Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_207

gambar

The Beginning After The End


BAE_207

Bab 207: Koordinasi

 

Meskipun ikatanku memiliki penampilan seperti seorang gadis kecil, yang bahkan lebih muda dari saudara perempuanku. Jika Kamu mengabaikan dua tanduk yang keluar dari kepalanya.

Dia tetaplah seorang asura.

Setelah para penjaga mengevakuasi audiens kecil, yang tidak berniat melanjutkan pelatihan mereka. Aku mulai menuangkan mana-ku ke kristal mana besar, yang bertanggung jawab untuk memperkuat mekanisme pertahanan di dalam tempat pelatihan.

Dengungan rendah bergema sebagai tanggapan dan dinding gua, serta langit-langit bundar bersinar redup. Emily tidak ada di sini untuk menyalakan sensor seperti pelat yang telah ia pasang untuk pelatihanku sebelumnya. Jadi, satu-satunya fungsi yang tersedia adalah fungsi pembatas.

Adikku adalah satu-satunya orang yang masih berada di dalam ruang pelatihan. Tapi, aku menyuruhnya tetap di dekat pintu masuk di belakang Boo, dalam kasus yang jarang terjadi, jika salah satu mantra kami secara tidak sengaja mengenai dia.

“Apa aku benar-benar harus tinggal sejauh ini, saat kalian berdua baru berlatih? Aku hampir tidak bisa melihat kalian, bahkan dengan penglihatan yang ditingkatkan mana!”

Ellie meneriakkan keluhan, saat dia mengintip dari balik ikatannya.

Mengabaikan saudara perempuanku. Aku terus meregangkan tubuhku, memastikan untuk menjadi ekstra rajin sambil meregangkan kakiku.

“Apakah kamu tidak akan melakukan peregangan? Lebih baik lagi, apakah Kamu bahkan perlu melakukan peregangan?”

Aku mempertanyakan ikatanku, yang berdiri diam sambil memperhatikanku.

“Mengingat, aku hampir tidak bisa menggunakan tubuh ini untuk fungsi dasar sehari-hari. Aku agak ragu untuk mencoba lebih,” jawab Sylvie, mengerutkan kening.

“Lebih baik berlatih sekarang, daripada di tengah pertempuran, kan?”

Aku membalas, menyeimbangkan dengan satu kaki, saat aku meregangkan pahaku yang sakit.

Sylvie menghela nafas.

“Sangat bagus.”

Ikatanku berusaha untuk mencerminkan pose-ku, hanya untuk tersandung. Setelah beberapa menit lagi, dia mengayunkan lengannya dengan kasar, untuk mencoba dan menjaga keseimbangannya, saat kami melakukan serangkaian peregangan.

Kami memulai pelatihan.

“Jadi, bagaimana Kamu ingin melakukan ini?”

Aku bertanya. Hanya melihatnya menggunakan tubuh superiornya untuk bertarung bersamaku. Atau, menggunakan vivum untuk menyembuhkanku. Aku tidak tahu, bagaimana dia berencana bertarung dalam bentuk humanoid-nya.

“Tetap di sana sebentar,” jawabnya, mengangkat lengannya dan menunjuk telapak tangan yang terbuka ke arahku.

Tanpa peringatan, sebuah misil cahaya melesat ke arahku.

Mataku membelalak karena terkejut. tapi, aku dengan cepat bereaksi, dengan melapisi tanganku dengan mana, dan menepis misil itu.

‘Panah mana?’

Aku melihat potongan dangkal di sisi telapak tanganku. Meskipun mantranya mirip dengan panah mana Ellie, serangannya jauh lebih padat… hampir padat.

“Penggunaan mana tanpa elemen oleh Ellie, memberiku beberapa ide, tentang cara terbaik memanfaatkan sifat-sifatku,” jawabnya, mengirimkan panah mana lagi ke arahku, setelah beberapa saat persiapan.

Kali ini ‘panah’, atau lebih tepatnya tombak, dilihat dari ukuran proyektil yang bersinar.

Itu ditembakkan dengan sedikit melengkung ke arahku, daripada dalam garis lurus seperti yang sebelumnya.

