Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_199

gambar

The Beginning After The End


BAE_199

Chapter 199: Kembali

 

 “Saat ini, ada lima unit di wilayah ini dan tiga yang lain lebih ke timur di sekitar ini, didasarkan pada transmisi terakhir mereka,”

Kapten dari Divisi Trailblazer melaporkan, menunjuk ke tanda dengan jari terentang.

Jesmiya Cruwer adalah nama yang diberikan kepadaku, melalui pengenalan singkat. Dia adalah kapten unit Tessia.

Dia seorang wanita cantik… dalam cara yang menakutkan.

Dengan rambut pirang panjang yang menutupi bahunya, dalam gelombang dan siluet yang ditekankan oleh armor ketatnya. Aku hanya bisa membayangkan, berapa banyak orang telah mencoba mengaku padanya, setelah mereka bekerja melawan saraf mereka.

Kapten itu selalu memiliki satu tangan bertumpu pada ujung tangkai pedang. seolah, selalu siap untuk menyerang. Dan, ekspresi bermuka masamnya, tidak pernah tampak melunak.

Aku membayangkan jika menjadi kapten terkemuka divisi alam liar berbahaya dari Beast Glades, akan sulit. Tapi, Kapten Jesmiya tampak, seolah-olah dia bisa mengusir mana beast, hanya dengan menatap tajam ke arah mereka.

Trodius menggeser pandangannya dari peta ke selembar kertas yang di pegangnya.

“Kapten Jesmiya. Laporan pembersihan Dungeon, seberapa akurat ini?”

Kapten Divisi Trailblazer meluruskan diri sebelum berbicara.

“Cukup akurat. Bahkan, dengan mempertimbangkan jumlah mage Alacryan di sekitar gerbang teleportasi, dan berapa banyak proses untuk mengambil alih dungeon. Unitku tidak pernah mengambil waktu lebih dari seminggu.”

“Seminggu terlalu panjang,”

Kapten senior menyatakan dingin.

“Jumlah binatang rusak yang menyerang Wall, belum mengalami penurunan. Paksa unitmu hingga ke batas waktu yang ketat dari empat hari, untuk setiap dungeon.”

“Tapi, Pak!”

Kapten Jesmiya melesat bangkit dari tempat duduknya.

“Bergegas dalam ekspedisi ke tingkat yang lebih dalam, hanya akan menyebabkan lebih banyak korban. Beberapa Dungeon ini tidak pernah ditelusuri sebelumnya. Jika tidak sangat berhati-hati, seluruh unit bisa dimusnahkan!”

“Itu perintah, Kapten Jesimya Cruwer. The Wall adalah garis terakhir pertahanan di perbatasan timur Sapin. Jika seorang prajurit dari unitmu meninggal di Beast Glades, keluarga prajurit tidak dalam bahaya.

Namun, jika jumlah binatang menjadi lebih dari kemampuan yang bisa dihadang benteng ini, monster-monster dan mage Alacryan yang mengendalikan mereka, akan memiliki akses bebas pada warga sipil dari kota-kota terdekat.”

Ekspresi kapten Jesimya saat ia kembali ke tempat duduknya, bahkan lebih asam daripada sebelumnya.

Di sisi lain, Kapten Albanth yang berotot, terlihat duduk di seberang dengan nyaman, saat Kapten berambut pirang itu mendidih.

Meskipun sosoknya seperti prajurit, sebagian besar divisi kapten terdiri dari pekerja dan armor, yang bertanggung jawab untuk menjaga dan selanjutnya membangun Wall. Dia sendiri telah menjadi petualang pensiunan, yang membuka bengkel sendiri di Blackbend City.

Dengan kesuksesan Wall di bawah bimbingan langsungnya, Albanth baru-baru ini telah dipromosikan dari posisinya sebagai kepala unit.

Namun, dengan kapten yang relatif baru, sebagian mengawasi pengembangan dan pemeliharaan Wall. Dan, dengan Kapten Jesmiya yang hampir tidak tinggal di satu tempat, karena sebagian besar pasukannya terus-menerus bergerak di bagian yang berbeda dari Beast Glades.

Trodius Flamesworth diberi tugas langsung mengawasi daerah ini, saat kapten senior, baik itu Jesmiya dan Albanth melapor padanya.

