Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V13E03P05

gambar


3. Isyuram's Incident Records (5)

 

Mata Isyuram tiba-tiba berkedip. Hal pertama yang Isyuram lakukan sebelum memasuki permainan adalah mengkonfirmasi ID para tersangka. Untungnya, dia memiliki memori yang baik dan ia menghafal ID 100 player itu.

Garam ada dalam daftar.

'Untuk bertemu seorang tersangka di tempat seperti ini…!'

Bukankah itu mirip dengan mengambil uang?

‘Tapi, itu bukan karena keberuntungan. Bukankah itu kebiasaan? Seseorang yang dikejar oleh polisi dalam kenyataan, jelas mencoba pembunuhan dalam permainan. Dan akhirnya, dia dikirim ke penjara, jika tertangkap. Bagaimanapun, ini adalah kesempatan!'

Pikiran Isyuram berpacu dengan cepat. Tidak akan mudah untuk didekati, jika mereka bertemu di tempat lain. Tapi, tempat ini adalah sel penjara. Dia terjebak di sini selama 15 hari ke depan. Maka, Isyuram mulai meningkatkan keintimannya dengan Garam.

Mereka dengan cepat menjadi teman berkat ruang yang kecil. Dia belajar banyak tentang Garam, saat hukuman penjara selesai. Namun, dia tidak mendapatkan informasi yang ia inginkan.

Seperti yang diharapkan, seorang penjahat yang melarikan diri, tidak mau memberikan informasi pribadi apa pun.

'Bertanya terus-menerus akan mencurigakan. Aku harus menunggu ketika kami sudah menjadi lebih dekat, dan muncul situasi di mana kami secara alami bertukar nomor telepon. Atau…'

Untuk menangkap Garam dalam kenyataan, dia setidaknya harus tahu nomor teleponnya. Cara terbaik adalah mengetahui lokasinya dari nomor itu, dan membuatnya langsung mengaku. Tentu saja, ada cara lain, tapi kepala Penanggulangan Kejahatan Khusus merasa mereka terlalu berisiko.

‘Aku tidak bisa terburu-buru. Garam saat ini milik organisasi yang sama dengan tersangka lainnya. Jika aku membawa Garam, maka orang-orang itu akan menjadi lebih curiga.'

Setelah Isyuram menyelesaikan hukuman penjara, dia terus mengunjungi Garam sambil membawa makanan. Dalam salah satu kunjungannya, Garam tiba-tiba bertanya pada Isyuram.

"Tapi, kenapa kamu begitu lusuh? Bukankah kamu juga berlumuran darah? Apa yang sedang terjadi?"

“Tidak, aku baru saja berburu sedikit.”

"Berburu? Mengapa merchant berburu?”

Garam bergumam di sekitar makanan di mulutnya, saat dia mengangkat kepalanya.

"Menunggumu…. Kamu mengatakan, Kamu memasuki penjara karena penipuan. Tapi, Kamu masih membeli makanan ini untukku… Kalau begitu jangan katakan padaku, kamu…. Bounty hunting…!”

“Tolong jangan perhatikan itu. Aku menemukan itu menyenangkan.”

Isyuram menggaruk kepalanya, dengan ekspresi canggung.

Benar.

Isyuram terlibat dalam perburuan monster dan mengantarkan kepala mereka, demi uang. Sebagai seorang merchant, Isyuram akan membutuhkan sejumlah skill tertentu untuk menangkap monster. Dan dia sengaja datang ke penjara dengan berlumuran darah dan tanah.

Itu adalah salah satu strateginya, untuk membuat Garam memperhatikannya. Seperti yang diharapkan, Garam benar-benar terkesan.

“Ohhh, jadi ada juga orang-orang seperti ini…”

“Tolong jangan terdengar seperti itu. Kita teman satu sel.”

“Terima kasih, aku pasti akan membayarmu. Jika aku kehilangan rasa loyalitasku, maka aku akan menjadi mayat.”

"Hal-hal seperti itu… Sedikit pahit.”

"Hah? Apa?"

"Sebenarnya, aku tidak terlalu ramah. Selain Kamu, aku tidak kenal siapa pun di New World. Itu sebabnya, aku mengunjungimu. Tapi, Kamu akan dibebaskan dalam beberapa hari. Nanti, aku akan menjadi orang yang kesepian lagi. Selain itu, keberuntunganku sangat buruk, sehingga aku mungkin akan ditipu lagi atau di PK.”

Isyuram menghela nafas, sambil terlihat menyedihkan. Kemudian, Garam membenturkan dadanya dan berkata.

"Jangan khawatir tentang itu. Benar? Aku mati, jika aku kehilangan kesetiaanku. Aku akan memikul tanggung jawab untukmu mulai sekarang. Bukankah aku sudah memberi-tahumu sebelumnya?

