Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_200

gambar

The Beginning After The End


BAE_200

Chapter 200: Tanggung Jawab

 

 Aku tahu itu mungkin untuk melihat mereka, ketika aku sampai di sini. Aku bahkan sudah mengantisipasi hingga tingkat tertentu. Tapi, ketika aku melihat ayahku membantu ibuku keluar dari kereta, aku berhenti di tempat.

Untuk beberapa alasan, kakiku tetap berlabuh ke tanah, saat aku melihat wajah-wajah yang lebih akrab muncul di samping mereka.

Jasmine, Helen, Durden, dan Angela, muncul satu per satu.

Seluruh tim masih tampak seperti biasa, kecuali tanpa Adam.

Orang tuaku dan Twin Horn mengenakan ekspresi kelelahan dan muram yang sama, yang cocok dengan penampilan compang-camping mereka, saat mereka berjalan melalui pintu gerbang di samping kereta mereka.

“Tutup gerbang!”

Seorang tentara meraung, mendorong gerbang yang menjulang tinggi, untuk tertutup di belakang kereta terakhir.

Semakin banyak pekerja berseragam mulai mendekat ke arah kereta. Beberapa melepas binatang yang menarik gerbong, dan membawa mereka pergi untuk diberi makan. Sementara yang lain berbaris dan mulai menggerakan pasokan kotak, dalam garis secara berurutan.

Seorang tentara membawa notebook, mulai berbicara dengan pengemudi kereta yang datang pertama. Mengedarkan mana ke telingaku, mudah untuk mendengar percakapan mereka bahkan di tengah hiruk-pikuk orang-orang.

“Kurang dua gerbong dari laporan yang dikirim dari Blackbend,” kata prajurit itu kasar.

“Kami bertemu tim kecil mage Alacryan di tengah rute, hanya satu mil utara dari perbatasan selatan,” kata sopir, melepas helmnya yang tertutup penyok dan goresan.

“Dan, kehilangan dua gerbong kepada orang-orang bajingan itu.”

Penjaga menatap ke belakang pria kurus yang berbicara dengannya, mempelajari gerbong dan kemudian menghembuskan nafas tajam.

“Setelah gerbong dibongkar dan orangmu dihitung, datang ke tenda utama. Kamu harus memberikan laporan.”

Sopir tidak menunggu, sudah mulai melepaskan lapisan armor rusaknya, menjatuhkannya di tanah, sebelum kembali berjalan ke keretanya.

Fakta jika kepala ekspedisi ini berbicara diserang, seolah-olah itu adalah hal yang umum terjadi. Itu mengirim rasa sakit yang tajam melalui dadaku.

Tanpa pikir panjang, aku membuat jalan melalui kerumunan, mendorong ke samping pada laki-laki yang dua kali lebih tinggi dan berat dariku dengan mudah, sebelum berhenti tepat di depan orang tuaku.

Aku takut untuk sepersekian detik, saat mataku terkunci ke mereka.

Kami telah berdamai, tapi hubunganku dengan mereka tidak lagi sepolos seperti dulu.

Mulut ibuku dibuka terkejut, dan dia tampak seperti hendak mengatakan sesuatu. tapi, dia menahannya ke wajah tersenyum lembut.

“Arthur!”

Ayahku berteriak, menjatuhkan karung yang ia bawa di bahunya.

Aku tersenyum kembali.

“Hai, Bu. Hai ayah.”

Ayahku memelukku erat, mengangkatku dari kakiku. Ibuku sabar menunggu ayahku untuk melepaskan pelukannya, sebelum dia menarikku ke dalam pelukan.

“Hal yang baik untuk melihatmu terlihat baik,” bisiknya, wajahnya di dadaku.

Dia ditutupi lapisan debu dari perjalanan, dan dia mungkin tidak mandi untuk sementara. Tapi, dia masih memberikan aroma familiar yang berbau seperti… rumah.

Twin Horns datang berikutnya, tidak dapat menunggu lebih lama lagi.

Durden melepas pakaiannya kotor, sebelum memberiku pelukan. Helen dan Angela meremasku erat-erat. Mengatakan, betapa aku telah tumbuh. Seperti yang seorang bibi katakan pada keponakan mereka, setiap kali mereka datang berkunjung.

