Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_216

gambar

The Beginning After The End


BAE_216

Bab 216: Medan Perang

 

Mage itu menatapku dengan mata panik, saat pecahan batu hitam jatuh dari genggamanku.

Ada momen yang menegangkan, ketika Aku menunggu sesuatu terjadi di tengah-tengah zona perang, selain kekacauan yang sudah terjadi.

Tiba-tiba, seolah-olah sakelar telah dihidupkan, setiap mana beast di sekitar tampaknya telah diprovokasi oleh tindakanku.

Mata mana beast yang pernah berkaca-kaca dan tak bernyawa, sekarang terbakar amarah.

Itu tidak hanya padaku,

Mana beast itu mulai menggeram dan mendesis satu sama lain, memamerkan taring, cakar, dan tanduk satu sama lain.

Tidak butuh waktu lama sampai neraka lepas. Beast menerkam satu sama lain, tanpa sedikit pun kewarasan tersisa di antara mereka. Mereka melompat ke arahku dengan pengabaian yang sembrono, sering kali tertangkap oleh satu sama lain dalam prosesnya.

Dengan cepat menarik dua pedang yang aku terima dari pandai besi Flamesworth, aku berubah menjadi pedang yang beruntun.

Aku menebas dan menusuk bagian vital dari mana beast yang menyerangku, sampai gundukan bangkai berdarah menumpuk di bawah kakiku.

Namun, terlepas dari pembantaian yang menimpa mereka yang mendekat, corrupt beast itu, terus menyerang dan membuang nyawa mereka, seolah-olah kerasukan.

‘Arthur! Aku tidak bisa menahannya lagi!’

Suara kesulitan Sylvie menembus pikiranku.

Aku berbalik untuk melihat binatang raksasa itu membebaskan diri. Mata terpejam itu tertuju padaku saat dia mengais tanah dalam persiapan untuk menyerang, sementara tumpukan mayat terus bertambah.

Namun, Aku tidak gagal untuk melihat perbedaan halus dalam perilaku beast.

Cara binatang itu memelototiku masih menunjukkan amarah. Tapi, tindakan mengais tanah yang sangat terarah dan mengancam, menunjukkan beberapa tingkat kecerdasan.

Itu menunjukkan jika ia tidak berpikir untuk menyerang secara membabi buta seperti sebelumnya. Tapi, dia menungguku bereaksi, entah bagaimana atas tindakan agresinya.

Sedangkan bagiku, daripada memiliki kemewahan untuk bereaksi terhadap monster raksasa itu. aku disibukkan oleh mana beast yang tak pernah berakhir, yang tampaknya sangat ingin merobek anggota tubuhku.

“Cukup!”

Aku meraung, melepaskan setiap ons niat membunuh, yang telah terpendam dari waktu ke waktu.

Untuk mata biasa, tidak ada yang berubah. Tapi bagi siapa pun yang memiliki satu ons indra, mereka merasakannya.

Bahkan beast yang sama gilanya membeku di jalur mereka, dan mulai gemetar karena naluri.

Ini mungkin tidak berhasil, ketika mereka dalam keadaan ‘tersihir’ beberapa saat yang lalu. Tapi sekarang, beast di sekitarku mundur karena ketakutan, sementara beberapa yang lebih lemah bahkan pingsan.

Akhirnya… Dengan ada ruang untuk bernafas, Aku mengambil langkah menuju binatang raksasa itu. Sebuah jalan terbuka saat aku berjalan, mana beast yang tidak tahan berada terlalu dekat.

Aku bertatapan dengan monster kelas-S kolosal, yang muncul di atas lautan corrupt beast, yang membuat malapetaka di antara satu sama lain.

Aku mengarahkan seluruh haus darahku yang tak kunjung berhenti. Itu adalah hal primitif untuk dilakukan, seperti melenturkan ototmu di depan lawan, untuk membuat mereka patah semangat. Tapi, itu berhasil.

Monster kolosal memutuskan kontak mata denganku, tubuhnya mengendur.

Akhirnya, dengan teriakan sedih, binatang kelas-S itu berbalik dan pergi, menginjak-injak mana beast yang lebih kecil dengan setiap langkahnya.

‘Sudah lama, sejak aku merasakan haus darah-mu. Sebuah pengingat yang baik untuk tidak terlalu menggodamu,’ kata Sylvie saat dia bergabung di sisiku.

