Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_188

gambar

The Beginning After The End


BAE_188

Chapter 188: Dragon Steps

 

“Kamu harus melakukan yang lebih baik dari itu, Jenderal muda,”

Buhnd menyeringai, menggoyang-goyangkan jarinya.

Menanamkan api ke dalam pusaran mini angin di telapak tanganku, aku siap untuk mencoba memukul Dwarf tua itu sekali lagi. Kemudian, rentetan bola angin turun dari atas.

Dengan mendecakkan lidahku, aku mengabaikan provokasi Buhnd, dan memfokuskan perhatianku pada serangan Camus. Aku dengan mudah menghindari bola angin sampai tanah di bawah kakiku naik. Dan, itu menahan di sekitar kakiku, melumpuhkanku.

Salah satu bola angin merobekku di bahu. Tapi rasanya, seperti aku telah diserang oleh peluru meriam.

Aku mengutuk, dan hanya bisa mengertakkan gigiku terhadap rasa sakitnya.

‘Seperti itukah kamu ingin bermain?’

Reaksi awalku adalah untuk membangkitkan dinding bumi atau es, dengan harapan memblokir serangan Camus. Tapi selama beberapa hari terakhir, aku terus-menerus mencoba mencari cara yang lebih baik untuk menangani situasi tertentu.

Hal ini berarti, berjalan melalui berbagai scenario, dan mencoba memikirkan beberapa cara mengatasi mereka, dengan mempertimbangkan biaya mana dan stamina fisikku.

Bola angin terasa hampir padat. Tapi, itu benar-benar angin yang dikemas menjadi sebuah bola. Karenanya, aku merespon biasa. Aku mebuat dinding yang kokoh, dengan harapan menghalangi mantra angin. Bukan membungkus lenganku dengan angin.

Daripada mencoba untuk memblokir serangan. Kali ini, aku menggunakan sarung tangan anginku untuk mengarahkan bola. Seperti yang aku harapkan, benturan angin mendorong bola Camus ke arah yang berbeda.

“Kalian berdua harus melakukan yang lebih baik dari itu,” ejekku.

Kemudian, dengan pikiran lain, aku mengarahkan tangan turun ke batu, yang menjebak kakiku di tanah.

“Konsep yang menarik,” kata Camus menyetujui dari tempat ia melayang, di atasku dalam pusaran angin.

“Keangkuhan itu akan menjadi kematianmu,”

Buhnd menambahkan, dengan senyum bersemangat.

Dwarf tua mulai berlari ke arahku. Potongan bumi mulai berkumpul di sekelilingnya, membentuk armor dari batu di pertengahan serangan.

Sementara itu, Camus menjaga jarak, mempersiapkan mantra lain.

Aku mengharapkan rentetan lain mantra angin dari elf. Tapi, malah badai terbentuk tepat di belakang Dwarf. Tiba-tiba, dia mempercepat serangan-nya. Sehingga, kepalan batunya berada di kisaranku, sebelum aku bahkan bisa berkedip.

Buhnd cepat. Tapi, aku masih punya waktu untuk bereaksi, atau begitu pikirku.

Ketika aku mengangkat lengan untuk memblokir kepalan augmenter, aku disambut dengan perlawanan. Sensasi akrab saat tubuhku terendam dalam cairan kental yang menimpaku sekali lagi dari atas.

Sementara mempercepat gerakan Buhnd, Camus juga meningkatkan tekanan udara di sekitar, untuk memperlambatku.

Dan sebelum aku bisa membebaskan diri dari mantra, wajahku bertemu dengan sentuhan penuh kasih kepalan batu raksasa Buhnd.

Pandanganku melintas hitam untuk sepersekian detik, dan aku menemukan diriku sudah berada di tanah.

Buhnd dengan armor batu hanya beberapa kaki jauhnya.

Mengabaikan dering bernada tinggi di telingaku, aku memaksakan diri untuk fokus. Gerigi dalam pikiranku bergerak, dan aku berpikir tentang celah-celah yang terbentuk di dalam tanah, setiap kali Buhnd menyerang.

Setiap kali dia bertemu dengan serangan fisik, kawah terbentuk di bawah kakinya. Seolah, meteor telah melanda bumi.

Pada awalnya, aku pikir itu adalah kekuatan mantra, yang menyebabkan tanah hancur dibawah Buhnd. Tapi sekarang, aku tahu jika ini tidak sesederhana itu.

“Cobalah untuk memblokir ini!” seru Buhnd, mengangkat lengan batu di udara.

