Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_482

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_482

Bab 482. Finis Belli (6)

 

Pasukan sekutu akhirnya tiba di tempat pertempuran.

Saat mereka berteleportasi ke sana, mereka kehilangan kata-kata.

Tembok tinggi setengah hancur. Di beberapa bagian, sulit untuk mengatakan, apakah tembok itu benar-benar ada. Hal yang sama berlaku untuk apa yang ada di dalam dinding. Dan ruang di atasnya terdistorsi, seperti kertas kusut.

Semua orang mengharapkan pertempuran sengit akan terjadi. Tapi, kenyataannya melampaui imajinasi terliar mereka.

Mereka ingin membantu Seol Jihu, secepat mungkin. Masalahnya adalah bagaimana caranya.

Semua orang yang hadir adalah tenaga utama yang termasuk yang terkuat di Paradise. Meskipun demikian, hanya sedikit yang bisa mengikuti gerakan Seol Jihu dan Ratu Parasite.

Baek Haeju baru saja mengikuti pertempuran mereka dengan setengah ketukan yamg terlambat. Dan Agnes serta Hoshino Urara memutar kepala mereka, beberapa saat kemudian.

Kwang!

Ledakan lain meletus di daerah terdekat. Bumi bergemuruh hanya dari bentrokan sederhana. Bagian dinding runtuh, hanya karena gelombang kejut yang dihasilkan.

“…Kita harus bergabung dengan itu?”

Wu Lei bergumam, sambil terlihat kaget dari tampilan kekuatan yang absurd. Tak ada yang mengucapkan sepatah kata pun. Itu karena, mereka semua memikirkan hal yang sama.

Faktanya, bahkan Seol Jihu yang melawan Ratu Parasite, berpikiran sama.

‘Apa yang harus aku lakukan?’

World Tree telah berhasil bermigrasi, dan semua Army Commander juga telah diurus.

Ini benar-benar skenario kasus terbaik.

Namun, Ratu Parasite tampaknya tidak terganggu sedikit pun. Dia dan Seol Jihu telah bertarung terus-menerus, sejak menerobos pasukan pusat Parasite. Namun, dia tidak menunjukkan tanda-tanda kelelahan.

Bukannya dia semakin kuat, semakin lama dia bertarung… tapi, Seol Jihu benar-benar merasa seperti sedang bertarung di lautan luas yang tak berujung.

‘Aku hanya bisa menggunakan God of Spear sekali lagi…’

Meskipun stamina dan mana miliknya pulih dengan migrasi World Tree. Efek samping dari mengaktifkan God of Spear, adalah masalah yang berbeda sama sekali.

Ini karena cara kerja God of Spear. Itu secara paksa meledakkan potensi Seol Jihu, setelah dia naik ke ‘Gold Constellation’ dengan bantuan Spear of Purity.

Tak perlu dikatakan, jika World Tree tidak dapat menyembuhkan potensi seseorang.

‘Aku harus menyembunyikan kartu truf ini, sampai saat itu…’

Tentu saja, pertempuran itu sepertinya tak ada habisnya sekarang. Melihatnya dari perspektif jangka panjang, sepertinya tak ada jalan.

Yang paling diprioritaskan kedua belah pihak adalah waktu. Dan pada saat ini, waktu berada di sisi pasukan sekutu.

Itu bukan hanya karena World Tree memurnikan tanah yang rusak dan menyembuhkan kekuatan sekutu.

Jantung Kekaisaran adalah wilayah Ratu Parasite. Dia berusaha keras untuk menciptakan wilayah ini, karena dia terikat oleh Empire’s Vow/Sumpah Kekaisaran, yang akan mengusirnya dari planet ini.

Satu-satunya cara untuk mengendalikan bom waktu ini adalah, dengan tetap berada di wilayahnya sendiri. Namun, World Tree telah berakar di tempat ini.

Tidak diragukan lagi, jika World Tree sedang menjulurkan akarnya ke tingkat terdalam bumi, dan memurnikan tanah secara konstan.

Sebagai bukti, Ratu Parasite mulai merasakan Empire’s Vow yang tidak aktif terbangun. Dia mengeluarkan divinity tambahan untuk menekannya. Tapi mudah untuk mengatakan, jika dia perlu menggunakan lebih banyak divinity, seiring berjalannya waktu.

Jadi, apa yang akan terjadi, semakin lama pertempuran ini berlangsung?

Kemudian, apa yang terjadi di Benteng Tigol, pasti akan terulang kembali.

Kecuali Ratu Parasite benar-benar bodoh, dia ingin mengakhiri pertempuran ini sebelum itu. Faktanya, dia benar-benar tidak punya pilihan, selain melakukannya.

Ini terbukti dari fakta, jika serangan Ratu Parasite semakin ganas, sejak beberapa waktu yang lalu.

