Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_483

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_483

Bab 483. Finis Belli (7)

 

Cahaya menyelimuti medan perang.

Ledakan terdengar, dan jeritan meletus di mana-mana.

Begitu cahaya memudar, raungan yang memekakkan telinga juga kembali memenuhi udara.

Banyak yang mati, setiap kali Ratu Parasite bergerak. Tapi, kekuatan sekutu tetap membara.

Mata Ratu Parasite menyipit, ketika dia melihat gelombang tentara lain melonjak ke depan.

Setelah dia membunuh 100, 1000 lainnya muncul. Setelah dia membunuh 1000, 10.000 lainnya muncul.

Dia akhirnya bisa mengerti, bagaimana perasaan Seol Jihu saat dikepung di Kekaisaran.

Menghadapi seluruh pasukan sendirian, berarti Ratu Parasite harus membagi perhatiannya.

Sebaliknya, Seol Jihu tidak terlalu peduli untuk melindungi rekan-rekannya.

Satu-satunya targetnya adalah Ratu Parasite. Dan itu tidak berubah sejak awal.

KWANG!

Reinforced Sword Qi melemparkan Ratu Parasite ke medan perang lagi.

Dia menabrak dinding, dan saat dia mengangkat kepalanya…

[…?]

Visinya goyah.

Ratu Parasite mengerutkan alisnya.

Dia tidak salah.

Meski ukurannya kecil, kabut panas mulai naik dari bagian tubuhnya.

Ini adalah tanda jika tubuhnya mendekati ‘batas fisik’-nya.

Itu wajar saja.

Dia telah menggunakan terlalu banyak divinity-nya sekaligus, dan World Tree masih memiliki efek yang signifikan padanya. Kerusakan dari serangan Seol Jihu, juga tidak bisa diabaikan.

Ratu Parasite mengangkat kepalanya, dan melihat ke langit.

Kemudian, tatapannya beralih lagi ke musuh yang bergegas ke arahnya.

[…]

Dia tiba-tiba merasa kosong.

Masa depan yang tidak terlalu jauh, terbentang di depan matanya.

Di dalamnya, dia bertarung hingga akhirnya jatuh, seperti yang dilakukan Twisted Kindness.

Apakah semua ini ada artinya?

Karena, menurut pandangannya… tidak peduli berapa lama perang ini berlangsung, hasilnya akan tetap sama.

Ratu Parasite menghela nafas, saat dia menatap musuh, yang sekarang hanya berjarak dekat.

Dia selalu mengambil keputusan paling logis, setiap kali krisis menimpanya.

Meskipun hasil dari keputusan tersebut tidak selalu bagus…

Di bawah tekanan dan terdesak waktu, dia kembali ke kebiasaannya lagi, dan mencapai keputusan yang berani, sekali lagi.

Dia memutuskan untuk menjatuhkan segelas air.

Tidak banyak yang akan berubah, dalam hal taktik.

Rencananya adalah menghancurkan musuh dengan kekuatan absolut, seperti biasa.

Tapi kali ini, dia tidak bisa bersikap lunak, seperti terakhir kalinya.

Menurut perhitungannya, serangan terakhir itu seharusnya memusnahkan, setidaknya setengah dari kekuatan sekutu. Tapi ternyata, itu tidak terjadi.

Jadi kali ini, dia harus lebih fokus.

Berpikir begitu, Ratu Parasite mengambil langkah maju.

Barisan pasukan depan tersendat, saat melihat itu.

Ada sesuatu yang mengancam, tentang cara Ratu Parasite yang berdiri diam.

Tapi, yang lebih menakutkan adalah energi meresahkan, yang mengalir di udara.

Energi yang tidak bisa diukur, dengan persepsi dari makhluk sepele seperti mereka.

Koong!

Tiba-tiba, bumi tenggelam, membentuk lubang yang dalam.

Ratu Parasite menegakkan posturnya di tengah kawah.

Dia mengangkat dagunya, dengan tangan terbuka lebar.

Dengan mata tertuju ke langit, dia menjulurkan lehernya dan berteriak sekuat tenaga.

[KIAAAAAAAAAAAAAA!]

Suaranya yang penuh dengan energi yang meresahkan, menyebar jauh dan luas. Dan itu bergema di seluruh medan perang, sampai menembus langit dan mencapai luar angkasa.

Jeritan yang memekakkan telinga itu, sepertinya memberi tahu seluruh dunia tentang posisinya sebagai Goddess of Parasitism, yang pernah menaklukkan seluruh galaksi.

Lalu.

KWAAANG!

Tiba-tiba, sebuah bola seukuran gedung pencakar langit, meledakkan tanah… saat itu membumbung ke udara.

