Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_213

gambar

The Beginning After The End


BAE_213

Bab 213: Wilayah Musuh III

 

#PoV: Milview Circe

 

Alacryan.

Aku lari. Sepertinya, semua yang telah Aku lakukan hari ini adalah, berjalan melalui hutan terkutuk ini. Cabang yang menggantung rendah mengikis pipi dan lenganku, sementara semak berduri merobek pakaian dan kakiku.

Aku berlari ke arah yang dibimbing sihirku. Tanpa itu, Aku buta.

Bahkan jika ada bulan malam ini, Aku ragu sinarnya yang pucat, akan mampu menembus dedaunan lebat dan kabut di atas.

Seringkali, Aku melihat kilatan cahaya dari sihir Maeve di belakangku, menerangi pepohonan dan membuat bayangan menakutkan di tanah hutan.

‘Maeve. Cole. Tolong selamatlah.’

Aku berdoa pada Vritra, tanpa menghentikan langkah.

Aku terus berlari, memastikan untuk mengangkat lututku tinggi-tinggi, dan melangkah dengan tumitku terlebih dahulu, saat menendang dengan tumit kakiku. Ini adalah cara terbaik untuk berlari di medan tidak rata, yang dipenuhi dengan cabang yang patah dan akar yang diikat.

Berlari sampai kilatan sihir pertempuran hampir tidak terlihat. Aku berhenti dan berjongkok di samping semak lebat. Duri dan semak yang menempel di tubuhku, memberiku kenyamanan dari tempat terbuka.

Aku menutup mulutku saat aku terengah-engah, takut jika aku akan didengar.

Paranoia telah lama muncul, memenuhi pikiranku dengan keraguan dan keputus-asaan yang tak ada habisnya.

Sambil menahan isak, aku mencoba menenangkan diri.

‘Kamu baik-baik saja, Circe. Kamu hebat.’

Aku menghapus aliran air mata yang terus mengalir.

‘Aku harus bertahan hidup. Untuk saudaraku. Untuk Seth.’

Aku mengulanginya berulang kali. Itu mantraku. Itulah yang membuatku terus maju.

Setelah akhirnya mengatur napas, aku menyalakan emblem-ku. Segera, Aku bisa merasakan lokasi array tiga titik terdeka,t yang telah Aku bentuk. Sayangnya, jaraknya lebih jauh dari yang Aku harapkan.

Tidak dapat mengutuk keras-keras, aku mengertakkan gigi, karena frustrasi. Dengan jarak sejauh ini antara sisa array. Hanya menggunakan mana saja tidak cukup.

Menggali lubang kecil di tanah lunak dengan tanganku, Aku menggigit ibu jariku, sampai darah keluar. Dengan hati-hati, aku membiarkan darahku menetes ke dalam lubang, sambil menanam mana dari emblem-ku.

Itu adalah keberuntungan murniku, telah menemukan jika menggunakan darahku sebagai media untuk mana, akan memperkuat efek array.

Mungkin mencari tahu, mengapa suatu hari bisa mengembangkan emblem-ku menjadi symbol.

Setelah darah infus mana-ku meresap ke dalam lubang kecil yang Aku buat. Aku menutupinya, dan pindah ke pohon terdekat.

Mengambil pisau kecil yang Fane paksa untuk Aku simpan. Aku mulai membuat lubang kecil di bawah dahan rendah.

Aku baru saja hendak meletakkan jempolku yang berdarah ke lubang, ketika jentikan tajam membuatku berputar. Aku memegang pisau dengan kedua tangan, mengarahkannya ke sumber suara, saat aku mengaktifkan emblem pertama-ku.

Indraku berkembang, mencakup radius dua puluh yard.

Hanya untuk merasakan, jika itu hanyalah makhluk hutan kecil.

Aku menurunkan pisauku, frustasi pada diriku sendiri yang menyedihkan. Aku gemetar, punggungku bersandar di pohon, dengan air mata berlinang.

Yang Aku inginkan hanyalah meringkuk dan menangis. Tapi sayangnya, Aku tidak memiliki kemewahan seperti itu. Tidak, jika Aku ingin hidup.

Aku tahu jika kebisingan itu disebabkan oleh binatang. Tapi, Aku tidak dapat fokus.

Aku membuang-buang waktu.

Tapi untuk beberapa alasan aneh, Aku benar-benar tidak ingin seseorang membunuhku dari belakang. Aneh untuk berpikir, tapi Aku lebih suka melihat pembunuhku, saat Aku meninggal.

Setelah beberapa menit berlalu, aku menghela nafas dan kembali ke tugasku.

‘Jika seseorang ada di sini, mereka pasti sudah membunuhku,’ kataku dalam hati.

Itu bukanlah pikiran yang menghibur, tapi itu benar.

