Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_187

gambar

The Beginning After The End


BAE_187

Chapter 187: Mindset Serangan

 

 #PoV: Arthur Leywin

 

Melihat ke atas, aku mengunci mata pada Varay, saat ia kembali ke bentuk normalnya. Es yang menyelimutinya perlahan cair.

“Duel yang bagus, Jenderal Arthur,” kata Varay, mengulurkan tangan.

Aku meraih lengan, dan memungkinkan dia untuk menarikku berdiri.

“Seperti yang diharapkan, masih ada kesenjangan di antara kita.”

“Jika kamu mampu menahan bentuk itu untuk jangka waktu lama. Ada kemungkinan, kamu bisa saja mengalahkanku,”

Varay mengakui.

“Aku menganggap bentuk ini sebagai kekuatan yang dipinjamkan, bukan milikku sendiri,” kataku, sambil menepuk-nepuk debu dari pakaianku.

“Aku pikir, aku telah menguasai sebagian besar elemen Ice. Tapi melihatmu hari ini, membuatku meragukan diriku sendiri.”

Varay mengungkapkan secercah senyum samar, sebelum menuju di mana adikku dan sisa dari penonton menyaksikan kami.

Segera setelah kami berhasil kembali ke kelompok…

Para tetua, Bairon dan Virion yang telah bertukar koin gold untuk beberapa alasan, mulai bersemangat membombardirku dengan saran dan tips. Tentang apa yang telah aku kacaukan dalam sesi duel-ku dengan Varay.

“Mantra apimu kuat. Tapi, kamu mengeluarkan mana dalam jumlah yang tidak diperlukan,” kata Hester.

“Itu benar,”

Buhnd menimpali.

“Dan ada banyak contoh, di mana memanfaatkan sihir bumi-mu pasti akan menjadi lebih bermanfaat. Namun, kamu memilih untuk kembali ke elemen terbaikmu.”

Kepalaku berputar, saat aku mencoba untuk melakukan kontak mata dengan semua orang yang berbicara kepadaku. Kemudian, Alanis angkat bicara.

“Tetua. Aku percaya akan sangat bermanfaat bagi Jenderal Arthur, jika kita berbicara satu per satu. Dan, dalam pengaturan yang lebih terkontrol.”

“Aku setuju,” tambah Virion.

“Mari kita berkumpul di sekita,r dan memeriksa apa kesalahan Jenderal muda kita.”

Dengan itu, aku menemukan diriku duduk di kursi batu, yang dengan anggun dibuat oleh Buhnd.

Duduk dalam sebuah lingkaran, seperti anak dan teman-teman sekelasnya untuk kegiatan kelompok.

Tapi, ‘teman sekelas’-ku adalah beberapa tokoh paling kuat dan berpengaruh di seluruh benua ini.

Ellie dan Boo bergabung dalam lingkaran, tapi tetap diam.

 Semua orang mulai menunjukkan contoh-contoh spesifik dari hal yang bisa aku lakan lebih baik, di duel terakhirku.

“Menggunakan angin untuk meningkatkan mantramu adalah ide yang bagus. Tapi, peng-aplikasi-an mu hanya berada di tingkat permukaan,” jelas Camus.

“Misalnya, alih-alih menggunakan angin untuk mendorong tombak petir, mengapa tidak mengintegrasikan itu ke seluruh mantra itu sendiri?

Dengan begitu, kamu akan menciptakan kekuatan berputar untuk memperkuat daya, menusuk tanpa menggunakan lebih banyak mana.”

Aku merenungkan analisis tetua elf ini, ketika suara lain berbicara.

Itu Bairon.

“Karena sifat elemen, membentuk petir jauh lebih sulit daripada membentuk api. Sebuah serangan yang lebih efisien adalah, menempa api menjadi bentuk pisau dan melapisinya dengan petir,” katanya tegas.

“Terima kasih… untuk sarannya,” kataku, terkejut dengan bantuannya.

Aku mengerti jika kami berada di sisi yang sama. Tapi, aku masih orang yang telah secara brutal membunuh saudaranya.

