Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_111

gambar

The Beginning After The End


BAE_111

Chapter 111: Selamat Malam

 

“Teman berlatih?” kata anak itu, sebelum aku punya kesempatan untuk merespon.

“Guru, aku pikir kamu mengundangku untuk datang ke sini, agar aku bisa mendapatkan kesempatan, untuk akhirnya menerima beberapa pelatihan individu…”

“Taci, kamu juga akan mendapat pelatihan, saat kamu bertarung dengan Arthur di sini. Sekarang, mendekat dan mulailah.”

Kordri menunjuk ke arah anak yang jelas tidak puas itu.

“Guru, apa manfaat yang akan datang dari pelatihan dengannya… makhluk yang lebih rendah?” gerutunya, memberikan ekspresi kesal padaku.

Aku pikir itu aneh, mendengar anak angkuh mengeluh menggunakan kata-kata, yang tidak sesuai dengan penampilan kekanak-kanakan atau tidak berkembangnya, apalagi dengan suara tenornya.

“Arthur...”

Kordri terlihat stress.

“…telah menerima pelatihan khusus dariku. Berlatih dengannya akan membantu, dengan perkembanganmu. Kamu juga memiliki kehormatan langka, untuk berlatih menggunakan Ether Orb, namun, kamu bahkan berani mengeluh?”

“T-tidak, aku tidak akan pernah menentang instruksimu, Guru. murid ini hanya melihat jika Guru membuang waktumu yang berharga untuk melatih manusia belaka, ketika Klan Thyestes memiliki banyak murid menunggu bimbinganmu,”

Anak bernama Taci mengklarifikasi, menundukkan dirinya untuk bungkukkan lain.

Aku tidak ingin jatuh ke level yang rendah dan tersinggung oleh anak itu. Tapi aku harus mengakui, jika dia memiliki bakat yang agak khusus untuk mengecewakan orang.

Mengeluarkan sebuah helaan napas, Kordri melanjutkan,

“Taci, kamu adalah salah satu dari yang muridku yang paling berbakat. Tapi, arogansimu akan menghalangimu. Windsom, apa tak masalah untuk menggunakan Ether Orb dengan orang tambahan?”

Kordri berpaling ke Windsom yang duduk di sisi lain dari kolam, sambil memegang bola itu.

“Tiga orang tidak akan menjadi masalah,”

Asura itu mengangguk sebagai respon. Lalu, menggelengkan kepala pada anak di depannya.

Menjaga pikiran dewasaku sendiri, aku kembali ke posisi bermeditasi di dalam kolam. Anak itu juga melompat, mengabaikanku saat duduk membentuk segitiga. Sekali lagi, kami berada di dalam lapangan berumput, yang sama seperti yang kita telah tinggali sejak awal.

“Arthur. Sementara ras Pantheon semua berbeda dalam memanfaatkan sesuatu yang kamu sebut ‘mana force’.

Di sini, Taci telah berlatih dalam seni khusus dari Klan Thyestes. Seperti yang aku tunjukkan beberapa kali baru-baru ini. salah satu komponen dari kelebihan kami adalah serangan yang tepat, ditambah dengan melempar saat mengambil keuntungan dari momentum dan pusat gravitasi.

Dengan mengandalkan indera, kita bisa memahami di mana lawan mendistribusikan berat badan dan momentum mereka. serangan kita cocok untuk mengambil keuntungan dari kekuatan mereka.

Dengan melakukan ini, kita hanya perlu menggunakan sedikit usaha untuk menghilangkan serangan mereka, dan menjaga kekuatan kita ketika kita menyerang,” jelas mentorku.

Taci menyilangkan tangannya sambil mendengarkan Kordri, matanya penuh dengan rasa penghinaan padaku.

“Ketika belajar ini, bahkan murid-murid kita sendiri dilarang untuk digunakan mana, sampai mereka benar dapat menampilkan dasar-dasar teknik. Aku tidak mengatakan ini untuk sombong. Tapi, ketenaran klan kami datang dari seni tempur ini.

Ketika melihat seorang master, kamu akan melihat jika dasar pertempuran kami adalah bergerak cepat dan halus. Seperti, topan yang mematikan. Aku hanya menunjukkan padamu ini sekilas, Arthur. Tapi, aku ingin kamu berlatih dengan berperang melawan Taci,” lanjut Kordri, saat dia mengalihkan perhatiannya ke anak itu.

“Taci, kamu harus menggunakan kekuatan penuh untuk melawan Arthur. Jangan khawatir tentang cedera fatal atau kematian di sini.”

Aku tidak bisa mengerti dan memutar mataku, saat seringai senang terang-terangan muncul di wajah Taci, saat ia diberi-tahu ini. Namun, ekspresi puas nya segera menghilang dengan apa yang dikatakan tuannya berikutnya.