Bola yang terbuat dari api yang bahkan melelehkan ruang itu sendiri, memancarkan panas tekanan tinggi. Seolah-olah, itu adalah matahari.

Awan asap berbentuk jamur, melonjak beberapa saat kemudian.

‘Itu…!’

Seol Jihu yang sedang mempersiapkan serangan berikutnya, membelalakkan matanya.

Tentu saja, dia mengenali bentuk itu.

Ini adalah teknik yang menghancurkan lebih dari setengah pasukan sekutu, selama Perang Benteng Tigol.

Dia tidak punya waktu untuk berpikir. Dia hanya tahu, jika dia harus menghentikan serangan ini dengan segala cara.

Melihat ibu kota pun bergetar, Seol Jihu segera menggunakan Thousand Thunder, dan mengaktifkan Hell Severing dan Supernova Explosion.

Pada saat yang sama, api menyapu medan perang seperti badai dan melahap semua sekutu.

Goddess of Parasitism - Third Impact.

Kwaaaaarrrr!

Dunia menjadi merah tua.

Badai api yang mengamuk, menelan seluruh medan perang. Dan itu menyebabkan ledakan besar.

Rasanya, seperti menyaksikan titan membentangkan karpet merah ke seluruh wilayah kekaisaran. Atau, melihat ribuan jet tempur membombardir medan perang, dengan intensitas yang ganas.

Segala sesuatu yang disentuh api itu meledak. Dan kemudian, meleleh hingga tidak ada yang tersisa.

Petir Seol Jihu bahkan tidak terlihat, di tengah kobaran api itu.

-Wooooooooooo!

Bahkan World Tree meratapi dengan kesedihan, saat melihat kehancuran total itu.

Ledakan itu dengan cepat menyapu medan perang, dan bahkan menelan markas utama Sekutu.

Tapi, ini baru dampak pertama.

“AHHHHHHHHHHHHHHH!”

Langit dan bumi terbalik.

Visi semua orang terbalik.

Beberapa saat yang lalu, mereka semua berdiri di tanah. Tapi sekarang, mereka jatuh.

Bahkan, sebelum mereka bisa memahami apa pun, api itu membumbung ke udara, dan menelan semuanya.

Hanya sedikit orang yang berhasil mendapatkan kembali kendali atas tubuh mereka, dan lolos dari efek dampak kedua.

Seol Jihu adalah salah satunya.

Begitu kekuatan dampak kedua mencapai dirinya, Seol Jihu mengaktifkan Grand Cosmic Shift, untuk memulihkan keseimbangannya.

Tapi, hanya itu yang bisa ia lakukan.

Seol Jihu ingat, jika teknik ini menyebabkan total tiga ledakan.

Masih ada satu yang tersisa.

Lalu.

Begitu Seol Jihu melihat ke bawah, dia meragukan matanya.

Api yang menghanguskan medan perang, semakin meningkat.

Ini bukanlah ilusi.

Api benar-benar membumbung tinggi. Seolah-olah, seseorang mendorongnya secara manual ke atas dari tempatnya.

Angin panas menyapu Seol Jihu.

‘Mungkinkah…?’

…Kecurigaannya terbukti benar.

Dampak pertama, dampak kedua, dan…

[Seooooll Jiiiiiiihuuuuuu!]

Dampak ketiga dan gempa susulan yang mengerikan, semuanya menuju ke satu tempat.

‘Ah.’

Seol Jihu akhirnya menyadari, siapa yang dibidik Ratu Parasite, dengan serangan ini.

Api menghalangi jalannya, sebelum dia bisa melakukan apapun.

Ketiga kekuatan itu bergabung menjadi satu dan mulai memadat, saat itu mengelilingi Seol Jihu.

Lingkaran itu dengan cepat mendekati sasarannya.

Seol Jihu bergerak, bahkan sebelum pikiran yang koheren terbentuk sempurna di kepalanya.

Seluruh tubuhnya memancarkan cahaya keemasan.

Dia telah menyimpannya untuk nanti. Tapi tubuhnya merasakan bahaya, dan secara otomatis mengaktifkan God of Spear.

Ke mana pun dia berpaling, dia melihat lautan api.

Pilar api menjulang ke udara, bagai belasan gunung berapi yang meletus serentak.

Angin kencang berputar di sekelilingnya, dari segala arah.

Semua api di dunia mengelilingi Seol Jihu.

Dia merasa, seolah-olah terjebak di bawah sinar matahari.

‘Tolong…!’

Seol Jihu mencoba semua yang ia bisa.

Dia mencoba mencari jalan keluar, dengan mengubah arahnya belasan kali, dan bahkan mengaktifkan Ethereal Shift secara berurutan.

Tapi pada akhirnya, tak ada yang berhasil.

Kisaran api begitu luas, sehingga tak ada jalan keluar.

