Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_185

gambar

The Beginning After The End


BAE_185

Chapter 185: Guru Tamu

 

“Ganti!” teriak Alanis, saat tinju anginku hendak mencapai dada Camus.

Serangkaian kutukan keluar dari mulutku, menghentikan seranganku.

Bagaimana bisa dalam beberapa hari terakhir ini, pertandingan sepertinya selalu dihentikan, di waktu yang merepotkan seperti itu?

Dia melakukan ini dengan sengaja.

Seolah ingin menjawab tuduhanku, pelatihku mengatakan,

“Tepat dua puluh menit telah berlalu. Tetua Camus akan digantikan oleh Tetua Hester. Jenderal Arthur, tolong jangan gunakan sihir air-mu.”

Aku menyeka keringat yang mengucur di wajahku, mencoba untuk mengambil nafas, sebelum lawan berikutnya tiba. Dengan sihir air-ku dilarang…

Berarti, aku tidak bisa menggunakan es juga. Betapa nyamannya untuk Hester, yang tidak perlu menghadapi dua elemen lawannya.

Melirik penonton, aku bisa memberi-tahu jika semua orang telah memperhatikan dengan dekat, latihanku melawan Camus. Adikku bahkan terlihat sangat menikmatinya.

Hester mendekatiku, sampai kami terpisahkan dalam jarak sekitar selusin kaki.

Mengikat rambut abu-abu panjangnya, dia mempersiapkan dirinya dan mengambil sikap. Menjadi seorang mage inti silver. Hanya berarti, meskipun kekuatan utamanya adalah sihir, dia juga bisa dengan mudah memperkuat tubuhnya.

Dan fakta jika dia memakai pakain ketat, dan memilih untuk menggunakan cincin sihir bukan tongkat tradisional. Berarti, jika dia ingin mendapatkan fleksibilitas baik, dalam pertarungan jarak jauh dan pertarungan jarak dekat.

“Mulai,”

Alanis menyatakan, suaranya diperkuat oleh artefak yang ia gunakan.

Hester segera membentak jarinya, dan percikan menyala di antara jari tengah dan ibu jarinya.

Walau, bara api biru itu hanya gangguan.

Karena aku tidak menggunakan Realmheart, aku tidak bisa melihat fluktuasi mana. Tapi, aku bisa merasakannya. Tubuhku yang sudah ditingkatkan melalui asimilasi dengan Dragon’s Will milik Sylvia. Tampaknya, itu memiliki instuisi terhadap bahaya.

Aku segera mendorong diriku mundur, tepat pada waktunya… untuk melihat ledakan api Meletus, di mana aku berdiri sebelumnya.

Ledakan itu menghasilkan awan asap, menghalangi pandanganku dari Hester.

Dia tidak berharap untuk memukulku dengan itu. Dia ingin, aku kehilangan jejaknya.

Aku mengayunkan lenganku, memanipulasi awan debu di antara kami, untuk menembak ke depan. Batu dan pasir membekukan udara untuk sesaat, sebelum meletus maju dalam gelombang kejut, bersama puing-puing.

Seperti yang telah aku prediksi, sosok Hester terlihat. Dia berhasil melindungi dirinya dengan panel api. Ini giliranku untuk menyerang.

Menambah mana ke kakiku, aku berkelebat maju, mengumpulkan api biru ke tinjuku.

Aku memukul pada panel api, mengharapkan apiku lebih kuat dari miliknya. Mantranya hancur. Tapi, aku juga segera terkejut, Hester tidak ada lagi di belakang panel api yang ia buat.

Saat itulah, aku merasakannya lagi. Naluri primal yang muncul, ketika aku berada dalam bahaya.

Dan kali ini, datang dari bawah kakiku.

Api biru berputar-putar di bawahku, sebelum meletus menjadi pilar api. Untuk sesaat, bahkan pandanganku membiru, saat panas berkumpul di atasku.

Auraku memblokir serangan itu cukup lama. Cukup untukku memanipulasi api, dan bertahan dari serangan yang merugikan. Jika aku menerima terlalu banyak kerusakan, artefak defensif di bajuku akan diaktifkan. Yang artinya, aku sudah kalah.

Ketika panas itu menjadi tak tertahankan, aku bisa menghalau serangan Hester, dan mematahkan tiang api. Tapi, itu hanya untuk menemukan diriku sudah dikelilingi oleh selusin atau lebih bola api. Masing-masing, setidaknya enam kaki tingginya.

Mengingat jika aku tidak bisa melihat atau merasakan Hester. Dan dengan fakta, jika setiap bola api akan dengan mudah menampung wanita dewasa di dalamnya. Aku tahu, dia ada di salah satu bola itu.

