Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_488

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_488

Bab 488. Setelah Itu

 

Kedua belah pihak telah mempertaruhkan segalanya, pada perang terakhir ini.

Itu adalah perang yang sengit, yang mengakibatkan banyak korban. Darah yang tumpah cukup untuk membentuk danau. Tapi pada akhirnya, tombak Seol Jihu berhasil dan menembus Ratu Parasite. Dan Federation dan manusia menang atas Parasite.

Ancaman parasite yang berlangsung lebih dari dua dekade, periode yang cukup lama bagi bayi yang baru lahir untuk tumbuh menjadi dewasa… akhirnya hilang untuk selamanya.

Mereka yang dibebaskan dari intimidasi dan ketakutan selama bertahun-tahun, untuk menikmati kebebasan yang baru mereka didapat kembali. Festival yang berlangsung setelah kebangkitan yang mati, berlangsung lebih dari 14 hari.

Tapi sekarang, kegembiraan itu mulai memudar. Memecahkan sampanye memang menyenangkan, tapi masih banyak yang harus dilakukan.

Perang yang panjang, meninggalkan luka yang dalam bagi Federation dan manusia.

Selain menyembuhkan yang terluka, sudah waktunya bagi semua ras untuk berkumpul bersama, untuk membahas; bagaimana segala sesuatunya akan berlanjut, mulai sekarang.

Mereka juga harus memutuskan apa yang harus dilakukan dengan wilayah kekaisaran yang luas, yang baru saja kehilangan pemiliknya.

Agenda mereka juga termasuk diskusi, tentang apa yang akan terjadi pada earthling di masa depan.

Ada pepatah yang mengatakan jika musuh dari musuhmu adalah temanmu.

Tapi, musuh bersama itu sekarang sudah hilang.

Semua orang bekerja sama selama perang. Tapi sungguh bodoh, mengharapkan mereka mempertahankan hubungan persahabatan yang sama untuk selamanya.

Tidak hanya masa depan merupakan wilayah yang tidak diketahui. Tapi, beberapa ras juga tidak pernah berhubungan baik sejak awal.

Salah satu contoh kasus seperti itu adalah Sky Fairy dan Cave Fairy. Yang mana hanya bergandengan tangan, karena mereka tidak punya pilihan lain.

Untungnya, pada titik ini, tak ada yang memiliki cukup sumber daya, untuk melanjutkan perang lagi.

Ketika pertemuan pertama yang bersejarah itu diadakan, para pemimpin dari semua ras sepakat.

Jika tujuan pertama dan terpenting mereka adalah, membantu satu sama lain untuk pulih dari luka perang.

Tapi, ini tidak berarti, jika sisanya lancar.

Karena setiap ras mendambakan sesuatu yang berbeda, mereka sering menghadapi konflik kepentingan ras. Situasi menjadi sangat tegang, ketika Sky Fairy mengklaim jika Cave Fairy harus mengembalikan spirit mereka seperti yang dijanjikan. Karena sekarang, perang telah berakhir.

Segera, tampak jelas, jika mediator diperlukan untuk membantu dua pihak yang berlawanan untuk mencapai kesepakatan.

Mediator ini harus memenuhi dua syarat.

Pertama, mereka harus cukup kuat untuk mengontrol banyak kelompok. Dan kedua, mereka harus memenuhi syarat untuk bertindak sebagai mediator.

Hanya ada satu orang di seluruh paradise yang memenuhi kedua syarat tersebut.

Dia menyatukan umat manusia, mencari perdamaian dengan Federation, dan memainkan peran terbesar dalam mengalahkan Parasite.

Singkatnya… Seol Jihu.

Pengaruhnya di Paradise, sekarang lebih besar dari sebelumnya. Dan bahkan, itu melampaui Seven Sins.

Tidak perlu heran. Banyak yang memandangnya sebagai wakil manusia, bahkan sebelum perang. Pencapaian terbesarnya dalam perang, pemusnahan Ratu Parasite… hanya memperkuat fondasi yang telah ia letakkan.

Seol Jihu dengan cepat muncul, sebagai orang paling berpengaruh di Paradise.