Batu yang membentuk kepalan lapis baja tebal bergeser, dan tersentak-sentak seakan hidup. Tangan batu Buhnd berubah bentuk, saat aku melihatnya lagi.

Kali ini, itu membentuk palu raksasa yang dua kali dari ukuran tubuhnya.

Aliran angin melapisi palu, saat itu diturunkan ke dalam diriku.

Jika palu mengenaiku, aku sudah pasti selesai.

Kenangan dari kawah Buhnd terus berkedip di pikiran. Lalu tiba-tiba, itu terhubung.

Masih tergeletak di tanah, aku mengangkat tangan langsung pada jalur palu raksasa. Aku menambah mana ke tubuhku, tapi tidak dengan cara perlindunganku yang biasanya. Sebaliknya, aku membayangkan jalan seperti terowongan, dari mana bumi baik di dalam dan di luar tubuhku.

Aku melihat jejak ragu-ragu di wajah Buhnd. Tapi, tidak ada cara baginya untuk menghentikan serangan-nya, yang sekarang hanya beberapa inci dariku.

‘Jika ini tidak berhasil, aku akan mendapatkan banyak rasa sakit,’ pikirku.

Palu memukul telapak tanganku, dan aku bisa merasakan protes di seluruh tubuhku. Biasanya, jika aku berusaha untuk memblokir serangan yang kuat dengan hanya tangan, lenganku pasti sudah hancur.

Tapi ini sebaliknya, tanah di bawahku yang menerima dampak.

Aku kemudian menyadari, jika diriku berada di episentrum kawah yang seukuran dengan kamarku, dengan tangan masih terangkat.

Lengan, bahu, tulang rusuk, dan punggungku terasa sakit. Tapi, aku berhasil.

Masih mengenakan armor batunya, Buhnd menatap tak percaya. Kemudian, senyum merayap di wajah berjanggut-nya.

“Kamu agak menakutkan, Jenderal.”

Aku menahan tawa dan berusaha untuk bangun. Dan gelombang rasa sakit bergegas melaluiku.

Aku berbohong. Itu bukan hanya beberapa bagian dari diriku yang terasa sakit di setiap serat di tubuhku.

“Oww,” kataku, akhirnya berhasil duduk.

Buhnd melepas armor batu dan mengulurkan tangan kekarnya.

“Itu menyakitkan, bukan?”

“Sangat sakit,”

Aku mengakui.

“Tapi, kamu membuatnya terlihat, seperti tidak.”

“Yah, aku memiliki kontrol yang lebih baik, atas teknik yang kamu lakukan. Dan aku tidak akan cukup bodoh untuk mencoba, dan mengalihkan kekuatan serangan yang kuat juga,” jawab Dwarf.

Dia mencoba untuk menggantungkan lenganku di atas bahunya. Tapi, kakiku diseret canggung di tanah, karena perbedaan tinggi kami.

“Sini, biar aku bantu,” kata Camus sambil melayang turun ke tanah.

Sebuah gaya udara lalu mengangkat kakiku, saat Camus menundukkan kepalanya di bawah lenganku yang lainnya.

“Aku akan membawa anak itu, seperti seorang putri.”

Buhnd memberiku kedipan mata. Memutar mataku, aku bersandar pada Camus.

“Tinggalkan aku dengan beberapa martabat.”

“Kamu mengambil risiko. Tapi, aku menebak itu layak?”

Camus mengejek, matanya masih tersembunyi di balik poni-nya.

“Untuk saat ini, ya. Tapi, kita akan melihat bagaimana itu besok pagi,”

Aku mengerang dan pincang, bersama elf itu.

Adikku datang berlari menghampiriku, tatapannya dicampur dengan keprihatinan.

“Apa kamu baik-baik saja? Maksudku, aku tahu kamu kuat. Tapi, itu sebuah kawah besar yang baru saja dibuat.”

Dekat di belakang adikku, Emily menyesuaikan kacamatanya, saat ia mengintip pada zona latihan.

“Untungnya, kawah tidak mencapai sensor di bawah tanah.”

“Terima kasih atas perhatianmu, Ellie.”

Aku tersenyum letih, sebelum mengalihkan pandanganku ke asistenku yang berada dekat di belakangnya.

“Aku seharusnya baik-baik… saja kan, Alanis?”

Matanya bergeser ke rona warna-warni mereka untuk sesaat, kemudian kembali ke warna aslinya.

