Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_215

gambar

The Beginning After The End


BAE_215

Bab 215: Dua Vs Tentara

 

Aku melihat saat lubang yang terbentuk dari serangan Sylvie, perlahan menghilang… ditutupi oleh lautan mana beast dengan mantap berbaris menuju Wall.

Meskipun ledakan telah menyebabkan kerusakan, tanda-tanda kerusakan segera hilang.

Sylvie melepaskan ledakan mana lagi. Tapi kali ini beberapa perisai saling bergabung. Itu menerima beban serangan sebelum menghancurkan lapisan demi lapisan.

‘Sepertinya, kita tidak akan bisa dengan nyaman hanya menghujani mereka,’ renungku.

‘Kita akan kehabisan mana, jauh bahkan sebelum membuat musuh hancur,’ jawab Sylvie.

‘Setelah kamu,’

Dia mentransmisikan, memberiku senyum lebar.

‘Cobalah untuk mengikuti,’ Aku mengirim kembali.

Jatuh kepala di bawah, dari beberapa ribu kaki di udara, menjadi pasukan mana beast biasanya menyebabkan semacam ketakutan atau kecemasan. Tapi, bukan itu masalahnya. Jantungku berdegup kencang di tulang rusukku bukan karena ketakutan, tapi kegembiraan.

Seolah-olah memberi makan emosiku, mana membanjiri tubuhku, saat Aku melanjutkan terjunku.

Angin berkumpul di sekitarku, berputar dan mengembun, saat aku bertabrakan ke tengah gerombolan corrupt beast itu.

Lapisan angin di sekitarku meledak, menjadi ledakan angin kencang. Itu menghancurkan dan mendorong ratusan binatang yang terperangkap dalam ledakan itu.

Aku berdiri di tengah kawah yang telah Aku buat, saat ribuan mata mengerikan menatapku dari atas.

Ada hening, saat aku menunggu dengan Dawn Ballad di tanganku.

Mana melonjak di sekitarku, gatal untuk dilepaskan.

Saat itulah, seruan pertempuran pertama dikeluarkan. Itu berasal dari taring bipedal yang muncul setidaknya tiga kali tinggiku, dengan cakar dan taring yang bersinar mengancam.

Itu mengeluarkan teriakan yang memacu orang lain di sekitarku. Seolah, itu membangunkan mereka dari pingsan.

Mana beast seperti zombie yang tampak hampir dibius. Semuanya dipacu untuk hidup, dalam konser teriakan, raungan, dan pekikan yang menggelegar.

Tapi, menembus teriakan corrupt beast adalah raungan menggelegar dari ikatanku, saat dia mendarat. Dia segera mencabut tenggorokan anjing bipedal itu dengan taringnya, dan menghantam empat mana beast lainnya, dengan gesekan ekornya.

‘Cobalah untuk mengikutinya,’

Sylvie mengejek, sambil terus menerobos lautan corrupt beast.

Dengan terkekeh, aku melompat keluar dari kawah dan di atas corrupt beast reptil dengan tiga ekor. Bahkan sebelum binatang itu bisa bersuara, kepalanya sudah terpisah dari tubuhnya. Dan, aku sudah berada di atas binatang berikutnya.

Bingung dan marah pada kedatangan kami, corrupt beast berkumpul bersama, ketika mereka semua mencoba untuk menempatkan kuku, telapak, atau cakar mereka padaku.

Aku terus-menerus menggunakan sihir angin, untuk menciptakan ruang bagiku untuk mengayunkan pedang.

Untuk beberapa waktu, Aku membatasi mana-ku, menggunakan kecakapan bertempur yang terkumpul melalui dua masa hidupku. Dan, Dawn Ballad untuk menebas musuh yang tidak pernah berakhir.

Membunuh satu binatang, berarti dua atau tiga datang menggantikannya. Tapi, kami telah bersiap untuk ini. Bagaimanapun, ini bukanlah pertempuran yang seharusnya Aku menangkan.

Ini adalah pertempuran gesekan.

Dalam kekacauan pertempuran di mana puluhan taring dan cakar tajam menyapumu dari segala arah. Tak ada waktu untuk berkomunikasi satu sama lain.

Sylvie dan Aku mengandalkan saling membaca kondisi mental, jika salah satu dari kami membutuhkan bantuan.