Baik pelindung Seo Yuhui dan sihir Eun Yuri, itu meleleh, segera setelah diaktifkan.

Ukuran api itu lebih tak terbatas dari pada Ketidak-terbatasan Seol Jihu.

Convergence Thousand Stream juga tidak membantu. Karena, konsep aliran akan kehilangan semua maknanya, di hadapan kekuatan absolut.

‘Sialan, sialan!’

Karena panik, Seol Jihu mencoba memaksa dirinya melewati api. Namun…

Chiiiiiiik!

“Aaaaaaak!”

Jeritan rasa sakit keluar dari tenggorokan Seol Jihu, saat dia dengan cepat tersentak.

Semua nyala api menyerbu ke arah Seol Jihu, seolah-olah itu telah menunggu untuk saat ini.

“Huuuuk!”

Saat dia nyaris tidak bisa menelan napas, dia merasakan tenggorokannya terbakar.

Apa yang membuat Seol Jihu semakin gila, adalah tanda jika api di langit dan bumi itu masih terus mendekat.

Dia tahu, dia harus melarikan diri, sebelum itu terlalu dekat.

Tapi yang bisa dilakukan Seol Jihu sekarang, hanyalah terbang lebih tinggi.

Dia tidak bisa turun. Itu hanya akan menyeret semua orang ke dalam api.

Akhirnya, api itu tiba di depan matanya.

Dia sudah kehabisan ruang untuk bergerak.

Dia tahu, api itu akan segera menyusul, bahkan jika dia lari sekarang.

“Keuk!”

Seluruh tubuh Seol Jihu, bersinar emas, memancarkan percikan api besar.

Meretih!

Anti-evil energy-nya yang ditingkatkan dengan God-slaying dan Authority of Gluttony, melonjak tinggi ke udara.

Tapi, itu tidak cukup untuk membalikkan situasi.

Api itu menghancurkan anti-evil energy, dengan kecepatan yang jauh lebih cepat, daripada esensi petir yang menelan api.

Divinity Ratu Parasite bahkan mengalahkan Authority of Gluttony.

Seol Jihu basah kuyup oleh keringat, dari kepala sampai kaki.

Bau yang menyengat memenuhi udara.

Dagingnya sedang dipanggang.

Saat api itu perlahan melahap tubuhnya….

‘Ini adalah…’

Seol Jihu merasakan untuk pertama kalinya, jika kematian sudah dekat.

Dia menggertakkan giginya dan mengayunkan Spear of Purity. Tapi, tombak itu juga terbakar oleh api.

Dia telah sampai pada titik, di mana hanya memegang tombak saja, sudah terlalu menyakitkan baginya.

‘Tidak tidak. Aku tidak bisa, tidak lagi…’

Pada saat itu, cahaya keemasan yang mengelilingi tubuh Seol Jihu, menyusut dalam sekejap.

Panas di kulitnya semakin kuat.

Cengkeraman Seol Jihu pada Spear of Purity, dengan cepat mengendur.

Itu benar-benar kekuatan absolut yang kini ia rasakan.

“…”

Mulutnya terbuka, tapi tak ada suara yang keluar.

Tak ada lagi yang bisa dilakukan Seol Jihu, pada saat ini.

Kwaaaaarrrrr!

Dia hanya melihat api itu bergerak maju.

‘Ah…’

Anehnya, dia tak meraja jika ini seperti akhir.

Tubuhnya mungkin akan berubah menjadi abu, sebelum dia merasakan sakit.

Saat api melahap tubuh dan jiwanya, Seol Jihu menutup matanya rapat-rapat.

Lalu…

‘…Apa yang terjadi?’

Setelah beberapa saat hening, mata Seol Jihu tersentak.

‘Apakah aku mati?’

Tapi, itu terasa seperti itu. Dia masih bisa merasakan panas di sekitarnya.

Tapi, ada sesuatu yang pasti berbeda.

Intensitas api telah berkurang secara nyata.

Dia juga bisa mendengar suara deru pedang di sekelilingnya.

Dan kemudian, fenomena aneh terjadi, di mana tubuhnya bergerak sendiri. Itu bertentangan dengan keinginannya.

Mungkin hawa panas telah mencairkan semua indranya. Dan, tubuhnya kini berjuang untuk hidup?

Saat dia berpikir sendiri…

-Kamu brengsek.

Suara yang akrab bergema di dalam kepalanya.

-Hentikan omong kosong ini, dan buka matamu.

Mata Seol Jihu terbuka dalam sekejap.

Dia membeku karena takjub.

“A-Apa itu?”

Tangan kanannya, memegang Spear of Purity, bergerak secepat kilat.

Ujung tombak menebas ke kiri, kanan, atas, bawah, dan diagonal.

