Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_184

gambar

The Beginning After The End


BAE_184

Chapter 184: Aspek dari Ketidak-pastian

 

#PoV: Grey

 

Nico menampar bagian belakang rompi latihanku.

“Sudah siap, Gray?”

Aku melanjutkan set terakhir dari pereganganku, lebih banyak mengurangi kecemasan, dengan melonggarkan tubuhku. Kami berada di ruang tunggu bawah tanah, di mana puluhan siswa lainnya baik sedang berlatih teknik mereka atau gelisah mondar-mandir, sampai nama mereka dipanggil oleh salah satu petugas.

“Sangat siap, aku kira,”

Aku akhirnya menjawab, mengayunkan lenganku.

“Ayolah. Kamu harus lebih percaya diri dari itu,”

Nico menekan.

“Aku tahu, seberapa keras kamu sudah diganggu oleh semua orang dari divisi satu dan dua.”

“Bagaimana kamu bisa tahu itu?”

Aku memotong, kesal.

“Berpindah dari Divisi Empat ke Divisi Tiga tahun lalu, membuat ‘pranks’ mereka yang sebagian besar memberiku bekas, jika lebih buruk-patah tulang. Dan, mereka menganggapku tidak ‘tahu tempat’.”

“Salahku,”

Nico tergagap, kaget dengan ketajamanku.

“Kamu di kelas pertama Divisi Satu, dihormati oleh guru dan rekan-rekan. Aku bangga padamu untuk itu. Tapi, jangan berpikir jika kamu tahu, dengan apa yang telah aku lalui beberapa tahun terakhir ini.”

Dia mengangguk.

“Aku hanya mencoba untuk membantu.”

“Tidak apa-apa,” kataku, tiba-tiba merasa bersalah.

“Aku minta maaf, karena membentakmu. Aku hanya benar-benar sakit dari mereka para bangsawan, yang memamerkan nama-nama House mereka seperti lencana. Yang mana, memungkinkan mereka melakukan apapun yang mereka inginkan padaku.”

“Ya. Ini tidak membantu, karena sebagian besar orang tua mereka adalah pendonor murah hati di akademi ini. Dan itu berfungsi untuk membuat para guru menutup mata kepada siswa seperti kita, tanpa keluarga yang akan mendukung.”

“Setidaknya, mereka memperlakukanmu dengan baik,” kataku, duduk dengan punggung bersandar di dinding dingin.

“Menjadi lebih baik dari intelektual, tampaknya tidak menyakiti ego mereka, tidak sebanyak dalam hal pertempuran.”

“Terima kasih Tuhan untuk itu,”

Nico terkekeh.

“Setidaknya, kamu bisa membela diri.”

Aku setuju.

“Aku hanya berharap juri akan menjadi lebih adil. Dan akhirnya, membiarkanku pergi ke divisi dua.”

“Benar. Bahkan jika tingkat Qi-mu tidak terlalu tinggi, dengan kemampuan tempurmu secara keseluruhan. Seharusnya, itu membuatmu setidaknya ditempatkan di Divisi Dua, tahun lalu. Aku masih tidak percaya mereka menahanmu. Bahkan, setelah kamu memukul anak besar omong itu.”

“Ingat saat dia mengejekku, sebelum dimulainya pertandingan. Mengatakan, jika dia bisa mengalahkanku dengan satu tangan?”

Nico menekan tawa, mungkin takut jika anak laki-laki tersebut ada di suatu tempat, di ruangan besar ini.

“Pertandingan itu selesai begitu cepat, dia bahkan tidak punya waktu, untuk mengeluarkan tangan dari sakunya.”

“Namun, di sinilah aku, mengambil bagian dalam duel penilaian lagi.”

Aku memukul kepalaku ke dinding, membiarkan nyeri tumpul membasuh rasa putus asaku.

Nico merendahkan suaranya.

“Aku telah mendengar dari siswa teknik lain, jika ada juri baru tahun ini, sangat dingin dan tidak memihak.”

Aku mengangkat alis.

“Bagaimana siswa teknik tahu tentang itu?”