Dan ketika berita menyebar, jika dia menyerahkan divine Main God untuk membangkitkan para korban perang. Banyak yang mulai memujinya tidak hanya sebagai pahlawan perang. Tapi, juga sebagai saint yang baik hati.

Sebagai bukti popularitasnya, dia dihujani hadiah dari berbagai organisasi… meskipun, Kim Hannah melihatnya hanya sebagai tindakan sanjungan.

Bagaimanapun, ketika Seol Jihu mengajukan diri untuk menjadi mediator, beberapa anggota Valhalla tidak bisa menyembunyikan kekhawatiran mereka.

Mereka tahu, meskipun judul-nya bagus, Seol Jihu adalah orang iseng, yang suka menipu orang.

Tapi, ketakutan mereka segera menjadi tidak diperlukan.

Seol Jihu unggul sebagai mediator. Seperti yang dia lakukan di masa lalu, ketika dia kembali dari Path of Soul.

Dia mempresentasikan dua aturan, sehubungan dengan mediasi ini:

Pertama, semuanya akan dikembalikan kepada pemilik yang sah, baik itu tanah atau hak.

Kedua, seperti yang telah disepakati, memulihkan kerusakan yang disebabkan oleh perang, akan menjadi prioritas nomor satu.

Menurutnya, kota-kota yang rusak harus direstorasi terlebih dahulu, sebelum mengolah wilayah yang baru diperoleh.

Semua orang setuju.

Meskipun area pusat kekaisaran telah dimurnikan. Akan membutuhkan waktu banyak untuk berkah dari World Tree, untuk mencapai sudut terpencil dari kekaisaran.

Tentu saja, tidak semua masalah bisa diselesaikan melalui aturan ini.

Dalam kasus tersebut, Seol Jihu memberi kesempatan kepada pihak yang terlibat, untuk membuat keputusan akhir.

Misalnya, terkait masalah antara Sky Fairy dan Cave Fairy, Seol Jihu memberi tahu mereka,

“Secara pribadi, aku ingin memberikan kesempatan lagi kepada Cave Fairy. Jika kalian setuju, dengan senang hati aku akan berbicara dengan dua Spirit Lord.”

Para Cave Fairy merasa puas, jika Seol Jihu telah memihak mereka. Dan Sky Fairy merasa puas, jika mediator tidak memaksakan idenya pada mereka, dan menghormati prosedur formal.

Banyak hari yang sibuk mengikutinya.

Selama periode ini, Seol Jihu sangat sibuk. Sehingga, dia menginginkan klon dirinya. Namun demikian, dia ingat untuk membayar kembali orang-orang yang membantunya tanpa syarat, selama masa-masa sulit.

Triad menjadi organisasi perwakilan kota, seperti yang diharapkan Hao Win. Meskipun Nur benar-benar hancur oleh serangan Parasite, Seol Jihu menjanjikan pemulihan yang cepat kepada Hao Win.

Seol Jihu juga ingat untuk memberi penghargaan pada Yi bersaudara.

Sayangnya, tak ada lagi Elixir yang tersisa di Alam Spirit, menurut para Sky Fairy.

Tapi, ini bukan masalah.

Seol Jihu membawa Yi bersaudara itu ke kuil, dan membuat permohonan. Kemudian, dia menghabiskan poin kontribusi untuk membawa Elixir ke Bumi, dan menyerahkannya kepada Yi bersaudara.

Senyuman kepuasan tersebar di wajah Seol Jihu, saat dia melihat Yi bersaudara meneteskan air mata kegembiraan di pelukan ibu mereka yang sekarang sehat. Meskipun itu mengejutkannya, ketika dia bertanya, apakah dia adalah pacar Yi Seol-Ah.

Masih ada lagi.

Seven Sins membangkitkan mereka, yang telah meninggal selama perang terakhir. Tapi, uluran tangan Seol Jihu menjangkau lebih jauh.

Dia membangkitkan Dylan dan Ian. Lalu, pergi bersama Jang Maldong mengunjungi mereka di Hawaii, dan menyerahkan undangan.

Dia juga membantu Marika Larisa, tunangan Marcel Ghionea, dan Ayase Yui, adik perempuan Kazuki.