Aku adalah seorang guardian. Sangat dihormati dan berharga, tapi sangat tidak berdaya dibandingkan dengan striker seperti Fane, castor seperti Maeve, dan bahkan shield seperti Cole.

Setelah titik kedua selesai, Aku pindah ke pohon terakhir untuk menyelesaikan array tiga titik.

Aku tahu, jika menggunakan darah sebagai media untuk array akan memakan korban. Tapi Aku masih terkejut, dengan betapa lemahnya perasaanku, setelah titik terakhir selesai.

Meskipun udara musim dingin yang sejuk bahkan terasa lebih dingin dalam kabut ini, Aku berkeringat dan lututku hampir menyerah.

“Harus bergerak. Hampir sampai,” kataku ke kakiku.

Tanpa repot-repot menutupi jejak manaku, Aku melanjutkan ke titik berikutnya.

Untungnya, dengan lini cetak tiga titik yang baru saja Aku selesaikan. Aku tidak perlu menggunakan darahku lagi. Aku hanya perlu memastikan, jika Aku tidak membuat lini cetak berikutnya terlalu jauh.

Aku berhasil, dengan setengah joging sambil terengah-engah. Aku tidak berpikir itu mungkin. tapi, hutan tampaknya semakin gelap.

Cabang-cabang yang menggantung rendah, tersangkut di pakaianku yang compang-camping. Tanpa kekuatan untuk mengabaikannya begitu saja, Aku harus berhenti dan menarik cabang. Itu menghabiskan waktuku yang berharga.

Aku tersandung lebih dari yang bisa Aku andalkan pada akar dan dahan pohon, yang tampaknya semakin banyak jumlahnya. Tapi akhirnya, Aku berhasil.

Lokasi ini seharusnya oke.

Sambil berlutut, aku mulai bekerja sekali lagi. Menyalakan emblem-ku, Aku mulai meneteskan mana ke titik pertama lini, ketika sesuatu menabrakku dari samping.

Bahkan tanpa kesempatan untuk terkejut, Aku tiba-tiba melihat ke arah Fane, yang berada di atasku.

Fane tidak menatapku, tapi di kejauhan… wajahnya berubah menjadi cemberut yang menakutkan.

Itu gelap, tapi bahkan saat itu, aku bisa melihat betapa berdarahnya ia.

“Bisakah kamu lari?” tanyanya, menarikku berdiri.

Matanya masih mengamati sekeliling kami, mencari sesuatu.

“A-aku rasa begitu,”

Aku tergagap, tatapanku beralih ke panah berkilauan yang terkubur di tanah… tepat di tempatku dulu.

Fane menyalakan emblem-nya. Seluruh tubuhnya bersinar dan hembusan angin yang terlihat mengelilinginya, mengangkatnya dari kakinya.

Di tangannya ada tombak, panjangnya sekitar dua kali tinggiku, dengan ujung tajam yang berputar seperti bor, itu mengirimkan angin kencang ke sekitar kami.

“Lalu lari. Aku akan menahan mereka.”

Bahkan, tanpa kesempatan untuk menyapa rekan satu timku, Aku berbalik dan lari. Aku tidak tahu siapa ‘dia’ yang dimaksud Fane. Tapi dari cara dia segera menyalakan emblem-nya hingga kekuatan penuh.

Aku tahu, ‘dia’ tidak mungkin baik.

Tidak lama kemudian, aku bisa mendengar gema pertempuran di belakangku. Tanah berguncang dan pepohonan tampak gemetar dalam kesedihan dan kesakitan, karena saudara-saudara mereka yang terjebak dalam pertarungan.

Lebih dari sekali, Aku hampir terlempar oleh angin kencang. Tapi bahkan kemudian, Aku menahan godaan untuk melihat ke belakang. Aku hanya bisa berdoa kepada Vritra, agar Fane baik-baik saja.

Sekali lagi, Aku lari.

Aku terus berlari di hutan yang ditinggalkan ini, sampai kakiku terasa seperti timah. Setiap langkah terasa semakin sulit untuk dilakukan. Seolah-olah, Aku sedang mengarungi genangan lumpur.

Tidak peduli seberapa besar keinginanku untuk terus bergerak, tubuhku sudah merasa cukup. Nyaris tidak bisa mengangkat kakiku dari tanah, jari-jari kakiku tersangkut pada akar yang keriput.

Aku terjungkal ke depan, dan Aku segera merasakan kotoran dan dedaunan hutan di mulutku.

Pelindung dada perak Fane membuatku tetap di tanah, seperti jangkar. Menyerah pada pikiran untuk bangkit kembali, aku berguling ke samping dan menyalakan emblem-ku.

Dengan jarak yang telah Aku tempuh, Aku tahu lebih aman memperkuat susunan array dengan darah.