“Arthur, kamu tidak boleh menggunakan mana. Aku tidak akan menerapkan tekanan padamu, seperti sebelumnya. Tapi, aku berharap itu akan tiba-tiba muncul. Kamu juga tidak diperbolehkan untuk menyerang sama sekali. Tapi, itu hanya memblokir dan menangkis. Satu-satunya bentuk manuver ofensifmu yang diijinkan adalah lemparan.”

“M-Master? Ini tidak masuk akal?”

Taci tergagap, kaget.

“Seharusnya, kamu menempatkan pembatasan itu padaku, bukannya manusia ini? Dengan melakukan ini, apakah kamu bermaksud mengatakan, jika si cacat ini, mampu mengalahkanku?”

“Taci, aku sudah lelah dengan rengekan menyedihkanmu. Apakah kamu meragukanku?”

Mata Kordri menjadi tajam, saat ia berbicara. Tidak ada kesenangan di ekspresinya, dia segera menutup mulutnya saat ia panik menggelengkan kepala.

Aku tidak pernah punya kesempatan untuk memanjakan diri dalam perasaan ini…

Tapi, sangat memuaskan untuk menang atas anak sombong, ketika orang tuanya tiba-tiba membela di sisiku.

“Sekarang, mulai.”

***

 

#PoV: Kordri

Aku terkejut.

Tidak, kata yang lebih akurat itu adalah heran. Aku punya perasaan, jika mungkin semua akan berakhir begitu saja. Tapi, tidak sebagus ini.

Arthur Leywin… betapa individu yang benar-benar misterius.

Taci, walau hanya tujuh tahun. Dia menampilkan jumlah bakat yang tidak biasa sejak awal. Dia sudah menguasai dasar-dasar seni tempur kami di seperempat waktu, yang dibutuhkan untuk sisa kelasnya.

Distribusi mana-nya masih kasar, tapi berada di tingkat yang bahkan para tetua klan, tidak bisa mengerti untuk dikagumi. Dia menjadi bintang di generasi berikutnya. Namun, bahkan dengan semua pembatasan ditempatkan, Arthur masih bisa bertahan yang tidak sekarang.

Arthur perlahan mulai mengikutinya.

Dalam rentang hanya beberapa hari dalam ranah jiwa, Arthur mulai cocok dengan Taci. Dia yang bahkan tidak belajar seni tempur sejati dari Klan Thyestes. Dia telah menyerap pengetahuan seperti binatang kelaparan, dan membuatnya menjadi miliknya.

Meskipun kecepatan dan kekuatan serangan Taci bagus, Arthur mampu bertahan melawannya. Melalui setiap pukulan, tendangan, sabetan, dan lemparannya yang Arthur hadapi, langkah-langkah nya, pergeseran-nya, gerakannya…

Mereka semua menjadi lebih cepat dan lebih tajam, seakan tubuhnya secara naluriah bergerak. Perbaikannya dapat dengan mudah dilihat, bahkan untuk seseorang yang tidak terlatih dalam pertempuran.

Bagaimana ini mungkin?

Seperti apa masa lalu yang ia alami?

Berapa banyak orang yang telah berjuang, untuk mengembangkan tingkat persepsi yang menyimpang ini?

Pada tahun-tahunku sebagai prajurit dan mentor, aku tidak pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya. Aku telah melatih ratusan orang dalam seni pertempuran, dari muda sampai tua.

Aku sudah mendidik murid yang kemudian menjadi tokoh terkemuka di Klan Thyestes. Walau begitu, melatih anak ini, Arthur, telah memperkenalkanku pada sensasi yang tidak pernah aku rasakan sebelumnya.

Terus-menerus, saat aku mengajarinya, aku terus merasakan perasaan kegembiraan, kagum, dan bangga yang mengalir. Emosi yang aku bahkan tidak pernah rasakan.

Itu mirip dengan menggali sesuatu yang tidak diketahui, namun jelas berharga… sesuatu seperti permata.

Arthur masih kusam dan kasar, tapi dengan setiap asahan, dia bersinar semakin terang dan cerah. Tak ada yang tahu, akan terlihat seperti apa ia nanti. Tapi, itulah hal itulah yang membuat ini, menjadi begitu menggembirakan. Tapi, juga disesalkan.

Apakah ia akan memiliki kesempatan untuk mengembangkan potensi penuhnya? Atau ia akan kehabisan waktu lebih dulu?

Jika dia dilahirkan sebagai asura, ia pasti akan menjadi anggota terkemuka, di antara bahkan eselon tertinggi kekuasaan. Namun, para dewa telah menempatkan dia untuk hanya menjadi pion. Yang dimanfaatkan, sampai tidak lagi diperlukan.

Sangat disesalkan.

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Anak nakal arogan ini. Jika bukan karena pembatasan itu, aku pasti akan melukis rumput dengan darah dan air matanya.

