Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_234

gambar

The Beginning After The End

BAE_234

Bab 234: Mengingat

 

“Seth, lapor kembali ke Jenderal Varay. Dia yang akan bertanggung jawab atas pertempuran,” perintah Bairon, mengarahkan prajurit itu pergi.

Dia menoleh ke arahku dan kami mengunci tatapan sesaat, sebelum dia mengangguk. Dia berkata padaku,

“Kita semua akan langsung menuju ke Kastil.”

Aku mengangguk kembali, dan Sylvie berubah kembali ke bentuk naga-nya, sebelum kami segera lepas landas.

Mengambil napas dalam-dalam, Aku mencoba untuk tetap berkepala dingin. Percaya jika Elder Hester, Elder Buhnd, dan Virion cukup untuk menangani siapa pun yang telah mengganggu.

Api hitam dan merah yang mengepul di kejauhan, adalah pertanda buruk jika itulah yang aku takuti…

Entah itu Follower atau bahkan Scythe. Aku mengarahkan pikiranku keluar dari ‘bagaimana jika’ dengan memikirkan strategi, saat masuk.

Aku berusaha untuk tidak memikirkan ibu dan adikku, serta Tess yang seharusnya aman di sana.

‘Tidak apa-apa,’

Sylvie menyampaikan kepadaku, tapi bahkan dia tidak bisa mencegah kekhawatirannya yang bocor padaku.

Aku tidak menanggapi. Dan sebaliknya, memanipulasi angin di sekitar kami, mengurangi hambatan udara, yang menarik Sylvie kembali. Apa pun yang perlu aku lakukan untuk membawa kami ke sana, bahkan satu detik lebih cepat.

Aku terus memanipulasi angin, mengayuh mana melalui tubuhku juga, bersiap untuk pertempuran secepat mungkin. Mengintip ke belakang, aku bisa melihat Bairon dan prajurit berkuda lainnya perlahan mengikuti di belakang.

Tapi, kami tidak melambat.

‘Aku mohon, semuanya, amanlah…’

Aku berdoa, sampai Kastil hampir berada di atas kami.

Penghalang yang melindungi benteng terbang dari langit telah dihancurkan, memungkinkan angin kencang mengipasi api gelap.

Sylvie dengan mudah membuat lubang di dok pemuatan yang tertutup, dan kami mendarat di dalam. Untungnya, lapisan mana yang telah Aku selimuti, mencegah asap berbahaya memasuki paru-paruku.

Tetap saja, ada selimut hitam tebal di seluruh dok pemuatan.

“Ayo pergi,” kataku pada Sylvie, yang telah kembali ke bentuk manusia-nya.

Tanpa mengambil risiko, aku menyalakan dragon will di dalam diriku.

Di bawah Realmheart, penglihatanku menjadi monokrom, menyoroti mana di sekitarku.

Dengan penglihatanku yang ditingkatkan dan ketajaman mana yang tak tertandingi, mustahil bagi musuh mana pun untuk menyelinap ke arah kami. Bahkan, di bawah asap tebal dan angin kencang yang menjerit, melalui bukaan kastil yang rusak.

Kami menyebar sekitar lima meter, kerja tim kami mulus melalui ikatan kami, saat kami mencari kamar yang runtuh dan lorong gelap di lantai bawah.

Kami beringsut melewati lantai yang retak, menghindari puing-puing yang terlepas dari dinding atau jatuh dari langit-langit.

Bentrokan bergema dari atas dan bahkan di sekitar kami. Sementara, angin menderu mengisi celah keheningan, membuat kami hampir tidak mungkin untuk menemukan tanda-tanda pertempuran langsung yang dapat kami bantu.

Satu-satunya hal yang dapat kami lakukan adalah, mencari premis dengan hati-hati, menganggapnya sebagai langkah demi langkah.

‘Di sini,’

Ikatanku disampaikan dari kamar sebelah.

Di dalam, aku bisa melihat Sylvie di tanah, membungkuk di atas apa yang tampak seperti seseorang yang terkubur, sebagian di bawah tumpukan puing. Dadaku segera mengepal dan gelombang kepanikan naik dari perutku, sampai Sylvie meyakinkanku jika dia bukan siapa pun yang kami kenal.