Ketika Kim Hannah memberi tahu Seol Jihu, jika dia terlalu murah hati. Dia menjawab,

“Aku tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Tapi untuk saat ini, aku pikir, ini akan menjadi hal terakhir yang aku lakukan untuk mereka.”

Semuanya akan segera berakhir. Ini akan menjadi terakhir kalinya, dia bekerja untuk Paradise.

Waktu berlalu. Dan akhirnya, dia dihargai dengan kompensasi kecil.

***

 

Seol Jihu duduk di kursi di kantornya, dan mengambil kertas dari mejanya.

Ini adalah buah dari semua kerja kerasnya. Sebuah perjanjian damai ditanda-tangani oleh semua ras, yang berjanji untuk bekerja sama selama 50 tahun ke depan, untuk memulihkan dan merevitalisasi Paradise.

Seol Jihu dengan mudah menamakannya ‘Perjanjian Setengah Abad’. Yang lain secara praktis memintanya untuk memilih nama yang berbeda, tapi Seol Jihu menolak.

Dia percaya, jika tidak ada nama lain yang lebih cocok.

“Yah, aku suka, jika Federation tidak langsung dibubarkan.”

Kim Hannah mengangguk, sebelum tiba-tiba tertawa kecil.

“Apa yang kamu katakan di akhir, sangat luar biasa.”

“Apa yang aku bilang?”

“Kamu tidak ingat?”

Kim Hannah berdehem.

“Aku akan memperlakukan siapa pun yang melanggar aturan yang ditetapkan dalam perjanjian ini selama 50 tahun ke depan, sebagai Parasite berikutnya. Tidak peduli siapa mereka, atau apa alasan mereka.”

Kim Hannah melakukan kesan terbaiknya terhadap Seol Jihu, yang berusaha terdengar serius.

Seol Jihu tersenyum pahit.

“Selamat. Kamu mengurus semua yang perlu diurus.”

“Kamu tahu… Aku merasa, beberapa minggu terakhir ini mungkin lebih intens daripada perang itu sendiri.”

Seol Jihu meletakkan kembali perjanjian itu di atas meja, dan meregangkan bahunya. Sebuah erangan keluar dari mulutnya.

“Kamu melakukannya dengan baik. Mulai sekarang…”

Mata Kim Hannah berbinar dengan harapan, saat dia melihat Seol Jihu.

Dia bisa melihat masa depan.

Masa depan seorang pemuda, yang sebagai pahlawan terbesar dalam sejarah Paradise, akan menikmati otoritas, kebebasan, dan ketenaran yang mutlak dan tak tersentuh.

Saat itulah Seol Jihu berbicara.

“Aku akan kembali ke Bumi besok, pagi-pagi sekali.”

Mata Kim Hannah membelalak.

“Itu terserah padamu, tapi… kenapa tiba-tiba?”

“Aku mendapat panggilan dari kuil. Aku pikir, sebaiknya aku berkunjung ke rumah, karena aku punya urusan yang harus diurus di Bumi.”

Seol Jihu tidak merinci apa ‘urusan’ itu.

“…Kim Hannah.”

Tiba-tiba, dia merendahkan suaranya.

“Apakah ini termasuk menepati janjiku?”

“…?”

“Kamu tahu, janji yang aku buat padamu di penginapan, tempat kita tidur di ranjang yang sama.”

Mata Kim Hannah dengan cepat menyipit.

“Maukah kamu berhenti untuk mengucapkannya dengan aneh?”

Dia memutar matanya ke arah Seol Jihu, sebelum mengangguk.

“Baik… ya.”

Seol Jihu memang menepati janjinya. Dia memberinya otoritas yang cukup besar atas Valhalla, dia menjadi kekuatan besar yang dengan mudah merendahkan Sinyoung, dan dia tidak pernah mengkhianatinya.

“Sepertinya, baru kemarin…”

Kim Hannah tersenyum, mengingat saat Seol Jihu tiba-tiba mengumumkan kepadanya, jika dia akan membuat organisasi.

Seol Jihu juga tersenyum lembut.

“Hei.”

Namun, kesungguhan itu segera menggantikan senyumnya.

“Aku ingin kamu mengumpulkan semua orang, sebelum aku pergi besok. Tidak diperbolehkan absen. Setiap orang harus hadir.”