Nico terbatuk dan memalingkan muka.

“Seharusnya, dia juga seorang wanita yang sangat menarik. Kamu tahu, bagaimana itu adalah dengan orang-orang Teknik. Mereka sekelompok ‘nakal’.”

“Sepertinya, mencakupmu juga,” kataku, menggelengkan kepalaku, dalam kekecewaan pura-pura.

“Aku ingin tahu apa yang Cecilia pikirkan, ketika aku mengatakan ini padanya.”

“Kamu tidak boleh.”

Wajah Nico pucat.

“Setelah semua yang telah aku lakukan, untuk mencoba dan membantumu…”

Saat itu, suara kasar memanggil namaku melalui interkom.

“Kadet Gray ke Arena Enam. Tidak tampil, akan mengakibatkan kekalahan otomatis. Sekali lagi, Kadet Gray ke Arena Enam.”

Aku mengambil pedang latihan tumpul yang aku pinjam untuk penilaian, dan mengedipkan mata pada Nico.

“Aku akan terus menjagamu dan ‘anjing mesin’-mu tertarik padaku.”

Nico menunduk dalam kekalahan, dan memberi isyarat bagiku untuk pergi.

Melambai kembali pada temanku, aku berjalan ke jalan lebar yang mengarah ke permukaan. Aku harus mengangkat tangan untuk melindungi mata dari matahari di tengah hari, sampai mereka bisa menyesuaikan diri.

Dan ketika mereka melakukannya, aku menemukan diriku berada di tengah stadion luar ruangan yang luas.

Platform tinggi melingkar, dihiasi bidang besar rumput. Siswa dan anggota fakultas mengelilingi di atas platform.

Beberapa menilai, sementara yang lain hanya ada untuk menonton teman-teman mereka, atau lawan yang akan datang.

Bangku-bangku yang mengelilingi stadion dihiasi dengan orang, yang terlalu jauh untuk mengenali siapa yang duduk di atasnya. Itu bukan berarti, aku akan mengenal salah satu dari mereka.

Peristiwa sebelumnya telah membuatku mudah untuk mengasumsikan, jika sebagian besar orang dewasa yang duduk di sini adalah, anggota keluarga dari siswa yang berpartisipasi dalam duel penilaian hari ini.

Aku berjalan ke arah tanda yang dipanggil ‘Arena Enam’, tergelincir melewati kerumunan padat di sekitar arena.

“Bagus, penonton,” gumamku pada diriku sendiri.

Ada kelompok besar dari berbagai usia, semangat berceloteh di antara mereka sendiri.

Seorang pria bertubuh gemuk setengah baya memiliki lengan di atas arena, yang memberikan saran di menit terakhir untuk anak laki-laki seusiaku. Sampai, wasit ramping itu memberi-tahu orang itu untuk tidak bersandar di atas panggung.

Aku hampir tidak punya ruang untuk naik ke tangga, yang menuju ke arena duel yang ditinggikan. Dan mata bosan terpaku padaku, di seluruh jalan.

Beberapa pemain menilai tatapan, mencoba untuk membuat prediksi mereka sendiri. Apakah anak atau sepupu, keponakan, atau apa pun anak laki-laki mereka yang berada di atas panggung, bisa mengalahkanku.

Aku mencapai platform arena.

Hanya ada aku, anak yang akan aku hadapi, dan wasit.

Rompi, satu-satunya sumber perlindungan kami, berbicara banyak tentang apa yang akademi kami pikirkan, dalam hal keselamatan muridnya.

Patah tulang adalah hal yang umum, dan luka-luka yang bahkan mengancam kehidupan, tidak dapat dianggap mengejutkan. Seolah-olah merasakan ketidak-nyamananku, wasit melangkah ke arahku dan mengintip ke dalam mataku, menelitiku.

Babak berikutnya dari penilaian akan ‘diisi’ oleh hakim. Tapi, putaran pertama ini akan ditentukan oleh salah satu wasit ini. jadi, aku harus melakukan yang terbaik, untuk membuatnya terkesan.

“Buat kita bangga, Simeon!”

