Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_220

gambar

The Beginning After The End


BAE_220

Bab 220: Bobot Sebuah Pilihan

 

#PoV: Tessia Eralith

 

Entah itu karena lega lance telah tiba atau karena serangan balik dari penggunaan beast will-ku yang berlebihan. Akhirnya itu masuk, aku pingsan.

Matahari hampir terbenam, memberikan rona merah pada selimut tebal kabut, saat aku bangun. Aku menemukan diriku di atas wyvern kecil, dengan beberapa tentara ditempatkan di sekitarku dengan senjata terhunus. Tapi, pertempuran telah berakhir.

Tubuhku sakit dan tindakan menjaga mataku tetap terbuka, mengirimkan gelombang rasa sakit yang tajam ke pelipisku. Tapi, Aku tidak bisa berhenti menatap pemandangan itu.

Pertempuran telah berakhir, kami menang.

Namun, yang Aku fokuskan adalah tentara yang terluka di unitku dibawa, sementara yang mati dikuburkan di tempat. Jenazah yang harus dibawa ke keluarga mereka untuk upacara yang layak, ditinggalkan di tempat mereka dibunuh.

Aku lari dari reptil bersayap itu, membuat khawatir para prajurit yang berjaga. Mereka mencoba membantuku kembali, mengira Aku jatuh. Tapi, Aku mengusir mereka.

Kemarahan memuncak di perutku, dan jika aku menyerah pada dorongan hati. Aku mungkin benar-benar mulai menyerang tentara yang mengubur rekan sekutu kami.

Tapi, Aku menghentikan diri Aku sendiri, melampiaskan rasa frustrasiku ke tanah di bawah tanganku.

Meskipun tidak pantas, Aku tahu tidak ada pilihan. Ada pasukan Alacryan yang masih berbaris menuju Kota Zestier, jantung kerajaanku.

Tidak ada waktu luang bagi yang mati, ketika setiap waktu dan upaya dibutuhkan untuk bertahan dari pengepungan.

Salah satu penjaga dengan lembut menarikku berdiri, dan menunjuk ke arah wyvern.

“Leader Tessia. Harap tetap di atas, jika terjadi sesuatu.”

Meski begitu, hak apa yang Aku miliki untuk marah?

Bukankah Aku yang harus disalahkan, atas kematian yang terjadi di sini?

Jika bukan karena keegoisanku, berapa banyak dari mereka yang dikuburkan sekarang, yang akan selamat?

Aku tahu, itu tidak sehat untuk jatuh ke dalam lubang, untuk menyalahkan diri sendiri. Dan, ‘bagaimana jika’, tapi dengan ejekan Vernett masih bergema di kepalaku, sulit untuk tidak melakukannya.

Terlepas dari itu, Aku mulai naik kembali ke gunung, ketika sesuatu yang keluar dari sudut mataku, menarik perhatianku.

Sambil melepaskan kewaspadaan, Aku mulai berlari.

Tidak mungkin.

Aku berhasil melewati petugas medis yang membantu yang terluka. Dan, para penghasil emisi berkeliling ke tentara dalam kondisi yang lebih serius.

Sulit bagiku untuk bernapas, karena mataku tetap terpaku pada emitter yang berlutut di tanah dan pasien yang ia bantu.

Itu adalah Caria, tidak sadarkan diri.

Aku berlutut, tapi sebelum aku bisa mendekat, sebuah tangan menghalangi jalanku.

Aku mendongak untuk melihat Darvus bermata bebatuan menatapku, dengan ekspresi yang belum pernah aku lihat sebelumnya.

“Dia hampir tidak bisa tidur dengan obat penenang. Jangan membangunkannya.”

Stannard juga berada di dekatnya, kusut dan tertutup tanah. Namun, setelah melihatku, dia membuang muka.

Tidak ada yang terluka, selain beberapa goresan. Tapi, hal yang sama tidak terjadi pada Caria.

Aku melihat, tercengang, saat emitter mulai menutup luka di kaki kirinya…

Atau lebih tepatnya, apa yang tersisa darinya.

Tangan pria itu menggenggam tunggul yang hancur, memberikan tekanan. Tapi, darah masih mengalir di antara jari-jarinya, membentuk genangan merah.

Aku menatap, terperana, dan ngeri… melihat luka Caria sembuh dengan cepat. Kulit di sekitar lukanya yang terbuka, mulai menyatu membentuk simpul daging yang menggumpal.

Aku tahu sebelumnya jika penghasil emisi tidak dapat meregenerasi anggota tubuh baru. Tapi, melihat luka di dekat bagian bawah pahanya, membuatnya tampak tidak dapat diubah.

Saat itulah, Aku tersadar.