Dengan pakaian halus yang terjalin melalui lapisan tipis surat berantai di tubuh mayat, bersama dengan tongkat sihir yang hanya berjarak beberapa meter. Mudah untuk menyimpulkan, jika korban malang ini adalah salah satu dari sedikit penjaga yang tersisa di sini.

Aku mengusap batang hidungku, malu dan frustrasi melihat betapa rapuhnya diriku, secara mental. Setelah mengambil waktu sejenak untuk menenangkan diri, Aku memeriksa mayat itu.

Melalui Realmheart, Aku dapat mengetahui, jika mage yang jatuh telah mati terbakar.

Dengan jentikan pergelangan tangan, Aku meniup puing-puing untuk melihat mayat lebih dekat.

“Apa…” gumamku, sambil mengangkat bajunya.

‘Apa itu?’

Aku terus mencari, tapi tidak dapat menemukan apa pun.

“Tidak ada bekas luka bakar.”

“Dia mati karena api?” katanya lantang, terkejut.

Mendengar tabrakan lain di kejauhan, Aku bangkit.

“Ayo, terus bergerak.”

Kami berdua terus menyusuri aula, menjelajahi setiap kamar di lantai bawah, mencari siapa saja yang mungkin masih hidup. Yang kami temukan hanyalah mayat, semuanya dibakar sampai mati, tanpa ada luka yang terlihat.

‘Aku tidak mengerti. Mungkin api yang menyala dari dalam?’

Sylvie menyarankan.

‘Tidak masalah pada saat ini. Yang perlu kita ketahui adalah, jika lawan kita menggunakan api yang tidak benar-benar membakar korban secara fisik.’

Aku mengirim balik, mengangkat tembok yang runtuh, untuk mencari siapa pun yang mungkin Aku kenal.

Dengan tangga yang hampir tidak dapat digunakan dari kehancuran, kami berdua menaiki tingkat Kastil, melalui berbagai lubang di langit-langit.

Bahkan dengan Fisik Realmheart, Aku mampu melihat hampir semua hal yang akan dilewatkan oleh mata normal, kami tegang.

Setiap mayat yang kami temukan, dadaku berdesak-desakan sampai kami dapat memverifikasi, jika itu bukanlah orang yang kami kenal.

Setelah mencari beberapa lantai, Sylvie dan aku menemukan tanda-tanda pertempuran besar.

Tombak batu yang rumit menjorok dari lantai dan dinding, sementara golem dari tanah berserakan di tanah, seperti kesatria yang membatu.

‘Ini…’

‘Ya, aku tahu,’

Aku menyela, memberi isyarat agar ia tetap dekat.

Karena mana yang bergabung menjadi tombak batu dan menyulap tentara. Butuh beberapa saat, untuk akhirnya menemukan sumber yang bertanggung jawab atas semua ini.

Aku berlutut di depan dwarf tua itu, mencoba menemukan denyut nadinya ketika dia tiba-tiba batuk.

“Elder Buhnd!”

Aku berseru. Aku membentuk tanah di bawahnya menjadi kursi, mendudukkannya, agar ia tidak tersedak darahnya sendiri.

Aku beralih ke ikatanku.

“Sylv!”

“Ya.”

Ikatanku membungkuk, meletakkan tangannya di dada mentorku. Cahaya lembut terpancar dari telapak tangannya, menyerap melalui pakaian dan kulit dwarf itu.

Setelah sepuluh menit kehidupan yang melelahkan setelah dikirim ke Elder Buhnd, kami akhirnya mendapat reaksi lain.

“Elder Buhnd… hei, ayo, tetaplah bersamaku,”

Aku bangkit, menepuk pipinya, saat dwarf itu mengerutkan alisnya.

“Arth… ur?”

Matanya terbuka, tapi menutup kembali setelah beberapa detik.

“Ya! Ini Arthur. Apa yang terjadi? Siapa yang melakukan ini padamu?”

Dia mengerang kesakitan.

“Kamu harus… keluar dari sini, Nak.”

“Jangan bicara omong kosong heroik seperti itu, Buhnd!”

Aku membentak tidak sabar.

“Katakan padaku, situasinya. Aku perlu tahu apa yang akan kita hadapi.”

Buhnd, menarik mantelku, menarikku mendekat.

“Dengarkan. Kastil, Dewan… sudah selesai. Jika Kamu ingin melakukan sesuatu untuk Dicathen, Kamu melakukannya dengan tetap hidup.”

