Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_212

gambar

The Beginning After The End


BAE_212

Bab 212: Sebuah Janji

 

Memeluk Tess sekali lagi, ikatanku menuju ke Wall, saat kami melepaskannya. Para penjaga membiarkannya melewati gerbang ke tingkat atas, dan dia keluar dari pandangan.

‘Jangan memikirkan hal-hal lain, dan mencoba bersenang-senang saat kamu bersamanya, Arthur,’

Sylvie mengirim pesan.

“Sangat mudah untuk membiasakan diri dengan Sylvie dalam bentuk itu,” kata Tess, menoleh padaku.

Aku menyeringai.

“Nah, jika bukan karena tanduk besar di sisi kepalanya, dia hanya akan terlihat seperti gadis kecil yang sederhana.”

“Tanduk itu cukup menggemaskan. Tapi, bagaimanapun juga…”

Tess menunjuk ke arah area pedagang, dan memberiku senyuman hangat.

“…haruskah kita pergi juga?”

Aku balas tersenyum.

“Tentu.”

Perasaan aneh saat kami berjalan melewati kerumunan orang.

Kakiku yang sakit dan terasa sangat berat tanpa bantuan mana, terasa ringan saat aku berlari bersama Tess.

Aku melihat kepalanya menoleh ke kiri dan ke kanan. dan, ekspresinya berubah dari rasa ingin tahu menjadi takjub, lalu menjadi senang saat dia melihat berbagai stan, yang telah didirikan para pedagang di sepanjang jalan.

Itu adalah perasaan yang langka, di mana di samping gadis yang telah Aku habiskan bertahun-tahun dalam hidup ini. Pikiran tentang tanggung jawabku sebagai Lance dan jenderal di masa perang, bukanlah prioritas.

Saat itulah, Aku tersadar.

Peran yang telah Aku terima demi Dicathen ini, perlahan-lahan mengubahku kembali menjadi pria yang dulu menguasaiku, kembali ke dunia lamaku.

Ada beberapa perbedaan, tentu saja.

Aku memiliki orang-orang yang benar-benar Aku sayangi. Tapi dalam arti tertentu, itu membuatnya lebih buruk. Aku merasa, seperti Aku harus menjadi lebih baik, tidak membuat kesalahan… jika Aku ingin mempertahankannya juga.

“Apakah berpisah dariku begitu lama, akhirnya membuatmu menyadari, betapa cantiknya teman masa kecilmu ini?”

Tess menggoda, membuatku keluar dari pikiranku.

“Sebenarnya, ya,” jawabku dengan sungguh-sungguh.

Tidak mengharapkan jawaban seperti itu, Tess tersipu sampai ke ujung telinganya.

“A-aku mengerti. Nah, ada baiknya kamu tahu sekarang,” katanya sambil terbatuk, tatapannya menghindariku.

Aku mengamati kerumunan di sekitar kami, menemukan sebagian besar petualang mengenakan chainmail atau armor kulit keras. Dan, sesekali tentara yang sedang tidak bertugas, masih mengenakan lambang divisi mereka yang sah.

“Apakah selalu sesibuk ini di sini?”

“Mhmm. Memiliki begitu banyak tentara bayaran dan petualang di sini, mengambil pekerjaan dan misi di Wall. Lalu, membawa masuknya pedagang dan penjual keliling, yang berharap menghasilkan uang dengan menjual barang dan jasa kepada mereka,” jelas Tess dengan cepat, bersyukur atas perubahan topik.

“Tempat ini memang punya ekonomi tersendiri,” ucapku, mengagumi kesibukan di sekitar kami.

“Berbicara tentang barang dan jasa, ada tempat yang selalu ingin Aku coba!”

Tess menarik lenganku dan berkelok-kelok melewati gelombang pejalan kaki, sampai kami tiba di dekat ujung barisan, yang melingkari satu gerobak yang terisolasi.

Bahkan, sebelum Aku sempat bertanya apa yang mungkin menjamin menunggu dalam antrean yang begitu lama, aroma berasap masuk ke lubang hidungku.

Perutku menjadi hampir tidak sabar seperti mulutku yang berair, karena campuran kental jamu dan rempah-rempah yang bercampur dengan aroma gurih daging panggang, yang terus membombardir indraku.

“Bukankah ini baunya luar biasa?”

