Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V13E04P04

gambar


4. Mentor dan Murid (4)

Isyuram dengan kasar menggaruk kepalanya dan berbalik. Lalu dia berbicara, seolah dia baru ingat.

"Oh, aku punya sesuatu untuk dikatakan. Orang yang kamu lawan beberapa waktu lalu, dan teman-temannya akan menyergapmu di Seutandal. Akan sulit bagimu untuk menangani tiga orang sendirian. Jika Kamu tidak ingin mati, maka Kamu harus tetap di kapal ketika merapat.

Jika Kamu bersama para pelaut, maka mereka tidak akan menyerang mu. Percayalah padaku. Aku bukan teman mereka.”

Isyuram pergi ke pagar, setelah dia berbicara. Kemudian, dia menyerahkan 1 gold, di mana seorang player masih memancing.

“Apakah kamu melihat orang itu memasak beberapa waktu yang lalu? Tolong beri dua ikan padanya, dan jangan katakan itu dariku. Katakan saja itu adalah hadiah.”

Isyuram kemudian bersembunyi di sebelah kabin, dan menyaksikan Ark.

Ark langsung memasak ikan dan memakannya. Faktanya, Ark tidak membeli ikan itu, karena kekurangan uang. Bahkan jika mereka adalah bahan-bahan murah yang dibeli di dekatnya, itu masih membuang-buang bahan.

Selain itu, makan di dalam gim tidak akan mengisi perutnya. Satu ikan berharga 20 silver, jadi lebih baik makan nasi di kehidupan nyata. Pokoknya, Isyuram juga menjadi puas, setelah melihat Ark makan makanan dengan bahagia.

‘Seperti yang diharapkan, seorang mentor harus menjaga muridnya. Huhuhu, aku benar-benar orang baik. Aku juga sudah memperingatkan Hyun-woo tentang Garam. Hah? Yang mengingatkanku, apa ID Hyun-woo? Bagaimana itu bisa terjadi? Yah, aku hanya akan meminta ID-nya nanti.'

Isyuram menuju kabin dengan ekspresi dingin. Ketika sampai di pondok Garam, Takosu, dan Rokon masih bermain poker. Garam mengerutkan kening, karena dia sudah kehilangan banyak uang. Tapi, Isyuram tidak tertarik dengan poker, dan hanya duduk di sudut.

Berapa lama waktu telah berlalu?

"Semua penumpang silakan berkumpul di geladak, kita telah tiba di Seutandal!"

"Itu ada!"

"Ayo pergi!"

Garam bangkit dan berlari ke geladak.

"Tunggu sebentar, orang itu mungkin merasa kita menargetkannya, jika dia melihat kita. Kita akan bersembunyi di dekat sudut dan menyerang setelah kita memastikan dia turun dari kapal.”

Takosu menyembunyikan tubuhnya di balik pintu kabin dan melihat dengan cermat. Sementara itu, feri akhirnya memasuki pelabuhan Seutandal.

"Oke, semua penumpang bersiap untuk meninggalkan kapal!"

Suara keras kapten membuat kru bergerak. Begitu papan yang menghubungkan feri dan dermaga diturunkan, para player mulai memasuki Seutandal. Tapi, Ark ragu-ragu dan melihat sekeliling.

"Apa, kenapa orang itu tidak turun?"

"Apakah dia memperhatikan? Atau mungkin seseorang memberi-tahu dia sebelumnya, saat kami berada di pondok…”

Takosu menatap Isyuram dengan mata curiga. Kemudian, Rokon yang telah menatap Ark, menggelengkan kepalanya.

"Dia akan jatuh!"

"Lihat, aku bilang untuk memercayai Isyuram.”

Garam mengeluh kepada Takosu yang terbatuk, dan mengangguk.

“Oke, maaf aku meragukannya.”

“Tidak, tidak apa-apa. Karena, hari ini adalah pertama kalinya kamu bertemu denganku.”

Isyuram menjawab, tapi pikirannya bingung.

'Ya ampun, bukankah itu Hyun-woo mendengarkan apa yang aku katakan sebelumnya? Kenapa dia turun? Sial, Hyun-woo tidak akan bisa bertahan melawan kelompok Garam, tidak peduli seberapa tinggi level-nya. Selanjutnya, dalam situasi seperti itu, aku hanya bisa menonton dengan tenang.'

"Sekarang, ayo pergi!"

Kemudian Takosu, Garam, dan Rokon berjalan sesuai rencana. Isyuram tidak punya pilihan, selain pergi bersama mereka.

'Ini tidak mungkin. Aku akan merasa menyesal, jika Hyun-woo terluka. Tapi aku tidak punya pilihan, selain tetap dengan mereka.'

Kelompok itu mengambil senjata mereka, ketika mereka menyeberangi geladak. Kemudian, mereka mencoba menusuk punggungnya, saat Hyun-woo menginjak Seutandal. Itu adalah serangan backstab dari empat player level tinggi!

