Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_208

gambar

The Beginning After The End


BAE_208

Bab 208: Wilayah Musuh II

 

#PoV: Milview Circe

 

Alacryan.

“Tolong… Maeve! Aku butuh istirahat,”

Aku memohon kepada si perapal mantra, di sela-sela nafas yang tersengal-sengal.

Melihat ke belakangku, aku melihat Cole hanya beberapa langkah lagi, berlari mati-matian mengikuti kami. Tiba-tiba, Maeve yang telah menarik lenganku, berhenti.

 Aku nyaris tidak bisa menghindari bertabrakan dengannya, ketika dia melepaskanku dan menunjuk ke pohon besar.

“Ayo berlindung di sini.”

Kelelahan membebani tubuhku, Maeve mengangkatku ke atas pohon, sementara Cole nyaris tidak berhasil mendorong dirinya ke dahan terendah. Tugas berat memanjat di pohon yang cukup tinggi untuk tetap bersembunyi, membutuhkan waktu setengah jam.

Akhirnya merasa puas, Cole bersandar di batang pohon dan kakinya menggantung di udara. Aku melepas pelindung dada perak Fane yang terlalu besar. Sehingga, kemejaku yang basah kuyup, bisa sedikit mengering.

Kami bertiga tetap diam, masing-masing melakukan tugas apa pun, yang mereka anggap lebih penting bagi mereka. Setelah makan beberapa potong daging kering, Cole segera memasang penghalang di sekitar kami, sementara Maeve mengayuh mana.

Bagiku, Aku tahu apa yang harus Aku lakukan. Tapi, Aku tidak sanggup melakukannya. Sebaliknya, aku berbalik ke tempat Cole dan Maeve berada, dan bertanya dengan ragu-ragu.

“A-Apa menurutmu Fane berhasil?”

Maeve membuka satu matanya. Tapi, amarah yang terpancar dari mata itu, membuatku meringis. Cole berjalan terseok-seok dan duduk di antara Maeve dan diriku. Jadi, kami tidak melakukan kontak mata langsung.

“Circe. Fokus pada misi. Bisakah kamu menggunakan True Sense?”

Suara Cole, namun ekspresinya telah mengeras ke titik di mana ia tampak seperti orang yang berbeda, dibandingkan saat aku pertama kali bertemu dengannya di Alacrya.

Aku menganggukkan kepalaku dan mempersiapkan diriku. Tapi, ketika aku memejamkan mata, pemandangan dari hari sebelumnya, masih berkedip seperti masih terjadi sekarang.

Itu semua salahku. Jika Aku tidak keluar dari kamp.

Tidak ada seorang pun di sana, ketika Aku memeriksanya. Aku hanya ingin mencuci pakaianku di sungai.

Aku mengoceh tentang lebih banyak alasan di kepalaku. Sungai yang kami lewati kurang dari seratus meter, dari tempat kami bersembunyi.

Aku menggandakan, tidak, tiga kali lipat… Aku memeriksa menggunakan peak-ku untuk memastikan tidak ada seorang pun dalam jangkauan kesadaranku yang lebih tinggi.

Sepanjang perjalanan kami, seluruh kelompok kami melakukan tindakan pencegahan ekstra, untuk menyembunyikan jejak kami.

Kami bahkan menggali lubang ke dalam tanah, setiap kali kami melakukan ‘bisnis’ kami. Dan, menutupinya kembali dengan tanah dan dedaunan.

Jadi bagaimana? Bagaimana Aku bisa tertangkap, dalam perjalanan kembali ke kamp?

Jika Aku tidak membiarkan emblem-ku aktif. Aku akan mengarahkan para elf langsung ke tempat persembunyian anggota kelompok lainnya.

Aku pikir, Aku sudah membersihkan itu, setelah membuangnya. Aku berlari selama lebih dari satu jam ke arah yang berlawanan, sebelum berputar kembali ke tempat Fane, Maeve, dan Cole berada.

Tetap saja, dengan ekspresi ekspresi semua orang, setelah Aku memberi tahu mereka apa yang terjadi. Aku tahu, itu tidak sesederhana itu.