Tess bertanya dengan penuh semangat sambil menjulurkan leher, untuk mencoba melihat gerobak dengan lebih baik.

Aku mengangguk.

“Jika rasanya sebagus baunya, mungkin aku harus meminta kakekmu mempekerjakannya sebagai koki di dalam Istana.”

“Itu menggodaku. Tapi, aku akan merasa kasihan pada semua orang di sini, yang berharap untuk makan ini,” jawabnya.

Saat itulah, Aku memperhatikan tatapan semua orang di sekitar kami. Beberapa berbisik kepada teman-teman mereka yang antri. Sementara, yang lain memberi hormat atau membungkuk.

Syukurlah, gangguan di depan garis menarik perhatian orang-orang di sekitar kami. Sepertinya, seseorang sedang mencoba untuk mencapai garis belakang.

“Keluar dari jalan! Pindahkan itu!”

Suara kasar menggelegar.

Akhirnya, seorang pria yang kepalanya lebih pendek dari Tess, muncul di tengah lautan manusia di depan kami. Dia membawa mangkuk kertas kecil berisi sup daging dan sayuran, yang mengepul di masing-masing tangannya.

Mengunci tatapan dengan Tess dan kemudian diriku, pria kekar itu mengangkat mangkuk ke arah kami.

“Tidak banyak, tapi di sini. Bahkan, lance tidak boleh bertarung dengan perut kosong.”

“Terima kasih,” kataku, sambil meraih sup panas itu, sementara Tess melakukan hal yang sama.

“Tapi, bagaimana kamu tahu, kami di belakang sini?”

Pemilik stand menyentakkan jempolnya ke belakang, untuk menunjuk ke garis.

“Tidak butuh waktu lama, untuk berita sampai ke garis depan.”

Aku tertawa kecil.

“Terlepas dari itu, terima kasih atas traktirannya.”

Pria tua gemuk itu mengklik tumitnya dan memberi hormat, yang membuka kemejanya untuk menunjukkan perut yang menggembung.

“Tidak. Terima kasih.”

Tindakannya memiliki efek berantai, menyebabkan semua orang dalam antrean memberi hormat. Tess menahan tawa dan bergabung dengan mereka, mengedipkan mata sambil memberi hormat padaku.

Setelah mengembalikan rasa hormatku kepada orang-orang yang mengantri, Tess dan Aku melanjutkan perjalanan ke tujuan kami berikutnya, yang belum diputuskan.

“Sepertinya, ikut denganmu memang ada manfaatnya,” kata Tess sambil menggunakan pemetik kayu, untuk menusuk salah satu daging hangus yang ditaburi saus.

“Tempat itu selalu sibuk. Bahkan, kjika aptennya di sini, dia tidak mendapatkan perlakuan seperti itu.”

Setelah menggigit, matanya tertutup dan senyum tersungging di bibirnya.

“Mmm, bagus sekali!”

“Kamu mungkin satu-satunya orang yang menganggap Lance sebagai ‘keuntungan’, Tess,” kataku, sambil menggigit daging ini.

Tak perlu dikatakan, rebusannya cukup lezat untuk membuat hidangan mewah yang disajikan di Istana, menjadi pucat jika dibandingkan.

Terlepas dari pengekanganku, aliran rasa di indraku cukup kuat, sehingga bahkan Sylvie merasakan kegembiraanku.

‘Aku harap, Kamu telah menyimpan cukup banyak untukku,’

Dia mengirim dengan rasa ingin tahu, yang bercampur dalam suaranya.

‘Maaf, Aku rasa, Aku tidak bisa menjanjikan itu.’

Aku menjawab sambil menggigit lagi.

Terlepas dari hiruk pikuk orang-orang di sekitar kami. Aku merasa lebih damai sekarang, daripada yang pernah Aku alami beberapa bulan terakhir ini.

Aku berterima kasih kepada Tess, yang membuatku asyik dengan saat ini.

Dia menarikku ke samping, menuju setiap kios yang menarik minatnya, tanpa berpikir dua kali. Dia tertawa dan tersenyum pada hal-hal terkecil. Tapi, Aku mendapati diriku terus-menerus menantikan reaksinya.