Aku kenal cukup banyak kolega. Banyak dari orang-orang ini saat ini di Seutandal yang merupakan daerah baru. Sehingga, akan ada banyak keuntungan. Aku akan bergabung dengan mereka, setelah meninggalkan penjara. Kamu bisa ikut dengan kami.”

"Aku bisa datang? Meskipun aku seorang merchant?”

"Tidak masalah. Kami juga membutuhkan sejumlah besar tas, sehingga orang-orang itu tidak akan mengatakan tidak. Dan siapa yang akan mengatakan tidak kepada temanku? Apa yang kamu pikirkan?"

"Aku sangat berterima kasih!"

Jadi, 20 hari upaya Isyuram terbayar. Jika mereka adalah rekan Garam, maka mereka pasti akan menjadi penjahat yang dicari.

‘Semoga semuanya akan terurai dengan lancar.'

Setelah beberapa hari, Garam akhirnya meninggalkan penjara. Setelah makan tahu Isyuram disiapkan, dia mengikuti Garam untuk mencari tersangka.

Tempat dia tiba adalah pelabuhan Reuben. Garam bertemu dengan dua rekannya di sini.

Takosu dan Rokon.

Mereka juga dicari, di daftar tersangka.

“Sudah lama, Garam. Kami telah menyelesaikan persiapannya, jadi kami menunggumu.”

"Tapi, siapa ini?"

“Teman-ku. Aku sudah memutuskan untuk membiarkannya menemaniku, mulai sekarang.”

“… Bisakah kita mempercayainya?”

"Apa itu? Apakah Kamu meragukan teman-ku?"

Garam sepenuhnya percaya pada Isyuram, sehingga dia menjadi marah pada kata-kata itu. Takosu dan Rokon memasang ekspresi ragu, tapi akhirnya mengangguk.

“Oke, kalau kamu bilang begitu… Ayo berangkat. Jepeteu hyung sedang menunggu. Orang-orang lain telah bergabung, sehingga hanya Kamu yang tersisa.”

Jadi, Isyuram berhasil bergabung dengan para penjahat, yang menuju Seutandal.

'Huhuhu, pekerjaanku akhirnya berkembang. Game Isyuram sekarang mulai!'

Isyuram menyeringai dan menuju perahu.

"Hahaha, keluar dari jalan, keluar dari jalan! Aku yang pertama!"

Garam berjalan seperti banteng ke arah kapal. Hanya ada satu papan yang menghubungkan feri dan dermaga. Sehingga, tidak ada ruang untuk bergerak, dengan 200 orang berkumpul. Semuanya menjadi berantakan, setelah Garam berlari ke dermaga.

Meskipun orang-orang mengutuknya, Garam hanya menatap mereka dan mengancam mereka.

"Apa itu? Apakah Kamu memiliki keluhan, tentang aku yang naik perahu terlebih dahulu? Jika Kamu tidak puas, maka keluarlah!"

'Pria itu, dia benar-benar tidak bisa meninggalkan kebiasaannya. '

Isyuram menggelengkan kepalanya. Akan sangat melelahkan bepergian dengan Garam dan rekan-rekannya. Dia adalah pria yang hidup dengan egois dan akan dengan mudah berkelahi, jika tidak puas. Karakter Garam sama brutalnya dengan kenyataan, dan ia paling bahagia ketika player berdarah.

“Heh, tidak satupun dari mereka yang berani…. Hah? Apa itu?”

Garam memelototi, ketika dia melihat sesuatu. Sementara Garam ceroboh, seseorang telah mulai naik ke kapal.

"Bajingan itu… Hei, kamu. Apakah kamu tidak mendengarku? Aku bilang, aku yang pertama!”

Garam mendengus dan meraih bahu orang itu. Pria itu kehilangan keseimbangan, dan jatuh ke laut.

"Hahaha, bagus. Dasar bocah nakal!”

Garam tertawa kecil, ketika dia mulai naik ke atas kapal.

“…Kamu mau mati?"

Garam tersentak dan menoleh, ketika mendengar suara itu. Pria yang jatuh ke laut dan menarik dirinya keluar, dan menuju Garam.

'Terkutuk! Garam itu, dia harus belajar sedikit. Itu sudah merepotkan. Aku harus menghentikannya, sebelum menjadi lebih besar. '

Isyuram akhirnya menatap pria itu dengan jengkel. Tapi kemudian, matanya menjadi lebih besar dari tutup panci.

'Apa, apa? I-lelaki itu… Jangan bilang… Hik, itu benar. Hyun-woo!'

Yang menuju Garam adalah Hyun-woo, juga dikenal sebagai Ark.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V13E03P05"