Aku terus mendengarkan diam-diam, saat dua kapten terus memberi laporan mereka kepada Trodius, dengan beberapa leader hadir dalam pertemuan, yang sesekali menimpali untuk memberikan informasi yang lebih rinci, ketika ditanya.

Trodius mendongak dari catatannya.

“Dan bagaimana kemajuan pada rute baru untuk Divisi Trailblazer kita?”

“Kami baru saja selesai mengamankan terowongan keempat. Ini yang terpanjang, dan pintu masuk tersembunyi berada di celah kecil, di sepanjang tepi sungai.

Sebuah tim mage bumi masih memperkuat terowongan. Tapi seharusnya, itu dapat diakses oleh unit dalam minggu ini,”

Albanth menjelaskan, menggambar garis dengan jari-jarinya, yang menunjukkan tata letak kasar terowongan.

“Tarik kembali pekerja dan buat mereka bekerja di malam hari sebagai gantinya,” ujar Trodius.

“Kita terpaksa membanjiri rute lain minggu lalu, karena lokasinya telah diketahui oleh Alacryans. Mengamankan rute menuju Dungeon adalah prioritas.”

Kapten senior kemudian berbalik kembali ke Kapten Jesmiya.

“Apakah ada update baru, tentang menemukan setiap gerbang transportasi?”

Kapten menggeleng.

“Aku hanya memiliki satu unit yang bekerja dalam hal itu. Aku akan membutuhkan lebih banyak waktu.”

“Gerbang Teleportasi?”

Aku bertanya, minatku terusik.

“Ya,” jawab Trodius, mata merahnya beralih ke padaku.

“Dengan serangan konstan pada Wall, cara terbaik untuk tentara kami dapat mengakses Beast Glades adalah, melalui saluran bawah tanah kami. Namun, dengan modus baru transportasi yang sedang dibangun untuk menghubungkan Wall untuk Blackbend City…

‘kereta’ adalah apa yang aku percaya mereka menyebutnya, kami akan memiliki akses yang jauh lebih baik ke pintu gerbang teleportasi kota.

Jika kami dapat menemukan dan menghubungkan gerbang itu untuk setiap gerbang dalam Beast Glades. Maka, tentara tidak akan membuang-buang waktu berbaris melalui terowongan bawah tanah.”

Mataku terfokus pada peta.

“Bagaimana kamu bisa yakin, jika ada gerbang teleportasi bahkan di Beast Glades?”

“Kami tidak,” jawabnya blak-blakan.

“Itulah sebabnya, aku telah membatasi sumber daya untuk menemukan itu. Banyak dari teks-teks kuno yang kita miliki, menunjukkan ada beberapa gerbang yang tersembunyi dalam Beast Glades. Tapi, apakah itu benar atau tidak, itu masih merupakan misteri.”

Gerbang teleportasi adalah subjek yang menarik bagiku.

Seiring dengan kastil mengambang dan Xyrus City, gerbang itu peninggalan lain yang ditinggalkan oleh mage kuno. Selalu menarik bagiku, untuk membaca bagaimana mage kuno menggunakan sihir untuk melakukan hal-hal, yang bahkan mage terkuat saat ini tidak bisa mereplikasinya.

Lengkungan batu diukir dengan rune, terbaca tampak begitu sederhana. Namun, seluruh kota dibangun di sekitar mereka, dan mengandalkan mereka sebagai moda transportasi.

Saat ini, penemu hanya tahu cara menghubungkan gerbang teleportasi satu sama lain, dan mengubah tujuan mereka.

Adapun benar-benar membangun mereka sendiri, itu adalah mimpi yang masih jauh.

“Metode macam apa, yang unit gunakan untuk melacak gerbang?”

Aku bertanya.

“Dengan asumsi, jika kamu tidak akan menemui musuh di sekitar, setelah membabi buta saat mengembara.”

Senyum samar retak terbuka di bibir Trodius Flamesworth.

“Aku lebih suka tidak membuang-buang bahkan sumber daya terkecil, pada usaha seperti itu. Gerbang terus memancarkan fluktuasi samar partikel mana. Biasanya, ini tidak akan terdeteksi oleh bahkan pelacak terbaik. Tapi, fluktuasi ini terjadi di seluruh spektrum elemen.”

“Menarik,”

aku sengaja berkata lantang. Aku berpikir kembali, ke waktu aku mencoba untuk melacak fluktuasi mana di Darv. Sulit, tapi itu karena aku telah membabi buta untuk mencari setiap penyimpangan mana di atmosfer melalui Realmheart.