Waktu merangkak… atau apakah itu waktu berlalu?

Tidak mungkin untuk mengetahui itu, karena puing-puing dari pertempuran telah lama menutupi langit.

Menelan ketidak-sabaranku, Aku membatasi penggunaan mana untuk penguatan tubuh dan penambahan senjata, saat Dawn Ballad menggambar bulan sabit hijau di tanah, yang dipenuhi puing-puing.

Sekelompok serigala, masing-masing sebesar Boo, dengan hati-hati mengelilingiku.

Corrupt beast lainnya membersihkan jalan, jelas takut pada makhluk yang dibalut petir itu.

‘Yang ini sepertinya punya akal,’ pikirku.

Jelas terlihat dari bulu hitam keruh mereka jika serigala itu dulu rusak. Tapi, tidak seperti corrupt beast lain yang berbaris tanpa berpikir menuju Wall, yang ini tetap waspada dan mempertahankan formasi mereka.

Yang memimpin gerombolan itu… serigala yang lebih besar dengan surai dan tanduk yang lebih runcing. Monster itu menggonggong. Dan seketika, dua belas lainnya menerkamku dengan gemuruh petir, yang menyinari sekeliling mereka.

Daripada membuang energi untuk menghindari dan membunuh mereka satu per satu, Aku melemparkan dua belas paku bumi dari tanah, dengan menginjak kakiku.

Serigala petir tertusuk di tengah lompatan. Itu memberiku waktu luang, untuk mengejar pemimpin yang berhasil menghindari mantraku.

Memamerkan giginya saat sulur listrik berkumpul di sekitarnya, pemimpin itu menyerang.

Aku menghindari tebasan di tengah udara. Tapi, kilat yang mengelilingi cakarnya mengenai bahuku.

Lebih kesal daripada kesakitan, aku mengabaikan luka yang sebagian besar diblokir oleh auraku, dan menusuk serigala.

Namun, ujung dari pedang-ku sudah lama patah, dan tidak mampu menembus bulu tebal mana yang dijiwai oleh mana.

Menanamkan mana ke Dawn Ballad dan memadatkannya menjadi titik tajam, aku berlari ke depan dan menyerang lagi. Kali ini, darah diambil dan serigala petir berjuang untuk bangkit kembali. Tapi, tidak ada waktu untuk merayakan kemenangan kecilku.

Hampir seketika, sekawanan burung bersayap kelelawar menukik ke bawah, dengan paruh logam tajam mereka yang mendekatiku.

Menempatkan Dawn Ballad kembali ke cincinku, aku menyebarkan ledakan petir ke udara.

Paruh logam jatuh seperti lalat, sayap mereka masih mengejang karena guncangan, saat aku dengan cepat berpindah ke daftar target, yang tak pernah berakhir.

Terlepas dari olok-olok kompetitif kami sebelumnya, Sylvie tetap dekat, saat dia terus melawan serangan corrupt beast. Dia bertarung dengan sayap terselip ke dalam cakar dan taringnya, saat dia mengecat tanah dengan warna merah.

Suara Sylvie terdengar di pikiranku.

‘Arthur. Beast ini tampak aneh. Kebanyakan dari mereka bahkan tidak membalas dan terus berbaris menuju Wall. Hanya beberapa yang lebih kuat dan kelompok mereka yang benar-benar bertarung.’

‘Aku juga merasakannya. Aku tidak yakin, apa yang dilakukan Alacryan. Mereka pasti mengendalikan beast untuk sampai ke Wall apapun yang terjadi,’ jawabku, terus membunuh corrupt beast sebanyak yang aku bisa.

Memberikan anggota tubuhku berat, karena menebas kulit keras dan kerangka luar dari mana beast.

Beberapa penangguhan, aku mulai merapal lebih banyak mantra.

Bola api, air, dan kilat mengorbit di sekitarku, membakar, menebas, dan menyetrum beast yang datang cukup dekat, saat aku merapal mantra demi mantra.

Medan telah menjadi domain semua elemen. Beberapa bagian tanah telah hangus, dengan mayat masih terbakar. Sementara, bagian tanah lainnya telah menjadi taman batu dan paku es.