Lucas layak untuk setiap ons dengan apa yang telah aku lakukan padanya. Tentu saja, tapi itu tidak menghentikan Bairon, dari mengambil tindakan kepadaku terhadap kerabat pribadinya.

“Izinkan aku untuk memberikan satu wawasan,” kata Varay.

“Kendalimu atas es baik. Tapi sebagai lawan. Itu jelas, jika sihir esmu hanya menjabat sebagai selingan. Aku yakin, Putri Kathyln melihat ini juga.”

Sang putri mengangguk.

“Selain mantra Absolute Zero, sebagian besar manipulasi es-nya berfungsi untuk mengalihkan perhatian musuhnya, dari mantra petir yang lebih kuat.”

‘Aku menjadi mudah diprediksi?’

Seolah menjawab pemikiranku, Varay menambahkan,

“Kecepatanmu dan mantra beruntunmu sedikit menutup kekurangan ini. Tapi aku menduga, jika dalam pertempuran berkepanjangan ini, akan menyebabkan kekalahanmu.”

“Aku akan menyimpan saranmu dalam pikiran. Terima kasih.”

Aku mengalihkan pandanganku pada Kathyln dan menambahkan, “Kalian berdua.”

Virion merebut kesempatan ini, bangkit dari kursi batu dan menggenggam tangannya.

“Yah, aku minta maaf karena gangguan kecil kami. Lanjutkan dengan pelatihan, Arthur. Harapanku untuk pertumbuhan sangat tinggi. Terutama, karena kamu mengambil cuti dari medan perang.”

Komandan menembakku dengan kedipan mata, sebelum menuju pintu masuk dengan tangan di belakang punggungnya. Kedua Lances mengikuti dekat pada kedua sisinya, dan aku menyaksikan sosok mereka sampai pintu besar ditutup di belakang mereka.

“Itu melelahkan,” kata Emily, membiarkan keluar napasnya dalam-dalam.

“Berada di sebuah ruangan dengan dua Lance dan Komandan Virion, benar-benar tidak meninggalkan ruang untuk bernapas,”

Adikku menambahkan, jatuh ke depan di atas punggung berbulu Boo.

“Tiga Lance,”

Aku mengoreksi.

“Kakakmu Lance juga, kamu tahu.”

“Yah, lagipula kamu kakakku,” katanya dengan lambaian tangan.

Aku bangkit dari tempat duduk, dan meregangkan anggota badanku.

“Aku akan menganggap itu sebagai pujian.”

“Apakah pelatihan akan dilakukan lagi untuk hari ini?”

Kathyln bertanya, menjaga matanya tertunduk.

Emily berjalan ke panel, hati-hati membaca salah satu alat pengukur.

“Yah, masih ada banyak mana disimpan di sini dari sebelumnya, jika kamu ingin melanjutkan pelatihan.”

“Kedengaranya seperti sebuah rencana!” seru Buhnd, menembak dari tempat duduknya.

“Aku gatal untuk meregangkan tubuhku, setelah menyaksikan pertarungan itu. Apa tak masalah untukmu turun berlatih denganku, Putri?”

Kathyln bersemangat mengangguk, dan mengikuti Dwarf tua ke ujung lain dari tempat latihan.

“Aku pikir, aku akan ke atas,” kata adikku, pertengahan menguap.

“Apa kamu ingin, aku memandumu ke kamarmu?”

Aku bertanya.

Ellie menggeleng, menepuk-nepuk tubuh tebal Boo.

“Itulah alasan, aku memiliki Boo.”

Aku mengangguk, memberinya senyum.

“Selamat malam.”

Dengan mata setengah terpejam, dia memberiku jawaban lemah.

“Selamat malam, tetua. Selamat malam, Emily. Selamat malam, Nona Emeria. Dan malam yang indah, Lance Arthur.”

Aku mendengus.

“Gadis menyebalkan.”

Adikku menatap dengan matanya yang polos, sebelum berlari keluar dari ruangan, hanya menyisakan Emily, Alanis, dan dua orang tua yang tersisa.

“Adikmu sangat berbeda denganmu, Jenderal Arthur,” komentar Alanis.

Aku tidak bisa menahan senyum.

