Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_219

gambar

The Beginning After The End


BAE_219

Bab 219: Tentara Mendekat

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Dibandingkan dengan kecepatan pikiran dan kekhawatiranku yang melaju kencang di dalam pikiranku. Waktu di langit berlalu dengan cepat.

Jika aku tidak melihat ke belakang ke arah pemandangan yang memudar dari pasukan binatang, karena rasa bersalah jika aku meninggalkan pasukan dan keluargaku di Wall, di belakang.

Aku fokus pada jalur terang mana yang membuat jalan langsung menuju yang Aku duga adalah, jantung Kerajaan Elenoir.

‘Mantra macam apa yang mampu melakukan hal seperti itu?’ tanya ikatanku, saat kami mengikuti jalan setapak yang bersinar, bahkan melalui lapisan kabut tebal di atas hutan.

Aku tidak sepenuhnya yakin, tapi melihat bagaimana jejak semacam zig-zag di sekitar berbagai titik yang mengarah ke Utara. Aku tidak berpikir, itu adalah mantra tunggal yang kuat, tapi akumulasi mantra yang sama yang menciptakan jalur.

Itu hanya spekulasiku. Sebaliknya, itu adalah harapanku.

Pikiran tentang seorang mage musuh yang pada dasarnya dapat meniadakan sihir lingkungan hutan dengan satu sihir, membuatku takut.

Menghilangkan diri dari pikiran pesimistis, aku mendesak Sylvie untuk terbang sedikit lebih cepat.

Sudah cukup mengkhawatirkan, memikirkan tentang sesuatu yang terjadi pada keluargaku atau salah satu dari Twin Horns. Tapi, memikirkan tidak dapat tiba di Tess tepat waktu, membuatku gemetar karena keringat.

Setelah sekitar satu jam menjelajahi di atas hutan, mengikuti jalur mana yang bengkok hampir dapat diraba bahkan tanpa Realmheart. Aku akhirnya melihat tanda-tanda pertempuran di kejauhan.

Fluktuasi mana terlihat jelas, bahkan di atas kanopi lebat pohon di bawah kami. Tapi yang membuatku khawatir adalah kenyataan, jika mereka sudah tua.

Ini berarti pertarungan telah berakhir, dan tidak mungkin untuk mengetahui dari jarak ini pihak mana yang menang.

Merasakan pergeseran emosiku, Sylvie menyelam lebih dekat ke hutan, dengan cepat mendekati lokasi yang telah aku tanamkan ke dalam pikiranku dan juga ke dia.

Namun, saat kami semakin dekat dan semakin dekat ke tujuan, sosok yang melayang di atas selimut pepohonan dan kabut, segera menarik perhatian kami.

Yang membuatku lebih khawatir daripada penampilannya yang familier adalah fakta, jika dia tidak membocorkan mana. Dibandingkan dengan gelombang pasang yang menindas di Uto, pria ini adalah mata badai yang mengerikan… seperti tuannya.

Sylvie berhenti sekitar dua belas meter jauhnya.

Kali ini, ketakutan dan kecemasannya yang merembes ke dalam diriku.

“Cylrit,”

Aku menyapa Vritra yang mengenakan armor hitam saat dia berdiri di udara. Jubah ungunya mengepul di belakangnya.

Follower itu menundukkan kepalanya, sebelum membalas dengan ekspresi kasar.

“Lance.”

Terlepas dari ketidak-sabaranku, Aku bertukar pandangan dengan Sylvie, yang telah berubah menjadi bentuk manusia.

Aku bingung.

Naluriku mendorong Aku untuk melawannya, dia adalah musuh.

Tapi pada saat yang sama, Scythe di atasnya telah menyelamatkan hidupku, dan alasan Sylvie dan aku bisa melewati hambatan kami masing-masing.

Menambahkan mana ke dalam suaraku, aku bertanya dengan ragu-ragu,

“Apakah kita akan bertarung?”

“Aku telah diperintahkan, untuk mencegahmu maju lebih jauh,” jawabnya sederhana, tanpa satu pun perubahan dalam ekspresinya.

“Dan jika Aku harus mengatakan, jika Aku harus maju?”

Aku mendorong, bersiap untuk melepaskan Realmheart sekali lagi.

Mata tajam Cylrit menyipit, tapi suaranya masih tenang saat menjawab.

“Ini untuk keuntunganmu, Lance Leywin. Tuanku berharap, kamu berada dalam kesehatan yang optimal, sebelum pertempuran terakhir. Dan, mengambil bagian dalam pertahanan untuk kerajaan elf, akan membuat itu sulit.”

