Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V12E09P01 Netherworld Naik!

gambar


9. Netherworld Naik! (1)

"Hik, apa, apa, apa?"

Buksil tidak dalam kondisi normal. Dia pikir semuanya telah selesai, ketika Ark kembali dari Ageiron.

'Huhuhu, sekarang yang tersisa untuk dilakukan adalah menggunakan 'senjata rahasia'-ku ketika Netherworld naik, dan aku bisa mendapatkan peninggalan Magaro. Semua kekejaman yang harus aku tahan akan menjadi berharga! '

Buksil dengan gembira melamun. Namun, situasinya telah berubah secara instan, ketika Red Man muncul. Kebangkitan world tree dihentikan, ketika Red Man dan pasukan Draken menyerbu benteng.

Selain itu, Nakujuk juga menyerbu ngarai untuk menyerang Benteng Haman. JusticeMan dan anggota rehabilitasi melakukan yang terbaik untuk memerintahkan prajurit dan menghentikan mereka. Tapi, pasukan Draken telah mendobrak, dan membantai anggota Baran yang mereka temui.

"A-ambil ini…!”

Buksil menyaksikan seorang Baran berlumuran darah mati, dan menggertakkan giginya. Tidak hanya ada tentara di benteng. NPC umum telah dikumpulkan untuk menyebarkan persediaan, sehingga ada sejumlah anak kecil. Dan Buksil bertanggung jawab atas gudang dan persediaan, sehingga dia menghabiskan waktu bersama mereka semua.

Dia membawa barang bawaan dan berkeringat bersama penduduk, dan juga bermain dengan anak-anak. Namun sekarang, ada anak-anak kecil yang dibantai di depannya. Kemarahannya naik, saat dia melihat adegan itu berlangsung.

"Tapi, masih ada Ark. Ark akan menghentikan mereka!"

Buksil tidak suka Ark. Meskipun kadang-kadang dia menunjukkan wajah yang mengejutkan, dia akan dengan cepat mengungkapkan warna aslinya. Tapi, Buksil mengakui keahlian Ark.

Di antara player yang ia temui sejauh ini, Ark adalah yang terkuat. Jelas Ark entah bagaimana akan menyelesaikan masalah ini. Ketika Buksil melihat melalui awan debu untuk menemukan Ark, dia diliputi keputus-asaan.

Ark, Shambala, dan Lariette dipukuli tanpa harapan.

'Hai, dia terlihat sangat tidak keren. Mari kita lihat, dia bertindak sombong sekarang!'

Buksil tidak tahu mengapa dia tertawa. Tapi, wajahnya menjadi putus asa, ketika perasaan aneh naik di hatinya, setelah melihat jatuh dan jatuh lagi.

'…Apa itu? Mengapa kamu melakukan ini? Kamu bukan karakter seperti itu. Bukankah ekspresimu selalu menunjukkan kepercayaan diri untuk menang? Bangun. Di mana tindakan tampan yang Kamu gunakan untuk mengeksploitasi Lariette? Cepat dan jadilah orang yang mengeksploitasiku!'

Dia tidak bisa mengerti, mengapa dia merasa seperti ini. Ark benci. Sangat benci, tapi Buksil tidak ingin melihatnya seperti ini.

Pada saat itu, Red Man menembakkan sambaran petir, dan Ark dibakar sampai mati. Mata Buksil juga sedih, karena cahaya petir.

"B-bajingan itu…!”

Buksil menggertakkan giginya bersama, saat dia menatap sosok Ark yang pingsan.

…Perasaan ini?

Buksil merasakan sesuatu di kepalanya, terlepas ketika dia menyaksikan Ark sekarat. Quest akan gagal, dan dia akan mati dari Nakujuk begitu Ark mati. Seluruh situasi bercampur di kepala Buksil, dan dia menjadi lumpuh. Kemudian, semua kemarahan itu menjadi ditujukan pada Red Man.

'Karena dia. Semuanya karena dia! '

Buksil memelototi Red Man, yang dengan santai mendekati Yuzuria’s Heart. Dia mengeluarkan scroll dan berteriak.

"Ambil ini, brengsek! [Banish]!"

Ketika sebuah scroll diaktifkan, sebuah warna akan muncul tergantung pada jenisnya. Cahaya akan mengenai target, dan memicu efek khusus. Namun, cahaya hanya melayang di depan Buksil, dan tidak terbang menuju Red Man.

"Apa, apa? Mengapa ini terjadi? Apakah rusak setelah sekian lama? Tidak, seharusnya tidak… ah, benar juga!”

Semuanya sangat gila, sehingga dia lupa menentukan target. Buksil mengeluarkan [Insight] Tingkat Rendah, dan menggunakannya pada Red Man. Dia perlu mengkonfirmasi ID Red Man, sebelum efek dari scroll [Banish] dibatalkan.

“Huhuhu, setelah aku mencari tahu identitasmu…. huk, apa ini?"

