Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V15E06P02

gambar


6. Marine Chase (2)

Faktanya, Ark tidak berpikir jika masalah ‘pelabuhan tanpa hukum’ seserius itu. Jika player umum serta guild Hermes dan Nakujuk menggunakannya, maka informasi harus bocor di suatu tempat. Bukankah seseorang dengan mulut longgar, menulisnya di papan pengumuman atau semacamnya?

“Aku juga berpikir seperti itu. Tapi, orang-orang yang mengelola pelabuhan tanpa hukum… Mereka mungkin dari Hermes, tapi mereka sangat ketat tentang player yang dapat memasuki pelabuhan ilegal. Jika mereka mencurigai orang tersebut yang tidak dapat menjaga kerahasiaan, maka mereka tidak akan diizinkan masuk. Yah, hanya player kacau yang diizinkan di sana, sehingga chaotic player berhati-hati.”

“Para anggota Hermes itu sangat bertekad.”

“Ya, jadi kita memutuskan untuk mengejar mereka sendiri.”

Masalahnya menjadi sangat serius, sehingga Isabel telah menginvestasikan sejumlah besar uang untuk membangun kapal perang. Jika Seutandal memiliki kapal perang, maka para bajak laut tidak akan bisa lari liar. Jadi, para pemimpin kelompok otonom, JusticeMan, anggota rehabilitasi, dan Lariette sibuk melatih klan Baran dalam pertempuran laut.

Beseutyu mengatakan, jika bahkan sekarang mereka sedang berlatih di lepas pantai.

"Ngomong-ngomong, jika kamu pergi ke benua, maka kapan kamu akan kembali?"

"Yah, aku belum yakin. Tapi, itu tidak akan lama.”

"Aku akan menunggu.”

Setelah keluar dari pusat informasi, Ark ingin mengunjungi kamp pelatihan, tapi menggelengkan kepalanya.

“JusticeMan ajusshi dan hyung rehabilitasi sedang sibuk, sehingga mereka tidak punya waktu untuk bertemu denganku. Selain itu, pertemuan Lariette-nim agak merepotkan, setelah apa yang terjadi sebelumnya. Jika mereka menciptakan kapal perang hanya untuk masalah bajak laut, maka tidak ada alasan bagiku untuk pergi.”

Jadi, Ark pergi mencari Isabel. Jika dia menyinggung Isabel, maka dia tidak akan menerima kompensasi lagi. Dia juga ingin mendengar berita tentang Shambala. Saat ini Shambala sedang dalam misi untuk menyelamatkan warga Negara Timur.

Jika Shambala menyelesaikan misi Bangsa Timur, maka Shambala akan menerima profesi ke-2 Saint Assassin.

'Tapi, mengapa rasanya tugasnya lebih mudah daripada tugasku? Plus…'

Wajah Isabel memerah setiap kali dia bertemu Shambala. Yang berarti, jika pekerjaan Shambala tidak menyakitkan.

‘Itu adalah hal yang bagus. Tapi aku tidak tahu, apakah aku harus merayakannya.'

Ark terus terang masih tidak bisa, mengerti bagaimana Shambala bisa merasakan cinta romantis untuk seorang NPC. Tidak masalah seberapa nyata NPC terlihat. Selain itu, New World bukan game simulasi hiburan cewek…. mengapa NPC di dalam game ini bisa ‘menggoda’?

Dia tidak tahu apa yang diinginkannya.

‘Yah, bukan hidupku yang harus aku pikirkan.'

Ark tidak memiliki energi, untuk peduli tentang hal-hal yang tidak berhubungan dengannya. Dia bahkan menghindari Roco dan Lariette, karena dia tidak tahu bagaimana menghadapi masalah ini…

Bagaimanapun, dia menyelesaikan bisnisnya di Haman, ketika bola mata yang menempel padanya berteriak.

"Ark-nim, cepat. Kapal telah tiba!"

Ketika dia buru-buru berlari ke dermaga, kapal feri ke Bristania bersiap untuk berangkat. Itu lebih cepat dari jadwal, sehingga Ark nyaris tidak berhasil tepat waktu, berkat bola mata itu.

"Wow, lihat itu!"

Pandangan terfokus pada kelompok Ark, setelah mereka naik kapal. Meskipun beberapa player mengenali Ark, mata player terfokus pada Baekgu.

"Lihat rambutnya yang mengkilap.”

"Bukankah ukurannya juga besar?"