Fane segera merobek jubah luarku, dan memberiku pelindung dada peraknya, untuk aku pakai. Maeve mengutuk dan berbalik sementara Cole terpuruk, kecewa.

Aku tidak tahu apa yang terjadi saat itu. Hanya Fane yang memberiku senyum lembut, dan mengucapkan selamat tinggal. Fane yang sama, yang memiliki kepribadian ular, menyodok mengacak-acak rambutku dan menyuruh Maeve dan Cole untuk melindungiku.

Mengenakan jubahku ke bahunya, dia jatuh dari pohon tempat kami bersembunyi dan lari.

Bingung, Aku hampir memanggil striker veteran tim kami, hanya untuk meminta Maeve menutupi mulut Aku dengan tangannya.

“Kita tidak bisa membuat para elf mencurigai ada seseorang di luar sana. Apakah kamu mengerti? Karena itulah, Fane harus berpura-pura menjadi dirimu.”

Maeve mendesis ke telingaku.

***

 

Aku tersentak kembali ke kenyataan, ketika aku merasakan tangan di pundakku. Cole tersenyum dan menyuruhku bergegas.

Sambil mengertakkan gigi dan berdoa agar Fane selamat. Aku memejamkan mata lagi dan menyalakan emblem-ku. Untuk sepersekian detik, saat aku merasakan kesadaranku meninggalkan tubuhku. Aku tergoda untuk memfokuskan waktuku yang terbatas dalam bentuk ini, untuk mencari Fane.

‘Hentikan itu, Circe. Misi. Fokus pada misi.’

Aku menavigasi melalui kabut yang melemahkan persepsi yang berasal dari daerah ini, menggunakan True Sense. Dan, mengunci banyak elemen kali ini.

Jantungku berdebar kencang, saat melihat partikel mana ambient yang kaya di kejauhan.

‘Kita hampir sampai!’

Tak dapat membuat True Sense aktif lebih lama lagi, aku melepaskan mantranya, dan menghela napas dalam-dalam. Perlahan membuka mataku, aku melihat Cole dan Maeve sedang menataku dengan saksama.

Meskipun rasa bersalah dan kelelahan menekanku, Aku membiarkan senyum kecil.

“Kita hampir sampai. Tinggal beberapa hari lagi, dengan kecepatan kita sekarang.”

Dengan kata-kataku yang meningkatkan moral tim kecil ini, kami memutuskan untuk bergegas. Aku memasang kembali pelat baja perak Fane, meskipun beratnya membatasi kecepatanku.

Tanpa Fane bersama kami sebagai pelopor.

Aku tahu, Aku membutuhkan setiap keuntungan yang bisa Aku dapatkan. Lagipula, Aku sudah cukup dilatih oleh anggota timku, untuk mengetahui jika semua yang telah kami lakukan sejauh ini akan sia-sia, jika Aku mati.

Tetap saja, pikiran berbahaya untuk mengasumsikan, jika penjaga lain akan berhasil menyerang pikiranku.

Aku bukan pahlawan.

Aku tidak seperti Fane atau Maeve, yang telah berlatih selama bertahun-tahun untuk menangani situasi seperti ini. Bahkan Cole, meski hanya beberapa tahun lebih tua dariku. Dia memiliki sedikit pengalaman berburu binatang di tim pengintai di Alacrya.

Aku?

Aku baru saja lulus, sebelum Aku direkrut untuk misi ini. Beberapa minggu yang lalu, sebelum melangkah melalui portal yang sangat tidak stabil itu ke benua ini. Aku masih mengemasi barang-barangku di perumahan sekolah yang ditugaskan. Sehingga, Aku dapat kembali ke rumah untuk darahku.

Tersandung pada akar pohon membuatku keluar dari pikiranku. Syukurlah, Maeve bisa meraih lenganku, dan menghentikanku agar tidak jatuh tertelungkup di tanah.