Caria yang cerdas dan energik, yang bakatnya sebagai augmenter hanya dikalahkan oleh kecintaannya pada seni bela diri. Dia tidak akan pernah bisa berjalan dengan kedua kakinya sendiri lagi.

“B-Bagaimana…”

Aku bergumam, pandanganku kabur karena air mata mengalir.

“Bagaimana?” Aku mendengar balasan Darvus.

“Kamu meninggalkan kami untuk melakukan perang suci solo-mu sendiri, dan…”

“Berhenti, Darvus. Orang-orang sedang menonton.”

Stannard menariknya pergi dan mengunci mata denganku, sebelum menundukkan kepalanya ke dalam busur.

“Aku minta maaf atas ledakannya, Leader Tessia.”

Mage pirang yang biasanya pemalu adan baik hati, menganggapku dingin.

Aku menggelengkan kepala.

“Stannard…”

Kedua rekan satu timku mengabaikanku, meringkuk di dekat Caria dan bertanya kepada emitter, bagaimana lukanya sembuh.

Darvus benar. Ini kesalahanku.

Aku memiliki peran yang seharusnya Aku isi. Tapi Aku memilih untuk pergi sendiri, berpikir jika Aku dapat membantu lebih banyak dengan kekuatanku.

Tidak. Sejujurnya pada diriku sendiri, aku mungkin pernah berpikir, jika menjadi mage inti silver memberiku pertempuran yang lebih besar, daripada hanya mempertahankan posisi.

Dan karena itu, Aku meninggalkan rekan satu timku. Tidak ada cara meyakinkan diri sendiri, jika dia masih bisa mengalami cedera. Bahkan, jika Aku ada di sana, membantu meringankan tekanan mengerikan yang membebani dadaku.

“Waktunya untuk pergi,”

Sebuah suara yang akrab terdengar dari belakang.

Aku tidak melihat ke belakang… mataku tetap tertuju pada tidur damai Caria.

Bagaimana itu akan berubah, ketika dia bangun.

Apakah dia akan menyalahkanku, seperti Darvus dan Stannard?

Apakah dia akan membenciku?

Aku menyeka air mataku, dengan punggung tanganku.

Aku harus tetap kuat. Ini hanya awal.

Pertarungan untuk mempertahankan ibu kota Elenoir, akan menjadi tempatku bisa memperbaiki kesalahanku.

Tessia Eralith.

Suara itu membuatku keluar dari pikiranku.

Berbalik, Aku melihat Jenderal Aya mengenakan armor ringan dengan beberapa penjaga dekat di belakangnya.

“Sopir siap berangkat. Kamu akan segera kembali ke Kastil, Leader Tessia,”

Lance elf itu berkata, saat dia berbalik.

“Kastil?”

Aku membalas.

“Aku tidak mengerti. Tentara Alacryan sedang berbaris menuju Zestier sekarang. Tidak ada waktu untuk mengunjungi…”

Jenderal Aya menoleh ke belakang, tatapan tajamnya memotong kata-kataku.

“Mungkin aku belum menjelaskannya. Kamu akan ditarik dari pertempuran, sampai pemberitahuan lebih lanjut.”

Aku segera bangkit kembali.

“Tunggu, Jenderal! A-Aku masih bisa bertarung! Tolong.”

Sikap lance yang biasanya mengundang dan menawan itu dipenuhi dengan ketidak-sabaran. Tapi, dia menjaga suaranya tetap sopan.

“Harap waspada dengan posisimu sebagai seorang Eralith. Mempertimbangkan keadaan pikiranmu saat ini, Aku telah memberi tahu Dewan, jika Kamu tidak layak untuk berperang.”

“Tidak, tidak, aku harus bertarung. Aku perlu menebus kesalahanku. Aku perlu menebusnya untuk Caria dan semua orang dengan melakukannya dengan baik dalam pertempuran yang akan datang.”

Aya mulai berjalan pergi, rambut hitamnya yang bergelombang tergerai di belakangnya, saat aku menggenggam lengannya.

“Jenderal, Aku adalah salah satu dari sedikit mage inti silver yang siap bertarung. Aku tidak bisa begitu saja bersembunyi di Kastil, saat aku tahu seluruh kerajaan elf ada di bawah…”

“Tugasmu adalah untuk tetap dalam formasi dan menunggu untuk waktu yang singkat, sampai bala bantuan tiba. Namun, korban tewas dari unitmu mencapai lebih dari setengahnya, karena ambisimu yang egois.”

Spear itu melepaskan jariku, dan menatapku dengan dingin.

“Sisa dari unitmu yang masih cocok untuk bertempur, akan bergabung di bawah seluruh divisiku.”