Bau logam darah segar di samping bau bulu, dan daging yang terbakar bercampur di udara. Itu menyebabkan lanskap yang hancur, menjadi lebih tak tertahankan untuk ditanggung.

Menavigasi di sekitar sisa-sisa mantraku sendiri dan mayat mana beast yang jatuh…

Beberapa di antaranya seukuran rumah kecil, telah menjadi tantangan lain.

Namun, titik baliknya adalah ketika corrupt beast kelas-S mulai datang.

Yang pertama adalah kucing humanoid yang hanya dua kali tinggi badanku, yang terbuat dari otot murni, bulu, dan cakar.

Kecepatan dan kelincahannya setara dengan Kordri, master seni bela diriku dari Epheotus. Namun, kelemahan utamanya adalah ia hanya mengandalkan kecepatannya. Serangannya biasa yang membuatnya terbuka lebar.

“Ayolah!”

Aku berteriak, menghindari tendangan cakar, sambil mencabut lehernya.

Darah mengalir ke kepalaku, menenggelamkan segalanya selain lawan di depanku.

Beast yang memiliki kemampuan untuk membunuh korbannya, jauh sebelum korbannya bahkan merasakan takut.

Dia mendesis dan berlari ke arahku.

Kaki belakangnya yang berotot meninggalkan jejak di tanah yang keras, tubuhnya hampir tidak terlihat. Tapi, serangannya linier.

“Thunder Impulse,” gumamku, saat sensasi aliran listrik yang mengalir melalui tubuhku, membuatku semakin fokus.

Menarik ujung pedang-ku sekali lagi, menandai dimulainya ronde kedua kami.

Dunia di sekitar kami kabur, saat aku menikmati pertempuran itu. Setiap gesekan cakar yang diinfus mana, meninggalkan luka yang dalam di bumi, dan seringkali corrupt beast di dekatnya.

Setiap serangan gagal dari kucing kelas-S, adalah berhasilnya seranganku, saat Dawn Ballad meninggalkan bekas di bulu bergaris-garis elegan binatang itu.

Aku hampir melupakan tujuanku, ketika Aku mendominasi mana beast kelas-S. Bahkan, tanpa mengandalkan Realmheart Physique. Kakiku sakit, karena luka lama dan goresan yang ditinggalkan oleh binatang kelas-S itu menyengat.

Tapi, aku dalam kondisi yang jauh lebih baik, daripada kucing besar yang terengah-engah itu.

Sambil terengah-engah dan darah mengalir di bulunya, binatang kelas-S itu mundur dengan hati-hati.

Dia bahkan tidak berhasil mengambil empat langkah, sebelum Aku menyusul dan memotong lehernya.

Mengambil binatang kelas-S yang mati di tengkuknya, aku meraung.

Mana beast di sekitarku, tidak peduli seberapa gila dan liarnya mereka, karena Alacryan merusak mereka.

Mereka mulai gemetar ketakutan.

Mudah untuk mengatakan, jika inilah yang dilakukan perang terhadap semua orang.

Sebagian dari itu benar. Melawan beast yang tak terhitung jumlahnya, perlahan mengubahku menjadi ‘beast’ sendiri. Namun, bagian lain dari itu adalah, Aku menikmatinya.

Dikelilingi oleh kematian, namun tidak pernah bisa membunuh diriku sendiri, mungkin ada hubungannya dengan itu. Duel yang tak terhitung jumlahnya yang Aku lakukan di kehidupanku sebelumnya, semuanya telah diawasi dan dibatasi oleh aturan dan hukum.

Di sini, berbeda.

“Arthur. Jangan sampai kehilangan dirimu sendiri. Ingatlah, jika ini adalah pertempuran untuk melindungi, bukan pertempuran untuk membunuh.”

Kata-kata Sylvie seperti air yang memercik ke wajahku.

Aku benar-benar kehilangan diriku sendiri, karena kebebasan untuk mendatangkan malapetaka.

Aku telah bertindak seperti beast yang dilepaskan dari kandangnya.

Akhirnya sadar, Aku bisa merasakan sakit dan luka, yang bahkan tidak Aku sadari mulai mempengaruhiku.