“Kamu menjadi lebih besar,” gumam Jasmine dengan setengah tersenyum, saat ia mengacak-acak rambutku. Melihat dia lebih pendek dariku dan dia harus berjinjit untuk mencapai kepalaku. Itu membuat tindakannya, tampak sedikit lebih menyenangkan.

“Apakah kamu yakin, bukan kamu yang menjadi lebih kecil?”

Aku menggoda, menarik guru lama dan temanku itu ke dalam pelukan.

Setelah melepaskan Jasmine, tubuhku bersiap, mengharapkan satu pelukan lebih. Pelukan yang tidak pernah datang.

Saat itulah benar-benar memukulku. Kenyataan jika Adam sudah benar-benar pergi. Kasar, keras, dan si egois ahli tombak dari Twin Horn, tidak akan menembakku dengan senyum sinisnya lagi.

Mengertakkan gigiku, aku menunjukkan senyum lain, dan kami berjalan bersama-sama ke penginapan terdekat.

Penginapan besar yang memiliki keberanian untuk menempatkan tanda, jika mereka adalah penginapan paling populer dalam jarak 1 mil, berdiri hanya beberapa blok jauhnya dari gerbang.

Karena penginapan merangkap sebagai restoran dan bar juga, itu dikemas dengan pekerja dan tentara yang mengisi diri mereka sendiri. Dan, untuk mengusir hawa dingin menggigit yang semakin parah, saat hari menjadi lebih gelap.

“I-Ini adalah L-L-Lance yang sebenarnya! Di sini, di penginapanku! O-Oh my…”

Pemilik penginapan yang kebetulan bekerja di meja depan dengan seorang gadis muda yang jelas tampak tidak nyaman. Dia menggeliat seperti anak anjing, saat ia mencoba untuk menjabat tanganku, meminta tanda tangan, dan memanggil pelayan untuk menyediakan meja pada waktu yang sama.

“Aku hanya mencari makan malam yang tenang, dan ruang untuk keluargaku dan teman-temanku,” kataku sambil tersenyum.

“Tentu saja, Jenderal Arthur! Jives, bersihkan kursi teras lantai atas! Cepat!” teriak orang tua itu.

“Sepertinya, ada beberapa manfaat untuk mengenalmu,”

Helen menimpali, menyenggolku dengan sikunya.

Durden menatap kerumunan yang menunggu untuk duduk.

“Mmm. Kita mungkin sudah cukup menghalangi banyak orang.”

Kami kemudian dituntun menuju tangga spiral, yang mengarah ke balkon dengan pemandangan Wall. Tidak ada apa-apa, selain dataran datar di kejauhan. Namun, itu masih pemandangan yang indah.

Ada api berderak dalam tungku logam di samping meja kami untuk kehangatan, dan sudah ada sepiring roti hangat dan beberapa kaldu bagi kami, untuk mulai makan.

“Bagaimana kabarmu, Arthur?”

Ibuku bertanya, setelah kami duduk di meja.

“Aku baik,”

Aku berbohong. Semua tidak sesederhana itu. Begitu banyak hal yang telah terjadi dalam rentang kani tidak melihat satu sama lain. Tapi melihat ibu dan ayahku, aku tidak ingin membuat mereka lebih khawatir.

Ibuku terlihat semakin berusia secara signifikan, sejak terakhir kali kami bertemu. Dibandingkan dengan kehidupan yang nyaman di Xyrus. Berada di luar dengan kemungkinan ancaman kematian menjulang tinggi di setiap sudut, hanya berarti ia tidak memprioritaskan manajemen dirinya.

Ayahku masih memiliki rambut pendeknya. Tapi sekarang, dia juga memiliki jenggot yang menutupi sebagian besar wajah di bawah hidungnya. Ada kantong hitam di bawah matanya. Tapi, ayahku masih memiliki ekspresi hidup.

“Aku bahkan tidak bisa merasakan inti-mu lagi, Arthur,” tambah ayahku.

“Seberapa kuat kamu saat ini?”

“Aku menerobos ke inti white belum lama ini,”

Aku tersenyum.

Helen mengeluarkan siulan, saat Jasmine mengangguk persetujuan.

Ayahku memberiku seringai.

“Anakku.”

