kordri akan mengarahkan tinjunya.

Ledakan memekakkan telinga dari hambatan suara yang rusak hampir mengganguku dari rasa sakit, yang menyebar ke seluruh tubuhku, saat aku dilemparkan melalui udara seperti peluru. Mungkin tak masalah, bila aku mengatakan banyak tulangku patah.

Berapa banyak organ telah rusak saat pandanganku menjadi gelap, dan aku merasa keberadaan tubuhku tersedot keluar dari ranah jiwa.

Ketika aku membuka mata, aku sudah berada di gua yang akrab lagi, basah kuyup dalam cairan misterius serta keringatku sendiri dan mungkin air mataku. Gelombang rasa mual, kemudian memukulku seakan Kordri menekan lubang melalui tulang dadaku, saat aku merasa lemasdan menghela dari apa pun yang ada di perutku.

“Ugh,”

Aku mengerang, mencoba untuk menenangkan diri. Kordri masih di depanku, memberiku sebuah ekspresi apa yang aku duga itu simpati. Tapi, kemudian mengalihkan pandangannya ke belakangku.

“Ah, kamu di sini,” katanya, berdiri.

Berbalik, pandanganku melewati mata Windsom, dan terfokus pada sosok seseorang yang tidak aku kenali.

Seorang anak, berdiri sejauh di lima kaki, tampak berumur sekitar tujuh paling banyak. Itu sedang mengambil langkah ke arah kami dan membungkuk hormat ke arahku.

Kepalanya juga dicukur seperti Kordri. Tapi, dia hanya memiliki dua, mata cokelat kacang. Dia kurus, tapi tidak terlihat sakit. Tubuhnya kencang yang mana tidak cocok, dengan wajah kekanak-kanakannya.

“Aku minta maaf karena keterlambatanku, Guru,” kata anak itu.

Dia mengangkat kepalanya, sebelum memiringkannya saat ia menyadariku. Aku bisa melihat matanya mengamatiku sekali lagi. Dan ketika dia mengunci mata padaku, ia menatapku dengan cemoohan angkuh.

Karena aku seakan sudah membuat marah anak yang tidak lebih muda dari adikku ini, aku mengabaikannya dan hanya mengangkat alis. Lalu, berbalik kembali ke wajah Kordri.

“Siapa anak itu?”

Aku bertanya.

“Arthur, aku ingin kamu untuk bertemu Taci… teman berlatih barumu.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_110"