Di satu sisi, kepribadiannya yang cerah dan terkadang kekanak-kanakan, tampak begitu mengagumkan. Dia memiliki tanggung jawab untuk menjaga seluruh unit.

Dia menghabiskan berhari-hari, terkadang berminggu-minggu, di dalam Beast Glades dalam kondisi yang jauh dari yang diinginkan. Namun, dia mampu menghasilkan senyuman yang begitu cerah, sehingga dapat menginfeksi orang-orang di sekitarnya.

Tangan Tess perlahan mendekati rebusan yang aku pegang membawaku kembali ke dunia nyata.

“Jika kamu tidak akan makan itu…”

Aku mengambil piring itu dari jangkauannya, tepat ketika tusuk sate di tangannya berusaha mengeluarkan salah satu dari sedikit potongan daging, yang tersisa yang telah aku simpan.

“Kamu terlalu berharap.”

Tess mengerutkan kening.

“Seperti yang diharapkan dari lance.”

Aku memutar mataku.

“Ya, karena lance sangat penting untuk belajar, bagaimana mempertahankan makanannya sendiri dari sekutu pengkhianat.”

Menusuk daging dengan tusuk di tanganku, aku mengulurkannya untuk Tess.

“Sini.”

Mata teman masa kecilku tampak berbinar ,saat dia berusaha keras untuk merebut daging dengan mulutnya.

“Bagus sekali!”

Aku berkedip, saat aku menatap tusuk kosong di tanganku.

“Apa yang salah?”

Dia berkata.

“Kamu agak merah. Apakah kamu demam?”

“Tidak apa!” kataku, cepat berbalik.

“Tubuhku belum dalam kondisi terbaik akhir-akhir ini.”

Kami berjalan diam beberapa saat. Tess terlihat agak bersalah, karena apa yang aku katakan. Padahal, aku hanya mengatakannya untuk menutupi kebohongan.

Berharap untuk mengangkat suasana hatinya, Aku menunjuk ke sebuah toko gula, di mana beberapa makanan penutup berwarna-warni, seperti adonan ditampilkan.

Meskipun antreannya tidak panjang, ada cukup banyak orang yang memegang atau memakan adonan di dekatnya.

“Sepertinya, warung yang populer. Apakah Kamu menginginkan sesuatu dari sana?”

“Oh! Itu kedai makanan penutup yang cukup populer,” katanya.

“Aku baik-baik saja, tapi Caria suka ini. Aku akan pergi sendiri; tunggu saja di sini, oke?”

“Baik.”

Aku tersenyum, menyaksikan perjuangannya dengan memutuskan rasa mana yang akan didapat, sementara wanita tua itu menunggu dengan sabar di sisi lain stand.

Karena curiga akan memakan waktu lebih lama, Aku berjalan ke bilik yang lebih kecil beberapa meter jauhnya.

“Tertarik, begitu. Kamu memiliki mata yang baik, Tuan,”

Anak laki-laki yang menghadiri mimbar berseru.

“Apa yang bisa Aku bantu?”

“Aku hanya melihat-lihat,” jawabku, tidak mengalihkan pandangan dari tampilan pernak-pernik, dan aksesoris yang ditata di atas kain putih.

“Sebenarnya, bisakah Aku membeli ini?”

“Tentu saja! Hasilnya akan menjadi satu sil… aduh!”

Anak itu berteriak, melihat ke belakang.

“Apa yang kamu lakukan, Bu?”

“Menurutmu apa yang kamu lakukan?”

Seorang wanita yang lebih tua, terengah-engah menegur. Dia menatapku dengan nada meminta maaf.

“Aku sangat menyesal, Jenderal. Anak laki-lakiku di sini agak cuek pada dunia.”

“Jendral? Kamu?” kata anak laki-laki itu, tercengang.

“Tapi, kamu seumuran dengan kakakku!”

Itu membuatnya mendapat pukulan lain dari ibunya, sebelum dia menyerahkan barang yang ingin Aku beli.

“Tolong anggap ini sebagai permintaan maaf, atas perilaku kasar putraku. Sekali lagi, maafkan Aku.”

Aku tertawa.

“Tidak masalah sama sekali, dan tolong biarkan aku yang membayar.”

Dia melambaikan tangannya untuk memecat.

“Oh tidak! Tolong, bagaimana Aku bisa mengambil uang dari lance!”