Jika dia mencoba untuk menggangguku dengan semua gangguan ini, itu akan bekerja.

Aku menginjak tanah, membuat duri tanah. Hanya setengah duri memukul mereka.

Catatan untuk diriku sendiri:

Praktek ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuanku dalam sihir bumi.

Duri yang memukul dengan santai, langsung melalui bola api, menyebabkan bola api tersebar. Tapi, tidak butuh waktu lama, untuk bidang baru muncul dan mengambil tempat bola api yang menghilang.

Dan sebelum aku bisa menyerang lagi, bola api cerah, meluncurkan serangan mereka.

Setiap bola itu tampak memiliki pikiran sendiri. Karena, serangan bola api itu berbeda satu sama lain. Salah satu bola ditembakkan berentet seperti peluru api kecil, sementara yang lain mulai berputar dan melepaskan sabit api.

Aku dipaksa jatuh ke sikap defensive, dengan rentetan serangan yang datang dari segala arah. Aku kemudian membuat sebuah dinding batu dari tanah, untuk memblokir peluru api. Dan, meluncurkan pisau angin untuk sabit api, meledakkan mantra api itu, sebelum mengenaiku.

Pikiranku berlari, mencoba untuk memikirkan langkah berikutnya. Aku tidak bisa terus seperti ini. tapi, aku tidak tahu, di bola mana ia bersembunyi.

Godaan untuk hanya mengaktifkan Realmheart tumbuh. Tapi aku tahu, itu hanya jalan pintas. Menyadariku kekuranganku, aku melupakan itu.

Pikirkan, Arthur. Bagaimana kamu akan melawan, jika kamu itu Hester?

Satu-satunya strategi yang dapat aku pikirkan adalah, untuk membuat sarafku tegang hingga menjadi lengah.

‘Itulah jawabannya.’

Aku menghela frustrasi, dan dengan liar meluncurkan wind wave dan fireball. Tentu saja, bola api yang aku serang segera digantikan dengan yang baru. Tapi, aku terus menyerang, hingga membuatku terlihat gelisah.

Menggabungkan sulur petir di sekitar lengan dan kakiku, aku berkelebat ke depan, semakin dekat dengan bola api dan menatap itu.

Untuk setiap bola yang aku pukul, dua sampai lebih dari tiga puluh bola akan melayang lagi di sekitarku.

‘Kolam mana miliknya sangat mengesankan.’

Sekarang, bola itu mulai bergelombang dan bercahaya terang. Aku pikir, itu semua akan meledak. Tapi, masing-masing bola api malah menembakkan aliran kental api padaku.

‘Apakah ini serangan akhir?’ pikirku, melihat jika bola mulai menjadi lebih kecil, setelah mereka merilis balok api mereka.

Aku mengenakan ekspresi terbaikku untuk terkejut dan ngeri. Lalu, aku menunggu sampai semua balok hendak memukulku, sebelum akhirnya bertindak.

Menyedot sejumlah besar mana dari intiku, aku menyelimuti seluruh tubuhku dalam setelan api. Diperlukan kontrol mutlak untuk menjaga api dari melukaiku. Tapi, di waktu ini, sama dengan serangan terakhir Hester. Jadi, itu membuatku terlihat seperti terkena serangan.

Bahkan dengan beberapa lapisan ekstra mana murni dan mana api melindungiku dari serangan Hester. Aku merasa, api itu menghanguskan rambut terluarku.

Aku takut saat membayangkan, mungkin aku benar-benar botak setelah keluar dari sini. Tapi, auraku tebal dan menyelamatkan mayoritas rambutku.

Dalam deru api, aku mendengar Ellie berteriak ngeri. Tapi, aku terus fokus pada lawanku. Aku tahu, Hester tidak akan membiarkan penjagaan menjadi lengah, hanya karena ini.

Langkah berikutnya adalah bagian yang sulit.

Satu hal yang setiap mage multi-elemental selalu harus dipertimbangkan, tidaklah hanya mengetahui kapan harus memanfaatkan masing-masing elemen. Tapi, bagaimana memanfaatkan beberapa elemen, dalam hubungannya dengan satu sama lain.

Menjaga penghalang api di sekitar tubuhku, aku memisahkan diri dari sihir yang telah aku buat, dan fokus memanipulasi tanah di bawahku.

Aku merasa apiku gemetar, tanda jika konsentrasiku goyah.

‘Hampir.’

Panas abadi tumbuh di sekitarku, saat aku memanipulasi lubang ke dalam tanah yang muat untukku. Aku menunggu, sampai akhirnya aku melihat siluet Hester melalui lapisan api di antara kami.

‘Sekarang!’

