Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V12E05P05

gambar


5. Korps Serangan Khusus (5)

Anggota rehabilitasi menghindari serangan Drakens, dan terbang ke mana-mana. Segera, sepuluh Draken berbaris. Pada saat itu, Ark menjatuhkan pedangnya di atas mereka, dan membuatnya meledak.

"Strom Blade!"

Kwakwakwakwa, kwakwakwakwa!

Badai fragmen pedang yang menghancurkan berputar dengan serangan intens!

Draken ditekan oleh tekanan besar badai, dan jatuh. Dia berpikir mereka mungkin jatuh di lava. Tapi, Drakens segera mendapatkan kembali keseimbangan mereka, dan terbang lagi. Namun, itu mungkin untuk memblokir pergerakan Drakens untuk sementara waktu, berkat Blade Storm.

“Sekarang waktunya! Pemandu, Kamu yang memimpin. Mari kita menerobos ke pintu keluar!"

Prajurit Baran dan kelompok Ark melintasi gua, dengan kecepatan yang luar biasa.

-Kurwarwarwarwa!

Teriakan kemarahan Drakens dengan cepat datang dari belakang mereka. Teriakan menakutkan mereka, terasa seperti Draken bernafas di belakang lehernya. Tapi, tidak ada ruang untuk melihat ke belakang.

Kelompok Ark mencondongkan tubuh ke depan di belakang skyrays, seperti mereka mengendarai sepeda motor, dan terbang melalui gua. Kemudian, mereka dengan kikuk melayang di sudut.

“Kita akan segera tiba! Yang tersisa hanyalah pintu keluar di depan kita… huk!"

Para prajurit Baran berbelok di tikungan dan berteriak, sebelum tiba-tiba terhenti. Mereka menatap ke depan dengan tatapan putus asa, dan erangan.

"Ugh, tidak bisa dipercaya…!"

Jalan keluar yang disebutkan prajurit itu di depan mata. Tapi, itu bukan jalan keluar lagi.

-Kwa kwa kwa kwa!

Sejumlah besar lava mengalir turun dari langit-langit, seperti air terjun di depan pintu keluar. Bahkan, dengan fire resistance 75%, Ark masih akan menerima sejumlah besar damage dari satu tetes lava.

Shambala dan anggota rehabilitasi hanya akan memiliki tulang mereka yang tersisa, jika lava jatuh pada mereka.

"Dasar bajingan!"

"Ark, para Draken!"

Dia menoleh pada peringatan Shambala, dan melihat Drakens datang di sudut. Namun sekarang, kelompok Draken bukan masalah. Jika mereka memusatkan energi, maka mungkin untuk berurusan dengan Drakens entah bagaimana. Tapi jika jalan keluar diblokir. Maka, tidak ada artinya untuk berurusan dengan Drakens.

‘Sebentar lagi malam, dan bulan akan terbit selama 4 jam. Aku tidak punya waktu untuk berbalik dan mencari jalan lain.'

Tidak akan ada cukup waktu untuk mencapai Ageiron, jika mereka kembali melalui gua ke lembah Fang. Batas waktu yang melekat pada operasi ini, adalah sampai bulan naik. Tidak, sebelum itu, dia harus melewati berisan Nakujuk terlebih dahulu.

'Sialan, aku seharusnya memulai penyusupan lebih awal…'

Ark menghindari serangan Drakens, sambil menggertakkan giginya. Satu-satunya cara untuk memasuki Ageiron, adalah melalui pintu keluar ini.

'Apakah ada cara untuk melewati air terjun lava?'

Tidak mungkin, tidak peduli seberapa banyak ia memikirkannya. Dia akan membutuhkan payung baja dengan 1.000% fire resistance…

Pada saat itu, sebuah ide muncul di kepala Ark.

'Tunggu, payung…? Mungkin…. tidak, ada payung!'

"Shambala!"

Ark segera mendekati Shambala dan menjelaskan rencananya. Pengaturan waktu sangat penting, untuk metode yang dirancang Ark. Dan satu-satunya orang yang bisa menyamai waktunya adalah Shambala, setelah bertarung bersama di Evil Silrion.

Mata Shambala menyala ketika Ark menjelaskan, dan dia dengan cepat mengangguk.

“Itu bisa dilakukan. Apakah Kamu memiliki kepercayaan diri?"

“Kita tidak punya pilihan.”

"Oke, aku akan percaya padamu.”

Shambala meraih kendali, dan terbang ke langit-langit.

"Kalian semua mempertahankan formasi defensif di daerah ini, dan tolong bertahanlah!"

“Hik, kami mengerti. Aku benar-benar tidak suka pertempuran udara…”

Anggota rehabilitasi dan prajurit mulai terbang di sekitar, dan berteriak karena pusing.

Untungnya, salah satu skill Lariette adalah 'Balance of Spirit'. Ketika skill ini digunakan, orang itu dapat secara akurat mengukur posisi mereka, bahkan jika mereka berada di rollercoaster.

Berkat itu, mereka bisa menghindari serangan Drakens. Jadi, para Draken dan prajurit Baran terlibat dalam pertempuran, dengan dua prajurit dikorbankan. Mereka tidak kekurangan kekuatan, tapi prioritas mereka adalah untuk melindungi anggota rehabilitasi.