“Apa? Maksudmu, seperti rapat?”

“Rapat kedengarannya terlalu formal. Aku hanya… memiliki sesuatu yang ingin aku katakan pada semua orang.”

Seol Jihu tersenyum lagi.

Ekspresi curiga terlintas di wajah Kim Hannah.

Kim Hannah tahu, jika dia meremehkan situasi. Apa pun yang akan ia katakan, besok akan menjadi pengumuman besar untuk semua.

“Aku tahu, kamu terlalu baik untuk jatuh pada nada seperti itu.”

Tapi pada saat yang sama, dia tidak bisa tidak meragukan, apakah ini salah satu lelucon Seol Jihu yang terkenal.

Ada terlalu banyak persepsi.

“Aku sedikit lelah. Jadi, aku akan tidur sekarang. Sampai jumpa besok.”

Seol Jihu bangkit dari kursinya, dan berjalan ke pintu.

“Perwakilan…”

Kim Hannah mengulurkan lengannya, untuk menangkapnya.

Tapi ketika dia melihat Seol Jihu berjalan di lorong, dia menurunkan lengannya kembali.

Untuk beberapa alasan, dia merasa jika dia tidak seharusnya menghentikan Seol Jihu.

Kim Hannah berdiri dengan bingung sejenak, sebelum menoleh.

‘Mungkinkah?’

“…”

Dia menatap kursi kosong Seol Jihu dalam diam.

Sementara itu, Seol Jihu menggembungkan pipinya, lalu menghela napas panjang, saat dia menuruni tangga.

‘Akhirnya besok.’

Besok adalah hari yang ditunggunya. Dia merasa lega dan sedih, pada saat bersamaan.

Dengan hati yang penuh dengan perasaan campur aduk, Seol Jihu mulai membuat persiapan untuk pergi tidur.

Langkah-langkahnya sederhana, sungguh.

Pertama, dia berkeliaran di sekitar gedung, sampai dia menemukan Seo Yuhui, yang baru saja selesai mandi di pemandian air panas. Kemudian, dia bergegas ke arahnya, dengan sekuat tenaga.

“H-Hah?”

Seo Yuhui tersentak kaget. Tapi, reaksinya tidak menghalangi Seol Jihu untuk mengangkat tubuhnya, dan membawanya ke kamar.

Dia membaringkan Seo Yuhui di tempat tidurnya, dan kemudian duduk di sampingnya. Wajahnya merapat ke kanan Seo Yuhui, dan tangannya menemukan jalan ke kiri Seo Yuhui.

Akhirnya, dia menempatkan satu kaki secara diagonal di atas area, antara panggul dan paha Seo Yuhui.

Sekarang, dia siap untuk tidur.

“Lagi?”

Seo Yuhui memberikan senyum bingung, dan mencubit pipi Seol Jihu dengan ringan.

“…Yuhui.”

Seol Jihu yang telah mengusap wajahnya ke kulit Seo Yuhui, tiba-tiba mengangkat kepalanya.

“Ya?”

“Ada yang ingin aku katakan padamu.”

Merasakan gravitasi dalam nadanya, Seo Yuhui mengangkat kepalanya sedikit, dan mendekatkan wajahnya ke wajah Seol Jihu.

“Apa itu?”

“Yang benar adalah….”

***

 

Keesokan harinya, Seol Jihu berangkat pagi-pagi, seperti yang direncanakan.

Saat dia berjalan keluar dari gedung Valhalla, ingatan tentang saat-saat yang ia habiskan di sini, mulai berpacu di benaknya.

Hari pertama, saat dia membawa semua orang ke rumah lelang.

Pertama kali dia bertemu Charlotte Aria.

Ketika Little Chick menetas dari telurnya, ketika mereka semua duduk melingkar untuk mendiskusikan nama mereka, ketika mereka mabuk dan berpesta sepanjang malam…

Kenangan itu terus membanjiri.

Jika Haramark adalah tempat Seol Jihu memulai hidupnya di Paradise, Eva berada di tempat dia menyelesaikan semuanya.

Meninggalkan semuanya, Seol Jihu menuju ke kuil, dengan gaya berjalan dan tersenyum tanpa beban.