Senyum kepuasan Buksil berubah menjadi ekspresi kebingungan. Informasi Red Man tidak muncul, bahkan ketika dia menggunakan [Insight]. Sebaliknya, Red Man menemukannya berkat penggunaan scroll [Insight].

Red Man tersentak dan berbalik.

"Apa, siapa kamu?"

"Hik!"

Buksil menjerit dan duduk di tanah. Red Man telah mengangkat pedangnya, segera setelah dia membalikkan tubuhnya. Itu adalah saat yang menyedihkan!

Buksil menjerit ketakutan, dan berteriak.

“Sial, aku tidak tahu! [Banish] yang aku gunakan pada target! Aktifkan! Aktifkan! Aktifkan!"

Buksil berteriak dengan putus asa, setelah dia terpojok. Setelah dipicu, cahaya itu tidak dapat menemukan target dan secara bertahap melemah. Tapi sekarang, dia bertautan dengan tubuh Buksil.

Hanya beberapa detik setelah itu, pedang Red Man menyentuh Buksil, dan cahaya membubung ke arah pedang Red Man.

Flash! Teteng!

"Ugh, apa, apa? Ya Dewa…!”

Lampu merah menyala dari scroll, dan Red Man terbang ke arah cakrawala, seperti bisbol di home run. Buksil menatap dengan tatapan bingung pada Red Man yang terbang menjauh, dan tergagap.

"Oh, i-itu benar-benar bisa dipicu, dengan cara ini?"

Itu adalah metode baru untuk menggunakan scroll yang tidak pernah dipertimbangkan!

“Hahaha, a-aku yang melakukannya! Baik Ark, Shambala, maupun kelompok rehabilitasi tidak bisa menghadapinya. Tapi, aku telah menghancurkan monster itu! Seperti yang diharapkan, scroll itu benar-benar yang terkuat!”

Di New World, hanya 10 scroll langka [Banish] ini telah ditemukan!

Itu adalah scroll yang meniup target 10 kilometer jauhnya. Ya, senjata rahasia Buksil adalah scroll ini. Dia telah merencanakan untuk menggunakan scroll [Banish] pada Ark, setelah peninggalan Magaro ditemukan. Dan kemudian, dia melarikan diri setelah mengemas semua item. Namun…

"Eh? A-apa yang sudah kulakukan?”

Buksil meledak, ketika dia menyadari sudah terlambat.

"Ugh, sekarang aku tidak punya kartu truf untuk menabrak Ark!"

Buksil menjambak rambutnya dan menjerit. Tapi setelah beberapa saat, Buksil bertindak seperti seseorang dengan skizofrenia, dan tiba-tiba melihat Yuzuria's Heart.

"T-Tunggu? Tidak seperti itu. Tidak akan ada cara untuk mendapatkan peninggalan Magaro, jika Red Man menang. Tapi untungnya, Yuzuria's Heart masih ada di sini. Dan Ark meninggal karena player, sehingga dia tidak akan hidup kembali selama 24 jam. Jika itu masalahnya?"

Persiapan untuk menghidupkan kembali world tree sudah selesai. Jika Buksil berhasil membangkitkan kembali world tree, bukankah dia akan memonopoli peninggalan Magaro?

Itu adalah pikiran Buksil, saat dia berlari menuju Yuzuria's Heart.

"Ya, begitu aku menempati ini maka rencanaku…"

Tapi ada beberapa hal yang tidak diketahui Buksil. Dia membutuhkan Sacred Branch Ark untuk memulihkan world tree. Dan ada sesuatu yang lain…

"Hai babi. Bukankah itu milikku?"

“Hik, apa, apa, apa, apa…?”

Buksil ketakutan dan jatuh di belakang, ketika dia mendengar suara datang dari belakangnya. Yang mengejutkan, orang yang mendekat adalah Ark, yang telah meninggal beberapa waktu yang lalu.

Ya, Ark sudah mati sekali.

 Tapi tidak peduli seberapa kuat lawannya, Ark tidak akan mati begitu saja. Petir Red Man hanya fokus pada Ark, Shambala, Lariette, dan Dedric. Sementara itu, Ark telah membuat beberapa persiapan, dan mengirim Razak melarikan diri ke suatu tempat yang jauh.

Dengan demikian, Ark dihidupkan kembali berkat Ikrar Maut milik Razak, dan menunggu kesempatan untuk menyerang Red Man atau mengambil Yuzuria’s Heart. Kemudian, dia menyaksikan Buksil meniup Red Man.

"Sekarang aku mengerti. Itu adalah 'senjata rahasia' yang kamu sembunyikan?”

Ark menyipitkan matanya, dan menatap Buksil.

Buksil meringis dan berteriak, ketika Ark mendekat.

“Sekarang bukan waktunya untuk ini! World tree, kamu harus menghidupkan kembali world tree!”

"Itu benar, world tree!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V12E09P01 Netherworld Naik!"