Kastor itu melotot padaku, tapi tidak mengatakan apa-apa. Kami tidak berlari terlalu cepat dan matahari belum terbenam. Jadi dia tahu, Aku tidak memperhatikan.

Menggertakkan gigi, aku melakukan yang terbaik untuk menyingkirkan semua pikiran yang tidak berguna, saat kami mempercepat langkah kami ke arah yang Aku pimpin.

Aku harus bertahan hidup. Untuk adik laki-lakiku.

Aku mengulangi kata-kata itu dalam pikiranku, seperti mantra. Vritra yang agung akan mampu menyelamatkan saudaraku, dan memberkatinya dengan sihir. Sehingga, dia bisa menjalani hidup yang sejahtera, jika aku berhasil.

Cincin mental yang memberi-tahuku, setiap kali kehadiran baru memasuki jangkauan persepsiku, yang membangunkanku dari lamunan. Aku berhenti di jalurku, dan mengulurkan tangan dengan dua jari untuk menghentikan Maeve dan Cole juga.

Mereka segera mengerti sinyalnya, dan kami segera memanjat pohon terdekat. Tidak dapat memperkuat tubuhku seperti Cole dan Maeve, Aku berebut untuk cabang terendah.

Dalam kesibukanku, kakiku terpeleset di akar yang tertutup lumut.

Kepalaku membentur bagasi dengan suara gedebuk, yang terdengar seperti ledakan di dalam hutan yang sunyi ini. Aku bahkan tidak peduli dengan rasa sakitnya. Kesalahan besar yang Aku sebabkan, membuat hatiku jatuh.

‘Apakah mereka mendengarnya? Apakah sudah berakhir?’

Seribu lagi pikiran melintas di benakku, sampai akhirnya Aku menyadari warna tembus pandang di sekitarku. Dan, pemandangan kabur di sisi lain penghalang Cole.

‘Vritra Agung, hampir saja!’

Aku menarik napas, membuat catatan mental untuk berterima kasih kepada Cole, atas penyelamatan yang bagus.

“Cepat!”

Maeve mendesak, sementara Cole fokus memperkuat penghalangnya.

Aku segera meraih tangan kastor yang terulur, dan menggunakan bantuannya untuk naik ke atas dahan. Hatiku serasa akan lepas dari tulang rusukku. Karena, napasku semakin tidak menentu. Tapi, Aku tidak punya waktu atau kemewahan untuk menenangkan diri.

Maeve sudah naik beberapa kaki lebih tinggi. Aku mengikutinya dari dekat, menggunakan pegangan dan pijakan yang sama yang ia gunakan untuk memanjat pohon, sementara Cole mengambil bagian belakang.

Kami bertiga harus ekstra hati-hati, saat melintasi pohon raksasa itu. Melangkah terlalu cepat, berarti kita mungkin menggoyahkan daun dari dahan, yang mungkin menunjukkan posisi kami.

Lenganku sakit dan kakiku gemetar. Setengah karena kelelahan dan setengah karena takut.

Aku sangat berharap, tandaku memungkinkan beberapa bentuk peningkatan tubuh. Tapi, Aku tahu, berharap untuk itu sekarang, adalah bodoh.

Akhirnya, Maeve berhenti di cabang tertentu dan membantuku berdiri. Cabang setinggi ini terlalu tipis untuk kami semua berada di satu tempat. Jadi, kami masing-masing duduk di dahan pohon kami sendiri, dan memeluk batang untuk mengurangi beban di kursi kami.

Cole yang hendak memperkuat penghalangnya, berhenti karena sinyalku.

“Aku akan memberi-tahumu, ketika mereka sudah cukup dekat,” bisikku.

Kami membutuhkan pelindungnya dengan kekuatan penuh, jika mereka mendekat.

Kedua kehadiran itu menuju ke arah kami, tapi masih beberapa ratus kaki jauhnya. Aku mempersempit fokus emblem keduaku. Dan dengan itu, samar-samar aku bisa mendengar kedua elf itu berbicara.

“Kita harus kembali, Albold. Kita sudah cukup jauh dari rute pengawasan kita,” kata satu suara.