Jika itu untuk menemukan fluktuasi dari semua elemen, kemudian menemukan itu hanya perlu terbang di atas… semua Beast Glades.

‘Lupakan,’ pikirku.

Itu membuang-buang waktu, mengingat mungkin bahkan tidak akan ada gerbang.

Tapi, pikiranku terganggu oleh Trodius, yang mulai menumpuk jauh catatannya. Dia menghabiskan beberapa menit dengan cermat mengatur dan memindai tumpukan kertasnya, sebelum bertemu tatapanku.

“Aku minta maaf untuk membuatnu duduk melalui pertemuan ini.”

Kapten senior House Flamesworth berdiri, memberi isyarat untuk sisa dari orang yang hadir agar pergi, sebelum aku menghentikannya.

“Akan lebih baik bagi mereka untuk mendengar ini juga,”

Aku menyatakan, masih di kursi.

Tidak butuh waktu terlalu lama, untuk menjelaskan apa yang aku pelajari dari interogasi Alacryan. Dan, dengan adegan dari kenangan Uto, yang mengisi beberapa kesenjangan.

Aku bisa memberikan analisis mendalam, yang bahkan Kapten Jesmiya akan marah, ketika menulisnya di selembar kertas.

“Menarik,”

Trodius merenung.

“Jenderal. Kamu mengatakan, jika mage Alacryan memiliki, bentuk khusus yang sangat terbatas dari manipulasi sihir. Tapi, bagaimana dengan ‘striker’… atau khususnya, seberapa jauh kisaran serangannya?”

“Seperti yang kapten senior katakan. Aku tidak bisa memberikan informasi ini kepada pasukanku, hanya untuk memiliki mereka terluka atau terbunuh, karena striker meluncurkan mantra atau perisai yang mampu menyihir sebuah pisau mana,”

Jesmiya tambahnya.

“Aku tidak memintamu untuk sepenuhnya percaya diri, dalam informasi ini. Lebih baik lagi, jangan katakan ini pada pasukan atau menginformasikan kepada mereka, untuk mengamati. Musuh-musuh kita menggunakan sihir yang sangat berbeda dari kita. Tapi, itu tidak selalu berarti lebih baik.

Pelajari dan eksploitasi kelemahannya,”

Aku menyatakan.

“Dewan mengharapkan laporan lain, berdasarkan informasi yang Aku berikan padamu sekarang.”

Dewan tidak benar-benar menyadari informasi ini. Tapi segera mereka akan sadar, mereka pasti ingin laporan selanjutnya.

Aku juga mengatakan kepada orang-orang yang hadir dalam pertemuan tersebut, sisa dari apa yang ak utahu tentang Seal, Peak, Symbol, dan Regalia.

“Kapten lain akan diberikan informasi ini, dan diharapkan untuk berkontribusi dengan melaporkan, tentang apa yang kamu temukan di medan perang.”

Aku berdiri.

“Itu saja.”

Aku undur diri, tidak ingin tinggal di dalam lebih lama dari yang diperlukan. Selama pertemuan tersebut, aku membayar perhatian ke Trodius Flamesworth.

Tumbuh dengan putrinya yang membantuku dan keluargaku begitu banyak. Aku tidak bisa mengerti dan membenci House Flamesworth, setelah mendengar dari Jasmine, bagaimana dia dibuang oleh keluarganya.

Dan permusuhanku telah dipersempit kepada Trodius Flamesworth, setelah mengenal Hester. Dan, mendengar tentang hubungan antara Jasmine dan ayahnya dari Hester.

Tapi setelah bertemu orang itu hari ini, semua yang aku rasakan adalah perasaan lelah.

Setelah kejutan awalku dalam pertemuan dengan kepala House Flamesworth, aku telah mencoba untuk membangkitkan sebanyak mungkin permusuhan untuk pria ini. Tapi, aku datang ke sini sebagai Lance, tidak sebagai teman Jasmine.

Dia mungkin seorang ayah menyebalkan. Dan, dia mungkin berhati dingin hingga tingkat tertentu. Tapi, kepemimpinannya bagus.

Tidak lama setelah aku meninggalkan tenda, lingkunganku menjadi keras dan sibuk. Tanah tidak beraspal, sehingga lapisan pasir dan debu terus muncul ke udara karena puluhan jejak kaki.