Orang gemuk itu meraung.

“Kamu dapat melakukannya, Simmy!”

Seorang wanita berambut keriting, berteriak penuh semangat.

“Tuan, penghalang akan segera muncul. jadi, mohon menahan diri dari bersandar ke depan ke arena. Aku tidak akan mengingatkanmu lagi,” kata wasit kurus tegas.

“Ayah, tolong!”

Anak bernama Simeon mengerang, mengusir ayahnya pergi.

Tanpa penundaan lebih lanjut, wasit mengeluarkan kunci dan meluncur ke tepi jauh dari arena. Segera, cahaya berkedip-kedip di sekitar kami, membuat dinding tembus padang, yang sekitar tiga puluh kaki tingginya.

“Senjata di posisi,”

Wasit mengumumkan.

“Aturan Duel Tradisional berlaku. Pertandingan akan berakhir, ketika salah satu dari kalian menyerah. Atau, ketika penghalang pelindung di sekitar rompimu rusak. Poin akan diperoleh, untuk serangan yang kuat, tidak pukulan ringan. Kadet Gray, Kadet Simeon Cledhome, apakah kalian siap?”

Aku terus memegang bilahku rendah, mencengkeram dengan hanya satu tangan.

Simeon mengambil pose yang lebih tradisional, dengan kedua tangan kuat pada pegangan dan bilah diposisikan secara vertikal di depannya.

Kami menundukan kepala dalam pengakuan, tatapan kami terkunci satu sama lain.

“Mulai!”

Segera, Simeon menerjang, menghapus jarak antara kami yang lebih dari sepuluh kaki, dalam gerakan tunggal. Dia telah mengkonsentrasikan Qi pada kaki belakangnya, mendorongnya maju, dan mendistribusikan kembali ke seluruh tubuhnya, setelah mendapatkan momentum yang ia butuhkan…

Itu bukan prestasi yang mudah.

Namun, ledakan itu tampak seperti mengarungi perairan kental di mataku. Pada saat pedangnya berbaris dalam posisi untuk menusuk rompiku. Aku telah mengidentifikasi tiga pilihan yang berbeda dari tindakan itu, dan merenungkan pilihanku.

Aku pergi dengan pilihan yang paling sederhana. Berputar, agar senjata tumpulnya hampir tidak akan meluncur di dadaku.

Melakukan teknik yang sama seperti Simeon, aku mengkonsentrasikan Qi ke punggung kaki dan tubuh untuk dukungan.

Dalam satu serangan cepat, aku melangkah ke jangkamuan dan berputar, menggunakan kaki dan pinggulku untuk membuat momentum. Meskipun aku tidak meningkatkan lenganku dengan Qi, kekuatan seranganku cukup untuk mengetuk Simeon dari kakinya.

Tepat sebelum pedangku memukulnya, Dia berhasil berputar, agar bahu kirinya menerima kekuatan pukulan, tidak rompinya.

“Gah!”

Simeon berteriak kesakitan, menjatuhkan pedangnya, dan memeluk bahu yang cedera dengan tangan kanannya.

Aku pikir dia akan menyerah. Jadi, aku menahan posisiku, mataku bergeser antara wasit dan Simeon.

Sebuah dentuman diredam menarik perhatianku. Dan, aku bisa melihat ayahnya memukul-mukul liar pada penghalang.

“Bangunlah, Simeon! Bangun!”

Setelah serangkaian erangan dan kutukan, lawanku kembali berdiri.

Lengan kirinya menjuntai lemas di sisinya, saat ia berjuang untuk memegang pedang panjang di tangan kanannya.

Aku menatap ragu pada wasit. Tapi, dia menggeleng. Pertandingan belum berakhir.

Dalam sebuah tindakan putus asa, Simeon mencoba untuk memanfaatkan kelengahanku. Dia menerjang sekali lagi, mengorbankan kecepatan dengan mengalokasikan sebagian dari Qi ke dalam lengannya.

Dengan lengan kanannya diperkuat, dia dapat dengan mudah mengayunkan pedang latihan berat itu.