“Karena ini adalah hadiah, Aku akan merasa lebih percaya diri, untuk memberikannya kepada orang tersebut, jika Aku benar-benar mendapatkannya,”

Aku mengakui.

“Apakah wanita cantik di sana dengan perak... aduh! Bu!”

Anak laki-laki itu mengusap bagian di bahunya, tempat ia dipukul.

Sambil terkekeh, aku melempar anak itu koin dan berterima kasih pada mereka berdua, sebelum berjalan kembali ke arah Tess.

“Tunggu! Ini adalah koin gold!” panggil ibunya dari belakang.

Melihat kembali ke belakang, Aku mengangkat pesona yang baru saja Aku beli.

“Aku hanya membayar apa yang menurutku layak. Ini dibuat dengan sangat baik, Bu.”

Wanita itu menatapku sejenak, tertegun. Sebelum, dia membungkuk.

“T-Terima kasih.”

Aku berjalan ke kios makanan penutup, tepat pada waktunya untuk melihat Tess melahap semacam adonan elastis dalam satu gigitan. Dia menatapku dengan ekspresi bersalah sebelum memberikannya untukku juga.

“Apakah ‘ooh wunt shom'(kamu mau) juga?”

“Apa yang terjadi, dengan hanya membelinya untuk Caria?”

Aku menggoda sambil tertawa.

Saat matahari terbenam dengan cepat, jalanan mulai kosong. Kami mampir sebentar ke penginapan, tempat Tess mengantarkan makanan penutup yang dibelinya untuk Caria.

Sayangnya, Caria bersama rekan satu timnya lainnya masih tertidur. Jadi, Aku tidak sempat menyapa mereka.

“Kapan Kamu berangkat untuk misi berikutnya?” tanyaku, hampir takut akan jawabannya.

“Nanti malam,” jawabnya, dengan mata tertunduk.

“Ada tempat yang ingin Aku tunjukkan, sebelum Kamu pergi. Apakah itu baik-baik saja?” tanyaku sambil tersenyum.

***

 

Tess menghela napas, saat melihat pemandangan di sekitar kami. Kami telah mendaki ke tempat di tebing, tempat yang sama dengan yang Aku datangi, setelah bertengkar dengan orang tuaku.

Dengan matahari hanya beberapa inci dari cakrawala, cahaya hangat menerpa seluruh Beast Glades.

“Pemandangan di sini bahkan lebih baik daripada dari Kastil,” katanya, sambil menghela napas lagi.

“Aku setuju.”

Aku mengangguk. Meskipun Aku hanya pernah ke sini sekali sebelumnya, dan menemukannya secara kebetulan.

Ada keheningan saat kami berdua duduk berdampingan. Itu cukup dekat, di mana bahu kami nyaris tidak bersentuhan. Tess mengalihkan pandangannya dari pemandangan di bawah kami, dan menatapku.

“Aku ingin mengatakan ini sebelumnya, tapi sudah lama, Art.”

Itu pasti cara matahari merah bercampur dengan rambut abu-abunya yang mengilap. Atau, bagaimana dia sedikit memiringkan kepalanya, sehingga tengkuknya terlihat. Karena, jantungku terasa seperti akan lepas dari tulang rusukku.

Tidak bisa menatap matanya lebih lama lagi, aku berbalik.

“Ke-Kemana tujuanmu untuk misi selanjutnya?”

‘Kamu telah memimpin sebuah negara di kehidupanmu sebelumnya. dan bahkan dalam kehidupan ini, Arthur. Kamu tidak punya alasan untuk gagap di samping Tess.’

Aku terus mencaci diriku sendiri, sampai dia menjawab.

“Unitku bersama dengan beberapa elf lain dari Divisi Pioneer akan berangkat menuju Elenoir malam ini,” jawabnya.

“Apakah itu ada hubungannya dengan serangan dari Alacryan?”

“Ya. Kami telah mendapatkan laporan dari pasukan yang berjaga-jaga di seluruh hutan, jika baru-baru ini ada beberapa penampakan Alacryan yang tersesat. Kedengarannya tidak terlalu serius, tapi mereka sudah meminta bantuan untuk sekarang. Dan, Kapten Jesmiya akhirnya mengalah,” jelasnya, meletakkan dagunya di lutut.

