Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V12E05P04

gambar


5. Korps Serangan Khusus (4)

-Roaaaaar!

Angin tajam berhembus ke kulit mereka. Tekanan itu terasa seperti binatang buas besar yang menyerang mereka.

“Turunkan tubuh bagian atasmu, dan condongkan tubuh ke depan. Itu akhir, jika Kamu terjebak dalam hembusan!”

Ark berteriak, ketika langit dihantam angin.

Mereka harus menghindari mata Nakujuk, sehingga kelompok Ark membuat jalan memutar di sekitar pegunungan Golgi, setelah meninggalkan benteng. Dan akhirnya, mereka tiba di Lembah Taring di sore hari.

Untuk menyeberangi pegunungan utara, melewati lembah taring yang menghubungkan bagian utara dan selatan pegunungan, bukanlah jalur yang populer. Itu melintasi gunung-gunung utara, dengan rumit seperti labirin. Dan sama seperti Abyss of Despair, kelompok Nakujuk ada di tengah.

Tidak masuk akal untuk menerobos garnisun di skyrays. Selain itu, mereka mungkin memberi tahu markas besar. Bahkan, jika Ark berhasil menerobos, itu akan membuat segalanya lebih sulit.

Itu sebabnya, dia menyuruh prajurit Baran menemaninya, untuk membimbingnya.

“Lembah Fang memiliki jalan rahasia, yang tidak diketahui oleh Nakujuk. Ini adalah tempat yang sangat, sangat berbahaya. Tapi, Kamu akan dapat tidak terdeteksi oleh Nakujuk.”

Para prajurit Baran mengatakan, itu adalah jalan rahasia yang terletak di sebuah gua yang dalam, di Lembah Fang. Itu terletak di tengah-tengah tebing setinggi langit. Sehingga, mereka tidak akan bisa masuk tanpa skyrays. Dan begitu mereka melewati gua, mereka akan tiba di Ageiron markas Nakujuk dan bekas kastil Baran.

"Oke, ayo kita lakukan.”

Ark mengarahkan langit-langit menuju gua, dan sebuah jendela pesan muncul, ketika dia masuk.

[Gua lava tersembunyi di Lembah Fang.

Anda telah menemukan gua lava tersembunyi di dalam Lembah Fang, yang seperti labirin.

Klan Baran menggunakan gua ini untuk melarikan diri, ketika mereka diusir dari utara sejak lama. Namun setelah sekian lama, gua itu berubah bentuk, berkat lava yang mengalir melewatinya. Dan tangisan samar binatang bisa terdengar dari sepanjang dinding gua.

Tampaknya, ini adalah bagian yang sangat tidak aman.

Explorer's Knowledge: Bonus dungeon tersembunyi (Skill Point: 10)]

"Eh? Berbeda dengan cerita mereka?”

Para prajurit Baran memandang sekeliling dengan bingung, pada labirin yang seperti kompleks gua. Jendela informasi menyatakan, jika lava telah mengalir selama 100 tahun. Sehingga, bentuk gua akan banyak berubah.

Selain itu, bahkan prajurit Baran belum pernah melihat gua. Yang mereka miliki hanyalah selembar peta longgar yang diambil nenek moyang mereka, ketika mereka melarikan diri dari utara sejak lama.

Berkat itu, kelompok ini menghabiskan banyak waktu, untuk berkeliaran di gua.

Selain itu, ada bebatuan tajam yang menonjol keluar dari seluruh dinding gua. Itu tidak mudah untuk terbang melalui gua, sambil menghindari batu-batu itu.

"Tapi, hal yang paling menjengkelkan adalah panas ini…”

Faktanya, Ark sangat lelah, karena panas yang tersedak. Gua yang digunakan para pejuang Baran untuk membimbing mereka, harus melalui lava yang mengalir seperti sungai di tanah. Hembusan angin juga menghembuskan udara panas, seperti pengering rambut.

Sejauh kulitnya menjadi panas dan sakit, setelah terkena angin. Ark menghapus keringatnya, dan jendela informasi sekali lagi diperbarui.

[Karena panas yang ekstrem, kelelahan-mu telah meningkat 10%!]

[Untuk setiap 10% kelelahan-mu meningkat, semua statistik, attack speed, dan move speed akan berkurang 5%. Dan, jumlah satiety saat mengonsumsi makanan, akan berkurang 5%.

Jika kelelahan-mu naik di atas 50%, maka Anda akan kehilangan 10 HP setiap 50 detik.

Selain itu, jika kelelahan-mu mencapai 100%, maka Anda akan kehilangan semua HP, dan mati.

Beristirahat jauh dari panas ekstrem atau makan makanan dingin, bisa mengurangi kelelahan.]

Itu adalah jendela informasi yang muncul, tak lama setelah memasuki gua.