“Oke, oke. Aku akan berhati-hati. Tapi untuk melakukan itu, Aku perlu tahu apa yang terjadi. Apakah itu Follower? Scythe? Jenis sihir apa yang digunakan untuk membuatmu dalam kondisi ini?”

Merasakan kekuatan di tangan Buhnd mengendur, aku beralih ke ikatanku.

‘Sylvie, apa yang terjadi? Kenapa dia tidak membaik?’

Lengan Sylvie bergetar, saat butir-butir keringat menetes dari wajahnya.

“A-Aku tidak tahu. Tapi, aku tidak bisa terus begini.”

Aku mundur selangkah, memeriksa dwarf yang terluka itu.

Seperti semua mayat lain yang kami lewati, tubuhnya penuh dengan warna merah.

Gumpalan ungu yang telah dipancarkan ke tubuhnya oleh Sylvie saat ini, sedang memerangi mantra api apa pun yang menggerogoti hidupnya. Tapi, Aether tidak menyembuhkannya. Tidak, itu menjaga mantera di bawah kendali. Tapi, mantra api itu tampak seperti sel kanker, berkembang biak dan menyebar dengan cepat.

Tidak dapat menahan rasa frustasiku. Aku menjerit serak, sambil menghancurkan paku batu yang disihir Buhnd.

Sambil berlutut di depan dwarf yang sekarat itu, aku meraih tangannya.

Begitu Sylvie menghentikan sihir penyembuhannya, Buhnd akan mulai sekarat lagi, dan ikatanku juga tahu itu.

Buhnd meletakkan tangannya yang besar di atas tanganku, meremasnya dengan lembut.

“T-Tidak apa-apa.”

Membuka matanya sekali lagi, seolah-olah membutuhkan setiap ons kekuatan untuk melakukannya. Buhnd mengalihkan pandangannya ke Sylvie.

“Asura Kecil, bisakah kamu terus begini sebentar? Aku pikir, itu akan cukup untuk memberi-tahumu apa yang perlu Kamu ketahui.”

Ikatanku mengangguk, dia alis berkerut dalam konsentrasi.

Mengabaikan air mata yang membasahi pipiku, aku menempelkan dahiku ke dahi Elder Buhnd.

“Semoga Kamu merasa damai, di mana pun Kamu berada.”

Dalam kehidupan ini dan kehidupanku sebelumnya, konsep agama selalu luput dariku. Tapi karena semakin banyak orang yang Aku cintai meninggal, apakah itu Adam, ayahku, atau Elder Buhnd…

Aku mendapati diriku berharap, jika Aku salah.

Jika benar-benar ada Tuhan yang maha kuasa dan kehidupan setelah kematian, di mana semua orang yang Aku kenal akan berdamai, menunggu kami semua.

Paling tidak, Aku berharap mereka akan menemui nasib yang sama denganku, bereinkarnasi ke dunia yang berbeda, untuk menjalani kehidupan baru.

Jika itu masalahnya, Aku berharap mereka akan terhindar dari kenangan kehidupan masa lalu mereka.

“Aku minta maaf, Arthur,” bisik ikatanku, meletakkan tangan di punggungku.

Aku menggelengkan kepala.

“Itu bukan salahmu.”

Setelah menghabiskan beberapa menit membayangkan sebuah makam dari tanah yang layak untuk seseorang seperti Elder Buhndemog Lonuid, kami berdua melanjutkan pembicaraan.

Mentor dwarf-ku telah memberi-tahuku tentang sedikit yang ia ketahui tentang kekuatan lawan.

Lawan itu adalah Scythe sungguhan.

Rupanya, dia memegang api hitam berasap, yang merusak apapun yang bersentuhan dengannya. Sepertinya, irregular lain seperti paku logam hitam, yang dapat disihir Uto. Atau, racun hitam yang dapat digunakan mage Scythe itu.

Entah itu hal yang baik atau tidak, Elder Hester dan Kathyln telah pergi ke Wall, sebelum Scythe telah menyusup ke Kastil. Tapi Alduin dan Merial Eralith, bersama dengan Tessia dan keluargaku, tidak dapat ditemukan di mana pun, ketika semua ini telah terjadi.

Agak melegakan mereka tidak ada di sini. Tapi, bagian lain dari diriku bahkan lebih cemas.

