Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_197

gambar

The Beginning After The End


BAE_197

Chapter 197: Terompet

 

#PoV: Grey

 

Mataku menembak terbuka dari sengatan tajam di pipiku. Hanya untuk melihat cahaya yang menyilaukan, ditujukan langsung ke wajahku.

Segera, hatiku mulai berpacu, saat pikiranku bergegas untuk memahami apa yang sedang terjadi. Aku mencoba bangkit, tapi kedua tangan dan kakiku diikat ke kursi yang aku duduki.

“Grey. Bisakah kamu mendengarku?”

Siluet gelap di belakang lampu yang digunakan di rumah sakit, bertanya dengan tenang.

“Di mana aku? S-Siapa kamu?”

Aku berhasil bicara, dengan tenggorokan kering dan panas.

“Apa hal terakhir yang kamu ingat?”

Sosok gelap yang berbeda itu bertanya, mengabaikan pertanyaanku. Dia memiliki ukuran yang lebih besar, daripada orang yang telah bertanya sebelumnya. Tapi, aku tidak bisa melihat rincian lain selain dari itu.

Kepalaku berdenyut-denyut, saat aku mencoba untuk mengingat kenangan. Tapi akhirnya, aku bisa menyortir mereka.

“Aku… aku baru saja memenangkan turnamen.”

Aku perlahan-lahan menyesuaikan diri dengan cahaya, hingga mampu melihat rincian lebih saat ini, di mana aku berada di ruangan, dengan beberapa sosok yang berdiri di depanku.

“Apa lagi?”

Orang itu berkata dengan tenang.

“Aku menerima tawaran untuk dibimbing oleh orang yang kuat,”

Aku membiarkan apa yang ada di pikiranku keluar, berharap ambiguitas-ku akan tak terdeteksi.

“Siapa nama wanita yang kuat ini, dan apa hubunganmu dengannya?”

Orang itu bertanya. Fakta jika dia tahu, ia adalah seorang wanita. Itu membuatku berpikir, dia sedang mengujiku. Atau mungkin, dia sudah tahu yang sebenarnya.

Aku menarik apa yang terasa seperti kawat logam tebal, yang diikatkan di pergelangan tanganku. Menyadari kekuatanku yang sudah diperkuat dengan Qi tidak melakukan apa pun, aku menjawab.

“Aku hanya tahu dia sebagai Lady Vera. Dan, aku hanya baru bertemu dengannya sekali.”

“Bohong,”

Pria yang lebih besar, yang sekarang bisa aku lihat lebih detail memiliki rambut hitam licin, mendesis. Dia mengangkat tangan, seolah-olah untuk menyerangku. Tapi, orang yang lebih kecil menghentikannya.

“Apa yang terjadi, setelah kamu memenangkan turnamen, Gray?”

Dia kemudian bertanya, suaranya tidak pernah menunjukkan tanda-tanda emosi.

Aku meringis, mencoba mengingat.

“Aku pikir, aku kembali ke kamar asramaku, tepat setelahnya.”

Lady Vera mengatakan, sebelum kami berpisah, jika dia akan menghubungiku, setelah mengurusi beberapa hal. Tapi, lebih baik untuk tidak memberi-tahu orang-orang ini, informasi lebih dari yang mereka minta.

Aku tersentak dari pikiranku, ketika sosok yang lebih besar, berambut panjang menggenggam seluruh leherku dengan satu tangan dan mengangkatku di kursi dari tanah.

“Sekali lagi, berbohong!” katanya, wajahnya sekarang cukup dekat denganku, untuk membuatku melihat lebih jelas.

Dia memiliki bekas luka di seluruh wajahnya, membuat wajahnya yang sudah mengintimidasi, bahkan lebih menakutkan.

“Akan bijaksana untuk memberi-tahu kami, organisasi yang mengirimmu untuk melindungi warisan.”

Organisasi? Warisan?

Aku tidak bisa memahami tuduhan mereka. Tapi, dengan tenggorokan yang bahkan kesulitan untuk menghirup udara. Aku hanya bisa tersedak dalam genggaman pria itu, hingga pendamping kurus-nya memukul tangan yang sedang mencekikku untuk menjauh.

Tertarik ke bawah dengan kursiku, aku jatuh tak berdaya di tanah. Aku kehilangan kesadaran untuk sepersekian detik, ketika kepalaku tersentak dan memukul lantai keras yang dingin.

Ketika aku tenang, aku telah ditegakkan kembali. Tatap muka dengan orang yang lebih kurus, yang entah bagaimana membuatku lebih takut, daripada yang besar dengan bekas luka menjijikan itu.