“Seris bilang ini untuk keuntunganku?”

Aku berseru.

“Nama tuanku bukanlah sesuatu yang harus kamu ucapkan begitu saja, manusia.”

Suara Cylrit tidak berubah, tapi haus darah yang tajam melonjak darinya, saat nama Scythe itu disebutkan.

Menyesuaikan tekanan yang ia pancarkan, aku balas berbicara, tidak bisa menahan racun keluar dari suaraku.

“Perhatikan nadamu, Cylrit. Aku memilih untuk bertukar kata denganmu, karena kesopanan untuk tuanmu.”

“Kesopanan?”

Ekspresi vritra menjadi gelap, berubah untuk pertama kalinya.

“Tuan Seris menyelamatkan hidupmu. Aku sarankan, Kamu memperhatikan kata-katanya, dan membersihkan kekacauan yang terjadi di bentengmu.”

Mataku tetap fokus dengan miliknya.

“Kami akan pergi ke Elenoir.”

“Mengetahui bagaimana berkorban adalah bagian dari perang,” kata Cylrit, masih mencoba membujukku.

“Membuang-buang usahamu di sini, tidak akan membantumu. Bahkan, jika Kamu berhasil mempertahankan Elenoir.”

“Menurutmu, aku tidak tahu itu?”

 Aku menggeram, tidak bisa menahan. Angin mereda dan udara semakin tebal, hingga hampir terasa nyata.

Di sampingku, Aku bisa merasakan kekhawatiran dari ikatanku. Tapi saat ini, Aku tidak peduli.

Datang sejauh ini, aku sudah mengorbankan tentara yang akan terluka atau terbunuh dalam pertempuran dari beast yang gagal aku bunuh.

Siapa dia yang berkhotbah tentang sesuatu yang harus Aku alami, untuk dua kehidupan yang terpisah.

Alis vritra berkerut, karena frustrasi.

“Kembali, spear. Jika Kamu ingin kesempatan menyelamatkan Dicathen, Kamu harus mengkhawatirkan hal-hal yang lebih besar.”

Aku diam-diam mendekati Cylrit.

“Minggir. Kamu salah, jika Kamu merasa dapat menahan kami berdua di sini. Banyak yang telah berubah sejak pertarungan kami melawan Uto.”

Follower Seris mendecakkan lidahnya, sebelum mengulurkan lengannya. Kabut hitam tebal berputar di sekitar tangannya yang terulur. Itu terwujud menjadi pedang besar hitam pekat, yang hampir dua kali tinggi pemiliknya.

“Sangat baik. Jika Kamu bersikeras untuk berkelahi, izinkan Aku untuk membuktikan, jika Kamu salah.”

***

 

#PoV: Glayder Curtis

 

Akademi Lanceler, Kota Kalberk

“Pertahankan formasimu!”

Aku berteriak, ketika Aku mengikuti di belakang kelompok siswa yang mengendarai ikatanku.

“Pioneer, pertahankan perisai-mu! Percayakan pada tungganganmu untuk melindungi kakimu. Itu dia!”

Kedua belas siswa mengikuti jalur yang ditandai untuk latihan khusus ini, sementara para archer yang berjarak beberapa puluh meter, sudah siap untuk menembak.

“Tembak!”

Aku berteriak pada para archer.

Sebuah tembakan panah tumpul menghantam barisan siswa, yang mengendarai kuda cakar milik Akademi Lanceler.

Saat berlatih, para siswa mengangkat bahu ke depan di atas tunggangan mereka, mengangkat perisai mereka dan menggunakan lutut kiri mereka, untuk membantu mendukung mereka dari serangan jarak jauh.

Beberapa siswa lambat dalam mengangkat perisai, sementara yang lain tidak dapat menambah tubuh mereka pada waktunya, untuk menahan tembakan proyektil.

Para siswa yang malang itu terlempar dari mana beast, tempat mereka duduk, dan terjatuh di jalan tanah.

Grawder, ikatanku, mendengus kecewa, saat dia berlari ke arah siswa yang mengerang di tanah.

“Tanner, Gard, Lehr,” panggilku.

Ketiga siswa itu lari dari tanah dan memberi hormat.

“Pak!”

Membelai surai merah tua singa-ku, Aku melewati mereka.

“Masing-masing dari kalian berutang padaku dua puluh set pers perisai, tanpa menggunakan mana.”