Aku menghilangkan mantra pelindung, tepat saat aku jatuh ke tanah. Dan segera, aku memulihkan tanah di atasku, agar membuatku benar-benar terlihat menghilang.

Bumi berguncang, dengan apa yang aku duga adalah serangan Hester.

Tanpa membuang waktu, aku mendorong di bumi di sekitarku, memanfaatkan persepsi mantra seismic, untuk merasakan di mana semua orang.

Aku merasakan riak di bumi sebagai lokasi. Mantra persepsi yang sama, tapi juga berbeda.

Ini jauh lebih kuat.

Fokus pada tugas di tangan, aku membentuk bumi di sekitarku, membiarkan diri bergerak perlahan-lahan di bawah tanah. Para ahli seperti Buhnd dapat melakukan perjalanan bawah tanah dengan mudah. Seolah-olah mereka di bawah air.

Tapi sayangnya, aku tidak di tingkat itu.

‘Omong Kosong.’

Ini giliran Hester untuk tertangkap basah.

Aku hanya membutuhkan dua detik untuk mengumpulkan mana di sekitar, untuk serangan akhirku. Begitu aku siap, aku membersihkan bumi di atasku. Dan, melesat ke permukaan dan ke udara, dengan menyuntikkan mana angin di bawah kakiku.

Petir hitam melingkari lengan kananku seperti ular ganas yang siap untuk menyerang.

Tepat di bawahku, berdiri di atas tanah, adalah Hester. Lengannya diselimuti api yang diubah menjadi pisau panjang, dengan sulur-sulur tipis listrik dibungkus di sekitar. Tidak diragukan lagi, jika itu langkah finishing-nya.

Hester mencambuk ke sekitar, untuk menghadapiku. Tapi, dia terlambat. Dia sudah dalam jangkauan serangku, dan dia tidak dalam membuat bola api-nya.

Kami bertanding dalam kekuatan sekarang.

Bibir lawanku bergerak-entah, ia mengutuk atau merapal mantra. Aku tidak tahu, hingga kemudian ia membesarkan pisau api di lengannya.

Petir hitam merobek bebas dari lenganku, saat aku mengeluarkan serangan petir pada Hester. Sulur hitam merobek melalui udara, dan mantra kami berdua bertabrakan.

Bola api beku dan petir terbentuk dari dampak. Itu tumbuh menjadi lebih besar dan lebih terang, sampai akhirnya meledak, dengan kami di pusatnya.

***

 

#PoV: Kathyln Glayder

 

Ledakan itu mengaburkan pandangan kami dari Arthur dan Hester.

Mataku segera menatap adik Arthur. Aku siap untuk membuat penghalang, dalam kasus gelombang kejut mencapai kami. Tapi, ikatannya sudah bersiap, ia menariknya dekat dengan tubuhnya, yang diposisikan di depan…

Untuk memblokir setiap sisa dari ledakan yang disebabkan oleh mantra yang bertabrakan.

Dalam keprihatinanku untuk adik Arthur, aku lupa untuk melindungi diri dari gelombang kejut, yang dihasilkan dari ledakan tersebut.

Aku bersiap untuk dampak, mencoba mengangkat dinding es tepat waktu. Tapi aku terkejut, tanah di bawahku tenggelam. Aku menemukan diriku berada beberapa kaki di bawah permukaan, saat gelombang kejut berlalu di atasku.

Setelah ledakan mereda, aku dinaikkan kembali, dan bertatap muka dengan tetua Buhnd.

“Hati-hati, Putri,”

Dia menyeringai, sebelum mengalihkan perhatian kembali kepada asal-usul ledakan.

Awan puing-puing yang disebabkan oleh ledakan menghilang, dan aku bisa melihat dua sosok di dalamnya.

Meskipun kusut, Arthur masih berdiri. Di sisi lain, penjagaku telah jatuh.

Cahaya merah muda lembut menyelimutinya. Menandakan, jika artefak defensive-nya telah dipicu.

Tetua Buhnd menggenggam tangannya, jelas bersemangat.

“Ha ha! Cemerlang!”

“Artefaknya bekerja dengan baik!” seru Nona Watsken dari samping, bersemangat untuk alasan yang berbeda.

“Ini mengkhawatirkan dan mengejutkan. Karena, kamu ternyata masih memikirkan ke-efektif-an perangkat yang dimaksudkan, untuk menjaga kakakku dari sekarat,” gumam adik Arthur, menepuk debu dari pakaiannya.

“Aku tidak terkejut!” protes penemu.

“Hanya senang, karena tidak ada komplikasi masalah yang tak terduga.”

“Mhmm.”