Alasan Gula memanggilnya adalah untuk memberi tahunya sesuatu.

[Kami akhirnya mencapai kesimpulan.]

[Kami memutuskan untuk bereinkarnasi, daripada membangkitkan Main God.]

[Kami akan mulai lagi dari awal.]

[Namun, agar kami dapat melakukannya, Seven Virtues harus dibangkitkan terlebih dahulu.]

Intinya adalah jika mereka akan membangkitkan Seven Virtues sebagaimana adanya. Tapi, tidak membangkitkan Main God.

[Aku yakin kamu mengerti, mengapa kami sampai pada kesimpulan ini.]

Gula membaca pikiran Seol Jihu dan melanjutkan.

[Kami selalu tahu, jika suatu hari nanti Goddess of Parasitism akan menyerang planet ini.]

[Kami tahu, jadi Main God pastinya juga sudah tahu itu.]

[Dia meyakinkan kami, jika tidak ada yang perlu ditakuti.]

[Tapi pada akhirnya, kami tidak bisa menghindari masa depan yang selalu kami takuti.]

Karena, Main God tidak bisa mengatasi godaan Ratu Parasite.

[Dibutakan oleh keserakahan akan promosi, Main God membantu memulihkan kekuatan Ratu Parasite.]

[Ketika kami mengkonfrontasinya tentang masalah ini, dia hanya mengatakan kepada kami, ‘Sebanyak ini tidak apa-apa’.]

[Tidak lama setelah itu, kami menemukan, jika jumlah parasite meningkat pesat.]

Itu adalah kesalahan di pihak Main God.

Kepercayaan dirinya yang berlebihan, mencegahnya untuk menyadari betapa besar perbedaan satu peringkat itu. Atau, mungkin dia tahu, tapi memilih untuk mengabaikannya, karena keserakahan.

[Tentu saja, kami juga melihat masa depan itu.]

[Yang bisa kami lakukan saat itu, hanyalah mempersiapkan apa yang mungkin terjadi di belakang punggung Main God.]

Suasananya sangat suram, tapi Seol Jihu mendengarkan dengan ringan di dalam hatinya. Ini hanya cerita masa lalu, dan tidak ada hubungannya dengan masa depan.

“Apa yang akan terjadi pada Earthling sekarang?”

[Apa yang dikhawatirkan semua orang, tak akan terjadi.]

Gula menjawab dengan sederhana.

[Kami telah memutuskan untuk mempertahankan status quo, untuk saat ini.]

[Karena tragedi lain mungkin menimpa kita di masa depan. Selain itu, kami percaya, jika earthling sangat penting untuk rekonstruksi dan kemakmuran paradise.]

[Sama seperti bagaimana dunia membutuhkan tidak hanya Seven Sins, tapi juga Seven Virtues.]

Hanya ini yang perlu ia dengar.

“Apakah akan ada Zona Netral di masa depan?”

[Kami mungkin memutuskan untuk membukanya dari waktu ke waktu. Tapi tidak, tak akan ada acara regular itu.]

Seol Jihu mengangguk.

“Aku mengerti.”

[Apakah kamu baik-baik saja?]

Gula bertanya.

[Maksudku, apakah kamu menyesali keputusanmu sama sekali?]

“Tidak.”

Seol Jihu menjawab tanpa ragu-ragu.

“Sebenarnya, aku sedikit lelah.”

Dia melanjutkan dengan senyum kecil.

“Jadi, aku telah memutuskan… jika mulai sekarang, aku akan menikmati hidupku untuk diriku sendiri.”

[Itu bukan ide yang buruk, tapi…]

Gula melanjutkan.

[Yang aku maksud adalah, apakah kamu tidak ingin menjadi Level 10?]

Mata Seol Jihu membelalak.

Segera, salah satu alisnya naik sedikit.

“Aku rasa, sebaiknya tidak.”

[Bagaimana bisa? Untuk tetap menjadi manusia?]

“Ya, dan juga… Aku sedikit gugup.”

Seol Jihu menjilat bibirnya.

“Jika aku menjadi Level 10, apa nama kelasku?”

[Baik…]

“Jangan bilang padaku, itu akan menjadi sesuatu seperti ‘God of Mana’.”