“Pasti itu pilihan yang sulit, terutama dengan gerombolan corrupt beast yang mendekat,” kataku.

“Meskipun aku agak senang, kamu tidak akan berada di sini untuk pertempuran ini.”

Tess mengangkat alis.

“Meskipun Aku mungkin bukan tandingan lance, Aku baru saja berhasil menembus tahap pertengahan silver.”

Aku tidak pernah berpikir untuk memeriksa level mana-nya. Jadi, kata-katanya membuatku terkejut.

“Selamat. Sungguh.”

Mata pirus berkilauan Tess mengamatiku sejenak, sebelum dia menghela nafas.

“Aku bertanya-tanya, kapan Jenderal Arthur yang perkasa, yang sebenarnya lebih muda dariku… akan mulai memperlakukanku sebagai seseorang yang bisa menjaga dirinya sendiri.”

“Kamu bisa menjaga dirimu sendiri. Aku minta maaf, jika kata-kataku salah. Tapi, Aku benar-benar percaya. Menghabiskan waktu denganmu hari ini, membuatku menyadari, betapa kamu sudah jauh lebih tua,”

Aku segera mengubah topik.

Tess menatapku dengan ekspresi tidak senang.

“Apa aku harus menganggap itu sebagai pujian?”

“Uhh.”

Aku menggaruk daguku.

“Yang Aku maksud adalah, kamu mengeluarkan aura yang berbeda sekarang. Aku tidak berbicara tentang mana, meskipun intimu telah meningkat, tapi lebih seperti…”

“Aku menjadi lebih dewasa?”

Tess menyelesaikannya dengan seringai.

Aku mengerang pelan.

“Ya, itu…”

Sambil terkekeh, teman masa kecilku menjawab,

“Terima kasih,”

Sebelum berbalik untuk melihat matahari terbenam.

Kenangan terakhir kali Aku berbicara dengan Tess, muncul di benakku. Belum lama berselang, tapi dia tampak begitu berbeda sekarang… lebih dewasa, seperti yang ia katakan.

Saat itulah Aku sadar. Perasaan gembira dan gembira begitu aku melihat Tess hari ini, bukanlah karena emosi Sylvie membanjiri diriku… karena, aku masih merasakannya bahkan sampai sekarang.

Aku merogoh saku bagian dalam mantelku, di mana Aku menyimpan liontin yang telah Aku beli sebelumnya, dengan kesadaran dalam pikiran:

‘Aku menyukai Tess.’

‘Aku mungkin selalu menyukai Tess.’

Jika bukan karena fakta, jika Aku terlahir dengan kenangan tentang kehidupanku sebelumnya sebagai orang dewasa. Aku mungkin sudah mengakuinya jauh sebelumnya.

Tapi, apa perasaannya terhadapku, jika dia tahu rahasiaku?

Apakah dia akan bereaksi dengan cara yang sama seperti orang tuaku?

Apakah dia akan merasa jijik, seperti saat aku pertama kali menyadari jika aku menyukainya?

Keraguan membebaniku. Dan tiba-tiba, liontin kecil di tanganku terasa seperti jangkar utama.

“Terima kasih telah menunjukkan tempat ini padaku,” kata Tess sambil melihat jauh.

“Aku selalu menganggap Beast Glades sebagai tempat yang berbahaya dan berdarah. Aku tidak menyadari, betapa indahnya itu.”

“Sebenarnya, aku juga sama,”

Aku mengakui, tanganku masih memegang liontin.

“Meskipun aku suka pemandangan di sini, tempat ini terikat dengan kenangan buruk. Jadi aku pikir, datang ke sini bersamamu, akan membuatnya lebih baik.”

“Aku mengerti,” katanya.

“Sudahkah? Membuatnya lebih baik, maksudku?”

“Memang,” kataku, saat aku akhirnya mengumpulkan keberanian untuk mengeluarkan perhiasan itu.

Itu adalah liontin perak sederhana dari dua daun yang diletakkan di atas satu sama lain, untuk membuat bentuk hati.

“Aku punya ini untukmu.”

“Ini sangat cantik!” katanya, memegang liontin di tangannya.

“Apakah ini, mungkin, untuk layanan tur hebat yang aku berikan padamu hari ini?”

“Tidak.”

Aku menghela nafas.

“Itu karena aku menyukaimu.”