“Aliran mana-mu terganggu, yang merupakan penyebab dari nyeri internal-mu. Aku sarankan kamu beristirahat, Jenderal Arthur.”

“Ide yang bagus,”

Buhnd setuju.

“Aku ingat, upaya pertamaku mencoba mantra pengalih kekuatan. Kamu beruntung ,untuk lolos dengan hanya beberapa rasa sakit.”

“Beruntung atau terampil,”

Adikku menunjukkan senyum puas.

Buhnd tertawa.

“Ya. Atau terampil.”

“Hester dan Putri Kathyln pergi mengunjungi Pangeran Curtis di Lanceler Academy. Jadi, tidak ada salahnya memotong waktu praktek hari ini,” kata Camus, hati-hati meletakkanku.

“Ooh, aku hanya bisa membayangkan semua calon ksatria, berkilauan dengan keringat. Mata mereka mengikuti putri kami, kemanapun ia pergi…”

Emily melemah.

“Aku seharusnya menemaninya”

Adikku mengangguk sedih.

“Aku juga. Temanku mengatakan orang-orang di sana tampan… dan kuat.”

“Eleanor! Kamu baru dua belas!”

Aku tergagap.

“Jangan berkata ‘Eleanor’ padaku! Aku seorang wanita penasaran yang terisolasi dari dunia. Karena, asuhan yang dibedakan, setelah menjadi adik yang dihargai dari Lance termuda di benua ini!” katanya, menyeka air mata yang tidak ada.

Emily jatuh ke dalam tawa, dan bahkan Alanis tampak geli, saat aku menatap adikku.

“Jangan terlalu overprotektif nya. Aku punya istri pertama, ketika aku masih se-usia adikmu,” kata Buhnd dengan mendengus.

“Nah, manusia dan Dwarf memiliki standar sosial yang berbeda, untuk hal-hal seperti ini,” protesku.

“Ooh, kamu menjadi rasis, kakak.”

Adikku menggelengkan kepala mencela, dan Buhnd mencengkeram hatinya yang putus asa, pura-pura.

Sementara itu, Camus dan Alanis tampak geli. Tapi, tidak memiliki niat membantuku.

Aku mendecakkan lidahku.

“Nah, Lady Eleanor, aku yakin anak-anak akan berbondong-bondong menjauh darimu, setelah mengetahui jika saudaramu dapat menghapus mereka dari benua, dengan jentikan jarinya, jika ia mau.”

Wajah Ellie memucat saat ia tersentak.

“Kamu tidak akan.”

Puas dengan reaksinya, aku hanya mengangkat bahu, membiarkan imajinasinya mengambil alih. Lalu, aku berjalan ke tepi ruang pelatihan.

Aku mengambil tempat duduk di dinding dingin, menonton Emily dan adikku mengemas beberapa peralatan pelatihan, sementara Buhnd berbicara dengan Alanis.

Camus duduk di sampingku.

“Adikmu cukup berkarakter.”

“Ya,”

Aku tertawa.

“Dia selalu memiliki kepribadian yang kuat.”

“Kamu pasti khawatir tentangnya, setelah perang terjadi.”

“Dia dan orang tuaku adalah bagian besar, dari mengapa aku ikut bagian dalam perang ini,” jawabku, menonton adikku dan Emily tertawa, saat mereka berbicara.

“Bisa dimaklumi,” kata Camus.

“Melindungi orang yang kamu cintai, adalah motivator terbesar bagi tentara di pertempuran. tapi, kehilangan yang kamu ingin lindungi, juga sering menyebabkan alasan para tentara kalah.”

“Kedengarannya, seperti kamu berbicara dari pengalaman,” kataku serius, mengubah pandanganku padanya.

“Sebuah cerita lama untuk lain waktu. Tapi, ya. Itu alasan, aku tetap di pengasingan begitu lama.”

Aku berkedip.

“Tapi, Virion menyebutkan kamu kepala unit sekarang.”

“Sebuah gelar kosong. Setelah aku kehilangan istri dan penglihatanku selama perang terakhir, aku tidak berniat bertarung lagi,” gumamnya.

“Sebelum ini, aku hanya memberiku masukan saja.”

“Tunggu. penglihatanmu?”

Aku bertanya, alisku berkerut kebingungan.

Camus mengangkat poni perak pirang untuk mengungkapkan dua mata tertutup, dengan bekas luka bergerigi, berjalan melalui kedua kelopak.

“Tahan. Kamu ingin bilang, kamu tidak bisa melihat seluruh waktu ini?” seruku, tidak dapat menarik pandanganku dari ia.