[….]

Gula terdiam.

“Aku hanya akan berhenti di sini, di Divine Spear Level 9.”

Seol Jihu mendecakkan lidahnya, seolah-olah dia mengharapkan tanggapan dewi seperti itu.

“Jika aku benar-benar akhirnya menjadi ‘God of Mana’, aku mungkin beralih ke sisi gelap dan menjadi Ratu Parasite berikutnya. Jadi, tolong mengerti.”

Dia stres.

[…Baik…]

Gula yang memang sedang memikirkan ‘God of Golden Mana’, bergumam dengan suara sedih.

[Pokoknya, tentang apa yang kamu ceritakan kepada orang lain hari ini.]

Dia dengan cepat mengubah topik pembicaraan, mengangkat suaranya sedikit.

[Kamu…]

Gula membaca pikiran Seol Jihu.

[…Memiliki sedikit niat, untuk kembali.]

Dia terdengar kecewa.

“Sedikit bukan berarti nol.”

Seol Jihu tidak menyangkalnya.

“Tapi, kamu benar. Itu mungkin tidak akan terjadi.”

Dia sudah membuka jalan bagi berbagai ras di Paradise, untuk bekerja sama satu sama lain. Mulai sekarang, tidak akan ada alasan bagi Seol Jihu untuk mengganggu urusan Paradise. Kecuali, ada bencana lain melanda.

Misalnya, spesies asing lain berusaha menyerang Paradise.

“Baiklah, aku harus pergi sekarang.”

Seol Jihu membungkuk kepada Gula.

Tapi saat dia hendak menginjakkan kaki di jalan setapak menuju gerbang warp…

‘Mempersiapkan sebelumnya…’

Seol Jihu berhenti, mengingat apa yang dikatakan Gula di kepalanya.

“Gula-nim.”

Dia berbalik dan menatap Gula.

“Bolehkah aku menanyakan dua… tidak, tiga pertanyaan?”

[Kamu boleh.]

“Kamu bilang, kamu mulai mempersiapkan masa depan lebih awal. Apakah itu sebelum kami datang ke Paradise atau sesudahnya?”

[Sebelum.]

‘Sebelum.’

Seol Jihu mengulangi di dalam kepalanya dan melanjutkan.

“Bisakah kamu dan Seven Sins lainnya mengunjungi Bumi?”

[Ya, selama kami mendapat izin.]

“Lalu.”

Seol Jihu melirik patung Gula dengan cepat.

“Apakah kamu pernah ke Bumi?”

[Tidak, aku tidak pernah.]

“Mm…”

Meskipun awalnya bingung, Seol Jihu dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya.

Masuk akal. Gula tidak punya alasan untuk membohonginya. Dan dia sendiri tidak menganggap Gula adalah wanita, dalam ingatannya.

Dia ingat, jika wanita yang ia temui di kebun binatang ketika dia masih kecil… lembut.

Tapi, Gula… saat dia menjadi Apostle of Gluttony, dan dia memeluknya….

‘Dia hangat, tapi agak datar…’

[Apa katamu?]

Tiba-tiba, suara marah Gula bergema di dalam kepala Seol Jihu.

[Betapa kurang ajarnya!]

“Tapi, itu benar.”

[Kamu!]

FLASH!

Petir putih jatuh dari langit-langit.

Tapi, Seol Jihu mengelak dengan mudah.

“Ayo, jangan marah.”

[Kamu! Kamu!]

Seol Jihu melompat seperti kelinci untuk menghindari petir, dan terkadang memanggil petirnya sendiri untuk melindungi dirinya sendiri, saat dia berlari menuju gerbang warp.

“Terima kasih untuk kesenangannya!”

Dengan punggung menghadap ke dewi, Seol Jihu melambaikan tangannya, dan melompat ke portal.

“Sampai jumpa!”

[Kembalilah ke sini sekarang juga!]

Suara Gula terlambat mencapainya.

[Kamu! Aku akan menghukummu, begitu kamu kembali…!]

Sang dewi menggertakkan giginya, dan menelan amarahnya.

Luxuria yang telah mengawasi mereka secara diam-diam, diam-diam terkikik pada dirinya sendiri.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_488"