Berbagai pertanyaan muncul di benakku…

Jika mereka berhasil melarikan diri, ke mana mereka pergi?

Bagaimana mereka tahu, jika mereka akan diserang?

Atau apakah kepergian mereka tepat waktu, hanya kebetulan?

‘Aku tahu ini sulit, tapi kamu tidak harus memikirkan semua itu sekarang,’

ikatanku berkata, menyampaikan kekhawatirannya.

“Lakukan langkah ini satu per satu. Kita akan melalui ini bersama-sama, Arthur.”

Aku memberinya anggukan singkat. Aku tidak berterima kasih padanya… Aku tidak perlu.

Aku bersyukur, jika dia bersamaku sepanjang semua yang telah Aku lalui. Aku bahkan tidak bisa membayangkan akan berada di mana, jika aku tidak memilikinya. Dan, dia tahu itu.

Gagasan tentang seseorang yang mengetahui hampir setiap pikiran dan emosi yang terlintas di benakku, akan membingungkanku jika Aku tidak menyadari betapa bersyukurnya diriku. Mungkin, itu hanya karena itu Sylvie, dan bukan orang lain.

Tapi aku bersyukur, atas hubungan yang aku miliki dengannya.

‘Arthur!’ teriak ikatanku.

‘Ya aku tahu.’

Aku melihat fluktuasi mana dalam jarak dekat. Bahkan tanpa Realmheart, mustahil untuk tidak merasakan benturan aura kuat.

Bairon saat ini sedang bertempur dengan Scythe. Aku menyimpulkan, melihat jika sihir yang menyimpang paling banyak ada di atmosfer.

‘Apa yang harus kita lakukan?’

‘Aku akan masuk. Tetap di belakang dan lindungi aku dengan perisai mana.’

Setelah menerima ‘oke’ dari ikatanku, Aku menarik Dawn’s Ballad dari cincin dimensiku, dan menggabungkan mana melalui anggota tubuhku.

Aku bisa merasakan kehangatan saat rune mengalir di lengan, kaki, dan punggungku, memancarkan rona keemasan. Kekuatan memenuhi setiap serat tubuhku, saat Aku memasukkan tumitku ke lantai.

Aku tahu, jika menggunakan Burst Step akan membebani tubuhku. Tapi dengan pengalamanku bertarung melawan tentara pribadi Agrona. Aku tahu, jika Aku harus mengakhirinya dengan cepat, jika Aku menginginkan kesempatan untuk menang.

‘Baik. Pergi!’

Sylvie memberi isyarat, melapisi mana di sekitar tubuhku.

Aku menghendaki mana mengalir di kakiku, waktunya hingga mili-detik, untuk memaksimalkan ledakan kekuatan yang akan aku terima.

Dunia kabur di hadapanku dengan satu langkah yang ditingkatkan mana, saat mata dan otakku berjuang untuk mengumpulkan, menerjemahkan, dan mengurutkan masuknya gambar.

Jika bukan karena refleksku yang meningkat melalui penggunaan sihir petir internal. Aku akan lebih mungkin melakukan bunuh diri dengan menabrak tembok, daripada menyakiti musuhku.

Mengabaikan rasa sakit yang membakar yang menggerogoti tubuh bagian bawahku, aku berlari ke depan, menerjang Scythe yang menjulang tinggi.

Aku butuh semua yang aku bisa untuk menahan diri.

Ujung bergerigi dari pedang-ku berdiri beberapa inci dari tenggorokan Scythe itu.

Aku bisa saja membunuhnya. Aku sangat dekat, tapi tidak bisa.

Aku menatap Scythe itu, kebingungan emosi muncul, saat dia menatapku dengan ekspresi geli dan berbicara.

“Kamu sudah dewasa.”

Aku mendengar suara Bairon berteriak kepadaku dari belakang. Tapi, telingaku tidak dapat mendeteksi apa yang ia katakan di atas darah, yang mengaung di telingaku.

Aku mengencangkan cengkeramanku di sekitar Dawn’s Ballad, tidak bisa mengalihkan pandanganku dari silau merah tajam dari Scythe, yang berdiri di depanku.

Dari dua tanduk bergerigi yang melingkar di bawah telinganya, jubah berdarah yang sama yang mencerminkan mata merah cerahnya, tidak salah lagi.

Itu dia…

Itu adalah Scythe yang sama, yang telah membunuh Sylvia.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_234"