“Sebentar,” suara kedua, Albold, menjawab dengan ringan.

“Kamu mungkin baru saja mendengar kelinci hutan atau semacamnya,” kata suara pertama.

“Itu bukanlah suara yang sebenarnya,” kata elf bernama Albold, sambil terus mendekati tempat kami bersembunyi.

Itu lebih seperti firasat.

“Aku bersumpah, jika kamu bukan seorang Chaffer, aku akan pergi begitu saja,” kata yang pertama. Apa pun itu, senang Kamu kembali… keunikan dan semuanya.”

“Terima kasih. Terima kasih dua kali, karena berjanji untuk tidak memberi tahu leader kita tentang ‘jalan memutar’ kecil ini,”

Albold berkata dengan tawa kecil, saat dia terus memimpin rekannya lebih dekat ke lokasi kami.

“Kita hanya dapat mengambil jalan memutar sedikit,”

Rekannya menekankan.

“Alacryan terkutuk itu masih bebas. Bagaimana mereka bisa sampai sejauh ini di utara?”

Aku menggigit bibirku, tapi senyuman masih berhasil lepas.

‘Dia hidup!’

“Jika aku tahu, kita tidak akan berada di sini seperti ini,” ejek Albold.

Membongkar diri dari persepsi emblem-ku, aku menoleh ke Cole dan mengangguk. Dia mengangguk kembali, dan mengencangkan penghalang kerudungnya, yang hampir tidak mencakup kami bertiga.

Mengencangkan efek area untuk memperkuat sihirnya, memungkinkan dia memiliki mana cadangan, untuk menambahkan dua lapisan penghalang lagi

Aku menyalakan emblem-ku sekali lagi, dan memfokuskan seluruh sihirku pada dua elf yang mendekat. Jarak mereka kurang dari lima puluh kaki sekarang.

‘Tolong, Vritra, biarkan mereka lewat seperti pengintai lainnya.’

Aku menyeka keringat yang membasahi wajahku setiap beberapa detik. Karena, takut tetesan air akan jatuh dan membasahi tanah.

Aku juga menahan nafas. Aku tahu itu tidak perlu. Aku tahu, pembatas itu akan menutupi sebagian besar suara yang dibuat. Tapi, bahkan Cole dan Maeve sama diamnya, seperti pohon, tempat kami bertengger.

Sambil mengangkat kedua tanganku, Aku mengucapkan ‘sepuluh kaki’ kepada rekan satu timku. Cole menelan ludah, dan ekspresi Maeve berubah menjadi lebih galak.

Aku melihat ke bawah ke pangkal pohon, berharap… berdoa agar mereka tidak terlihat.

Jepitan ranting di dekatnya membuat kaku. Aku melihat Cole dan Maeve. Tapi, keduanya fokus pada tanah di bawah kami.

Lalu, kami melihat mereka.

Dua elf.

Yang satu memiliki rambut panjang yang diikat erat di belakang lehernya, sementara yang lainnya memiliki rambut dan telinga yang dipotong sedikit lebih panjang dari rekannya.

Berbeda dengan elf berambut panjang yang melihat sekeliling tanpa tujuan, yang berambut pendek menundukkan kepalanya, saat dia berjalan.

Yang terakhir memperlambat langkahnya, kepalanya masih menunduk, seperti dia kehilangan koin di tanah.

‘Aku mohon, teruslah berjalan. Tolong.’

Dia sekarang berdekatan dengan pohon tempat kami berada.

Aku menghela nafas ketika tiba-tiba, kepala elf itu tersentak ke kiri. Dia melihat ke pangkal pohon.

Lebih tepatnya, dia melihat lumut di akarnya. Lumut yang Aku injak dan terpeleset.

Ketakutan yang telah Aku dorong menggelegak, mengancam untuk menelanku.

‘Tolong.’

Elf berambut pendek itu berhenti berjalan dan kepalanya menengadah, sampai aku bisa melihat wajahnya… dan matanya… yang sepertinya menatap langsung ke arahku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_208"

Pemberitahuan Update via Email