“Apakah pemiliknya seorang merchant? Di mana dia mendapatkan familiar seperti itu?"

Sementara player dapat memilih Wolf Clan, ketika membuat karakter mereka. Baekgu adalah seorang Wolrang dan terlihat sangat berbeda. Bulu peraknya, membuat Baekgu terlihat cukup cantik dibandingkan dengan serigala lain.

Pemilik serigala itu menarik iri player lain. Baekgu menajamkan telinganya, dan mendengarkan kata-kata para player di sekitarnya, saat dia naik perahu di belakang Baekgu.

Baekgu mengumpulkan kekuatan ke lehernya dan memiringkannya dengan tatapan bangga.

'Jika klan Wolrang bisa melihat ini, maka mereka akan menangis.'

Wolrang yang hidup dan mati dengan terhormat, akan tersinggung dianggap sebagai familiar. Tapi, Baekgu sudah menjadi anjing peliharaan.

‘Yah, ini ternyata baik.'

Ngomong-ngomong, kapten berpidato, setelah Ark naik ke kapal.

“Terima kasih telah menggunakan feri ini. Ini adalah feri reguler antara Seutandal dan Bristania. Mungkin butuh banyak waktu dibandingkan dengan bepergian ke kerajaan lain. Tapi santai saja, dan kami akan membuat ini senyaman rumahmu sendiri. Kami sekarang berangkat. Semua pelaut ke lokasi mereka!"

Layar dibuka dan feri mulai bergerak.

“Aku akhirnya meninggalkan Seutandal. Sampai jumpa lagi Seutandal!"

Ark menatap Seutandal yang perlahan-lahan surut, dengan ekspresi penuh emosi yang dalam.

'Tidak ada keraguan tentang itu. Dia naik kapal saat itu!'

Ada seseorang yang memata-matai Ark dari sudut bangunan, dekat pelabuhan. Kerudungnya didorong ke belakang, dan mengungkapkan Sunfish yang memiliki bekas luka X di pipinya. Sunfish adalah anggota organisasi Jepeteu. Setelah melacak pergerakan Ark, mereka mengetahui, jika tujuan terakhirnya adalah Benteng Haman. Jadi, Jepeteu membuat Sunfish menyelinap ke Haman sebelumnya, untuk mengikuti Ark.

‘Mereka naik feri Bristania. Huhuhu, apakah Kamu pikir, itu mungkin untuk melarikan diri dari kami, hanya dengan naik feri? Kamu bodoh bodoh. Kami tidak akan membiarkanmu melarikan diri dari Seutandal.'

Sunfish mendorong tudungnya dan mengeluarkan Feather of Whispering. Pada saat yang sama, orang lain di Pelabuhan juga bertindak serupa, dengan Sunfish.

‘Aku menemukannya! Dia menggunakan Seutandal seperti yang diharapkan. Tapi sekarang, orang itu kacau!'

Senyum samar menyebar di mulut pria itu.

***

 

Feri memisahkan air dan mengalir ke depan. Itu sudah musim panas, sehingga busa air yang sejuk terasa menyegarkan. Setelah feri berlayar, para player segera mengambil pancing mereka.

'Aku sangat menyesal. Tapi…'

Ark mendecakkan lidahnya, ketika dia melihat orang-orang sedang memancing. Ketika dia menuju Seutandal dari Schudenberg, dia mendapat untung dengan memasak dan menjual hidangan kepada orang-orang yang sedang memancing.

Dia ingin sekali terlibat dalam bisnis itu lagi. Tapi, Ark menggelengkan kepalanya.

Saat menuju ke Seutandal, itu sebagian besar adalah prajurit di atas kapal feri. Tapi ada rasio merchant yang lebih tinggi ketika kembali ke benua itu. Para prajurit menuju Seutandal untuk berburu, tapi tujuan merchant adalah perdagangan.

Mereka membeli barang-barang dari benua ke Seutandal untuk dijual, dan kemudian akan menjual barang-barang yang dibeli dari Seutandal di benua itu. Jadi, ada rasio 70% merchant, ketika pergi. Dan banyak merchant telah belajar memasak. Sementara efek dan rasa survival cooking Ark lebih unggul, merchant khawatir untuk makan makanan yang tidak bisa mereka buat. Jadi, tidak masuk akal mengharapkan mereka membayarnya biaya untuk memasak.

'Selain itu, aku tidak punya waktu untuk mendapatkan sedikit uang tunai.'




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V15E06P02"