“Dia pasti memakan waktu lebih banyak bersama ayah kami.”

“Dan kamu lebih mirip ibumu?”

Asisten elf bertanya, matanya tertuju pada Kathyln dan Buhnd.

Aku melihat mereka berdua sedang menyesuaikan peralatan mereka, sebelum memulai latihan.

“Aku tidak yakin. Aku ingin berpikir, jika aku campuran keduanya.”

“Siapa lagi yang akan kamu tiru, jika tidak salah satu dari mereka?” tanya Hester.

Aku hanya mengangkat bahu, tidak dapat merespon dengan baik. Lalu, aku mendengar suara menguap dari belakang kami.

Melihat kembali dari bahuku, Aku bisa melihat Emily mengangguk-anggukan kepalanya saat ia berjuang untuk tetap terjaga.

“Emily,”

Aku memanggil, mengejutkannya.

Emily meraba-raba dengan cepat pada panel seolah-olah dia sedang bekerja.

“Aku tidak sedang tidur!”

“Tidak ada yang bilang seperti itu,” kataku.

“Tapi, mungkin kamu harus beristirahat.”

“Jenderal Arthur benar,” kata Alanis.

“Aku memiliki pengetahuan dasar, tentang bagaimana untuk mengoperasikan perangkat, dari melihatmu.”

Penemu itu menguap lebar, menyesuaikan kacamatanya.

“Terima kasih, tapi tidak apa-apa. Aku ingin mengumpulkan lebih banyak data, dan membandingkan FPU pertempuran terakhir dari Jenderal Varay dan Arthur.”

“Berbicara tentang itu, kamu belum benar-benar memberi kita setiap data, dari sesi pelatihanku dengan para tetua, selama beberapa hari terakhir,” kataku.

“Aku bertanya-tanya tentang itu juga,”

Camus menambahkan, mengubah pandangannya dari duel Kathyln dan Buhnd.

“Aku penasaran untuk melihat bagaimana pengukuran mantraku.”

“Ya, tentu saja. Namun, angka tidak akan benar-benar memiliki arti apapun, kepada mereka di luar konteks,” jelas Emily.

“Saat ini, aku memiliki beberapa asisten di beberapa akademi, yang sedang menguji versi ujung bawah artefak ini. Mereka mendapatkan rekaman dari siswa mereka, sehingga kami bisa mengumpulkan spektrum yang cukup lebar untuk memiliki referensi.”

“Ah. Jadi, FPU itu lebih dimaksudkan untuk digunakan sebagai pembanding antara mage lain?”

Aku bertanya.

Penemu itu mengangguk penuh semangat.

“Tepat! Bagaimanapun, aku bisa membandingkan data FPU antara mage yang hadir di sini. Tapi, aku akan lebih percaya diri dalam pengukuran keseluruhan, jika kita memiliki lebih banyak data.”

Bibir Camus melengkung ke dalam senyum, matanya tersembunyi di balik poni pirang-keperakannya.

“Aku mungkin yang terkuat di para tetua.”

Kedua orang tua itu segera jatuh berdebat, tentang siapa yang mereka pikir terkuat. Sementara, aku kembali mengalihkan pandanganku ke Kathyln dan Buhnd.

Duel hampir berakhir.

Kathyln hampir sepenuhnya kehabisan napas, saat Buhnd baru saja berkeringat. Duri es dan bumi mengelilingi mereka, dan kawah kecil berserakan di tanah. Tapi tidak ada, luka selain kelelahan.

Ketika sang putri akhirnya menunduk hormat, duel itu berakhir.

“Apakah kamu siap, untuk peregangan kecil dengan elf tua ini?”

Camus tiba-tiba bertanya, berpaling kepadaku.

“Aku ingin menunjukkan sesuatu.”

Kolam mana-ku hampir sepenuhnya habis dan anggota badanku sakit. Tapi, perkataan tetua ini menggelitik minatku.

“Tentu. Hanya jika Hester tidak keberatan.”

“Jangan pedulikan aku,” kata penjaga Kathyln ini acuh.

“Aku akan tinggal di sini dan menilai kalian berdua dari jauh.”