“Akan memakan waktu terlalu lama, untuk mendapatkan bala bantuan lagi, Jenderal! Bahkan Jenderal Arthur sibuk dengan gerombolan monster yang menyerang…”

“Apa yang terjadi mulai sekarang bukan lagi urusanmu. Kamu sudah cukup melakukannya, Putri.”

Kata-kata lance itu menghantamku, seperti batu bata timah yang diperkuat. Itu membuatku membeku, saat Jenderal Aya menyerahkan sebuah gulungan kepada prajurit yang berdiri di samping wyvern.

“Bawa dia langsung ke kastil dan serahkan ini ke Komandan Virion.”

Berjalan menuju gunung saat penunggangnya mengencangkan pelana, aku membiarkan diriku melirik Darvus dan Stannard untuk terakhir kalinya.

Tidak ada yang bisa menatap mataku.

Dengan mata memelas, aku terus menatap, berharap setidaknya mereka akan bertemu dengan tatapanku. Namun, sampai akhir, tidak ada yang melihat ke belakang.

Dan penderitaan serta kekosongan yang Aku rasakan pada saat itu, lebih menyakitkan daripada setiap cedera yang pernah Aku alami, sebagai seorang prajurit yang bertempur di sisi mereka.

***

 

#PoV: Virion Eralith

 

Kastil.

Itu adalah kekacauan. Pembaruan langsung, mayoritas dari Zestier City dicap ke gulungan transmisi, lebih cepat daripada yang bisa kami sortir dan bacaem.

Terlepas dari biaya artefak komunikasi ini, tumpukannya berserakan di seluruh ruang rapat. Karena, anggota Dewan terus membacanya.

Situasi yang mengerikan dan sibuk menambah minyak ke api ketegangan, yang sudah menumpuk di ruangan itu.

Gedebuk, tiba-tiba menoleh ke arah semua orang ke arah Alduin, yang telah melemparkan setumpuk gulungan transmisi ke tanah.

Anak laki-laki u meraih kerah Bairon Glayder, mantan raja Sapin, dan membantingnya ke dinding.

“Kamu juga membaca laporan dari Elenoir, kan?” dia mendesis.

“Apa kamu senang? Apa kamu senang?!”

Aku memberi isyarat kepada para penjaga, yang akan mengganggu.

Untuk pertama kalinya, kepala keluarga Glayder yang bangga tampak… malu.

“Tidak mungkin untuk memprediksi sesuatu seperti ini bisa terjadi.”

“Mustahil?”

Alduin meludah, mendekatkan wajahnya ke wajah manusia.

“Pasukan mage Alacryan saat ini mendekati Zestier, jantung Elenoir. Bahkan, dengan strategi evakuasi yang diterapkan, jumlah korban tewas sudah meningkat, dari tentara yang mencoba menghentikan pengepungan kota. Dan, Kamu mengatakan itu tidak mungkin?”

“Aku mengerti amarahmu. Tapi tolong, ini bukan waktu atau tempat untuk melakukan ini,”

Merial menenangkan, saat dia menarik lengan suaminya.

Sambil melepaskan lengan dari cengkeraman istrinya, dia mengayunkan tinju liar yang masih mencengkeram gulungan transmisi yang dikirim oleh Jenderal Aya, mendarat tepat di rahang Bairon.

“Putriku hampir mati karena keserakahanmu!”

Priscilla Glayder berdiri di samping, menyaksikan seluruh adegan dengan gigi terkatup dan kepalan tangan, tidak dapat membantu suaminya keluar dari rasa bersalah.

Buhnd duduk diam, ekspresi geli yang biasa digantikan oleh cemberut yang muram.

Alduin berlutut. Dia membanting tinjunya ke tanah marmer ,sampai seluruh tangannya berlumuran darah.

“Berapa kali Aku meminta pasukan kita sendiri untuk ditempatkan kembali di Elenoir? Berapa kali Aku memohon, karena Aku takut skenario yang persis seperti ini akan terjadi!? Bagaimana Kamu akan mengambil tanggung jawab, jika ini menyebabkan kejatuhan seluruh kerajaan elf!”

Tidak ada suara yang bisa didengar, selain dari jeritan kemarahan dan keputus-asaan yang dikeluarkan anakku.

Istrinya dengan lembut memeluknya, menghibur putraku, dengan cara yang tidak bisa Aku lakukan.

Aku tidak punya hak.

Lagipula, beban kata-katanya tidak hanya jatuh pada Glayders. Tapi, juga diriku sendiri. Akulah yang akhirnya setuju dengan Bairon, untuk mempertahankan pasukan elf di Sapin.

Akulah yang bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada Elenoir.

Aku terlalu percaya diri dengan pertahanan magis Hutan Elshire.

Sama seperti Glayders. Aku salah.