Ingin memverifikasi keingintahuanku, Aku tidak berusaha memblokir atau menghindari mantra yang masuk. Sebagai gantinya, melapisi tanganku dengan lapisan mana yang tebal, aku mengambil tombak mana milik Sylvie.

Kecepatan mantranya menarik lenganku ke belakang, tapi aku bertahan dengan kuat. Aku mengira itu akan segera hancur. Tapi, itu tetap di tanganku, bahkan ketika Aku mencengkeramnya dengan kekuatan, yang cukup untuk menghancurkan batu.

Setelah menjadi mage inti white dan mempraktikkan sihir organic. Aku tahu, jika meskipun Sylvie mungkin mendapatkan ide serangannya dari menonton Ellie. Tapi, komposisi kedua mantra itu sangat berbeda.

Kekuatan mentah dari serangannya tidak terlalu tinggi, tapi untuk mengemas begitu banyak mana dengan padat ke dalam bentuk ini dengan sangat cepat…

Pikiranku melayang, saat aku merenungkan semua kemungkinan penerapan sihir ikatanku. Pada saat aku melihat kembali ke tanganku, panah mana telah menghilang.

“Manipulasi mana untuk naga, terbatas pada mana murni saja, kan?”

Aku sudah konfirmasi.

“Jika Kamu tidak memperhitungkan kemampuan ras-ku untuk memanipulasi Aether, ya,” kata Sylvie.

“Meskipun ada hal lain…”

“Apa itu?” tanyaku penasaran.

“Aku sendiri tidak terlalu yakin. Setelah berada dalam bentuk ini, Aku bisa mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang inti-ku. Namun, ada penghalang, sepertinya tidak bisa Aku akses,” jawabnya.

“Mungkin, kamu akan bisa mengaksesnya, setelah kamu menjadi lebih kuat,” kataku.

“Untuk saat ini, mari kita lihat, betapa serbaguna kendalimu, atas mana murni.”

Aku meluncurkan selusin anak panah api, dengan satu ayunan tangan. Garis-garis api menyebar, sebelum berkumpul kembali menjadi satu target yang diarahkan pada ikatanku.

Sebelum seranganku mendarat, penghalang cahaya yang berkilauan menyelimuti Sylvie. Itu menutupi dia dengan api dan debu dari tanah di sekitarnya.

“Cobalah untuk membuat panel individu, untuk memblokir setiap proyektil,”

Aku berteriak, mengirimkan gelombang panah api lagi.

Alis Sylvie terkonsentrasi, saat dia berhasil menyulap bola besar mana murni dari telapak tangannya, yang terpisah menjadi beberapa panel, untuk memblokir mantraku.

Namun, pada saat itu, aku sudah menutup jarak di antara kami dan bilah Dawn Ballad yang patah, menekan lengannya.

Namun, bukannya daging, pedangku telah bertemu dengan sepetak sisik hitam, yang muncul dari bawah kulitnya.

Meskipun seranganku gagal, Sylvie tampaknya benar-benar terkejut dengan tindak lanjutku.

Aku menyarungkan pedang patahku kembali ke sarungnya, dan memberikan evaluasiku.

“Kontrolmu atas mana murni sangat bagus. Dan mengingat seberapa padat mantramu, sepertinya cadangan mana milikmu cukup besar. Tubuh bawaanmu memberikan pertahanan fisik yang baik, meskipun Kamu agak lambat.”

Meskipun Sylvie menahan senyumnya. Aku tahu melalui ikatan kami, betapa bangganya perasaannya.

“Tetap saja, menurutku seranganmu tidak cukup kuat, untuk mengancam follower dan Scythe,” lanjutku.

“Apa lagi yang Kamu perhatikan, tentang bentuk ini, dibandingkan dengan bentuk draconic-mu?”

Sylvie berpikir sejenak.

“Pertahanan bawaan-ku sedikit lebih lemah dalam bentuk ini. Kamu menahan serangan itu, tapi jika Kamu menyerangku dengan serius dengan Dawn Ballad, Aku akan kehilangan satu anggota tubuh.”

“Senang mendengarnya.”

Aku mengangguk.

“Ada yang lain?”