“Kita tidak keberatan dengan pengorbanan. Seluruh klan Baran tergantung pada misi ini.”

Itu benar-benar terpuji. Namun, Ark merasa lebih tegang, setiap kali dia mendengar teriakan. Setelah prajurit Baran kelima meninggal, Shambala akhirnya memanggilnya.

-Ark, aku siap! Ada cukup ruang sekarang.

-Oke, sekarang tunggu sinyalku. Jangan lupa, waktu sangat penting!

-Jangan khawatir tentang diriku, dan tenangkan dirimu.

“Dedric, giliranmu. Pimpin Draken di dekat air terjun lava! ”

"Eh, bagaimana rupaku di mata Master?"

Dedric berteriak, ketika dia menghindari taring Draken yang patah.

“Hanya kamu yang bisa sku percayai, nomor 2! Razak dan Radun tidak akan membantu sekarang.”

"Sheesh, aku mengerti. Ya, kadal ini. Coba tangkap aku, kalau bisa!”

Dedric menggunakan Taunt dan mengutuk di Draken.

Draken terbang mengejar Dedric yang melarikan diri ke arah air terjun lava. Setelah beberapa saat, Draken muncul di depan air terjun!

-Sekarang Shambala!

"Torpedo Sword!"

Shambala menggunakan Torpedo Sword, saat berada di dekat langit-langit. Kemudian, es yang tajam seperti batu, terjatuh dengan suara keras.

"Sekarang, waktu, waktu, waktu!"

Ark berkonsentrasi keras, dan menatap batu yang jatuh. Dia telah belajar bagaimana memahami waktu benda bergerak, di taekwondo. Ark menghitung waktu di kepalanya, dan bergegas dengan kecepatan penuh menuju batu itu.

Saat dia bertabrakan dengan batu, Ark menghubungkan serangan Parry dan Counter untuk menggunakan Riposte.

Kkakakakaka, daeng dong!

Batu itu memantul seperti panah. Itulah alasan Ark bergegas maju, dan menggunakan Riposte. Jika dia menggunakan semua momentumnya untuk mendorong batu yang jatuh dengan Riposte…

Batu itu akan meluncur ke arah yang berlawanan seperti panah. Tentu saja, kekuatan dampaknya tidak kecil. tapi, Ark telah berkonsentrasi dan menatap batu itu. Tujuan dari batu terbang itu adalah Draken yang mengejar Dedric!

Jepret, kwa kwa kwa kwang!

Batu itu menembus dada Draken, dan menancapkannya di dinding. Draken itu seperti spesimen serangga yang dipaku di atas air terjun lava!

Lava jatuh ke Draken, dan terbelah dua seperti payung. Dan pintu keluar jelas terungkap. Draken mulai berjuang, saat mandi di air terjun lava. Namun, batu itu bersarang di dinding, dan tidak mau mengalah. Jadi, itu rencana Ark.

"Ini sukses, sekarang cepat kabur melewati pintu keluar!"

"Oh, keluar!"

Kelompok rehabilitasi dan prajurit Baran berpaling dari Drakens dan menyerbu ke arah Ark.

Ark, Shambala, dan Lariette sudah melewati pintu keluar. Sementara itu, HP Draken dengan cepat menghilang. Kulitnya sudah mulai meleleh, karena panas yang menyengat. Bahkan, Drakens yang tinggal di gua lava, tidak bisa menahan panas lava.

"Cepat. Itu tidak akan bertahan lama!”

"Ah, mengerti!"

Anggota rehabilitasi berhenti mengarahkan meriam dan panah ke arah Drakens, dan melewati pintu keluar. Pada saat itu, suara kerangka Draken terdengar, saat melayang di air terjun lava.

Air terjun lava juga mulai menghalangi jalan keluar yang semakin sempit. Hae Gyeol-sa baru saja datang ke arah itu, dan mengutuk.

"Sialan!"

"Hae Gyeol-sa hyung!"

"Terkutuk! Itu tidak mungkin… Aku harus tinggal di sini…. Jangan khawatirkan aku, dan pergi saja…. Prajurit Baran dan aku… kami akan kembali ke Benteng Haman.”

"Kami minta maaf… kami percaya pada Komandan.”

Suara Hae Gyeol-sa dan suara para prajurit menjadi hilang, berkat air terjun yang keras. Tapi, mereka sudah dikelilingi oleh sekelompok Drakens. Tidak mungkin bagi mereka untuk keluar dari gua lava, dan kembali ke Benteng Haman.

"Mau bagaimana lagi. Mereka terlalu lambat. Mari kita berpikir seperti itu.”

Kata Jjak-tung setelah menggelengkan kepalanya, dan menepuk bahu Ark. Tidak ada cara bagi mereka untuk kembali, dan membantu Hae Gyeol-sa dan prajurit Baran.

Ark memandangi air terjun lava untuk sesaat, sebelum mengangguk dan berbalik. Ini adalah misi penyusupan, di mana nasib Dark Brothers dan Netherworld dipertaruhkan. Mereka tidak mungkin untuk berhenti, dan khawatir tentang orang-orang yang telah tertinggal.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V12E05P05"