Ark dengan cepat terbang kembali, dan kehilangan 40% HP-nya.

"Ha ha ha! Ambillah itu bajingan!”

“Kalau begitu, mari kita lihat kamu mengambil ini… Eh?”

Garam telah mendekati Ark dan mengangkat tinjunya, ketika dia tiba-tiba berhenti. Takosu dan Rokon juga melihat sekeliling dengan kebingungan. 100 orang telah berkumpul di dermaga. Ini bukan kelompok penumpang biasa.

Berbekal armor dan pedang, orang-orang dengan kulit biru adalah klan Baran dari Bangsa Timur. Mereka adalah penghuni Seutandal. Klan Baran dari Bangsa Timur memegang tanda bertuliskan 'Selamat Datang Komandan!' dan mengocoknya.

Faktanya, Ark tidak memperhatikan Garam. Meskipun biasanya dia akan mewaspadai Garam, Seutandal adalah rumah Ark saat ini. Jika Ark diserang, maka penduduk serta para penjaga akan memperhatikan. Dan bahkan jika mereka tidak ada di sana, Ark yakin jika dia bisa berurusan dengan Garam sendirian.

Alasan jika Ark ragu-ragu dan tetap di kapal sampai akhir adalah, karena klan Baran. Ark telah memanggil JusticeMan, sebelum berangkat ke Seutandal. Dia menyampaikan informasi yang diperlukan kepada Beseutyu sebelumnya.

Setelah mendengar berita itu, klan Baran ingin keluar dan menyambutnya. Untuk menghindari perhatian dari player lain, Ark telah menunggu sampai semua penumpang tersebar. Tapi kemudian, Ark tiba-tiba jatuh, saat mereka bersorak. Klan Baran berhenti ribut, dan mata mereka bersinar.

“Ada apa, ada apa dengan mereka? Apakah mereka gila?"

"Beraninya mereka mengayunkan pedang pada penyelamat Seutandal!"

“Mereka pasti ingin mati.”

“Kita tidak perlu melihat yang lain. Serang mereka!"

Para prajurit berbondong-bondong di depan Ark yang jatuh.

"Huk, apa, apa?"

“Sial, apa yang sebenarnya terjadi?”

“Siapa identitas orang itu? Ahuk! Ugh!”

Garam, Takosu, dan Rokon dikelilingi oleh tentara dan mati dalam sekejap mata. 100 mata kemudian berbalik ke arah Isyuram.

Isyuram tersentak dan buru-buru mengangkat tangannya, sebelum berteriak.

“T-tunggu. Aku bukan musuh!"

"Jangan bicara omong kosong, kami melihatmu menyerang dengan yang lain!"

“Bunuh dia, dia adalah kaki tangan mereka.”

“I-itu benar! Jika kamu tidak percaya padaku, maka tanyakan padanya!"

Para prajurit mendekati Ark, setelah mendengar kata-kata Isyuram. Ark baru saja melirik Isyuram dan mengetuk perutnya, sebelum tertawa senang.

“Flatfish.”

"A-apa? Huk, aku… Jangan bilang kamu masih menutup panggilan tentang itu?”

“Dendam atas makanan bisa menakutkan.”

"Tunggu, aku yang bertanya pada nelayan itu…"

Isyuram dengan cepat mencoba menjelaskan, tapi para prajurit tidak mendengarkan. Meskipun Ark dan para prajurit memiliki tingkat keintiman yang tinggi, NPC tidak akan secara acak menyerang player.

Jika itu adalah player normal, mereka tidak akan menyerang, bahkan jika Ark memerintahkannya. Namun, Isyuram telah menyerang Ark. Jadi, namanya abu-abu. Itu saja adalah pembenaran bagi para prajurit, untuk menyerang Isyuram.

Karena targetnya adalah Ark, tidak perlu bagi tentara untuk membahas situasi.

"Serang, karena flatfish!"

"Aku tidak tahu apa yang sedang dilakukan komandan. Tapi, jelas ada dendam!"

"Dia jelas musuh!"

Para prajurit yang marah, berkumpul di sekitar Isyuram. Kapten tim SWAT nomor 1? Perwakilan dari tim taekwondo nasional?

Tidak ada yang penting. Isyuram tidak bisa melakukan apa pun, untuk mencegah terbunuhnya 100 tentara itu.

'Ya Tuhan, aku telah diinjak oleh pengikut muridku…'

Namun, Isyuram beruntung dia meninggal. Meskipun kematiannya tertunda, Garam masih mempercayai Isyuram, setelah dia meninggal. Jika Isyuram selamat, maka dia akan dicurigai oleh yang lain setelah mereka bangkit.

Bagaimanapun, misi infiltrasi Isyuram masih berlanjut!




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V13E04P04"