Si keras kepala yang terhormat, tapi pertandingan sudah berakhir.

Aku memukul tangan kanan Simeon, membuatnya segera menjatuhkan senjatanya. Tanpa berhenti, aku berputar dan menendang paha kanannya, yang tidak dilindungi oleh Qi.

Simeon mendengus, saat lututnya tertekuk di bawahnya. Ujung pedangku sudah menunggu di bawah dagunya.

“A-aku menyerah,” bisiknya.

“Tidak!”

Ayahnya memprotes, memukul-mukul liar pada penghalang.

“Anak itu penipu! Tidak ada cara Simeon akan kalah, oleh beberapa tikus tanpa nama!”

“Cukup!”

Wasit berteriak. Duel penilaian berakhir

“Kadet Simeon Cledhome akan bertarung dengan kadet lain yang dikalahkan, sementara Kadet Gray akan pindah. Itu saja!”

Dengan itu, wasit menarik penghalang dan memungkinkan kami untuk pergi. Simeon berjalan menuruni tangga, seperti jiwanya baru saja layu.

Aku hampir merasa buruk baginya. Kontrol Qi-nya dianggap cukup bagus. Kebanyakan anak-anak di divisiku sekarang mendapatkan pemahaman yang kuat tentang penguatan dasar tubuh, bukan alokasi Qi.

Ibunya segera memeluknya, dan hati-hati membelai bahu yang terluka. Sementara, ayahnya menatap tajam. Seakan, kekalahan anaknya itu karena diriku. Aku menyadarinya, jadi aku menatap kembali dan melakukan hal yang terhormat.

Aku tersenyum sopan pada pria gemuk dari House Cledhome. Sekarang… apa ia akan melihatku sebagai orang kasar atau sombong, itu terserah pada dirinya.

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

“Apa yang kamu mimpikan?”

Suara kasar ikatanku bertanya, yang mengejutkanku.

Mataku ditembak terbuka untuk melihat Virion. Wajahnya hanya 1 kaki jauhnya dariku, tersenyum lebar dengan keriputnya.

“Gah!”

Aku berteriak, lari dan hampir bertabrakan dengan kepala orang tua itu.

Dari samping, aku bisa mendengar Emily dan adikku cekikikan. Bahkan, Boo dan Sylvie terlihat geli.

“Sialan, Virion. wajahmu menakutkan,” kataku, mengumpulkan akalku.

“Kamu tersenyum begitu lebar, hingga aku harus membangunkanmu. Dan, mencari tahu apa yang sedang kamu impikan,”

Elf tua itu mencibir.

“Apakah itu mungkin salah satu dari mimpi ‘itu’?” lanjutnya, dengan alisnya menggoda.

“Apakah kamu yakin, kamu bisa memimpin pasukan benua ini?”

Aku mengerang, melawan dorongan untuk memutar mata.

Komandan itu duduk dengan santai di tanah di sampingku. Punggungnya melawan dinding dingin logam ruang pelatihan. Dan dia hanya mengangkat bahu.

“Aku cukup yakin, tersenyum nakal saat tidur di ruangan publik, adalah hal yang sangat tidak pantas untuk Lance.”

“Itu bukan senyum nakal!”

Aku protes.

“Itu jenis menyeramkan,”

Ellie menimpali.

“Itu hanya mimpi, tentang ketika aku masih muda. Kamu tahu, saat-saat sederhana,”

Aku menembak kembali.

Itu tidak bohong. Dan tidak seluruhnya kebenaran.

Ellie bertukar pandang dengan ikatanku, dan mengangkat bahu.

‘Apakah itu mimpi lain dari kehidupanmu sebelumnya?’ tanya Sylvie, perhatian terasa dalam suaranya.

‘Aku tidak akan terlalu khawatir tentang hal itu, Sylv,’ aku menghiburnya.

Memutar pandanganku jauh dari ikatanku yang licik. Aku melihat Kathyln dan tiga tetua yang sudah selesai dengan pemanasan mereka.