“Oh… a-apa?”

Mata Tess membelalak, lebih karena tidak percaya, daripada karena terkejut.

“Apa aku salah mendengarmu? Aku bersumpah, aku pikir kamu berkata…”

“Aku menyukaimu, Tess,”

Aku mengakhiri dengan lebih banyak keyakinan, menekan keraguan yang masih tumbuh di dalam diriku.

Tess berdiri.

“Apa yang Kamu maksud dengan ‘suka’? Aku bersumpah, Arthur. Jika kamu mengatakan kamu menyukaiku sebagai teman atau sebagai saudara perempuan, aku akan…”

Aku juga bangun dan meraih tangan yang memegang liontin itu.

“Aku menyukaimu sebagai seorang gadis. Dan yang Aku maksud adalah, Aku ingin memulai hubungan denganmu. Dan Aku berharap, Kamu merasakan hal yang sama.”

Bibir Tess bergetar saat dia mencoba menahan emosinya.

“Kamu berbohong.”

“Aku tidak.”

Dia terisak.

“Ya, kamu.”

“Apakah kamu ingin aku menjadi itu?” tanyaku sambil tersenyum tipis.

“A-aku tidak tahu,” katanya, kepalanya tertunduk.

“Hanya saja, Aku membayangkan segalanya berjalan berbeda.”

“Berbeda, bagaimana?”

“Jika aku harus menjadi lebih kuat, dan lebih cantik, dan lebih tua untuk membuatmu kagum dan membuatmu pingsan,” katanya, sambil menepuk lenganku.

Aku terkekeh.

“Masih bisakah aku berharap, kamu membuatku pingsan?”

“Itu tidak lucu!” bentaknya. Akhirnya, dia mendongak, agar aku bisa melihat kedua matanya yang berlinang air mata menatapku. Dia mengangkat liontin daun ke wajahku.

“Pakaikan ini untukku.”

Aku mengambil liontin darinya, tapi alih-alih melepaskan pengait rantai, aku mengklik kedua ujung daunnya. Dengan ‘klik’, bentuk hati yang dibuat oleh dua daun perak menjadi dua daun biasa.

Melepas salah satu daun, Aku melilitkan rantai perak di lehernya.

“Sini. Biarkan aku yang satu lagi.”

Tess menatap ke bawah, ketika jari-jarinya menggenggam daun perak tunggal, yang menggantung tepat di atas dadanya. Dia kemudian menarik tali kulit panjang yang telah dililitkan di lengannya, dan mengambil daun perakku.

“Di sini, berbalik,” perintahnya, sambil menganyam tali kulit melalui lingkaran perak, yang membentuk batang liontin daun.

Dia meletakkan kalung kulit baru itu di leherku dan mengikatnya. Sehingga, daunnya juga menggantung longgar di dadaku. Sebelum Aku bisa berbalik.

 Namun, aku merasakan lengan Tess melingkari pinggangku, saat dia memelukku dari belakang.

“Aku juga menyukaimu, idiot. Tapi, kita sedang berperang. Kita berdua memiliki tanggung jawab dan orang-orang yang membutuhkan kita,” katanya dengan bisikan yang khusyuk.

“Aku tahu. Dan aku juga punya hal-hal yang ingin aku beri-tahukan padamu. Jadi, bagaimana kalau kita berjanji?”

“Janji macam apa?”

“Sebuah janji untuk tetap hidup… agar kita bisa memiliki hubungan yang indah, dan keluarga yang bisa dirayakan bersama di seluruh negara kita.”

Lengannya gemetar, tapi dia menjawab dengan tegas.

“Aku berjanji.”

Tess menarik tangannya, tapi aku tidak berbalik. Aku menatap Beast Glades, hampir kehilangan awan debu, yang mendekat di balik bukit besar beberapa puluh mil jauhnya.

“Arthur?”

Suara Tess terdengar dari belakang.

“Ini… terlalu cepat,” gumamku. Kedamaian dan kehangatan apa pun yang akhirnya berhasil Aku pegang, hancur berantakan.

Tess melihatnya dan dia tersentak.

Laporannya salah.

Mereka datang.

 Kurang dari beberapa jam perjalanan, dari langkah mereka mendekat.

Gerombolan corrupt beast itu datang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_212"

Pemberitahuan Update via Email