Itu sangat cepat, sehingga lapisan tipis yang dibentuk oleh ujung tombak, terlihat dengan mata.

Seol Jihu tidak pernah menguasai teknik seperti itu. Dan dia berpikir tidak bisa, bahkan jika dia mau.

-Apa yang kamu lakukan?

Suara yang akrab itu berbicara lagi.

-Pertama, kamu melemparkan dirimu ke dalam api…

Jika Seol Jihu tidak salah…

-Dan sekarang kamu hanya berdiri di sana?

Suara yang bergema di kepalanya, adalah milik Black Seol Jihu.

“A-Apa yang terjadi?”

-Bagaimana menurutmu? Lihat ke depan.

Seol Jihu menoleh ke depan.

Di sana, dia melihat pesan melayang di udara.

[Basic Skill - Future-Gauging Nine Eyes telah diaktifkan.]

Seol Jihu berkedip.

Dia tahu jika setiap kali Future Vision diaktifkan, kesadaran Black Seol Jihu menggantikannya sendiri. Dan selama waktu itu, dia tidak ingat apa-apa.

‘…Tunggu sebentar.’

Namun, di masa lalu, ada satu contoh, di mana dia tetap sadar, bahkan saat Future Vision aktif.

Saat di mana dia melarikan diri dari Kekaisaran.

Pada saat itu, bahkan setelah efek Future Vision menghilang, dia dapat mengingat secara kasar, apa yang telah dilakukan Black Seol Jihu.

-Alasannya sederhana. Saat itu, kamu lemah…

Suara Black Seol Jihu menjelaskan.

-Tapi sekarang, kamu kuat.

“Apa maksudmu?”

-Singkatnya, ini masalah perbedaan di tingkat alam. Dulu, kesadaranmu tidak bisa menanganiku. Tapi sekarang, kamu bisa.

“Ah.”

Dia ingat, selama Taktik Roda Parasite, dia hampir mencapai Trinity Harmony, untuk pertama kalinya.

-Bagaimanapun.

kata Black Seol Jihu, sedikit kesal dalam suaranya.

-Lihat, aku akan menjelaskannya nanti. Jadi, bisakah kita fokus pada pertempuran untuk saat ini? Karena sepertinya, Spear Barrier-ku akan segera rusak.

Itu adalah nama gerakan dari Black Seol Jihu ini.

Dia mengalihkan pandangannya, dan melihat api yang menggeliat, mencoba untuk menembus Spear Barrier.

“Tapi…”

-Oh, aku mohon, diam saja. Aku tahu apa yang ingin kamu katakan. Inilah yang membunuhku.

Black Seol Jihu menjilat bibirnya.

-Jadi, kita perlu bekerja sama, menggabungkan kekuatan kita. Menilai dari keadaanmu saat ini. menurutku, ada kemungkinan besar, kita akan selamat. Kamu bahkan mengaktifkan God of Spear.

Akhirnya, kebingungan menghilang dari mata Seol Jihu, yang kemudian mata itu mulai fokus.

Alam kesempurnaan mutlak yang gagal ia capai…

Kalau saja dia bisa mencapai teknik itu…!

“Kamu seharusnya datang lebih cepat….”

Seol Jihu menggerutu pelan, lalu mengencangkan cengkeramannya pada Spear of Purity.

-Apakah kamu sedih karena aku datang terlambat? Berhentilah menjadi bayi dan ambil alih.

Perlahan, Seol Jihu merasakan kendali tubuhnya, kembali padanya.

-Kamu akan menjadi orang yang bergerak. Dan aku akan menjadi orang yang mendukungmu.

Dia merasa, seolah-olah Black Seol Jihu telah meletakkan tangann di lengannya.

Dan itu nyaman. Inilah yang mereka lakukan setiap hari di Path of Soul.

-Kamu siap?

Seol Jihu tersenyum pada pertanyaan Black Seol Jihu.

“…ya!”

Beberapa saat yang lalu, dia mengira semuanya telah berakhir. Tapi sekarang, dia merasa aman.

Semua ketakutannya hilang, dan hatinya mulai dipenuhi dengan keyakinan. Itu semua karena Black Seol Jihu yang bersamanya.

-Baiklah. Dalam hitungan ketiga. Satu dua…

Mata Seol Jihu yang memantulkan cahaya api, mulai bersinar.

-…Tiga.

Mata kirinya memancarkan cahaya keemasan, dan mata kanannya bersinar merah.

-Ayo pergi!

Dan pada saat itu…

Divine Spear Level 9, Class Skill - Trinity Harmony.

Demon Spear Level 8, Class Skill - Matchless Perfection.

Kaki Seol Jihu menendang udara, dengan sekuat tenaga.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_483"