Saat makanan datang dan kami terus bicara, semua orang menjadi lebih nyaman. Ibuku mulai lebih banyak tersenyum. Bahkan menegur ayahku, ketika ia membuat minyak mentah sebagai lelucon, seperti dulu.

Ternyata orang tuaku masih terus berhubungan dengan Ellie. Walau tidak sesering seperti yang mereka inginkan. Tapi, setiap perjalanan ke Wall dan kembali ke Blackbend City, mereka akan menyempatkan waktu untuk mengirim transmisi ke kastil.

“Benarkah?”

Aku menjawab, menggigit sepotong ikan bakar.

“Ellie tidak pernah mengatakan itu kepadaku.”

“Adikmu dalam tahap memberontak,”

Ayahku mendesah, mendorong roti yang direndam kaldu ke dalam mulutnya.

“Dia hanya menjawab dengan ‘Aku baik-baik saja’. Atau ‘Aku hidup’ di sebagian besar waktu,”

Ibuku menambahkan, khawatir dicampur dalam suaranya.

“Dia baik-baik saja, kan? Dia makan dengan baik? Dia mendapatkan teman-teman?”

Aku meletakkan garpu.

“Jika kamu begitu khawatir, mengapa kamu tidak pergi mengunjungi Kastil? Aku yakin, itu apa yang diinginkan Ellie.”

“Keamanan di Kastil telah diperketat baru-baru ini. Hanya leader dan di atasnya, yang memiliki akses ke gerbang teleportasi ke sana. Dan bahkan, mereka hanya bisa pergi untuk urusan resmi,”

Helen menjelaskan, menyeka mulutnya dengan kain.

“Aku dapat membawamu sendiri. Sylvie tidak denganku. Tapi, kita bisa pergi ke Blackbend, dan mendapatkan izin untuk membuat lompatan ke Kastil,” jawabku, berharap.

Orang tuaku saling memandang, sejenak sebelum melihat ke arahku. Ibuku berbicara dengan nada meyakinkan.

“Alat transportasi baru akan dibangun di bawah tanah. Setelah itu dibuat, kami dapat mengunjungimu dan Ellie lebih sering.”

“Itu bagus. Tapi aku sudah mendengar laporan, jika perjalanan di sini dari Blackbend semakin lebih berbahaya. Ellie khawatir tentang kalian. Aku khawatir tentang orang-orangmu!”

Ibuku mengangguk.

“Aku tahu, dan aku tidak menyalahkan kalian, jika kalian berpikir kami sebagai orang tua yang buruk untuk melakukan hal ini. Tapi, kami memiliki tugas kami di sini. Banyak orang, membutuhkan bantuan kami.”

“Ini bukan hanya bebanmu. Ada tentara lain yang dapat mengambil tempatmu.”

Suaraku keluar lebih tajam dari yang aku inginkan.

Ada keheningan di sekitar meja, ketika Angela tiba-tiba berkata.

“Oh sayang. Helen, kita meninggalkan beberapa barang-barang di kereta!”

Ekspresi bingung melintas di wajah pemimpin, sebelum ia menyadari apa yang sedang dilakukan Angela.

“Y-Ya. Mari kita ambil, sebelum itu dicuri. Ayo teman-teman.”

Keduanya menyeret Durden dan Jasmine pergi dengan mereka. Angela melihat kembali dan memberiku pandangan yang bermakna, sebelum menghilang.

Apakah mage itu ingin menghindari ketegangan dalam meja ini. atau, hanya memberikan keluarga kami beberapa privasi… aku tidak tahu.

Ibuku lalu memotong, dia menyuarakan dengan serius.

“Arthur. Tanggung jawab kami di sini, mungkin tidak pada skala yang sama denganmu sebagai Lance. Tapi ayahmu dan aku percaya, apa yang kami lakukan adalah, demi memenangkan perang ini lebih cepat.”

“Kamu menempatkan diri dalam bahaya,”

Aku mendesah.

“Setiap orang dalam bahaya selama perang. Kamu juga, Arthur,” jawab ibuku tanpa henti.

Darahku mendidih, dan aku harus berkonsentrasi untuk menahan manaku.

“Ya, tapi aku bisa mengatasinya.”

Ayahku menampar ke bawah peralatan makannya, menatap padaku.