“Terkejut?”

Elf itu menyeringai, membiarkan poninya jatuh kembali di wajahnya.

“Tentu saja aku terkejut. Kita sudah berlatih bersama selama berminggu-minggu. Dan, aku tidak pernah curiga pada apapun. Maksudku, bahkan selain dari kekuatan tempurmu, tak ada tingkah lakumu yang menunjukkan fakta, jika kamu tidak dapat melihat.”

“Aku masih bisa melihat,”

Dia mengoreksi.

“Melihat dengan matamu adalah suatu praktek biasa. Ketika kendalimu atas angin tinggi, memungkinkanmu untuk merasakan, bahkan perubahan terkecil di sekitarmu.”

Aku menatap dengan takjub, seluruhnya terkejut. Setelah hening sejenak, aku bertanya,

“Apakah itu yang kamu latih, sejak pensiun?”

“Ini mengambil sebagian besar waktuku,” katanya.

“Aku berani bertaruh.”

Aku mengangguk. Lalu bertanya-tanya, apakah ia bisa memberitahu apa yang aku lakukan.

“Pada tingkatku, merasakan pergerakan udara dari menganggukmu itu mudah,” katanya, seolah membaca pikiranku.

“Tapi, aku tidak bisa melihat rincian ekspresi wajah. Itulah alasan, mengapa aku dipanggil sebagai orang yang kasar.”

“Aku mengerti… bukan maksudku,”

Aku cepat memperbaiki sendiri.

“Jangan khawatir, tentang hal itu. Aku sudah berdamai, dengan itu cukup cepat,” katanya, mengabaikan keprihatinanku.

Aku ragu-ragu.

“Apakah kamu… pernah merindukannya?”

Tentu saja, dia akan merindukannya, kamu tolol. Siapa yang tidak akan merindukan, memiliki salah satu indera mereka?

“Ya,” katanya ringan.

“Tapi pada saat yang sama, hal terakhir yang pernah aku lihat dengan mataku, adalah istriku. Yang memungkinkanku, untuk tetap merasa utuh dalam diriku.”

Jangan menangis, Arthur. Jangan menangis.

“Itu menyedihkan, tapi… manis,”

Aku berhasil, berjuang untuk menjaga suaraku gemetar.

“Aku akan senang, mendengar suatu cerita darimu.”

“Kamu masih muda, Jenderal Arthur. Tidak ada yang baik, saat mendengar cerita tragis. ketika ada medan perang ada di hadapanmu,” jawab Camus, berdehem.

“Sekarang pergilah. Beristirahat dan kembali besok dengan kepala yang jernih.”

Hati-hati aku berdiri.

“Baiklah. Makan kita akan bertemu lagi besok.”

Camus melambaikan tangan langsung padaku, tidak memberi tanda, jika penglihatannya telah rusak.

“Dan jika aku menangkap begitu banyak tanda, untuk kamu bersikap mudah padaku. Aku akan menjatuhkanmu begitu keras.”

“Jangan khawatir,” kataku, menggelengkan kepala.

“Aku sebenarnya, sedikit lebih takut sekarang.”

Bibir elf melengkung ke dalam senyum puas.

“Baiklah.”

Adikku dan ikatannya mengikuti Alanis dan Emily ke stasiun kerja penemu di istana, mengatakan jika dia perluk beberapa perbaikan dan pengaturan.

Alanis telah mencatat banyak setiap hari selama pelatihan. Tapi, menolak untuk berbagi denganku. Dia mengatakan, jika pelatihan ini memang dimaksudkan seperti itu. dan, setiap informasi yang ia bagi padaku mungkin menggagalkan pelatihanku pada saat ini.

Dia berjanji untuk mengungkapkan temuannya, pada pertumbuhan aliran manaku minggu depan, setelah data lebih dari artefak Emily telah terkumpul.

Berjalan menyusuri lorong-lorong kosong di tengah malam, telah menjadi waktu untuk pikiranku mengembara. Aku berpikir, banyak kenangan dari kehidupan masa laluku yang telah muncul. yang mana, membuatku berpikir lebih dalam tentang pertanyaan lebih besar:

Apa yang aku lakukan di dunia ini?

Skeptis diriku menolak untuk percaya, jika itu semua kebetulan. Tapi, aku cukup punya informasi untuk mengetahui, bagaimana aku telah datang ke dunia atau dimensi ini.