Wajah ketiga anggota baru itu memucat mendengar kata-kataku. Sambil menghela nafas, kami mengikuti di belakang siswa yang tersisa, yang masih menaiki tunggangan mereka.

Latihan berlangsung selama dua jam, saat kami meninjau beberapa formasi lagi. Akhirnya, kuda yang dicakar harus pulih, membawa sesi ke istirahat singkat.

“Baiklah, bawa tungganganmu ke danau dan istirahatlah satu jam!”

Aku memerintahkan, melompat dari Grawder.

Di bawah pohon berusia seratus tahun, aku menyandarkan punggungku ke Grawder, menikmati angin sejuk di bawah naungan. Salah satu hal favoritku tentang sekolah ini adalah, kenyataan jika sekolah ini sangat dekat dengan Mirror Lake.

Aku mengeluarkan beberapa daging sapi kering dan roti segar dari cincin dimensiku. Dan, menyaksikan para siswa berpisah ke dalam lingkaran teman masing-masing.

Tanner, Gard, dan Lehr berjongkok di tepi danau, mengangkat perisai baja di atas kepala mereka.

Beberapa siswa lain telah menyelesaikan makanan ringan mereka, dan mulai berdebat dengan senjata tumpul yang digunakan untuk latihan.

“Seperti yang diharapkan dari siswa Lanceler,”

Sebuah suara yang akrab terdengar dari belakangku.

“Bahkan sebagai trainee, mereka tidak pernah bisa diam.”

Aku mendongak, tidak repot-repot untuk berdiri, dan menyeringai ksatria pensiunan itu.

“Lalu, apa yang membuatku jadi?”

“Bodoh pemalas,” balasnya, duduk di sampingku di rumput.

Aku merobek off sepotong roti dan memberikan kaldu favoritku pada lelaki tua itu, yang telah Aku simpan di cincinku juga.

“Seorang siswa hanya sebaik gurunya, Instruktur Crowe.”

“Mantan instruktur,”

Dia mencemooh, tapi menerima camilan sambil tersenyum.

“Dan sepertinya, tumbuh sebagai bangsawan, hanya mengajarimu cara berbicara dengan baik.”

Kami berdua duduk diam, menikmati pemandangan danau yang berkilauan. Kami akan tertawa kecil atau tertawa di sana-sini, sambil menyaksikan para siswa mempermalukan diri mereka sendiri, baik saat sparring atau bermain di air.

Beberapa gadis yang hadir selalu berbondong-bondong dengan siswa laki-laki, melakukan apa pun yang mereka bisa untuk mencoba dan mengesankan rekan-rekan perempuan mereka.

“Melihat para pemuda ini bermain-main tanpa peduli di dunia. Sulit membayangkan, jika kita sedang berada di tengah perang,” kata Crowe lembut.

“Pastinya,”

Aku setuju.

“Mendengar cerita yang datang dari perbatasan timur Sapin. Di satu sisi, Aku frustrasi, karena Aku tidak ada di sana membantu. Tapi Aku juga lega, karena menurutku, murid-muridku tidak siap menghadapi tentara Alacryan.”

“Kamu tahu, Aku ingat, Aku sangat tidak puas, ketika Aku mendengar kabar jika Kamu datang ke Lanceler. Aku ingat memikirkanmu sebagai bangsawan manja lainnya, yang menemukan posisi di sini karena koneksimu.”

Mantan instrukturku mengalihkan pandangannya kepadaku.

“Aku salah tentangmu, Curtis. Kamu bekerja keras sejak hari pertama, dan Kamu senang mendengar kesalahanmu. Karena, itu memberimu ruang untuk meningkat.”

Tidak terbiasa mendengar pujian dari mantan ksatria yang ketat, aku merasakan pipiku mulai memerah.

“Yah, menjadi mage yang memadai dan petarung adalah satu hal. Tapi, aku tidak tahu apa-apa tentang mengajar.”

“Tepat! Jadi, mengapa begitu sulit bagi sebagian dari bangsawan untuk mengakui, jika Kamu tidak tahu sesuatu. Atau, Kamu tidak pandai dalam hal itu? Itu masih membuatku bingung sampai hari ini.”

Aku tertawa kecil.

“Anggap saja sebagai kompleks inferioritas. Para bangsawan diajari untuk tidak memiliki kelemahan. Atau, jika kita memilikinya, untuk tidak pernah menunjukkannya.”

“Itu satu hal yang baik, tentang saat Kamu berada dalam pertempuran. Pada saat itu, ketika Kamu adalah salah satu dari tentara yang tak terhitung jumlahnya di garis depan, tidak ada strategi,”

Ksatria tua itu mendengus.