“…!”

Apakah Seol Jihu terlalu memikirkan ini?

Dia membiarkan serangan itu mengenainya.

Memanfaatkan kesempatan itu, Ratu Parasite mengirim Seol Jihu terbang.

Ratu Parasite melihat ke bawah, sebelum memilih untuk mengejar Seol Jihu. Kekuatan serangan utama dari pasukan sekutu bergerak dengan sibuk, untuk menjatuhkannya. Dia juga merasakan kehadiran tak terukur yang mendekatinya dari kejauhan.

Ratu Parasite terhuyung sesaat, setelah mendarat di bagian dinding kastil yang tidak terputus. Itu karena vertigo yang intens, tiba-tiba menyerang otaknya. Selanjutnya, dia merasakan tubuhnya menjadi berat.

Setelah menetap di Paradise, ada tiga batasan telah ditempatkan pada Ratu Parasite.

Yang pertama adalah Empire’s Vow, yang dibentuk dari kekuatan General God.

Yang kedua adalah divinity yang ia keluarkan secara permanen untuk membunuh Seol Jihu, untuk pertama kalinya.

Yang ketiga adalah ketidak-mampuan untuk pulih dan beregenerasi, karena penghancuran Nest dan pemurnian wilayahnya.

Dan sekarang, batasan keempat ditempatkan padanya.

[Yggdrasil…]

Ratu Parasite mengerutkan alisnya, dan menatap World Tree yang berdiri tegak di kejauhan. Biasanya, dia tidak akan memikirkan banyak hal seperti ini. Tapi dia menderita lebih banyak kerugian, karena kondisinya saat ini.

Bagaimanapun, dia harus mengeluarkan energi tambahan, untuk melawan kekangan World Tree pada divinity-nya.

Meskipun demikian, Ratu Parasite tetap tenang, saat dia menatap musuhnya. Matanya dingin dan tidak peduli, saat dia mengamati anggota pasukan sekutu, yang bergegas untuk membunuhnya.

Ini tidak bisa dimengerti.

Ketika dia memiliki seluruh galaksi di bawah kakinya, dia pernah berperang melawan pasukan berjumlah jutaan. Beberapa ribu saja tak akan cukup, untuk memindahkannya dengan cara apa pun.

Bagaimanapun, yang penting adalah Seol Jihu tidak lagi menjadi satu-satunya yang melawannya.

Ratu Parasite mengulurkan tangannya.

Dari telapak tangannya, gelombang melingkar berdenyut ke dalam. Dan tak lama kemudian, dua bola muncul, dan dengan cepat membesar.

Goddess of Parasitism – Chain of Demolition World.

BOOOM!

Setelah ditembakkan, bola-bola itu menggambar garis tebal di langit, dan memotong udara dalam garis lurus.

Hanya ada dua bola. Pasukan yang menyerbu memperhatikan alur bola itu dengan cermat, dan bersiap untuk menghindar.

Namun, kaki mereka melambat, sampai akhirnya benar-benar berhenti. Mendongak, mereka menjatuhkan rahang mereka, dengan linglung.

Itu karena, mereka menyadari betapa tidak berartinya untuk mencoba dan menghindari itu.

Dari dua bola yang melesat di langit seperti peluru, puluhan berkas cahaya mulai ditembakkan.

Itu menyebar seperti air mancur, menggambar busur di udara, dan kemudian jatuh mengguncang, setelah terbelah berkali-kali, menjadi puluhan balok.

Hampir tampak seperti bingkai payung yang tak terhitung jumlahnya, yang terbuka sekaligus.

Pada saat berkas cahaya menghantam tanah, itu telah berlipat ganda, hingga tak terhitung banyaknya.

Boom, boom, boom, boom, boom, boom!

Suara ledakan yang ganas, bergema di medan perang.

Sky Fairy yang terkena serangan, tak hanya memiliki lubang yang dibor ke tubuh mereka. Mereka juga meledak dalam semprotan darah.

Bahkan jika berkas sinar itu meleset, hasilnya tetap sama. Mereka tersapu setelah ledakan, dan terpental seperti percikan tetesan air.

Serangan pasukan utama tidak melakukannya dengan lebih baik. Penghalang yang dibuat Seo Yuhui dengan sekuat tenaga, hancur dalam tiga detik. Dan anggota lainnya dengan cepat membuang pikiran, untuk memblokir serangan itu.

Tentu saja, itu tidak berarti jika semua orang bisa menghindarinya.

“Bos!”

Agnes berteriak.

Cinzia terjebak di bawah kawah. Dia kejang-kejang secara sporadic, dalam genangan darah.

Matanya berputar ke belakang, seolah dia akan mati setiap saat. Kunang-kunang berkumpul di tubuhnya. Tapi, dia masih lambat untuk pulih.