Aku tahu, jika Asura, terutama Lord Indrath, tahu lebih banyak tentangku, daripada yang ia sebutkan. Tapi, aku tidak pernah mendapatkan jawaban apapun dari dia, tanpa menawarkan sesuatu sebagai balasannya.

Aku punya beberapa harapan, jika Dicathen menang dari perang ini. Lord Indrath akan lebih cenderung untuk berbagi beberapa wawasan tentangku. Tapi, itu hanya harapan.

Sebuah cara yang lebih pasti untuk mendapatkan beberapa jawaban, dan juga alasan aku menolak untuk menerima artefak yang diberikan kepada Lances.

Itu adalah dengan melebihi tahap inti white, dan membuka lebih banyak pesan yang telah Sylvia tinggalkan padaku, setelah kami berpisah.

‘Semoga, peng-ekstrak-kan mana dari tanduk Uto, akan menyebabkan terobosan ke tahap inti white,’ pikirku, meskipun aku punya keraguan.

Sylvie telah dalam keadaan hampir koma, sementara ia melahap mana dari tanduk itu. Aku khawatir tentang dia pada awalnya. Tapi, aku bisa merasakan keadaan rileks pikirannya, melalui transmisi mental kami.

Ketika aku membuka pintu ke kamarku, aku menemukan jika diriku mempertanyakan penglihatanku.

Sylvie atau lebih tepatnya, siluetnya. Itu bersinar dengan cahaya obsidian.

Dan apa yang mengejutkanku, adalah jika bentuknya bergeser tak menentu. Sayapnya tumbuh dan menyusut tiba-tiba, dan ekornya tersentak-sentak sebelum memendek.

Anggota badan kecil Sylvie memanjang dan cakarnya menjadi sesuatu yang samar-samar menyerupai… tangan.

“S-Sylvie?” gumamku, tidak yakin, apakah aku harus mencoba datang memeluknya atau menjaga jarak.

Setelah seperti itu selama satu jam, perubahan tidak menentu dalam tubuh ikatanku itu melambat, dan dia secara bertahap bergeser kembali ke bentuk kecilnya.

Aku menahan napas, menunggu Sylvie untuk melakukan sesuatu… apapun itu.

Saat itu, matanya ditembak terbuka, mengungkapkan dua bola mata topaz-nya.

Bernafas dalam-dalam, Sylvie memiringkan kepalanya.

“Arthur? Apa yang salah?”

“Padaku?”

Aku bertanya.

“Tidak ada… Apakah kamu baik-baik saja?”

“Apa maksudmu?”

Dia menjawab, jelas bingung.

“K-kamu, tubuhmu berubah.”

Aku memberi isyarat dengan tanganku, tidak dapat membentuk deskripsi akurat, tentang apa yang aku saksikan.

“Aku baik-baik saja,” katanya acuh.

“Aku benar-benar merasa baik. Mana di tanduk ini benar-benar ampuh.”

Aku menggaruk kepalaku.

“Yah, setidaknya, kamu membuat beberapa kemajuan. Aku sudah mengalami kesulitan menyerap mananya.”

“Benarkah? Mana hanya mengalir dalam diriku secara alami, hampir seperti itu milikku sendiri.”

Aku bingung dengan perbedaan antara kemajuanku dengan Sylvie. Tapi, kelelahanku menguasai setiap gagasan untuk menyelidiki lebih dalam.

“Baiklah. Nah, coba dan beristirahatlah.”

Ikatanku menggelengkan kepala kecilnya.

“Tidak dibutuhkan. Aku dapat bertahan dengan lebih sedikit jam tidur, daripada yang lebih rendah. Bahkan, lebih baik sambil terus menyerap mana ini.”

Aku jatuh datar di tempat tidur.

“Nah, yang lebih rendah ini perlu tidur. Aku kira, aku bahkan tidak akan dapat kembali ke ruanganku, selama beberapa minggu ke depan dalam pelatihan. Jadi, aku perlu untuk menikmati perasaan tidur ini, sementara aku bisa.”

“Aku bisa mengatakan pelatihanmu berjalan dengan baik,” kata ikatanku.

“Aku bisa merasakan, tingkat kekuatanmu terus meningkat.”

“Mhmm. Dengan kemajuan pelatihanku, aku harus mencapai inti white segera, jika aku bisa mengekstrak mana dari tanduk Uto ini,” gumamku mengantuk.

“Itu bagus,” jawab Sylvie, suaranya yang jelas mengantarku ke tidur.

“Istirahatlah.”

“Kamu… juga,”

Aku berhasil mengatakannya, sebelum tertidur.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_188"