Beberapa hari terakhir ini telah diisi dengan bukan apa-apa. Tapi, frustrasi dan kebencian pada diriku sendiri, akan fakta jika aku tidak dapat melakukan apa-apa terhadapnya. Taci, jelas terganggu oleh guru-nya, tentang dirinya yang begitu direndahkan.

Ditambah, dengan rasa merendahkan bawaan yang ia miliki pada rasku, menyebabkanku dilemparkan ke sekitar seperti boneka kain, dan makan terlalu banyak serangan yang mengandung kemarahan.

Sementara serangannya tidak pada tingkat Kordri dalam hal fluiditas dan presisi. Karena, serangan dan gerakannya diperkuat dengan mana. Mereka berada di tingkat yang lebih cepat daripada yang aku gunakan untuk bertahan.

Aku hampir kehilangan hidupku pada serangan pertama. Tapi, aku mampu menghindari hanya dari kenyataan, jika tubuhnya memberikan serangan berikutnya.

Dengan jumlah pengalaman yang aku miliki dengan berjuang dan duel dari kehidupan masa laluku dan satu ini. Aku bisa sedikit mengantisipasi apa yang lawan yang akan lakukan selanjutnya berdasarkan postur dan gerakannya.

Keterampilan ini bekerja, tergantung pada bagaimana kemampuan lawan. Tapi Taci, sementara berpengalaman dalam bentuk seni bela diri klan-nya, dia masih kurang dalam bertempur secara langsung.

Tidak seperti pertempuran dengan Kordri, yang tidak memiliki pembuka atau cacat dalam gerakannya, Taci pada dasarnya memberi-tahu langkah berikutnya dan menghindar. Bagaimanapun, ini adalah masalah yang berbeda.

Sementara serangannya memiliki bukan, mereka masih pada tingkat di atas siapa pun di umurku yang bisa hadapi. Kalau bukan karena jumlah pengalaman yang aku miliki selama ini. aku pasti akan diusir dari ranah jiwa sejak lama.

Kekuatan dan kecepatannya saja sudah bisa membuat petualang S-class tunduk total.

Kekuatan serangannya membuat udara di sekitar untuk bersiul. Dan setiap kali aku menangkis pukulan, lenganku akan berdenyut sakit.

Mendecakkan lidahku, aku mengabaikan rasa sakit dan terus bertahan. Tidak cukup hanya menjadi cepat.

Aku perlu lebih cepat darinya.

Dan dalam rangka untuk melakukan itu, aku perlu untuk mengurangi gerakan sia-siaku. Satu-satunya caraku bisa mengelak, tanpa menggunakan mana adalah untuk mengurangi manuverku. Jika aku tidak bisa melakukan itu, aku akan kewalahan.

“Kamu harus kembali daripada membuang-buang waktu Guru,”

Taci mengutuk, saat dia melepaskan rentetan serangan. Untuk diriku, dia tampaknya ingin memukulku mati, bukan hanya melemparkanku ke tanah.

Aku tidak memiliki kemewahan yang sama untuk merespon. Jadi, aku hanya mengertakkan gigi dan lebih fokus.

Lebih cepat.

“Ibu dan ayahku telah mengatakan kepadaku, tentang betapa lemahnya makhluk yang lebih rendah. Dan sepertinya, itu benar. Aku tidak mengerti, mengapa kita asura diberi tugas mengerikan merawat kalian,” geramnya sambil berbalik, merilis jab lutus ke atas.

Aku merasakan nyeri di telingaku, karena aku hampir tidak bisa menghindari terjangan penuhnya.

Lebih cepat.

Aku tidak tahu, berapa banyak waktu telah berlalu. Aku sudah bertarung selama berjam-jam dengan Kordri. Tapi, ini tampaknya jauh lebih lama. Saat Taci melanjutkan serangan tanpa henti, tubuhku sudah berubah menjadi kanvas yang penuh luka dan memar.

Tidak cukup, lebih cepat.

Anak asura itu jelas semakin frustrasi, saat ia mulai mencoba untuk segera melemparku. Aku bahkan bisa melihat tangannya mulai mengeluarkan cakar, berharap untuk menyerang titik lemahku.

Sekarang, bagaimanapun, aku sudah mulai terbiasa dengan gerakannya. Sehingga, menghindar menjadi lebih mudah. Serangannya yang melewatiku seperti bayangan, kini menjadi jelas.

“Jika bukan untuk Klan Vritra dan keturunan setengah mereka yang menjijikkan, guruku tidak akan harus terjebak di sini mengajarimu, berharap anjing bisa belajar sesuatu yang dimaksudkan untuk asura,”

Anak sialan itu meludah sengit, saat ia menjadi lebih kesal.

Lebih cepat lagi.