Aku tersenyum sebelum menjawab. Tampaknya, itu hanya bekerja pada binatang yang lebih cerdas dan kuat.

Mana beast yang untuk sementara lumpuh oleh niat membunuhku, telah dengan cepat membebaskan diri dan melanjutkan foya-foya-nya.

Berbalik, Aku melihat mage Alacryan.

Meski berdarah dan lumpuh, dia masih hidup. Tak satu pun dari binatang itu yang bahkan ingin mendekatinya.

Melihat bagaimana binatang gila itu bertindak. Tidak mungkin itu karena kasihan, atau bahkan karena kesetiaan kepada tuan yang seharusnya.

“Sekarang…”

Aku menatap ke bawah pada mage yang ketakutan.

“Aku ingin tahu, bagaimana kamu masih hidup.”

Sylvie menjulurkan lehernya, dan mulai mengendus mage yang telah aku paku ke tanah.

“Aku tidak yakin, apakah itu ada hubungannya dengan itu. Tapi, ada yang agak berbau busuk, yang berasal dari manusia ini.”

Mage Alacryan merintih teredam, saat ikatanku memamerkan taringnya padanya. tapi, tidak ada lagi yang bisa ia lakukan.

Saat Aku merenungkan, apakah akan membawa mage untuk diinterogasi atau membunuhnya di tempat dan terus mengurangi jumlah musuh.

Mage itu mengeluarkan suara yang sedikit lebih koheren.

“Ah h-hell ooh, ah hell ooh,” gumamnya, melalui es yang mencair yang mengikat mulutnya.

Saling bertukar pandang dengan Sylvie, aku melelehkan es di sekitar wajah bawahnya.

“Bicara. Kata-kata yang tidak berguna, dan aku akan membunuhmu di tempat.”

“A-Aku akan memberi-tahumu, mengapa mereka tidak akan menyerangku. Berjanjilah kamu akan membiarkanku hidup.”

Aku membiarkan ujung pedang baruku bertumpu pada mulut mage, hampir menyentuh sudut bibirnya.

“Aku benci membuat janji yang aku tahu tidak akan aku tepati.”

Air mata mengalir di pipi mage itu, saat dia memelototiku.

“Lalu, kenapa aku harus memberi-tahumu sesuatu?”

Kotoran dan darah di wajahnya tidak banyak menutupi betapa muda musuhnya. Tapi, menunjukkan belas kasihan itu akan ceroboh. Aku mendorong bilahnya sedikit lebih dalam.

Mage itu menjerit kesakitan.

“Karena… kematian cepat tanpa rasa sakit, lebih baik daripada kematian yang menyakitkan dalam waktu lama.”

Menggunakan sihir api untuk memanaskan bilah pedangku, aku menekannya ke pipi mage. Sementara mana beast di sekitar kami menciptakan malapetaka. Sebagian besar gerombolan binatang itu masih menuju ke Wall.

Aku tidak bisa membuang banyak waktu untuk ini.

“Baiklah! Tolong, hentikan saja!”

Dia berteriak, menjulurkan kepalanya sejauh mungkin dari pedangku, sejauh lehernya akan membawanya.

“K-Kami memiliki serum yang tidak bisa ditahan oleh beast, selama keadaan mereka yang gila.”

“Di mana kamu mendapatkannya? Siapa lagi yang memiliki serum ini?”

Alacryan menggelengkan kepalanya, dengan penuh semangat.

“A-A-Aku benar-benar tidak tahu ini! Aku hanya tahu itu berharga, sehingga setiap orang yang mendapatkannya, hanya mendapat sedikit untuk disemprotkan pada diri mereka sendiri.”

Dengan anggukan singkat, aku menikamkan pedangku ke jantung mage Alacryan. Mata mage muda itu melotot, tapi yang mengejutkanku adalah bibirnya yang melengkung menjadi seringai.

“Itu tidak berguna… bahkan jika kamu tahu,”

Dia tergagap, darah keluar dari mulutnya.

“Panjang umur…”

Bahkan tidak dapat menyelesaikan kalimatnya, mage itu jatuh pingsan, karena shock. Dia kemungkinan besar akan mati dalam beberapa menit, tanpa rasa sakit dalam tidurnya.