“Apakah kamu menyadari, betapa munafiknya kamu? Jadi, kamu mengatakan baik itu bagimu untuk menempatkan diri dalam bahaya, selama Ellie, Alice, dan aku terkunci di tempat yang aman? Meninggalkan tanggung jawab kami untuk kerajaan kita?”

“Aku berjuang dalam perang ini untuk melindungi kalian semua. Tapi, aku tidak bisa berada di samping kalian sepanjang waktu. Bagaimana jika sesuatu terjadi pada kamu atau Ayah. Sementara, aku sedang dalam misi?

Bahkan Ellie… dia sudah begitu asyik dalam pelatihan, karena dia ingin bergabung dengan kalian! Bagaimana jika dia meninggal juga, seperti Adam!”

“Cukup, Arthur!” bentak Ayahku.

Dia bangkit dari tempat duduknya dan menatapku garang.

“Menjaga keamanan keluarga adalah prioritasku. Tapi, aku juga ingin keluargaku hidup bahagia. Itu sebabnya, kami melakukan ini. Dicathen mungkin belum menjadi rumahmu, Arthur. Tapi, itu satu-satunya rumah yang kita kenal. Dan jika itu berarti mati, agar Ellie bisa hidup dengan masa depan yang lebih baik. Maka, jadilah itu.”

Ayahku pergi dan ibuku mengikuti. Dia kembali menatapku dengan sungguh-sungguh, tapi tidak mengatakan apa-apa, saat aku duduk sendirian di keheningan.

Bangun dari kursiku, aku merogoh jubahku dan mengeluarkan beberapa koin gold. Aku meninggalkan koin di meja, dan terbang dari balkon.

Pikiranku kacau dengan emosi, aku terbang cukup tinggi untuk melihat ke bawah di dinding, dan duduk di tepi gunung yang berdekatan dengan benteng. Aku membiarkan angin yang tajam menggigit ke dalam kulitku.

Rasa sakit terasa sedikit, saat mendengar kata-kata Ayah sebelumnya.

Aku melakukan semua yang aku bisa untuk menghindari memikirkan kembali percakapanku sebelumnya, di penginapan. Aku ingin menembak jatuh beberapa binatang rusak. Tapi sayangnya, malam itu tenang.

Aku mulai menghitung obor di sepanjang dinding dan jumlah archer dan mage yang ditempatkan. Aku bahkan melihat sepasang tentara di balik kotak obat kayu yang menghabiskan malam mereka sedikit lebih ‘bergairah’. Tak mengharapkan orang untuk melihat ke bawah, dari lantai tertinggi Wall dari atas.

Setelah aku kehabisan hal untuk menghitung, aku memperpanjang visiku sebanyak yang aku bisa, mencoba untuk merasakan setiap mana beast yang menuju Wall melalui tebalnya malam.

Aku tidak merasakan mana beast apa pun. Tapi, aku rasa seseorang mendekatiku dari bawah.

“Kamu di sana.”

Suara terdengar dari bawah, beberapa menit kemudian. Sebuah tangan terangkat ke tampilan, meraih pegangan dari tempat yang sedang aku duduki.

Aku menarik Jasmine di lengannya. Petualang itu lalu bersandar di tebing gunung dan menarik napas, sebelum berbicara lagi.

“Kamu harus memiliki beberapa penghormatan… pada mereka yang tidak bisa terbang.”

Aku tahu Jasmine mencoba terbaik untuk ringan. Aku tersenyum.

“Maaf tentang itu. Bagaimana kamu menemukanku?”

Jasmine menjawab bangga, yang terdengar lebih seperti kesulitan, karena dia masih memulihkan diri.

“Jangan meremehkan mentor-mu.”

Aku berhasil terkejut.

“Aku tidak pernah.”

Kami berdua duduk diam untuk sementara waktu, menonton saat malam semakin gelap.

“Sudah berapa lama kamu berada di Wall?” tanyanya, menggigil.

Aku membungkusnya dalam lapisan mana api, untuk menjaga kami berdua hangat, sebelum menjawab.

“Hanya beberapa jam, sebelum kalian datang.”

“Terima kasih,” gumamnya, tatapannya jauh.