Adik Arthur melemparkan satu keraguan terakhirnya pada Nona Watsken, sebelum berbalik terfokus pada ikatannya.

“Bagaimana aliran mana Jenderal Arthur selama pertempuran?” tanya Tetua Camus pada Nona Alanis.

Aku mendengarkan, penasaran dengan peningkatan Arthur, selama beberapa hari terakhir.

Mata Nona Alanis bersinar dalam berbagai warna, saat dia menilai data internal Arthur. Akhirnya, iris matanya kembali ke warna aslinya.

“Aliran mana Jenderal Arthur untuk casting mantra bumi dan angin, telah meningkat empat persen dan dua persen, masing-masing.”

“Dan itu… hal yang baik?”

Tetua Buhnd bertanya, alis tebalnya terajut dalam kebingungan.

“Laju pertumbuhan Jenderal Arthur… mengesankan, cukup. Kurang dari seminggu, namun peningkatan yang ia buat dengan elemen yang tak biasa ia gunakan, luar biasa,” jawabnya, sebelum merekam penilaian terbarunya ke dalam jurnalnya.

“Aku pikir, kamu akan lebih membantu dalam perang, jika kamu memimpin kelompok yang lebih besar dari tentara. Daripada, mencoba untuk mendorong tubuh tuamu,”

Suara familiar terdengar dari belakang kami.

Mataku melebar, karena aku menyadari itu Komandan Virion, dan dia didampingi oleh Jenderal Bairon dan Master Varay.

Aku langsung menurunkan kepalaku, memberiku hormat.

“Tidak perlu terlalu formal. Aku di sini hanya untuk memeriksa Jenderal kecilku,” kata Komandan Virion.

“Sebenarnya, aku mohon maaf sebelumnya.”

Aku mengangkat kepalaku atas ucapannya, mengunci mata dengan Master Varay.

Guru sihir es-ku itu memberiku tatapan yang kuat, sebelum perhatiannya berbalik ke Hester dan Arthur, yang selesai melakukan latihan tempur.

“Itu semacam pernyatan yang pasif-agresif darimu, Virion… maksudku, Komandan,”

Tetua Camus menjawab dengan sedikit senyum.

“Bagian dari pekerjaanku adalah, memastikan aset terkuatku tetap efektif, sebisa mereka,”

Komandan Virion menjawab, tersenyum dengan ramah, sambil meremas bahu tetua Camus.

“Kenapa kamu meminta maaf?” tanya tetua Buhnd.

“Jangan bilang, kamu akan memotong waktu bermain-pelatihan kami! Aku baru saja akan pergi berikutnya!”

“Sebenarnya, Putri Kathyln dijadwalkan untuk pergi berikutnya,”

Nona Emeria mengkoreksi.

Master Varay mendekatiku dengan santai, dengan lembut memilih sepotong puing-puing, yang telah bersarang di rambutku.

“Sudah cukup lama, Kathyln. Kamu sudah menjadi lebih kuat.”

Memerah, aku cepat-cepat menyisirkan jariku melalui rambutku, mencoba untuk merapikan penampilan ‘tak terpelihara’-ku.

“Terima kasih Guru. Aku telah tumbuh dalam kekuatan, saat pelatihan bersama tetua dan Jenderal Arthur.”

Dia mengangguk, sebelum beralih tatapannya ke belakangku. Aku menoleh ke belakang, untuk melihat Arthur menarik Hester berdiri. Aku bisa melihat bibir Arthur bergerak, tapi mustahil untuk mendengar apa yang ia katakan.

“Aku baru saja tiba dari misi, dan memiliki waktu luang yang langka,” katanya, melepas jubah bulu dari bahunya.

Kain biru hitam jatuh ke tanah, mengungkapkan tanda pertempuran di pakaian. Armor angkatan laut minimal dengan aksen emas yang tampak seperti hadiah dari para asura, ketika dia memakainya.

Aku melangkah keluar dari jalan dan membiarkan dia lewat, sudah tahu apa yang ia akan lakukan.

“Setidaknya, acaranya akan menghibur,” gerutu tetua Buhnd, saat menyihir kursi batu dan duduk.

“Umm, Jenderal Varay, aku tidak yakin artefak ini memiliki cukup bahan bakar untuk menahan duel sekaliber ini,” kata Emily, mengangkat tangannya gemetar.

Tanpa langkah berisik, Master Varay bertatapan dengan Arthur.

Bahkan di keadaan acak-acakan dan usangnya, matanya bersinar, saat mulutnya melengkung tersenyum.

“Bairon. Bantu Nona Watsken menambahkan bahan bakar, hingga artefaknya mampu menahan pertempuran kecil antar Lance kita.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_185"