Keringat mulai menyengat mataku, menghambat penglihatanku. Bilah rumput terbang di sekitar saat langkah dan gerakan kami mengangkat potongan kotoran ke udara.

Lebih cepat, sialan!

Tubuhku mulai protes, saat pikiranku menjadi kusam. Walau hal ini mulai membuat gerakan tajam dalam tubuhku. Setiap kali aku menghindar, tubuhku akan tersentak kesakitan.

Apa yang seharusnya aku lakukan?

Aku tidak bisa terus memperpanjang dan menghindari serangan sekaliber ini, hanya dengan memakai kecepatan biasaku.

Dan jika aku menurunkan kecepatanku, maka aku akan menanggung beban penuh kemarahan kekanak-kanakan Taci. Tapi, aku tidak yakin berapa lama lagi, aku bisa terus bertahan.

Pikiranku berputar, mencoba untuk memikirkan jawaban. Pikirkan, Arthur.

Apa yang harus Kordri tekankan sepanjang waktu ini?

Konservasi dan distribusi yang tepat dari mana dan energi. Bentuk tempur Taci tidak seringkas Kordri. Tapi, karena dia memperkuat tubuhnya dengan mana, ia tidak selelah diriku.

Ketidak-stabilan.

Ya, cairan. Arthur, kamu tolol. Kordri telah memberikan jawabannya. Jadilah cairan, tapi tetap kuat. Seperti topan.

Bahkan dengan ide yang jelas di kepalaku, cukup mengerikan untuk mencoba menerapkannya, ketika satu kesalahan bisa dengan mudah menjadi kematianmu. Bahkan di ranah jiwa, itu masih menakutkan.

Taci juga menunjukkan tanda-tanda kesal saat wajah puasnya sekali lagi, menjadi rasa kesal tegang.

Serangannya tak pernah melambat, dan itu semakin menjadi gila.

Jangan hanya menghindar. Lakukan yang lain.

Carilah celah dalam serangan itu. Mengikuti gerakannya dan rusaklah, jangan menahannya.

Luka lain muncul di pipiku karena serangan Taci. Dan kegagalanku untuk mengeksekusi gerakan yang telah aku pikirkan di kepalaku dengan benar.

Tidak cukup cepat, Arthur.

Tendangannya dari sisi mendarat tepat di tulang rusukku, membuatku kehilangan keseimbangan.

Aku menggigit bibirku, untuk menjaga diri dari rasa sakit. Aku tahu, jika beberapa tulang rusukku patah. Yang mana itu berarti, jika satu atau dua organ di baliknya mungkin tertusuk.

Lebih cepat.

Jangan melawan gerakannya. Hematlah energi. Jadilah cairan.

Mengambil keuntungan dari fakta, jika dia akhirnya mendaratkan serangan telak. Taci segera mentindak-lanjuti dengan serangan lain. Sebuah tinju yang diperkuat dengan aura ungu.

“Katakan Selamat Malam,” suara Taci yang sinis.

Otakku menjerit pada tubuhku, mengingatkanku untuk menutupi tanda-tanda vitalku, untuk menghindari serangannya. Tapi kalau aku hanya menghindar, tidak mungkin untuk menghindari serangan berikutnya.

Aku akhirnya mengabaikan naluriku, menggunakan momentum dari tendangan terakhir Taci. Aku berputar berlawanan, saat tinjunya menuju ke arahku. Pada saat yang sama, aku mengangkat tangan kananku, sehingga akan bertemu dengan tinjunya.

Jika aku gagal dalam menangkap waktu yang tepat atau kecepatan manuver ini dalam milidetik. Kepalaku mungkin akan tertiup angin. Tapi, aku mengubuh pikiran-pikiran itu dan terus fokus.

Waktu tampaknya diperlambat, saat tangan kananku menggenggam pergelangan tangan kanannya. Aku langsung menurunkan pusat gravitasiku dan menarik lengannya ke bahuku, saat aku mempertahankan putaran tubuhku.

Aku bisa merasakan kekuatan pukulan Taci kehilangan kekuatan, saat dia diangkat dari kakinya.

Menggunakan kekuatan pukulannya sendiri, aku mengarahkan serangan dan mendorongnya ke tanah.

Apa yang aku tidak harapkan adalah, saat aku melemparnya ternyata itu menghasilkan kawah ukuran rumah. Dan di tengah itu adalah Taci, yang tergeletak dengan gemericik darah, dan putih matanya.

Aku menunduk saat mencoba untuk bernapas. Karena aku menyadari, jika tulang rusukku yang patah telah menusuk salah satu paru-paruku. Walau aku biasanya tidak menghiraukan intimidasi seseorang yang lebih muda dariku.

Saat melihat ke bawah, tepat anak anak nakal itu, aku mengeluarkan senyum puas.

“Selamat malam.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_111"