Aku mencabut pedangku dengan sentakan cepat dan melanjutkan.

‘Masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan.’

Aku menghabiskan jam-jam berikutnya di tanah, meretas, menusuk, dan menembak mana beast dengan pedang dan mantra. Bimbinganku di bawah Kordri, telah mengasah tubuhku untuk bertahan selama berhari-hari dengan bantuan mana creation dan teknik bela diri.

Tidak ada upaya yang sia-sia dalam gerakan dan seranganku saat corrupt beast baik dalam keadaan biasa atau dalam keadaan gila, jatuh tak bernyawa di sampingku.

Bahkan, waktu yang dihabiskan untuk pelatihan dengan Kathyln, Hester, Buhnd, dan Camus membuahkan hasil.

Memiliki pengalaman bertarung melawan banyak lawan, benar-benar membantu mengetahui cara terbaik untuk bereaksi terhadap gelombang mana beast yang tak henti-hentinya.

Beberapa di antaranya bahkan mampu mengeluarkan sihir jarak jauh, tanpa menggunakan mana secara berlebihan.

 Ditambah dengan cakram pengukur mana yang telah diuji Emily padaku, aku bisa membatasi kekuatan mantraku, hingga efisiensi maksimalnya.

‘Bagaimana di pihakmu, Sylvie?’

Aku bertanya sambil mendengus. Aku menarik pedang terbungkus petir, dari dalam rongga mata yang hangus milik mana beast raksasa. Sama seperti beast kelas-S yang telah aku takuti sebelumnya, yang ini memiliki kulit yang cukup kuat, untuk meletakkan ujung di pedang baruku.

Beast itu jatuh ke tanah, meratakan beberapa mana beast yang malang di bawahnya. Tubuhnya yang tidak bernyawa, masih berderak dengan busur petir, sementara anggota tubuhnya kejang.

‘Sedikit lelah, aku akui. Tapi, aku baik-baik saja,’ jawabnya, suara mentalnya jernih, bahkan jika ada jarak di antara kami.

‘Sudah lelah? Ini hanya seperti empat jam pertempuran tanpa henti.’

Aku menggoda, menusuk, dan menarik pedangku keluar dari tulang rusuk mana beast primata besar.

Pedang pendek yang Aku terima sebagai satu set dengan pedang panjangku, dengan cepat menjadi tidak dapat digunakan. Itu meninggalkanku hanya dengan Dawn Ballad dan pedang panjang tipisku, yang sudah menjadi tumpul.

Sementara kami berdua melanjutkan serangan kami, fokus utamaku telah bergeser untuk menemukan mage Alacryan lainnya.

Serum yang dikatakan oleh mage musuh kepadaku, tentang yang pada dasarnya mampu menyembunyikan pengguna dari corrupt beast adalah hadiah yang menarik. Dan, Aku sudah tahu untuk apa menggunakannya.

Namun, bahkan setelah berjam-jam mencari, upaya kami tidak membuahkan hasil. Hanya jumlah mana beast saja, yang membuatnya hampir tidak mungkin untuk membedakan mana beats yang lebih besar, apalagi manusia.

“Sialan,”

Aku mengutuk, menusukkan kedua bilahku ke leher tebal mana beast reptil.

Kami kehabisan waktu.

‘Tembok semakin dekat, Arthur. Para mage dan archer akan segera berada dalam jangkauan untuk menyerang. Akan lebih sulit lagi menemukan mage musuh,’ kata Sylvie.

‘Kamu benar. Dan begitu gerombolan binatang mencapai Wall dan perangkap yang dipasang semua orang diaktifkan, mustahil untuk menemukan mereka.’

Aku membalasnya, saat aku menebas sekelompok binatang anjing yang gila.

‘Apa yang kamu sarankan?’

Ikatanku bertanya, saat dia berjuang melalui gerombolan beast di antara kami untuk sampai kepadaku.

‘Tidak ada pilihan, selain mengandalkan Realmheart untuk mencari para mage.’

Ada keheningan di benak kami, ketika aku merasa Sylvie memikirkan kata-kata selanjutnya.

‘Aku juga ingin menjaga keluargamu tetap aman, Arthur. Tapi apakah bijaksana untuk menyimpang dari kewajibanmu, sebagai jenderal dan lance? Menggunakan Realmheart akan sangat merugikanmu. Dan bahkan kemudian, kami mengambil risiko itu sia-sia.’