Dia memiliki rambut yang dipotong pendek, dan mata yang tampak lebih berongga dari ikan mati.

Sekilas melihat ke matanya, membuatku meragukan, jika orang ini bahkan memiliki emosi untuk disembunyikan.

Matanya tetap terkunci padaku untuk sepersekian detik, sebelum bibirnya melengkung ke dalam senyum, yang tidak cukup mencapai matanya yang sudah mati.

Dia lalu berbalik dan berjalan pergi.

“Jaga dia, sementara aku mencari white phosphor.”

Pria yang lebih besar mencibir, saat ia merobek kemeja tua yang telah aku kenakan saat tidur dan celana piyama bergambar angsa. Itu adalah hadiah yang Kepala Sekolah Wilbeck sudah berikan padaku, sebagai lelucon pada hari ulang tahunku.

“Aku percaya, kamu memiliki beberapa informasi yang kami butuhkan. Untungnya untukmu, ini berarti, jika kami perlu kamu hidup untuk saat ini.”

Laki-laki kurus datang kembali, memakai sarung tangan. Di tangannya adalah sebuah kubus logam kecil.

“Jika kamu benar-benar seperti yang kami duga, maka kamu mungkin telah siap untuk ini. Jika ada beberapa kesalahan, anggap saja kami telah membuat kesalahan, dan segala sesuatu yang bisa dianggap sebagai bukti hanya sebuah kebetulan. Maka…

Baiklah… kamu akan mengalami sesuatu yang tidak akan pernah kamu lupakan.”

“Apa? Apa yang kamu bicarakan?” kataku, masih menyembuhkan diri dari trauma kepala baru-baru ini.

“Ini akan menjadi mudah,”

Pria kurus tersenyum, sambil mencelupkan jari bersarung ke dalam kubus logam.

“Aku bahkan belum mengajukan pertanyaan.”

Dia mengolesi pasta perak mengkilap ke tepat di bawah tulang rusukku, dan sedikit ke bagian bawah.

“T-Tunggu. Apa yang sedang kamu lakukan? Tolong,”

Aku memohon, masih dapat proses, bahkan saat semua-nya berlangsung.

Pria itu tidak berbicara. Dia hanya menurunkan api kecil ke pasta perak. Begitu api menyentuh substansi, rasa sakit yang aku bahkan tidak tahu, meletus.

Jeritan merobek keluar dari tenggorokanku, saat tubuhku mengejang dari siksaan api, yang tetap terkonsentrasi ke tempat pasta itu dioleskan.

Aku sudah dibakar sebelumnya. Tapi, dibandingkan dengan sensasi menggerogoti kulitku sekarang, kenangan itu benar-benar terasa lebih nyaman.

Sepertinya, setiap waktu berlalu membuat rasa sakit, entah bagaimana hanya bertambah buruk. Selama ini, teriakanku berubah menjadi serak, dan air mata yang membanjiri wajahku telah kering dan membekas.

Akhirnya, rasa sakit mulai mereda, hanya agar ‘iblis kecil’ itu menerapkan baris lain pasta perak pada bagian yang berbeda dari tubuhku.

“T-tolong,”

Aku menangis.

“Jangan lakukan ini.”

Pria itu tetap diam dan menyalakan api neraka lain pada tubuhku.

Aku berteriak. Pikiranku berteriak.

Setiap bagian dari tubuhku terhentak dan mengejang, melakukan apa pun yang mereka bisa untuk mengusir siksaan ini… walau, semuanya sia-sia.

Pikiranku yang mempertanyakan, apakah aku akan mati, segera berubah menjadi pikiran, aku berharap untuk segera mati.

Aku tidak bisa mengatakan, berapa kali iblis itu mendatangiku dengan pasta peraknya. Tapi kali ini, dia masih berdiri. Dia tidak segera mengolesi tubuhku dengan pasta itu lagi, melainkan hanya mengunci mata denganku.

Aku senang pada kesempatan ini. Itu berarti, jika aku akan terbebas dari rasa sakit, aku akan melakukan apa pun.

“A-aku akan memberi-tahumu apa pun yang kamu inginkan. Apa pun. Semuanya!”

Aku memohon, suaraku nyaris keluar seperti bisikan.

“Itu lebih baik,”

Dia tersenyum tulus. Entah bagaimana, itu membuat wajahnya lebih menyeramkan dari sebelumnya.

“Sekarang, aku akan menceritakan sedikit cerita, dan kamu akan membantuku mengisi kekosongannya. Setiap upaya berbohong atau menyembunyikan kebenaran, akan menyebabkanku mengoleskan ini di tempat-tempat yang lebih… sensitif. Apakah jelas?”