Luka di ibu jariku sudah berkeropeng. Tapi, saat Aku menyeka mulutku dari kotoran, Aku bisa melihat garis merah.

Apa yang dianggap otakku yang kurang tidur dan gila sebagai ‘beruntung’ adalah, kenyataan jika jatuh ke wajahku, yang telah merobek luka di bibirku.

Mungkin, tindakan paling tidak seperti wanita, yang pernah Aku lakukan sepanjang hidupku. Aku meludahkan seteguk darah ke tanah, dan mencelupkan jariku ke dalamnya, untuk memberi mana.

Jika Aku tidak bisa lari, Aku mungkin juga membuat satu jejak lagi, untuk menunggu tentara.

Mungkin, ini akan cukup dekat untuk mereka. Mungkin, mereka masih akan menyelamatkan Seth.

Emblem di punggungku mulai membara… tanda, jika Aku terlalu memaksakan diri.

Tidak masalah. Kakiku bahkan tidak bisa menahan berat badanku.

Aku siap untuk mati.

“Idiot! Bukankah aku sudah memberi-tahumu untuk terus berlari?”

Aku tidak pernah mengira suara kasar Fane akan terdengar begitu menyenangkan, tapi Aku salah.

Aku melihat sosok Fane bergegas ke arahku, dengan bulatan angin mengelilinginya. Tanpa henti, dia mengangkatku dengan pelindung dada, dan memelukku di bawah ketiaknya.

Saat itulah, Aku melihatnya.

“Fane. L-Lenganmu!”

Aku mendengus, dengan mata terbelalak.

“Tidak penting,” bentaknya. “

Aku ingin kamu fokus membimbingku.”

Aku punya banyak pertanyaan untuk Fane. Tapi sekarang, bukan waktunya. Menunjuk ke arah yang ditunjukkan True Sense kepadaku, Aku mengarahkan striker veteran itu melalui hutan yang dipenuhi kabut.

Untungnya, matahari sudah kembali terbit.

Kami telah berlari tanpa henti sepanjang malam, dan terbukti jika Fane sudah dekat pingsan. Dia telah memusatkan sebagian besar mana pada rintisan di mana lengan kirinya dulu ada, untuk menjaga darah agar tidak tumpah.

Mana yang tersisa dihabiskan, untuk memaksimalkan kecepatan kami.

“Kita hampir sampai!” kataku bersemangat, menunjuk ke sebuah lubang di hutan, beberapa puluh meter jauhnya.

“Sedikit lagi, dan Kamu perlu memfokuskan semua yang Kamu miliki pada array tiga titik. Lakukan itu dan misi kita sukses,”

Fane mendengus.

“Bisakah kamu melakukan itu?”

“Aku bisa.”

Kami tergelincir untuk berhenti, dan Fane menjatuhkanku ke tanah. Aku berasumsi, jika penyerang ingin Aku memulai susunan pemain… Aku hanya setengah benar.

Aku bisa melihat emblem Fane bersinar terang di bawah kemejanya, saat dia berdiri di depanku. Tombak sekali lagi terbentuk di tangan Fane, saat dia mengarahkannya ke elf yang perlahan mendekati kami.

Bahkan sekilas, aku tahu siapa dia.

Elf yang sama yang melihat kami di pohon. Elf yang sama, yang Maeve dan Cole tinggalkan untuk melawan.

“T-Tidak. Itu tidak mungkin…”

Aku bergumam saat elf bernama Albold terus menutup jarak di antara kami. Dia tampak terluka dan lelah, tapi dia masih hidup. Dan jika dia masih hidup, itu berarti…

Aku mendengar peluit pelan, tapi sebelum otakku bisa memproses apa arti suara itu, tombak angin Fane sudah bergerak. Anak panah yang dimaksudkan untuk membunuhku, tergeletak di tanah.

“Sial, masih ada lagi. Kita harus lari,” desis Fane.

“Sekarang!”

Fane mengangkatku berdiri dan mendorongku kembali.

“Pergilah!”

Bahkan dengan kekuatan yang aku kumpulkan saat Fane memelukku, aku hanya bisa mengatur langkah yang canggung. Fane terus mendorongku menuju lubang di hutan, menuju tempat yang aku anggap, sebagai salah satu pintu masuk ke kerajaan elf.

Aku tegang, setiap kali mendengar peluit tajam. Tapi, karena tidak ada anak panah yang berhasil mengenaiku. Aku tahu, Fane sedang melakukan tugasnya.

Aku masih harus menyelesaikan misi-ku.

Menyalakan emblem di pertengahan langkahku, jejak array tiga titik menyala seperti peta di kepalaku.

 Yang paling dekat yang Aku cetak terlalu jauh. Aku butuh waktu, yang tidak kami miliki.

“Kita cukup dekat. Siapkan array!”

Fane mengerang di belakangku.