Saat itulah, Aku merasakan yang berikutnya. Bahkan, sebelum Aku dapat melihat atau mendengarnya, Aku merasakannya. Bahkan, di antara corrupt beast yang tak terhitung jumlahnya yang berbaris, langkah dari mana beast itu mengguncang bumi.

Tidak butuh waktu lama bagiku untuk melihat monster menjulang tinggi, yang menginjak-injak sesama corrupt beast, seperti mereka serangga.

Bahkan saat ia berdiri dengan empat kaki, tingginya sekitar tiga lantai. Dan, setiap inci tubuhnya tertutup kulit logam. Paku tumbuh di sepanjang tulang punggungnya. Dan di ujung moncongnya, ada seperti belalai ada bola logam penyok, seukuran kepala Sylvie.

‘Apakah kamu butuh bantuan?’ tanya Sylvie, merasakan ketakutanku, ketika Aku melihat binatang raksasa itu bergerak maju.

‘Belum,’

Aku menyampaikan, memasukkan Dawn Ballad kembali ke cincinku.

Aku melemparkan busur petir ke binatang itu, tapi dia bahkan tidak bergeming saat dia terus berjalan ke arahku. Itu mengayunkan moncongnya seperti cambuk, memukul corrupt beast ke kiri dan ke kanan.

Mana beast yang cukup beruntung untuk menghindari moncongnya, segera diinjak-injak oleh kukunya yang tebal, saat menyerang ke arahku.

Saat itulah, Aku melihatnya… seorang manusia.

Mage Alacryan yang telah berkuda, di antara dua paku di punggung binatang kelas-S. Dia mati-matian mempertahankan hidupnya. Pada jarak ini, mudah untuk mengatakan, jika ini bukan bagian dari rencana.

Saat itulah diklik.

Mana beast yang lebih lemah muncul hampir dibius, dan kebanyakan mengabaikan Sylvie dan diriku bahkan saat kami membunuh mereka. corrupt beast yang lebih tinggi tampaknya memiliki kemauan mereka sendiri, bahkan melawan perjuangan Alacryan.

Sebuah rencana mulai berkembang di kepalaku, ketika aku melihat mage Alacryan berjuang dengan apa yang tampak seperti batu hitam di tangannya.

Aku melemparkan bola api ke binatang yang menjulang tinggi itu, mengenai wajahnya.

Bola api itu memercik di kulit metalik, tanpa banyak tanda. Tapi, itu berhasil.

Beast itu berteriak dan mengangkat kaki depannya, dengan marah. Mage Alacryan hampir tidak bisa bertahan, tapi monster raksasa itu tidak berhenti di situ.

Menjadikan tujuan hidupnya untuk meratakanku, dengan moncongnya yang seperti cambuk, beast itu menyerang tanpa henti.

Di sisi lain, Aku terus melempar mantra yang hampir tidak cukup kuat untuk mengganggunya, saat terbang melalui gerombolan binatang itu.

Beast raksasa itu menciptakan jalan setapak yang dihancurkan dan menghancurkan mayat, saat terus mengejarku.

Aku menggunakan setiap metode kreatif yang dapat terpikirkan oleh otakku, untuk membuat binatang itu perlahan-lahan mengurangi kekuatannya. Aku menancapkan paku tanah ke kukunya.

Aku melapisi tanah dengan es sehingga tergelincir. Tapi, mantra setengah-setengahku itu tidak melakukan apa-apa.

Api tampaknya bekerja paling baik dalam mengganggu binatang itu. tapi ketika aku menembakkan mantra lain padanya, perisai tembus cahaya berkedip di jalurnya. Itu menghalangi mantraku sebelum bisa mengenai.

‘Aku butuh bantuanmu sekarang, Sylvie,’

Aku mengirim transmisi dengan santai, saat aku memimpin binatang itu ke tempat di mana aku bisa merasakan Sylvie bertarung.

‘Wow, bagaimana kamu membuatnya begitu marah?’ jawabnya, sambil melompat ke udara dengan kepakan sayapnya.

‘Jepit binatang itu selama yang Kamu bisa,’

Aku menginstruksikan.

Dengan konfirmasi mental, Sylvie terbang ke langit, sebelum jatuh kembali dengan hidung yang menukik.

‘Jaga agar tetap stabil!’

Dia mentransmisikan, menunjukkan jangkauan umum yang bisa ia tempuh.