Pengakuan sederhana seperti itu tertancap jauh di belakang tenggorokanku. Aku tidak memiliki kekuatan untuk mengatakannya dengan lantang.

Sebagai komandan, Aku memimpin seluruh pasukan militer Dicathen. Meskipun Aku tidak menginginkan posisi ini, Aku percaya diri dengan keputusan yang Aku buat dan perintah yang Aku berikan.

Aku merasa, mengakui kesalahan ini sekarang, akan selamanya menimbulkan keraguan dalam pikiranku, tidak peduli perintah apa yang Aku berikan.

Aku menatap gulungan transmisi yang dikirim dari Etistin.

Sekarang, bukan waktunya untuk meragukan keputusanku.

Aku dengan cepat membalik gulungan itu, dan memasukkannya ke tumpukan lain di dekatnya sebelum berbicara.

“Cukup! Sekarang bukan waktunya untuk menuding. Keluar dan tenanglah, kalian semua,”

Aku menekankan.

Para anggota Dewan saling memandang, masih emosional. Tapi, lebih ragu-ragu.

“Anggota Dewan Alduin dan Merial, Tessia akan segera tiba di Kastil. Luangkan waktu dan selalu ada untuknya.”

Mengalihkan pandanganku ke arah Glayders, aku mengangguk pada mereka masing-masing.

“Istirahatlah. Dan ketahuilah, jika yang terjadi bukanlah kesalahan siapa pun.”

Aku menunggu penjaga untuk mengawal anggota Dewan keluar. Alduin dan Merial adalah yang pertama pergi. Dan dari cara mata tajam putraku berkedip dengan kemarahan, Aku tahu dia juga menyalahkanku.

Mungkin, satu-satunya alasan dia tidak menyuarakannya adalah, karena dia tahu, betapa aku juga peduli pada Elenoir.

Bairon, sebelum dia dibawa keluar ruangan, melihat ke belakang.

“Aku tahu kamu bersumpah untuk tidak memihak dalam memimpin Dicathen dalam perang ini. tapi, aku tidak akan menyalahkanmu. Apa yang Kamu putuskan untuk selanjutnya, adalah untuk kerajaan asal-mu.”

Dia tidak menungguku menjawab, saat dia berjalan keluar dengan istrinya di tangannya.

Itu adalah jawaban yang tidak pernah aku duga dari mantan raja manusia. Dan, itu membuat keputusanku untuk mengawal Dewan keluar dari ruangan ini. sepertinya, aku menghindari konfrontasi, yang pada akhirnya harus aku hadapi untuk pilihanku.

Buhnd adalah orang terakhir yang pergi. Dia menatapku dengan tatapan yang tidak bisa aku tafsirkan. Tapi, aku tidak punya waktu untuk merenungkan.

Aku sekarang sendirian.

Ruangan yang tadinya begitu hidup beberapa saat yang lalu, tampak begitu meresahkan. Pesan yang tertulis dalam gulungan transmisi, sepertinya menciptakan tekanan kumulatif yang hampir mencekik.

Sambil menghela nafas, aku mengambil gulungan transmisi dari Etistin dan membacanya lagi.

Isi dari gulungan ini, dan banyak lagi yang akan datang. Itu akan membuat anggota Dewan lainnya tercengang dan membuatku lumpuh sekarang.

Aku tidak bisa membiarkan itu terjadi. Setidaknya, salah satu dari kami harus waras.

Itulah sebabnya, Aku menyembunyikannya dari mereka. bahkan, jika itu hanya untuk beberapa jam.

Aku membutuhkan waktu itu untuk memutuskan bagaimana melanjutkan.

Sekarang, ada lebih dari tiga ratus kapal yang diisi, dengan tentara Alacryan mendekati pantai barat kami. Dan tidak diragukan lagi, akan ada Follower dan Scythe di antara mereka.

Mempertimbangkan intensitas dan waktu yang ditempatkan untuk serangan mereka. Mau tidak mau, Aku khawatir, jika perang ini akan mencapai titik baliknya.

Untungnya, Bairon dan Varay sudah dekat. Tapi, hanya memiliki keduanya saja tidak akan cukup. Bahkan memiliki kelima lance kami mungkin tidak cukup.

Membawa Lance Mica ke pantai barat tidak akan terlalu sulit, dan Arthur seharusnya sudah hampir menyelesaikan perannya di Wall.

Itu hanya tersisa lance elf.

Akankah Aku menarik Jenderal Aya dari Elenoir, dan menolak bala bantuan mereka?

Apakah pada dasarnya, Aku akan meninggalkan Elenoir dengan mengambil lance-nya atau mengambil risiko membiarkan pasukan lain, yang lebih besar lagi untuk menginjakkan kaki di tanah kami?




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_220"

Pemberitahuan Update via Email