“Kontrolku atas mana lebih baik dalam bentuk ini. Tapi bentuk naga-ku, memungkinkanku untuk memanfaatkan lebih banyak manaku dalam satu tarikan napas… meskipun dalam bentuk yang lebih tidak dimurnikan,”

Ikatanku menjelaskan, memutar-mutar beberapa bola mana di sekitar tangannya. Seolah-olah, untuk menekankan maksudnya.

“Begitu,” gumamku mundur beberapa langkah.

“Ada beberapa hal lagi yang ingin aku uji, Sylv. Bisakah Kamu membayangkan sebuah panel persegi di depanku?”

Aku bisa merasakan rasa ingin tahunya berkobar, tapi Aku menyembunyikan niatku dari ikatanku.

Dengan gerakan di pergelangan tangannya, bola mana yang mengorbit tangannya melesat keluar. Dan, menyatu menjadi bola yang lebih besar, sebelum mendatar menjadi persegi datar.

“Jaga agar tetap stabil,” perintahku, menarik kembali tinjuku.

Aku meninju panel mana Sylvie. Dan, sementara itu bergetar karena benturan, itu tetap di tempatnya.

“Bagaimana dengan jarak? Seberapa jauh Kamu bisa merapal mantra dan tetap mengontrolnya?”

Dia tidak menjawab. Sebaliknya, dia mengulurkan tangan dan menghendaki panel mana yang baru saja aku tekan. Mantra itu berubah menjadi bentuk bol,a saat dilemparkan ke dinding belakang ruangan.

Sylvie kemudian mengepalkan tangannya yang terulur, menahan bola di udara.

“Pindahkan ke kiri,” perintahku, berkonsentrasi pada bola yang bersinar itu.

Atas arah Sylvie, bola itu dengan mudah melesat ke kiri. Dan berhenti, tepat sebelum menabrak dinding.

Aku memberi perintah lain.

“Kembalikan itu, ubah bentuknya menjadi panah.”

Aku memimpin Sylvie ke dalam serangkaian latihan, secara bertahap menambahkan lebih banyak bola, dan meminta dia mengelolanya sampai ada sepuluh bola.

Lima di antaranya telah Aku perintahkan kepada Sylvie, untuk berubah menjadi panel datar.

Di akhir latihan, Sylvie sangat berkeringat. Tapi aku punya ide bagus, tentang bagaimana kami akan berkoordinasi dalam pertempuran.

***

 

Empat hari telah berlalu, dalam sekejap mata.

Aku menghabiskan sebagian besar hari di tempat pelatihan bersama Ellie dan Sylvie, sampai mereka berdua terkuras secara mental dan fisik.

Itu adalah perubahan kecepatan yang luar biasa untuk diriku juga. Dan, Aku merasakan kendaliku atas inti white-ku terus meningkat.

Sementara Sylvie belum ‘membuka’ lebih banyak kemampuannya yang tersembunyi di dalam intinya. Dan, kami belum memiliki kesempatan untuk mencoba pertempuran terkoordinasi apa pun bersama-sama.

Dia dan saudara perempuanku masih meningkat pesat di bawah pengawasanku yang cermat.

Setelah latihan pagi kami tentang target memukul untuk saudara perempuanku. Dan, multitasking sihir dengan sepuluh atau lebih mana creation untuk ikatanku.

Kami istirahat.

Sylvie, Ellie, Boo, dan aku beristirahat di dekat rerumputan di samping kolam, makan sandwich yang dibawa oleh seorang wanita bertubuh besar, yang tampaknya adalah koki di dalam kastil.

“Hei, Art,”

Panggil adikku, saat dia dengan linglung mengambil sayuran dari sandwich-nya.

“Menurutmu, apa kekurangan terbesar dari bertarung menggunakan mana murni? Dari apa yang telah Aku lihat, saat Kamu dan Sylvie berlatih beberapa hari terakhir ini. Mantranya tampak sangat serbaguna, bahkan terhadap semua serangan elemen-mu.”

“Berhenti memainkannya, dan makan saja,”

Aku menegur, dengan lembut menampar tangannya.

“Dan untuk menjawab pertanyaanmu, aku bisa memikirkan tiga alasan utama, mengapa kebanyakan mage lebih suka menggunakan sihir dari afinitas elemen mereka, daripada hanya mantra mana murni.