Hanya sehari telah berlalu sejak sesi latihan pertama. Tapi fakta, jika aku tidak bisa tidur, karena upaya sia-siaku untuk mengekstrak mana dari tanduk Uto… karena, acclorite di tangan kananku menyerapnya terlebih dahulu.

Itu membuatnya terasa seperti seminggu sudah berlalu.

Hal terakhir yang aku ingat adalah, datang ke ruang pelatihan. Dan, melihat adikku dan Boo bersama Virion.

Sementara Emily dan Alanis mempersiapkan peralatan pelatihan yang ia telah buat untuk Kathyln dan para tetua.

Aku duduk dan berbicara dengan komandan. Aku bertanya kepadanya, tentang asisten pelatihan pribadiku. Bagaimana dia bisa menemukan seseorang seperti itu, dan mengapa dia tidak pernah peduli untuk menyebutkannya kepadaku.

Virion menjelaskan, jika ia pertama kali bertemu, Alanis saat mengunjungi unit yang ditempatkan di dekat perbatasan selatan Elenoir, di mana Elshire Forest berakhir.

Dia melihat Alanis di salah satu tenda petugas medis, di mana dia sedang membantu seorang prajurit yang telah disergap oleh ‘binatang rusak’. Meskipun dia hanya seorang perawat di sana, Virion telah melihat nilai sebenarnya dari sihir irregular dirinya dan kemudian membawanya ke istana.

Sementara aku berlatih di Epheotus, Virion telah membuat semua Lance menjalani evaluasi Alanis. Sehingga, mereka bisa meningkatkan aliran mana mereka, ke tingkat yang paling lemah atau paling lambat.

Virion telah menjelaskan kepadaku, jika ‘binatang rusak’ adalah, apa yang tentara gunakan pada mana beast yang terinfeksi oleh Vritra.

Dan hal berikutnya yang aku tahu adalah, terbangun untuk melihat wajah orang tua itu melayang di atasku.

Mencoba untuk mengusir keletihan, aku bangun dan menggeliat.

“Sepertinya, anak ini sudah siap,” seru Virion, lebih seperti memberi isyarat pada Emily.

Penemu itu bergegas padaku, membawa peralatan pelatihan yang sudah ditingkatkan. Aku terkesan, dia berhasil mencapai begitu banyak hal dalam waktu singkat.

Alih-alih memakai baju kulit untuk merekam kekuatan mantra tanpa mengganggu pembacaan internal, yang Alanis kerjakan. Aku sekarang, hanya harus melampirkan beberapa band untuk lengan dan kakiku, dan memakai pelindung dada tipis, dengan permata tertanam di atasnya.

Saat aku selesai memakai peralatan baru, asisten pelatihanku mendekatiku. Matanya terpaku pada buku catatan-nya.

“Jenderal Arthur. Aku telah selesai menyusun jadwal pelatihan selama tujuh minggu ke depan. Dengan fokus pada peningkatan aliran mana-mu, selama pembesaran tubuh dan casting mantra-mu,” katanya, mengangkat tatapannya padaku, saat menyerahkan buku catatan-nya.

“Dua minggu pertama akan pelatihan one-by-one,” kataku, setelah memberikan pandangan sekilas.

“Itu mungkin bukan penggunaan terbaik dari sisi waktu, mengingat aku hanya memiliki dua bulan, kan?”

“Aku setuju.”

Dia mengangguk, mengambil kembali buku catatannya.

“Namun, tujuanmu dalam semua ini… Jenderal Arthur, dengan membenamkan diri dalam skenario pertempuran yang melibatkan semua elemen.

Itu adalah untuk memperoleh pengetahuan tentang elemen yang dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya. Tergantung pada situasi, untuk menerapkannya dalam pertempuran nanti, benar?”

Cara berpikirnya jauh lebih teknis, tapi dia memiliki intinya.

“Benar.”

“Sementara itu bijak, jika kamu bersedia untuk menjadi boneka pelatihan, dalam rangka mencapai tujuan ini. Itu tidak praktis untuk satu alasan utama.”

Pernyataannya mengusik rasa ingin tahuku.

“Lanjutkan.”