“Apakah kamu mendapatkan kesempatan untuk bertemu ayahku?”

“Aku tergabung dengan pertemuan mereka,” jawabku.

“Apa kamu sudah?”

Jasmine menggeleng.

“Tidak sekali, meskipun banyak perjalanan bolak-balik di sini. Terlihat, seperti kami berdua memiliki masalah keluarga sekarang.”

“Sepertinya begitu.”

Saat lain keheningan berlalu, sebelum petualang itu berbicara lagi.

“Aku tidak akan mencampuri apa yang terjadi di penginapan. Hanya perlu kamu tahu, jika orang tuamu peduli tentangmu dan Ellie. Setiap kali ayahmu menemui orang baru, dia selalu memberi-tahu mereka tentang anaknya yang seorang Lance.”

“Aku tahu, jika mereka peduli,”

Aku mendesah.

“Rey… terutama Alice. Mereka berdua merasa banyak bersalah. Tidak peduli berapa banyak kami mengatakan kepada mereka sebaliknya. Fakta jika mereka tidak ada di sana untuk membantu kami ketika Adam meninggal, membuat mereka merasa, jika itu adalah kesalahan mereka.”

Jasmine terus berbicara, ketika aku tidak menjawab.

“Kamu tahu, apa yang terjadi dengan ibumu, sebelum ia memilikimu. Dia trauma, setelah apa yang terjadi pada Lensa. Dan untuk sementara, dia tidak bisa menggunakan sihir untuk sesuatu yang lebih dari lecet atau memar.”

“Aku tahu,”

Aku mendengus.

“Itulah sebabnya, aku pikir mereka akan tinggal di Kastil sampai perang usai. Tidak membawa diri mereka ke tanah berbahaya.”

Jasmine meletakkan tangannya di lenganku.

“Aku tidak yakin apakah ini masuk akal. Tapi aku pikir, apa yang mereka lakukan sekarang untuk berkontribusi dalam perang ini, bukan untuk diri mereka, itu untukmu dan Ellie.

Mereka mencoba untuk mengatasi kesalahan masa lalu mereka dan ketakutan mereka, agar dapat menjadi orang tua yang lebih baik untuk kalian berdua.”

“Aku tahu, aku juga egois,”

Aku mengakui.

“Tapi aku pikir, kami bertiga butuh waktu.”

“Hanya jangan biarkan hubunganmu dengan orang tuamu, menjadi seperti aku dan keluargaku,” katanya singkat.

“Aku yakin, ada waktu ketika kami bisa berdamai. Tapi, aku memilih untuk tetap berjalan, dan kebanggaan ayahku terus membuatnya menjauh dari jangkauanku.”

Aku berbalik ke arah Jasmine, yang duduk sambil memeluk lututnya. Dia tidak terlihat seperti bertambah berusia, sejak hari aku pertama kali bertemu dengannya. Kecuali matanya, yang bersinar dengan lebih banyak rasa kedewasaan.

“Terima kasih, Jasmine.”

“Kamu merasa lebih baik. Rahangku sakit, untuk berbicara begitu banyak.”

Meskipun dengan keluhannya, kami terus berbicara. Aku berbicara dengan dia, tentang beberapa misiku. Dan, dia mengatakan kepadaku beberapa miliknya juga.

Kejutan terbesarnya adalah ketika aku mengatakan kepadanya, jika Sylvie memiliki bentuk manusia sekarang. Tapi aku tidak sepenuhnya yakin, jika dia benar-benar percaya padaku.

Ngomong-ngomong, kami menikmati keadaan satu sama lain dengan baik sepanjang malam, sampai matahari terbit mengintip kembali.

“Aku harus kembali sekarang,” kata Jasmine, bangun berdiri.

“Apa kamu membutuhkan tumpangan ke bawah?”

Dia menggeleng. “Tidak masalah. Turun adalah bagian yang mudah, dan kamu terlihat seperti membutuhkan lebih banyak waktu untuk sendirian.”

“Terima kasih,”

Aku tersenyum.

“Untuk semuanya.”

“Tentu saja,” jawabnya sambil menepuk-nepuk kepalaku.

Aku melihat dia melompat ke sisi gunung, badai angin di sekitarnya melembutkan pendaratannya, sampai dia pergi menghilang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_200"