Sambil mengertakkan gigi, aku melompat ke punggung Sylvie. Kenangan pertarunganku dengan orang tuaku selama perjalanan terakhirku ke ‘Wall’ membanjiri pikiranku dan ke dalam ikatanku.

Lebih cepat membiarkannya tahu seperti ini, daripada mencoba menjelaskan.

‘Itu tidak bijaksana, Sylv. Aku tahu itu. Tapi tolong, sebentar saja.’

Aku harus bisa meyakinkan diri sendiri, jika Aku akan memberikan segalanya untuk menjaga keluargaku aman. Dan menemukan serum, mungkin bisa melakukannya.

Dengan asumsi semuanya berjalan sesuai rencana, kami harus mengorbankan bagian Wall dan rute bawah tanah. dan, akan jauh lebih aman bagi pasukan jarak dekat kami untuk bertempur.

Tapi, meski begitu, dengan begitu banyak orang yang Aku pedulikan untuk berpartisipasi dalam pertempuran ini, tidak mungkin untuk tidak cemas dan takut pada mereka.

‘Aku mengerti,’

Sylvie mengirim dengan empati, saat sayapnya yang kuat mengepak. Dengan ledakan angin, kami berdua melonjak ke langit, menembak melewati salah satu corrupt beast di udara, bahkan sebelum mereka bisa bereaksi.

“Aku akan mengandalkanmu untuk melawan Mana Beast, sembari aku fokus mencari para mage,” kataku keras-keras.

Mengambil napas dalam-dalam, aku menyalakan Sylvia’s Will dari dalam inti mana-ku, dan membiarkan kekuatannya mengalir dengan bebas ke tubuhku.

Aku merasakan perubahan fisik pada tubuhku, saat gelombang kekuatan hangat memenuhiku dari dalam.

Poni putih panjang menghalangi pandanganku, sementara rune yang menutupi tubuhku. Dan itu menjulur ke anggota tubuhku tumbuh dengan cerah. Bahkan, melalui pakaian tebal yang Aku kenakan.

Segera, penglihatanku berubah menjadi bayangan abu-abu, sebelum bintik-bintik cahaya berwarna-warni mulai muncul dari udara tipis.

Tidak peduli berapa kali Aku menggunakan keterampilan ini, itu sangat menakjubkan setiap saat.

Tidak peduli berapa banyak mantra yang dilemparkan oleh para mage dan beast. Saat itulah, aku secara fisik dapat melihat substansi yang membentuk semua sihir di atmosfer, sehingga rasanya seperti aku benar-benar jatuh ke dunia sihir.

“Fokus, Arthur. Bisakah kamu membedakan salah satu mage Alacryan?” kata Sylvie dengan sedikit iri.

Ikatanku belum memahami kemampuan ini, meskipun telah membuka segel yang dimiliki ibunya, yang mengasihinya sebelum lahir.

“Tidak juga,” jawabku, mempersempit pandanganku untuk mencoba dan menunjukkan fluktuasi mana yang tampak berbeda, dari sihir yang bisa dilemparkan oleh beast.

Sylvie terus terbang melintasi pasukan, menghindari atau membunuh mana beast terbang yang menghalangi jalannya. Sementara, aku mencari tanda-tanda mage Alacryan bersembunyi di antara mereka.

Baru setelah Aku mengalihkan pandangan dari pemandangan di bawah, Aku baru menyadari sesuatu yang aneh di hutan Elshire.

‘Sylvie, bisakah kau membawa kami lebih tinggi sebentar?’

Aku menanyakan ikatanku, mencoba mencari tahu apa yang terjadi di utara.

Merasakan kebingungan dan kekhawatiranku, kami segera naik sampai mustahil untuk melihat mana beast di bawah kami. Tapi, ketika gerombolan beast yang ekspansif dan mengancam itu muncul, fokusku adalah pada ancaman yang jauh lebih besar.

Bukan hanya fluktuasi mana yang tampaknya terdiri dari puluhan ribu mage, itu adalah jejak mana yang cerah…

Itu memimpin dari pasukan ,yang hanya bisa menjadi Alacryan langsung ke jantung Kerajaan Elenoir.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_216"

Pemberitahuan Update via Email