“Setelah penilaianmu dengan keempat pelatih. Aku percaya, jika alasan utama untukmu… maafkan aku atas keterus-teranganku. Masalahnya berasal dari bagaimana gaya bertarungmu, yang sudah dipadatkan,” jawabnya.

“Ini adalah pemahamanku, tentang kamu yang sebelumnya telah mencoba, untuk menggunakan elemen-mu yang lebih rendah. Dan, dengan paksa menghambat elemen terkuatmu, benar?

Namun, bahkan setelah melakukannya. Setelah kamu membiarkan dirimu untuk kembali ke elemen yang lebih nyaman denganmu. Gaya bertarungmu kembali ke apa yang aku anggap sebagai; pertarungan jarak dekat, dengan integrasi elemen dalam seranganmu.”

“Itu benar,” kataku, berpikir tentang inti gaya bertarungku.

Banyak dari kemampuanku telah membaik, sejak waktu diriku sebagai Gray. Tapi inti gayaku, yang adalah penggunaan pedang dan tubuh, masih sama.

Meskipun, itu membaik, setelah pelatihanku dengan asura Kordri.

“Dalam rangka untuk membiasakan tubuhmu dalam mode pertempuran di luar metode biasamu, transisi lambat diperlukan, bersama dengan komponen lain yang penting: ‘Ketidak-pastian’…”

Aku tahu, dengan binar di mata Alanis jika ia hampir antusias tentang rejim pelatihan, sama seperti Emily pada penemuan.

“Jenderal Arthur, kamu akan memulai dengan duel one-by-one terhadap keempat mitra pelatihanmu di sini, hari ini. Mereka akan bertukar tempat pada interval acak. Sehingga, kamu tidak akan memiliki kesempatan untuk menyesuaikan diri,” jelasnya dengan nada serius.

“Selain itu, di setiap sesi… kamu akan dilarang untuk menggunakan satu elemen.”

“Dan elemen yang mana itu?”

Aku bertanya, melihat dari atas catatannya.

Elf yang biasanya tanpa ekspresi ini, menunjukkan secercah senyuman.

“Itu akan dipilih dan beralih secara acak, Jenderal Arthur. Ketidak-pastian, ingat?”

“Sepertinya, ide asliku tentang pertandingan empat lawan satu, telah menjadi jauh lebih berbelit-belit saat ini,” gumamku dalam hati.

“Pelatihan yang ia buat untuk para Lance lain, lebih rumit,”

Virion berkomentar, berdiri.

Setelah membersihkan debu dari jubahnya, Virion menuju ke pintu.

“Aku akan datang lagi, untuk melihat bagaimana kemajuannya. Alanis, jangan rusak Arthur. Aku masih butuh dia.”

Alanis mengangguk tegas. Seolah-olah, dia telah mempertimbangkan secara serius, kemungkinan yang akan terjadi.

Dengan itu, Elf tua pergi. Kathyln dan tetua yang baru saja selesai pemanasan, menunjukkan penghormatan, saat komandan pergi.

“Semua peralatan sudah siap,” seru Emily, segera setelah pintu di belakang Virion tertutup.

Aku melihat ke sekeliling ruang pelatihan, Kathyln membersihkan dirinya dengan saputangan, dan Hester meluruskan lipatan dalam jubah ketatnya.

“Jadi, siapa yang akan pertama mela…”

Tanah di bawah kakiku tiba-tiba melonjak seperti pegas, mendepakku ke udara.

Aku terkejut untuk sepersekian detik, sebelum menyadari itu Buhnd.

Kurang dari satu hari sejak aku bertemu bola otot berjanggut ini. Dan, gerakannya sudah mulai terprediksi.

Aku diluncurkan sekitar dua puluh kaki di udara, dan ketika aku berhasil memutar diri untuk menghadapinya, Dwarf tua sedang menungguku dengan senyum bersemangat.

Tangannya menggembung, terentang lebar. Seolah, mengharapkanku untuk memeluknya.

Senyum merayap di wajahku, saat aku menyedot mana ke tanganku.

Setidaknya, aku tidak akan bosan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_184"