Kami berdua mendekati Buhnd dan Kathyln, ke ujung ruang pelatihan. Aku mengangkat tanganku ke sang putri, mengharapkan high-five (tos-tosan). Tapi, yang aku dapatkan adalah tatapan bingung, sebelum dia malu-malu menggenggam tanganku di antara kedua tangannya.

Aku menekan tawaku, memarahi diri sendiri. Karena, mengharapkan seorang putri untuk mengetahui perilaku kasual seperti itu.

“Apa yang kalian berdua lakukan?”

Camus bertanya, menatapku penuh rasa ingin tahu.

Kathyln yang sekarang masih memegang tanganku, dengan cepat melepaskannya dan bergegas pergi.

Camus dan aku lalu memposisikan diri beberapa kaki terpisah. Aku memperketat band di sekitar kakiku, dan menyiapkan diri.

Camus menurunkan posisinya, mengarahkan telapak tangannya yang terbuka ke arahku.

“Sebelum kita mulai, aku ingin kamu untuk memberi pukulan padaku, di sini.”

“Apa?”

“Sebuah pukulan, di sini di telapak yang telah aku ulurkan.”

“Hanya pukulan?”

Aku bertanya, bingung.

“Sebuah serangan, salah satu yang kamu akan lemparkan pada musuhmu.”

Dia menyebarkan kakinya, sedikit lebih lebar.

“Ayo, aku siap.”

Tepat sebelum tinjuku memukul telapak Camus. Tiba-tiba aku merasa, seperti aku sedang berusaha untuk memaksa kepalanku, melewati lapisan cairan tebal. Aku bisa melihat perlambatan tinjuku sendiri, sampai jatuh lembut ke tangan terbuka Camus, hampir tidak membuat suara.

Elf tua itu meraih tinjuku dan menanggapi itu, seolah-olah kami berjabat tangan.

“Halo.”

Aku menyambar tanganku dari genggamannya.

“Apa itu?”

“Kamu anak yang pintar, cari tahu,” jawab tetua.

Menatap ke bawah di kepalan terlukaku, aku memutar apa yang baru saja terjadi. Setelah kejutan awalku mereda, cukup mudah untuk menyimpulkan, jika ia telah entah bagaimana menggunakan angin untuk melindungi diri dari pukulan.

Tapi, aku hampir tidak merasakan fluktuasi mana di sekitar tangannya.

“Apa kamu belum tahu?” tanya Camus.

Alisku berkerut dalam pikiran.

“Kamu entah bagaimana menggunakan angin, untuk memperlambat pukulanku.”

“Boy, itu jawaban yang tidak signifikan, bukan?” kata tetua, jelas menikmati kebingunganku.

“Aku punya pikiran ini, selama beberapa hari terakhir. Namun, duelmu dengan Jenderal Varay itu membuatku merasa yakin.”

“Bisakah kita mencobanya lagi?”

Aku bertanya, mengambil langkah mundur. Dia mengangkat telapak tangannya lagi.

“Tentu.”

Aku meninjunya lagi, dengan kekuatan yang sama. Aku memukulnya sekali lagi. Tapi, tidak dapat memahami persis, bagaimana ia menggunakan angin untuk mencapai efek ini.

“Sekali lagi,” kataku, frustrasi merembes ke suaraku.

Teori mana dasar menyatakan, jika ketika elemen bertabrakan, mereka melemah satu sama lain. Atau, membatalkan satu sama lain berdasarkan output mana.

Memanfaatkan teori yang telah aku pelajari dari salah satu dari banyak buku yang telah aku baca saat masih seorang balita, aku memberi tinjuku mana elemen angin.

Aku menahan output mana, karena penyebaran teknik Camus itu bukan tujuanku. Saat aku menekan lagi, kali ini aku merasakannya.

Tekanan udara.

Tinjuku melanda tegas, terdengar menampar kuat. Dan, itu membuat elf mengambil langkah mundur.

Dia mengusap tangannya yang terluka.

“Kamu mengerti dengan cepat.”

“Kamu menggunakan tekanan udara!”

Aku tersenyum penuh semangat.