Aku berlutut dan mulai menyiapkan titik pertama dalam lini. Saat melakukannya, Aku mengintip ke belakang.

Fane menjulang di atasku, hanya beberapa langkah di belakang, dengan banyak anak panah menonjol keluar dari tubuhnya. Jejak darah bocor di sudut mulutnya.

“Cepat!” bentaknya, tanpa menoleh ke belakang.

Aku mengangguk dengan panik, dan membuka luka lain di jempolku.

Dengungan senjata yang diredam mengejutkanku. Tapi, aku menolak untuk melihat ke belakang.

Peluit lagi dari belakang.

Fane mengerang.

Tanganku gemetar saat memulai susunan.

“Sial! Itu tidak cukup kuat.”

Aku mencoba menghirup lebih banyak mana. Tapi, dari sudut mataku, aku bisa melihat pepohonan di sekitar kami bergoyang.

Dengus kesakitan terdengar dari belakang, tapi itu bukan suara Fane.

Rasa sakit tajam yang memancar dari emblem-ku semakin tak tertahankan, saat aku memasukkan lebih banyak mana ke dalam genangan kecil darah, yang telah berkumpul di tanah di depanku.

Aku mendengar peluit lain. tapi segera setelah itu, Aku terjatuh saat rasa sakit menjalar ke lenganku seperti api. Kepalaku meledak dengan warna putih, yang membutakan.

Aku hampir tidak bisa bangkit kembali, pusing membanjiriku.

Meskipun otakku berteriak kepadaku untuk tidak melakukannya, Aku melihat lenganku yang terluka. Itu hancur tak bisa dikenali.

“Array-nya…”

Suara Fane serak dari belakang.

“Aku… aku tidak bisa,” kataku.

Aku bahkan tidak bisa berpikir jernih, karena rasanya setiap inci lengan kananku, telah menembus kulit dengan bilah bergerigi.

Aku menyaksikan, dengan bingung, ketika darah mulai menggenang di bawahku.

Aku tahu ini tidak akan lama, sampai aku mati. Aku hampir ingin mati. tapi dalam keadaan hampir mati ini, Aku mau tidak mau memikirkan Seth.

Dia sedang menunggu kembali di Alacrya, di ranjang rumah sakit.

Dia juga hampir mati. Bahkan, jika Aku tidak bisa hidup, bukankah seharusnya dia bisa?

Melalui kemauan belaka, kekuatanku bangkit kembali. Darah terus mengalir bebas dari lenganku yang hancur, tapi tidak apa-apa. Aku tahu, apa yang harus Aku lakukan.

“Aku harap, kamu bisa memaafkan kakakmu… karena tidak bisa kembali ke rumah,” gumamku.

Aku mengambil langkah ke samping, membuat jejak dengan darahku. Rasa sakit mulai mereda sedikit saat lenganku menjadi kaku, dan itu bagus.

Fane terlihat. Tapi, dia juga hampir tidak bisa berdiri. Dia meneteskan darah, hampir sebanyak diriku.

Dengan tidak satu pun dari kami dapat mengumpulkan sepatah kata pun. Fane terus melindungiku ketika Aku membuat susunan, memperkuatnya dengan jumlah darah yang Aku tumpahkan.

Aku mengambil langkah lain, tapi Aku pasti kehilangan kesadaran. Karena, Aku menemukan dunia berpaling. Fane masih berdiri, menahan Albold dan elf lainnya.

‘Hampir sampai.’

Aku merangkak, menyeret lenganku yang cacat ke tanah untuk melanjutkan jejak berdarah. Tapi, kehilangan darah pasti telah mempengaruhi penglihatanku.

Seluruh deretan pohon telah bergerak dan membungkuk untuk menunjukkan dinding yang menjulang tinggi. Dan di atas tembok ada ratusan elf, masing-masing dipersenjatai dengan tongkat atau busur.

Tongkat-tongkat itu bersinar dalam berbagai macam warna, beberapa hijau, beberapa kuning, yang lain biru…

“Circe!”

Fane berteriak, membuatku linglung.

Jeritan putus asa keluar dari tenggorokanku, saat aku menyalakan setiap ons mana yang tersisa melalui emblem-ku. Penglihatanku kabur dan aku jatuh ke samping, tapi aku tidak peduli.

Aku tahu itu berhasil.

Setiap jejak yang Aku tinggalkan di hutan sekarang terhubung. Dan, itu ditampilkan ke setiap guardian yang menunggu di luar hutan. Aku telah menciptakan jejak untuk tentara kami.

Aku berhasil tersenyum, saat aku menghadapi gelombang mantra dan panah hampir menimpa kami. Aku berharap mereka bisa melihat ekspresiku sehingga mereka tahu…

Bahkan, hutan terkutuk ini tidak akan membuatmu aman lagi.

Tentara Alacryan akan datang untukmu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_213"