Agnes dengan cepat mengambil Cinzia, menggigit bibir bawahnya, dan melihat ke belakang.

Hujan meteor itu menghasilkan kabut cahaya tebal, yang dengan cepat berubah menjadi karpet darah.

Pada saat kabut darah mereda, tak ada seorang pun yang berdiri dalam jangkauan pemboman.

Sulit untuk menemukan sesuatu, bahkan mayat. Hanya darah dan potongan-potongan daging yang tersisa.

Anehnya, masih ada sisa-sisa cahaya yang membelah, dan menembakkan berkas cahaya. Sungguh pemandangan yang menakutkan.

‘Sial.’

Wajah Seol Jihu berubah.

Ini mungkin cerita yang berbeda sebelumnya. Tapi, tidak peduli seberapa kuat Seol Jihu, mustahil untuk mendekati Ratu Parasite, sambil melindungi semua orang.

Ini terutama terjadi untuk serangan jarak jauh, seperti yang sebelumnya…

Benar, dia tahu ini. Tapi…

‘Haruskah aku mengaktifkannya?’

Seol Jihu mendecakkan bibirnya. Dengan serangan sebelumnya, Ratu Parasite pasti menyadari, jika Seol Jihu ragu-ragu menggunakan God of Spear.

[Hmm…]

Ratu Parasite juga tidak menyukai situasi saat ini. Rencana awalnya adalah untuk memusnahkan pasukan sekutu, dan bahkan menyerang World Tree. Namun, kekuatan serangannya telah berkurang setengahnya, karena pria terkutuk yang mengaku sebagai ‘partner yang ditakdirkan’.

Ratu Parasite menggebrak tembok.

“Uaaaaah…”

Di sisi lain, seorang Earthling yang berada di ujung radius ledakan, perlahan mengangkat kepalanya. Melihat pemandangan mengerikan yang terbentang di depannya, dia menelan ludah dan bergidik.

Entah bagaimana dia masih hidup.

“A-aku tidak bisa melakukan ini.”

Merasa kekuatan kembali ke tubuhnya, pria itu menggelengkan kepalanya.

Monster harus melawan monster. Manusia biasa seperti dirinya, hanya akan terbunuh, jika dia ikut campur.

‘Aku harus kembali ke kamp utama dan…?’

Pria itu berkedip linglung, setelah terhuyung-huyung. Sebelum dia menyadarinya, bayangan besar telah dilemparkan padanya. Saat dia mengangkat kepalanya dengan mata melebar…

KWANG!

Tubuh pria itu meledak.

Diinjak oleh kaki raksasa, dia hancur seperti serangga dan mati sia-sia.

Ratu Parasite telah melompat ke tengah medan perang. Bukan karena siapa pun. Tapi, itu karena kemauannya sendiri.

Meskipun ini menempatkannya di tempat yang ideal untuk dikelilingi, tak ada yang berani masuk dengan sembrono. Serangan sebelumnya adalah salah satu alasannya. Tapi, itu juga karena dia mengeluarkan tekanan mengerikan, hanya dengan keberadaannya.

Tentu saja, itu tidak berarti jika dia bisa dibiarkan sendiri. Kelompok utama pasukan sekutu mulai bergerak.

[Aku berharap, kamu terburu-buru, karena marah…]

Ratu Parasite melirik Seol Jihu, yang sedang mengamatinya dengan cermat. Dia kemudian melihat kembali pada yang lain, dan membuka mulutnya.

[Huaaaaaah.]

Gas berbentuk tentakel, dimuntahkan dari mulut Ratu Parasit.

[Huaaah, huaaaaah!]

Goddess of Parasitism - Infestation.

Gas hitam keluar, dan sekitarnya dengan cepat menjadi gaduh. Tak ada ledakan keras seperti sebelumnya. Namun, siapapun yang melakukan kontak dengan gas itu, mulai menggaruk tubuh mereka dengan ganas.

Seorang Beastman menggaruk lengannya, sebelum melompat dengan ketakutan, setelah melihat lengannya meleleh. Seorang Priest menggunakan divine magic dengan panik, sebelum batuk darah dan pingsan.

Baik sihir angin maupun pelindung tidak berhasil. Ke mana pun gas itu pergi, tanah menjadi rusak lagi. Dan pasukan sekutu yang tumbang, tanpa bisa berbuat apa-apa.

Bukan itu saja. Cahaya kehancuran yang merembes ke bumi, bercampur dengan gas yang tersebar di daerah tersebut.

Segera, Ratu Parasite melebarkan sayapnya, setelah menyerap bola cahaya dan kegelapan.

Goddess of Parasitism – Coincidentia Oppositorum: 28 Chaos.

Cahaya dan kegelapan bergantian keluar dari Ratu Parasite.