Iblis kurus itu mengangkat wadah dari apa yang disebut white phosphor, dan melambaikannya di depanku.

Tanpa air liur untuk ditelan, aku hanya mengangguk.

“Namamu adalah Gray. Dengan pemeriksaan latar belakang, itu mengkonfirmasi, jika kamu seorang yatim piatu di bawah perlindungan oleh salah satu dari banyak lembaga negara ini. Kepala panti Olivia Wilbeck telah merawatmu sejak masa bayi. Dan, panti asuhan adalah apa yang kamu anggap rumah.

Apakah aku benar sejauh ini, Gray?”

Aku mengangguk lagi.

“Berikan anak itu segelas air,” kata pria kurus, tampaknya senang dengan ketaatanku.

Pendampingnya yang lebih besar menuangkan air dari cangkir kotor ke mulutku. Airnya basi dan apek. Seolah-olah, mereka berasal dari bulu anjing yang basah. Tapi, itu masih terasa, seperti kebahagiaan terhadap mulut dan tenggorokan keringku.

Orang besar menjauhkan cangkir, ketika aku hanya selesai setengah. Itu membuatku menjulurkan leherku berharap untuk mencoba dan menyedot sebanyak air, sebelum ia menariknya benar-benar keluar dari jangkauanku.

“Kita lanjut. Dan, ini adalah di mana aku berharap, kamu akan mulai mengisi kekosongan…” katanya, seakan aku punya pilihan.

“Apa institusi militer yang melatihmu untuk menjadi pelindung warisan, tidak ada sesuatu pada catatan resmi.”

Aku mengkerutkan alisku, bingung.

“Aku hanya hampir menyelesaikan tahun keduaku di Akademi Militer Wittholm. Aku tidak mendapat pelatihan apapun sebelumnya.”

“Jadi kamu mengatakan, jika kamu berhasil mengalahkan dua combat Qi profesional terlatih, tanpa pelatihan sebelumnya?”

Pria kurus bertanya, suaranya semakin sangat rendah.

“Aku mendapat bantuan dari teman-temanku. Tapi, ya,” kataku, mengerahkan sebanyak mungkin kepercayaan diri yang aku bisa kumpulkan.

“Dan kamu bilang, Olivia Wilbeck yang perhitungan, memungkinkan warisan untuk hanya berjalan keluar di depan umum, dengan dua anak yang tidak mendapat pelatihan sebelumnya?”

“Warisan apa ini, yang selalu kamu katakan? Aku belum pernah melihat hal itu dalam hidupku!”

Aku memohon.

Pria kurus menatapku diam sejenak.

“Ada dua hal yang aku benar-benar ingin tahu, Gray. Organisasi apa yang mengirimmu untuk melindungi warisan. Dan, sejauh mana negara Trayden memberikan bantuan kepadamu dan warisan, hingga mengumumkan secara terbuka, Lady Vera sebagai mentormu?”

Pikiranku berputar, untuk mencari jawaban. Aku tidak tahu organisasi yang ia bicarakan dan negara Trayden, yang ada hubungannya dengan apa pun warisan ini.

Sebelum aku bisa menjawab, pria itu mendesah. Dia mengusap hidungnya, saat ia berjalan ke arahku.

“Aku benar-benar berharap, kamu akan memegang perkataanmu dan bekerja sama. Jika kamu ragu seperti ini, aku hanya bisa berasumsi, kamu mencoba mencari jawaban.”

Dia mencelupkan jari bersarung dalam kubus, dan membuat garis perak pada bagian dalam kulit paha-ku.

“T-tolong. Aku tidak tahu,”

Aku memohon sekali lagi, air mata segar mengalir di pipiku sekali lagi.

“Aku tidak tahu!”

Api neraka terbakar pada daging lembut pahaku, panasnya mencapai hingga selangkanganku.

Aku tidak tahu, apakah aku berteriak atau tidak setelah beberapa saat. Telingaku tampaknya telah mengabaikan teriakanku sendiri. Aku pikir rasa sakitnya tak tertahankan. Tapi aku rasa tubuhku tidak berpikir begitu.

Tidak peduli seberapa buruk aku ingin kehilangan kesadaran, aku tetap terjaga, dikendalikan secara penuh oleh api abadi.

Tapi, itu bahkan bukan bagian terburuknya. Tidak ketika iblis kecil mengoleskan pasta di bagian lain tubuhku, dan membuatnya terbakar.