Membersihkan beast di sekitarku dengan hembusan angin, Aku menunggu saat binatang raksasa itu bergegas ke arahku.

Mengambil napas dalam-dalam, Aku menunggu saat tepa,t ketika kaki depan binatang itu akan menyentuh tanah, saat ia menyerang.

Presisi, waktu, dan jarak diperparah membuat mantera itu jauh lebih sulit. Tapi sebagai mage inti white, rasanya alami. Seolah-olah, aku sedang membentuk tanah liat.

Atas perintahku, tanah tepat di bawah kaki depan binatang itu pecah, mengirim binatang itu jatuh ke tanah. Namun, dengan kecepatan yang telah dibangunnya, momentumnya terus membawa binatang itu dan mage yang menunggangi punggungnya, ke arahku.

Menghantam setiap dinding tanah yang telah aku bayangkan di jalurnya, sampai hanya beberapa meter jauhnya.

Aku mengutuk dengan frustrasi.

‘Sial, tidak ada pilihan.’

Mempersiapkan pikiran dan tubuhku untuk korban yang akan datang, Aku menunggu sampai sebelum binatang itu cukup dekat, sebelum Aku mengaktifkan Static Void.

Dengan kendaliku atas Aether dan mana, yang membuat lompatan dan batasan selama pendakianku ke tahap inti white. Aku membatasi mana creation yang menghentikan waktu hanya pada binatang dan mage itu.

Bahkan dengan jarak yang dikurangi, ukuran monster itu membuat inti mana-ku memprotes. Namun, Aku bersikeras, menunggu waktu sampai Sylvie akan menabrak binatang itu.

‘Sekarang!’

Dia berteriak dalam hati.

Aku segera melepaskan Static Void dan melompat ke samping, hampir menabrak rahang terbuka, dari mana binatang reptile itu.

Kekuatan jatuh Sylvie ke binatang itu, mengirimkan gelombang kejut angin, dan puing-puing di sekitar mereka. Jika Aku tidak mendirikan dinding batu dari tanah, Aku akan terlempar bersama dengan semua binatang lain di sekitarnya.

Tanpa waktu istirahat, aku berlari menuju binatang raksasa yang linglung, tapi masih hidup dan berjuang untuk lepas dari genggaman Sylvie.

‘Jangan membunuhnya dulu,’ kataku pada ikatanku.

“Aku bahkan, tidak yakin bisa. Kulitnya tidak sekuat sisikku, tapi jauh lebih tebal.”

Melompat di atas punggung binatang itu, aku mengambil mage yang tidak sadar, dan melemparkannya ke tanah.

Batu hitam lonjong jatuh dari genggamannya.

Setelah mengambilnya, Aku membentuk paku es di tanganku, dan mendorongnya ke paha mage itu.

Alacryan yamh terkejut pada awalnya, terbangun dan melihatku.

Dengan cepat, dia menyerah pada rasa sakit yang membakar, yang memancar dari pahanya yang berdarah.

Bahkan sebelum dia sempat berbicara, Aku mendekatkan batu hitam itu ke wajahnya.

“Apakah ini mengontrol Mana Beast?”

Matanya membelalak, dan dia dengan putus asa menepuk batu itu.

Aku menyulap paku batu, menusuk tangannya ke tanah.

Dia menjerit lagi, dan corrupt beast yang mencium darah mangsa, mulai mendekat.

‘Cepat. Aku tidak bisa menahannya lebih lama lagi,’

Sylvie menyampaikan.

Aku hendak bertanya lagi, ketika Aku menyadari jika mage itu akan menggigit lidahnya sendiri. Dengan cepat, Aku menahan lidahnya, membakar dan membakar lukanya.

Mage itu mengeluarkan raungan teredam, sebelum aku membekukan mulutnya.

“Ada apa denganmu Alacryans, dan bunuh dirilah,” desahku.

“Nah, jika kamu tidak mau memberi-tahuku, aku mungkin akan mencari tahu sendiri.”

Batu lonjong tidak akan bereaksi dengan jenis mana atau bahkan Aether. Jadi, aku melakukan satu-satunya hal yang aku tahu.

Aku menghancurkannya di tanganku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_215"

Pemberitahuan Update via Email