“Apakah itu alasanmu untuk tidak pernah mencoba masuk ke posisi kepemimpinan atau strategis?”

Aku menyeringai.

“Kenapa kamu kecil…”

Crowe mengaitkanku dengan lengannya, dan mulai menggesekkan buku jarinya di kepalaku, sementara Grawder mengerang memprotes, karena dibangunkan.

“Oke oke! Aku menyerah!”

Kami berdua terus bertengkar, saat kami tertawa. Terlepas dari waktu yang agak singkat Aku datang ke sini untuk mengajar siswa. Ada banyak cerita untuk dipertukarkan satu sama lain, pada hari yang sempurna seperti ini.

Setelah waktu istirahat yang singkat berlalu, kami berdua bangkit.

“Kembali ke tempat latihan dengan armor lengkap dalam waktu lima belas menit!”

Aku berteriak.

Para siswa menjadi kaku, karena suaraku. Dan, mereka bergegas kembali ke atas bukit, tempat kami berlatih.

“Mereka mendengarkanmu dengan baik,” komentar Crowe, tersenyum ketika dia melihat beberapa siswa yang pernah ia ajar menyapanya dengan sikap busur, tergesa-gesa sebelum berlari.

Kelulusan mereka bergantung padanya. Aku mengangkat bahu, sebelum menepuk punggung ksatria tua itu.

“Ayo, Instruktur Crowe. Sekarang waktunya untuk pelajaran tombak, dan Kamu tetap yang terbaik. Aku yakin mereka akan senang belajar darimu.”

“Aku mungkin sudah pensiun, tapi Aku masih mahal.”

“Pikirkan roti dan kaldu sebagai pembayaran.”

“Kenapa kamu kecil…”

Crowe berhenti. Dia mengangkat kepalanya, menatap sosok di langit.

“Bukankah itu utusan?” tanyaku, menyipitkan mataku, untuk mencoba melihat binatang macam apa, tunggangan terbang itu.

Beast itu, bersama dengan penunggangnya, turun. Dia mendarat di balkon tertinggi di menara logam.

Struktur tinggi dan runcing dalam bentuk tombak kolosal bukan hanya simbol akademi kami, tapi juga bangunan tempat tinggal kepala sekolah kami.

“Itu sword wings,” gumam Crowe, nadanya serius.

“Hanya ada beberapa mage yang terikat pada beast itu. Jika mereka dipekerjakan sebagai pembawa pesan, itu artinya serius.”

Aku melompat ke Grawder dan menunjuk ke mantan instrukturku.

“Mari kita lihat tentang apa ini.”

Setelah melewati murid-muridku yang bingung dan melewati halaman sekolah yang beraspal, kami mendekati menara tinggi berbentuk tombak.

Grawder tidak bisa masuk ke dalam tangga. Jadi, kami meninggalkannya dengan penjaga yang ditempatkan di luar, sebelum naik ke menara.

Bahkan dengan mana, perjalanan menaiki tangga spiral agak sulit bagi ksatria tua itu. tapi, kami membuatnya cukup cepat, untuk tetap mendengar gumaman percakapan yang terjadi di sisi lain dari pintu kepala sekolah.

Setelah kami berdua bertukar pandang, Aku memutar pegangan emas dan membuka pintu.

Duduk di belakang mejanya adalah, kerangka raksasa kepala sekolah kami yang merosot ke depan, dengan kepala terkubur di tangannya.

Di sampingnya adalah pembawa pesan, ekspresinya merupakan campuran ketakutan dan kecemasan.

Aku angkat bicara.

“Kepala Sekolah Landon? Kami melihat pembawa pesan dan…”

Kepala Sekolah mengangkat tangan, tidak repot-repot mendongak.

“Kumpulkan siswa mu, Instruktur Curtis. Lebih baik lagi, mungkin lebih baikmu untuk melakukan perjalanan ke Kalberk sekarang, dan menggunakan gerbang teleportasi mereka untuk kembali ke Kastil.”

“Aku tidak mengikuti, Tuan. Apa yang sedang terjadi?”

Aku mengalihkan pandanganku dari kepala sekolah ke pembawa pesan.

“Seorang utusan tiba di Kalberk dari Etistin pagi ini,”

Utusan itu memulai, suaranya bergetar.

“Seorang pengamat yang terbang beberapa mil di lepas pantai Etistin, melihat sekitar tiga ratus kapal Alacryan mendekat.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_219"

Pemberitahuan Update via Email