Alasan pertama adalah, karena itu menghabiskan banyak cadangan mana-mu.”

“Lebih dari sekedar mantra elemen?” Ellie menyela.

“Mana murni hanya bisa datang dari inti mana-mu. Seperti yang Kamu ketahui dari pengalaman… seringkali, itu memakan waktu untuk dikumpulkan dan dimurnikan. Sihir elemen juga menggunakan mana dari inti-mu. Tapi, itu juga didukung oleh mana sekitar yang terdiri dari semua elemen,” jelasku.

Alis Ellie berkerut, saat dia mencoba memahami konsep tersebut.

“Aku tidak yakin, Aku mengikuti.”

Aku berpikir sejenak, mencoba memberikan analogi yang tepat.

“Ah, jadi seperti ini. Bayangkan Aku berada di atas bukit bersalju dan Aku mencoba memukulmu dengan bola salju, saat kamu berada di bawah.”

“Kenapa aku yang dipukul?”

Dia mengerutkan kening.

Aku menatapnya dengan ekspresi datar. Sylvie terkekeh di sampingku, saat dia melemparkan sandwich ke ikatan Ellie yang banyak air liurnya.

“Oke oke. Tolong lanjutkan.”

“Seorang mage yang menggunakan sihir elemen, pertama-tama akan membuat bola salju dengan tangannya. Tapi bukannya hanya melemparkannya, dia akan menggulungnya ke bawah bukit. Sehingga, bola salju itu mengambil lebih banyak salju dari tanah.

Saat itu mengenaimu, kami akan mengatakan bola salju berubah menjadi seukuran Boo,” lanjutku.

Boo mendengus saat mendengar namanya, tapi dengan cepat mengalihkan perhatiannya kembali ke Sylvie, yang merupakan satu-satunya orang yang memberinya makan.

“Sekarang, seorang mage yang menggunakan mantra mana murni dengan ‘kekuatan’ yang sama, harus membuat bola salju. dan mengemasnya dengan lebih banyak salju, hingga ukurannya sebesar Boo, sebelum melemparkannya ke arahmu. Lihat perbedaannya?”

“Kedengarannya banyak pekerjaan,”

Ellie mengakui.

“Oke, apa alasan lainnya?”

“Lebih sulit untuk mengontrol mana murni secara efektif, setelah dikeluarkan dari tubuhmu, dan…”

Memutuskan akan lebih mudah untuk menunjukkan alasan terakhir padanya, aku menghendaki bidang paku batu, untuk ditembakkan dari tanah beberapa lusin yard dari tempat kami berada.

“…tidak seperti yang Aku lakukan barusan, mantra mana murni pasti berasal dari kastor-nya.”

Hanya dengan melihat saudara perempuanku. Aku dapat melihat, jika cahaya pencerahan sepertinya telah menyala di kepalanya.

“Ngomong-ngomong, karena kita sudah istirahat, kenapa tidak dilanjutkan sebentar lagi?”

Aku menyarankan, bangun.

“Ya!”

Ellie setuju, lari juga.

“Hei Sylvie, bisakah kamu melakukan apa yang kamu lakukan sebelumnya, dan membuat panel bergerak itu? Aku ingin mencoba untuk memukul mereka!”

“Tentu,” ikatanku tersenyum.

“Tembakkan beberapa panah mana keluar jalur. Jadi, aku bisa berlatih bereaksi juga!”

Senyuman keluar dari bibirku, ketika aku melihat keduanya lari, ketika pintu ke ruang pelatihan terbuka sekali lagi.

Seorang penjaga datang berlari. Dan hanya dengan ekspresinya, Aku tahu itu tidak baik.

Mata Sylvie dan Ellie mengikuti penjaga yang berhenti di depanku, dan memberi hormat sebelum berbicara.

“Jenderal Arthur! Berita tentang gerombolan besar binatang rusak telah datang dari Wall. Komandan Virion saat ini menunggumu di dermaga dengan tim mage, untuk pergi bersamamu sebagai pasukan cadangan.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_207"

Pemberitahuan Update via Email