 Itu adalah efek yang berlawanan dengan 'dingin' yang dialami Ark, ketika dia pertama kali memasuki Netherworld. Untungnya, pemulihannya lebih mudah daripada ‘dingin’ di masa lalu. Kelelahan bisa diturunkan hanya dengan beristirahat, di tempat yang jauh dari panas. Namun, gua itu dipenuhi batu-batu tajam di semua sisinya. Bahkan, lava mengalir di lantai. Itu tidak mungkin untuk menemukan tempat untuk beristirahat.

Berkat itu, kelelahan Ark sudah meningkat menjadi 40%.

"Sial, kalau bukan karena batu-batu ini…"

Jika mereka ditombak oleh batu yang tajam, maka mereka akan dipanggang seperti tusuk sate panggang. Tidak, bahkan tanpa bebatuan, mereka seperti dipanggang dalam oven.

“Ah, tempat ini ditunjukkan di peta. Untungnya, seperti tidak banyak yang berubah!”

"Kita hampir sampai sekarang. Semangat!"

Teman Ark terengah-engah kelelahan, sementara Baran mendukung mereka.

'Sial, mudah bagi mereka untuk mengatakannya.'

Faktanya, Myutal tidak terasa panas atau dingin. Iklim di Netherworld selalu berubah, sehingga mereka telah beradaptasi dengan jenis lingkungan itu. Karena itu, saran Baran hanya tampak seperti seseorang mencakar paha Ark. Tapi, masalah sebenarnya dimulai sekarang.

'Jika aku makan Patbingsu (es serut) maka aku akan merasa lebih baik…. Tapi, tidak ada tempat untuk mendarat…'

Ark tersentak, sambil melihat sekeliling. Lalu tiba-tiba, dia melihat sosok gelap mendekat dengan cepat dari dalam gua. Ark menatap sosok gelap itu, sebelum tiba-tiba berteriak.

"D-Draken?"

-Kurwarwarwarwa!

Teriakan Ark bergema, bersama dengan deru Draken melalui gua. Prajurit yang memimpin rombongan, berteriak dengan ekspresi bingung.

"Huk, D-Draken liar!"

Ada sepuluh Drakens mendekati mereka dari depan.

“Sial, napasku sudah tercekat, hanya karena terbang… formasi pertempuran!"

Ark, Shambala, anggota rehabilitasi, Lariette, dan prajurit Baran berbaris dalam formasi mereka. Itu adalah yang melindungi Lariette di tengah dengan sihir pemulihannya, sambil tetap membiarkan mereka bertarung.

Ark mengeluarkan pedangnya dan bertanya pada prajurit Baran.

"Seberapa jauh pintu keluar?"

“Tidak jauh menurut peta. Jaraknya sekitar 1 kilometer. Draken menetap di sini, sehingga mereka mungkin tidak akan mengejar kita, jika kita berhasil keluar.”

"Oke, Shambhala, mari kita bergegas dan menembus mereka. Dark Blade!"

"Oke, Meteor Strike!"

Shambala dan Ark bergegas maju seperti panah, dan mengayunkan pedang mereka. Tazza dan Jjak-tung menyerang Drakens dari belakang, dengan meriam mereka. Namun, mereka hanya berhasil mendorong beberapa Drakens, sebelum mereka dikelilingi oleh yang lain.

“Sialan, kekuatan serangan kita melemah.”

Ark bersumpah, saat dia berbalik untuk menghindari serangan balik Draken. Biasanya, serangan itu akan menembus Draken. Namun, kelompok Ark telah mengumpulkan kelelahan, berkat ‘panas’. Sehingga, mereka tidak dalam kondisi untuk mengerahkan kekuatan penuh mereka.

Itu bukan hanya masalah statistik atau attack yang berkurang. Setiap napas yang ia ambil sambil mengayunkan pedangnya, terdengar seperti orang yang terjebak di sauna. Itu bukan satu-satunya masalah.

"Ugh, aku tidak bisa membidik dengan benar!"

"Aku tidak bisa melawan dan mengendalikan skyrays…”

Tidak seperti Ark, Shambala dan anggota rehabilitasi tidak memiliki pengalaman, dengan pertempuran di skyrays. Itu mengambil semua yang mereka miliki, hanya untuk menenangkan skyrays yang ketakutan, dengan serangan Drakens.

Itu tidak mungkin untuk mengarahkan meriam atau busur, sementara langit berjalan liar. Selain itu, Drakens liar memiliki level dan damage yang lebih tinggi daripada kelompok Ark.

"Heok, aaaaaak!"

Akhirnya, dua Baran jatuh ke lava, berkat serangan Drakens. Dan seorang prajurit Baran lainnya ditangkap oleh Draken, dan mati. Prajurit Baran putus asa, setelah melihat adegan mengerikan seperti itu.

‘Mustahil untuk bertarung melawan sekelompok Drakens. Kita harus keluar dari sini!'

"Mau bagaimana lagi. Shambala dan hyung-nim, tolong kumpulkan Draken di satu tempat!”

Ark berteriak dan mengambil pedang dari tasnya.

"D-dimengerti. Hik!”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V12E05P04"