Pekerja yang berlapis kotoran dan debu, bercampur dengan pedagang dan petualang.

Beberapa masih memegang sekop atau beliung mereka, setelah baru-baru ini dibebaskan dari jadwal kerja.

Tenda dan gerobak dari berbagai vendor yang telah melakukan perjalanan jauh, meneriakkan produk mereka. sementara, penghibur berdiam di persimpangan pada platform dengan instrumen atau sebuah topi terbalik di depan mereka, untuk mengumpulkan hadiah.

Sebuah obrolan antara pembeli dan penjual dicampur ke dalam keributan yang datang dari Wall. Seluruh benteng terasa hampir berdiri sendiri.

Setiap orang di sini telah datang karena suatu alasan. Dan, langkah-langkah dan tindakan mereka digambarkan oleh itu.

Lebih dari sekali, aku dipanggil ke warung oleh pedagang, agar mereka bisa menjual sesuatu padaku.

“Oy! Bocah! Sepatumu terlihat tipis untuk seseorang di daerah ini,”

Seorang pria kekar dengan celemek kulit memanggil.

“Mungkin menarik bagimu, mendapatkan sepasang sepatu bot kulit yang lebih baik untuk kaki malangmu?”

Pria itu melambaikan tangannya, pada alas kaki yang ditampilkan di rak kayu. Pura-pura tertarik, aku membungkuk dan menyentuh beberapa sepatu, yang tampak memiliki ukuran yang sama dengan kakiku.

“Bagian yang kamu lihat memiliki lapisan terkompresi wol di dalamnya. Aku bersumpah, kamu akan merasa seperti sedang berjalan di awan,” katanya penuh semangat.

Penasaran, aku menarik keluar sepatu tipis dan menggantinya, menjadi sepasang sepatu dari pedagang.

Aku melompat beberapa kali, sebelum melepasnya. Menempatkan mereka kembali di rak, aku berikan pedagang seringai.

“Aku sudah berjalan di atas awan sebelumnya, dan ini tidak cukup sama. Walau itu sepatu yang bagus.”

Menyenangkan berjalan melalui jalan-jalan yang sibuk di benteng. Tidak mengenakan apa-apa, kecuali jubah longgar dengan dekorasi minimal dan tidak ada senjata.

Sebagian besar orang menganggapku sebagai anak pedagang, karenanya.

Menggigit tusuk sate daging charbroiled, yang memiliki tekstur paha ayam. Aku mampir ke setiap kios yang menarik minatku.

Ada pedagang yang membawa barang-barang yang lebih biasa seperti kain, bulu, rempah-rempah, dan alkohol. Yang mengejutkan, itu populer, dengan berapa banyak tentara dan pekerja yang bekerja terlalu keras.

Sementara beberapa lebih menarik, vendor membawa armors enchant dan senjata.

Seorang pedagang berusaha sangat keras untuk menarikku, untuk membeli sebuah sarung tangan enchant, yang menembakkan keluar semburan api dan asap dari lubang kecil. itu digunakan untuk pertahanan diri oleh bangsawan lemah.

Sampai, aku menyihir sebuah bola api dari jariku, yang cukup dekat untuk membakar rambut depan pedagang itu. Lalu, aku memberi orang itu kedipan mata.

Saat matahari mulai terbenam, aku ingin mencoba menghabiskan malam di sebuah penginapan yang berada di dalam Wall, ketika suara terompet yang mendalam terdengar dari kejauhan.

Memutar pandanganku, aku melihat sebuah gerbang logam besar dengan tinggi dua puluh kaki, di mana terompet itu berasal.

‘Aku ingin tahu apa terjadi?’ pikirku, sebelum terompet lain ditiup.

Menyusul di belakang sekelompok pekerja berseragam, saat mereka berjalan menuju gerbang, aku mendengar suara erangan.

Kerumunan sudah terbentuk di sekitar pintu gerbang, saat kereta yang ditarik oleh mana beast dengan mage dan prajurit berjalan di samping, dengan senjata mereka terhunus.

Kelelahan mereka sangat jelas dalam postur dan ekspresi mereka, saat pekerja mengambil alih. Dan, mulai perlahan-lahan membawa peti keluar dari gerbong.

Aku melangkah maju untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik, ketika dari sudut mataku, aku melihat ayahku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_199"