Setiap kali ia berjalan ke arahku. Aku takut, tapi juga dipenuhi harapan. Takut jika ia akan mendorong lebih banyak rasa sakit, dan berharap jika ini akan menjadi waktu, di mana ia akhirnya akan berbicara lagi dan membebaskanku dari neraka ini.

Waktu tampak begitu jauh dariku. Aku tidak tahu, apakah itu akan bergerak dengan cepat atau lambat dalam kegelapan ini. Cahaya terang di sini, hanya bertujuan secara terus-menerus menyorot wajahku. Bahkan, tidak memungkinkan mataku untuk menatap rincian dari ruangan.

Tidak ada gangguan, untuk membantuku meringankan rasa sakit.

Sesuatu yang membentakku keluar dari pingsanku adalah, suara langkah kaki mendekatiku. Aku mempersiapkan diri untuk memohon, untuk mengemis pada pria kurus. Tapi aku sadar, orang ketiga itu telah datang di dalam ruangan.

“Apa i…”

Pria besar merosot, setelah menerima serangan cepat dari orang ketiga itu.

Iblis kecil mengecam dengan senjatanya yang tidak bisa keluar. Tapi tiba-tiba, dia dikirim terbang.

Orang ketiga berjalan ke arahku, mematikan lampu.

Dunia menjadi satu titik putih, sampai mataku mampu menyesuaikan diri.

“Kamu aman sekarang, nak,” kata sosok itu, berlutut.

Itu Lady Vera.

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Hembusan angin menerpaku, saat aku terbang di atas awan. Mencapai inti white, berarti juga peningkatan manipulasi mana, yang secara efektif cukup untuk terbang.

Jika aku mencoba untuk melakukan sesuatu seperti ini saat masih di inti silver, aku akan menguras inti-ku di setiap menit perjalanan.

Sekarang, aku dipenuhi dengan perasaan nyata dari mana di sekitar-ku, yang mengangkatku ke langit. Namun, sementara sensasi itu menggembirakan, pikiranku tetap tenggelam dalam mimpi semalam.

Aku berasumsi, jika menginterogasi Alacryan adalah alasan, mengapa memori yang tidak diinginkan itu kembali. Tapi dengan seberapa sering aku memiliki kenangan rinci dari kehidupanku sebelumnya, aku tidak bisa mengerti dan aku semakin khawatir dan frustrasi.

Namun, aku telah bersumpah, ketika aku lahir ke dunia ini, jika aku tidak akan menjalani kehidupan, seperti diriku sebelumnya. Dan sampai aku bisa mendapatkan penjelasan yang lebih baik tentang mengapa kenangan ini datang kembali…

Aku memutuskan, untuk hanya menganggap mereka sebagai pengingat dari kegagalanku.

Selain itu, ini tidak seperti, aku bisa melihat seorang psikolog di sini.

Aku tersenyum membayangkan diriku berbaring di sofa, berbicara tentang masalahku dengan seorang profesional yang memegang clipboard, ketika aku kembali menatap ke arah Elshire Forest.

Sebuah rasa bersalah muncul di perutku, karena meninggalkan mereka terlantar, dengan sebab tergesa-gesa.

Lenna dan tentaranya lebih baik bersama dengan Jenderal Aya yang tinggal di belakang. Karena, dia benar-benar dapat menavigasi di dalam hutan, aku meyakinkan diriku sendiri.

Setelah bertemu dengan Lance Elf, kami bertukar temuan kami yang mendalam. Dan kami telah memutuskan, jika aku akan melapor kembali ke Kastil, sementara dia tetap sebagai dukungan, sampai perintah lebih lanjut dari Dewan datang.

Aku tidak benar-benar melaporkan kembali ke Kastil. Tapi, aku mengirim laporan singkat melalui sebuah gulungan transmisi yang Lenna telah bawa. Dan, aku memberi-tahu Virion, jika aku akan membuat jalan memutar kecil, sebelum kembali.

Gulungan transmisi akan memberi mereka cukup waktu, untuk bekerja dan mengolah informasi yang aku dapatkan dari Alacryan. Aku pikir, aku sedang menatap puncak tertutup salju dari Grand Mountain, yang menonjol keluar dari awan sekarang.

Bahkan dari ketinggian ini, aku masih bisa mendengar gema jauh dari pertempuran, yang mengamuk di bawahnya. Ledakan teredam, lonjakan sihir, dan teriakan samar berbagai binatang. Serta, jeritan dan teriakan dari orang yang memerangi mereka.

Untuk beberapa alasan, aku merasa gugup.

Lance jarang datang ke Wall karena belum ada penampakan dari setiap Follower atau Sychte di sana.