Berkedip, berkedip.

Cahaya yang menerangi dunia, berkedip-kedip seperti lampu jalan.

“Aaaaah!”

“A-Apa yang terjadi!?”

Medan perang yang sudah kacau, menjadi semakin kacau. Mereka semua sedang dalam perjalanan kembali. Tapi tiba-tiba, massa seperti serangga hitam, merayap dari dasar penglihatan mereka.

Akhirnya, ruang aneh tercipta, di mana cahaya dan suara diisolasi.

Mereka tidak bisa melihat langit atau medan perang. Rekan-rekan yang berdiri tepat di samping mereka, telah menghilang. Yang bisa mereka lihat, hanyalah kegelapan tak berujung. Dan yang bisa mereka rasakan, hanyalah rasa teror yang tak terlukiskan.

Semua yang merasakan teror ini, perlahan tenggelam ke dalam kegelapan. Itu hampir seperti ditelan oleh rasa takut.

Dentang!

Longsword di tangan Teresa jatuh. Dia tidak menjatuhkannya.

Itu telah jatuh.

Ketika dia melihat ke bawah dengan ekspresi putus asa, dia bisa melihat tangan kanannya, yang hanya tersisa jari manis dan kelingkingnya. Sisanya hilang, seolah-olah seseorang menggigitnya.

“Ah…”

Teresa tergagap. Air mata memenuhi matanya. Dia mengharapkan yang terburuk. Tapi, dia tidak pernah mengira jika akan seburuk ini.

‘Kita tidak bisa menang…’

Dinding yang dilihatnya, jauh lebih tinggi dari Twisted Kindness. Hanya setelah melihatnya sendiri, dia akhirnya menyadari, betapa tidak masuk akal karena Seol Jihu menahan Ratu Parasite sampai sekarang.

‘Bagaimana kita seharusnya…’

Perasaan keberadaannya dilahap oleh kegelapan, perasaan itu menghilang…

Itu sudah cukup untuk membuat bahkan Teresa yang berhati kuat, jatuh ke dalam keputus-asaan.

Yang bisa dia lakukan, hanyalah menundukkan kepala dan membiarkan sesuatu terjadi.

Lalu.

Sebuah cahaya melintas di depan matanya, yang setengah tertutup. Kilatan menyebar perlahan, sebelum menampakkan cahaya keemasan yang cemerlang.

Akhirnya…

Pzzt!

“…!”

Mata Teresa terbuka lebar. Dia merasakan kegelapan di sekelilingnya, hancur dalam sekejap.

Berkedip dalam keadaan linglung, Teresa tampak seperti bingung harus berbuat apa. Dia hampir merasa mengantuk. Seolah-olah, dia baru saja bangun dari tidur siang yang panjang.

Dia bukan satu-satunya dengan ekspresi seperti itu. Setiap orang memiliki wajah yang hampir sama.

Tapi tak lama kemudian, mata mereka membelalak.

Petir emas menyambar dari langit.

Penglihatan mereka kembali normal.

Gemuruh! Ledakan!

Mereka juga bisa mendengar lagi gemuruh dan dentuman yang terdengar jelas.

“Ini adalah…”

Melihat petir menghancurkan kegelapan, mata Teresa bersinar.

“Uwaaaaaaaah!”

Petir yang melonjak naik ke langit, seolah menanggapi raungan. Semua orang menoleh dan memusatkan pandangan mereka pada satu orang.

Seol Jihu mengarahkan tombaknya ke bawah. Kemudian, petir naik dari sekitarnya, dan berkumpul untuk membentuk naga raksasa.

Naga petir itu melesat ke depan, sambil berderak menakutkan.

Ratu Parasite menurunkan pusat gravitasinya, dan menyatukan sayapnya, seperti tangan yang saling bertautan, membentuk perisai.

Kwaaaaaaaa!

Apa yang terjadi selanjutnya membuat mata semua orang terbelalak.

Dia didorong mundur.

Ratu Parasite sedang didorong mundur, meninggalkan jejak yang dalam di tanah.

Hanya saja, perasaan bertarung dalam pertarungan yang tidak bisa dimenangkan, menghilang. Teresa menggertakkan giginya, dan menggunakan tangannya yang diselimuti cahaya kuning, untuk mengambil longsword yang ia jatuhkan.

Ratu Parasite memang jauh lebih kuat dari Twisted Kindness.

Tapi sekarang, itu berbeda.

Tentu saja, ini mungkin lebih sulit. Tapi, itu mungkin juga lebih mudah.

Karena Seol Jihu ada di sini.

“Biarkan aku menikahimu!”

Teresa mendapatkan kembali energinya, dan menendang tanah dengan jeritan.

Setelah terhenti sementara, pasukan sekutu mulai bergerak sekali lagi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_482"