 “Kamu menciptakan ruang hampa di sekitar, dan mengangkat tekanan udara di telapak tanganmu, untuk memperlambat kepalan-ku.”

Tetua memiringkan kepalanya.

“Kamu menggunakan istilah aneh. Tapi kedengarannya, kamu mengerti intinya.”

“Itu brilian! Bagaimana kamu bisa berpikir untuk melakukan hal itu?”

Aku bertanya, tidak dapat menahan kegembiraanku.

Kemajuan ilmu pengetahuan di dunia ini berada 1 mil di belakang dari tempatku berasal. Namun, Camus telah menemukan cara untuk memanfaatkan prinsip tekanan maju udara, tidak hanya sendiri. Tapi pada lawannya, serta untuk menciptakan efek yang kuat.

Mengapa aku tidak memikirkan itu?

Aku bertanya pada diri sendiri. Aku punya pengetahuan dalam diriku. Namun, aku gagal untuk menerapkannya, ke aspek yang penting dari dunia ini.

Suara Camus menyentakku kembali ke realita.

“Kamu mungkin bertanya-tanya ‘Mengapa aku tidak memikirkan itu’, kan?”

Aku mendongak.

“Ya, sebenarnya.”

“Itu yang membuatku curiga sejak awal,” jawab Camus.

“Hester, Buhnd, sang putri, dan aku berada di sini, karena kamu ingin melibatkan diri dalam semua elemen. Dengan harapan, mengambil sedikit manfaat dari bagaimana kami memanfaatkan sihir kami, agar kamu dapat memasukkan ke dalam gayamu sendiri, kan?”

“Pada dasarnya,”

Aku setuju.

Suara tetua tumbuh tajam.

“Nah, masalahnya ada pada ‘gaya’-mu yang begitu condong terhadap serangan. Kamu bahkan tidak pernah berpikir, untuk menggunakan berbagai elemen yang kamu miliki, dalam langkah-langkah defensif, menghindari serangan, dan tampak jelas hanya membesarkan dindingnya saja.

Kamu hanya memikirkan angin dalam bentuk baik pisau atau tornado. Kamu berpikir, bumi sebagai lonjakan duri atau dinding.

Namun, seseorang yang benar-benar menguasai elemen itu. berarti, mereka mengetahui seluk-beluk itu juga. Yang mungkin, tidak selalu terlihat atau diarahkan untuk membunuh musuhmu,”

Camus mencaciku dengan banyak nasihat, sikap sinis biasanya hilang.

“Aku melihatmu menatap kawah di tanah, selama duel Buhnd dengan sang putri. Apakah kamu tahu, itu muncul dari mana?”

Jawaban yang jelas pasti sudah kawah dari serangan. Tapi, aku tahu itu tidak begitu.

Aku menggeleng.

“Tidak, aku tidak tahu.”

“Master dalam sihir bumi dapat mengarahkan kekuatan serangan lawan ke dalam tanah di bawah mereka. Melakukan hal ini secara akurat, dapat meniadakan hampir semua serangan fisik penyerang.”

Aku berdiri di sana, tidak dapat membentuk tanggapan.

Camus menepuk bahuku.

“Kamu secara teknis dalam posisi yang lebih tinggi dariku. Jadi aku kira, itu tidak sopan bagiku untuk memberi kuliah. Tapi, biarkan aku mengatakan ini.

Pemanfaatanmu dalam berbagai elemen baik… bahkan hebat. Namun, kamu terus-menerus memilih untuk membentuk mantra dan serangan. Baik untuk menyakiti lawan, atau meningkatkan dirimu dalam menghindari lawan.

Dan sementara itu, mungkin hal yang baik untuk duel one-by-one, pertempuranmu tidak akan selalu seperti itu. Waktu yang kamu miliki di sini singkat. Jadi, mari kita mulai membuat perkembangan.”

Aku menyadari, sudah cukup lama sejak aku dikuliahi seperti ini. Dan itu meninggalkan rasa asam di mulutku, karena perasaan direndahkan. Tapi aku tahu, dia benar.

Camus mengulurkan tangan dan tersenyum.

“Kamu benar. Terima kasih, Camus.”

Aku menjawabnya, menggenggam tangannya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_187"