Pertempuran berhari-hari yang mengamuk di dinding, hanya terjadi di antara mage dan prajurit yang menghadapi binatang rusak, yang tanpa pikiran mencoba untuk menyerang dan mematahkan garis pertahanan.

Aku membaca banyak laporan yang datang dari Wall, dan bahkan membuat beberapa perubahan struktur dalam pertempuran mereka. Namun, ini akan menjadi pertama kalinya, aku berada di sana secara pribadi.

Ini adalah tempat, di mana pertempuran terjadi hampir setiap harinya. Menempa prajurit berpengalaman dari rekrutan baru yang masih membasahi hidungnya, jika mereka selamat.

Lebih penting lagi, ini adalah di mana Tess dan unitnya ditempatkan.

Mereka adalah bagian dari divisi serangan yang bertanggung jawab untuk menyusup ke Dungeon, dan menyingkirkan binatang rusak. Serta, menghapus setiap gerbang teleportasi, yang Alacryan telah buat untuk mengangkut lebih banyak tentara.

Mencapai Grand Mountains, aku perlahan-lahan turun melalui lautan awan, sampai aku punya pandangan penuh dari pertempuran di bawahku. Aliran dan peluru sihir dalam berbagai warna turun dari dinding, sementara prajurit di bawahnya berjuang dari gerombolan binatang, yang berhasil hidup melalui serangan elemental.

Beberapa binatang kuat melepaskan serangan magis mereka sendiri. Namun, jumlah dan volume mereka melemah, bila dibandingkan dengan upaya kolektif dari semua mage di Wall.

Aku terus turun menuju Wall, berkonsentrasi pada berbagai jenis binatang di medan peran,g yang dicelup dalam naungan gelap merah dari darah normal, ketika aku merasakan mantra mendekat dari belakangku.

Melihat kembali dari bahuku, aku melihat ledakan api besar dengan diameter seperti tubuhku, menembak ke arahku.

Nada jengkel adalah semua yang berhasil aku kumpulkan, sebelum memukul mantra. Lalu, menyebarkan itu dengan mudah, sebelum terus turun hingga ke bagian atas The Wall.

Melunakkan penurunanku dengan bantal angin, aku bertemu dengan kerumunan tentara yang berlutut.

Terdekat denganku, adalah seorang pria berdada lebar yang mengenakan armor lengkap yang penyok dan kotor, karena paparan pertempuran. Dia berlutut beberapa kaki di depanku. Tangannya menekan kepala seorang pria, yang tampak hanya beberapa tahun lebih tua dariku.

“Jenderal! Permintaan maaf tulus dariku, untuk kesalahan bawahanku. Karena kami tidak menerima kabar, jika Lance akan memberkati kami dengan kehadirannya. Dia mengasumsikanmu sebagai musuh. Aku akan menegur dan mengatur hukumannya segera,”

Pria berpakaian armor menyatakan. Suaranya tidak keras, tapi memberikan kehadiran yang mengatakan kepadaku, baju bututnya bukan satu-satunya hal yang menunjukkan jika dia adalah seorang veteran.

Aku mengarahkan tatapanku dari pria yang aku asumsikan adalah pemimpin, dan melihat anak laki-laki yang kepalanya dengan paksa didorong jatuh. Dia gemetar, saat dia mencengkeram tongkatnya dengan kekuatan, yang cukup untuk memutihkan kuku-kuku jarinya.

‘Sudah lama, sejak aku diperlakukan seperti ini,’ pikirku, meluangkan waktu untuk menikmati kepala tertunduk, karena takut.

Tapi, itu hanya tumbuh beberapa detik.

Aku berdeham dan berjalan menuju pria besar dalam armor.

“Tidak perlu. Aku datang tanpa pemberitahuan dan dari arah Beast Glades. Jadi, aku bisa mengerti, bagaimana bawahanmu pikir, aku adalah musuh.”

Aku berhenti, dan membungkuk untuk mencocokkan pandanganku ke mage yang telah menembakkan mantra padaku.

“Tapi, waktu berikutnya, ketika kamu melihat ancaman tak dikenal, kamu harus segera memberi-tahu atasanmu, agar mereka dapat membuat keputusan. Mengerti?”

“Un… Paham, Jenderal!”

Dia melesat tegak hormat, hampir menghantam daguku dalam prosesnya.

Sambil menyeringai, aku berbalik kembali ke orang yang memakai armor.

“Nama dan posisi,”

Aku menyatakan, berjalan melewatinya menuju tangga.

“Kapten Albanth Kelris dari Divisi Bulwark.”

Dia berlari di belakangku.

“Kalau begitu, Kapten Albanth Kelris, mari bicarakan tentang strategi.”

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_197"