Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_233

gambar

The Beginning After The End

BAE_233

Bab 233: Pengkhianatan

 

#PoV: Arthur Leywin

 

“Kita memiliki perintah di sini, Lance Arthur,” kata Varay, dengan tatapan dingin.

“Kita akan terus terlibat melawan pasukan Alacryan.”

Aku mengertakkan gigi, karena frustrasi.

“Jenderal Varay, bahkan kamu sudah menyadari sekarang, jika musuh yang kita lawan bukanlah kekuatan utama Alacryan. Mereka tidak terorganisir, putus asa, dan banyak dari mereka bahkan kekurangan gizi dan benar-benar sakit!”

Varay berdiri teguh, menutupi emosinya.

“Apakah Kamu lupa, jika kita adalah tentara? Kita tidak berhak memutuskan apa yang kita lakukan dengan informasi ini. Aku sudah mengirim pembaruan ke Jenderal Bairon dan Dewan. Kita akan bertindak sesuai dengan perintah mereka. Tapi untuk saat ini, kita akan terus melakukan apa yang diperintahkan.”

“Kalau begitu biarkan aku dan ikatanku kembali ke Etistin… bukan, Kastil. Aku akan berbicara dengan Komandan Virion dan memberikan sebuah…”

“Bukankah seluruh alasanmu berada di sini, karena Kamu tidak menginginkan tanggung jawab ini?”

Jenderal itu memotongku.

“Kamu ingin menjadi seorang prajurit, karena kamu tidak ingin memikul beban membuat keputusan.”

Mulutku terbuka, tapi tidak ada suara yang keluar.

Dia benar. Aku adalah orang yang memilih untuk berada di sini, untuk bertempur tanpa pikiran dan tidak memiliki beban hidup orang lain di tanganku.

Dengan leher tegang dan rahang terkatup, aku membungkuk kaku pada Jenderal Varay, sebelum berbalik untuk pergi.

Pikiranku melayang, sampai aku menemukan diriku kembali ke daerah terpencil, tempat aku mendirikan kemah.

Di sana, Aku melihat Sylvie mengisi ulang mana. Dia mengintip, merasakan aku sudah dekat.

“Bagaimana hasilnya?”

“Tidak ada yang berubah,” gerutuku, duduk di atas batu besar di sampingnya.

“Kita akan terus melawan mereka.”

“Nah, narapidana atau bukan, kita masih tidak bisa membiarkan mereka maju,” kata Sylvie dengan gelombang empati.

“Tapi ini…”

Aku memberi isyarat kepada ribuan tentara di bawah, beristirahat, dan ribuan lainnya di lapangan, bertempur.

“…berlebihan. Kita memiliki lebih banyak pasukan daripada yang diperlukan, jika semua yang kita hadapi adalah segerombolan tahanan yang tidak terkoordinasi dan putus asa.”

“Benar,”

Sylvie setuju. Dia bangkit, dan meregangkan tubuh manusianya sebelum melirikku.

“Begitu. Jadi, apa yang kita tunggu?”

Aku mengangkat alis.

“Apa?”

“Aku mohon, Arthur. Aku dapat membaca pikiranmu, bahkan tanpa ikatan kita.”

Dia memutar matanya.

“Aku tahu, kamu sudah memutuskan untuk pergi.”

Sekali lagi, Aku menemukan diriku dengan mulut terbuka, tapi tidak ada kata-kata yang keluar darinya. Sambil menggelengkan kepalaku, aku memberikan ikatanku senyuman, dan mengacak-acak rambutnya yang berwarna gandum.

“Kalau begitu, jangan bilang aku tidak memperingatkanmu. Kita secara teknis melakukan pengkhianatan dengan tidak mematuhi perintah dan pergi selama pertempuran.”

Tubuh Sylvie mulai bersinar, sampai wujudnya berubah menjadi naga hitam, yang menjulang tinggi.

“Meh. Ini bukan pertama kalinya kita melakukan pengkhianatan, dan mungkin tidak akan menjadi yang terakhir.”

“Aku membesarkanmu dengan sangat baik,”

Aku terkekeh, melompat ke ikatanku, semangatku terangkat. Aku telah kehilangan banyak, tapi Aku masih memiliki yang sangat Aku hargai.

Kami melesat ke langit, membersihkan perbukitan yang membentang dari Teluk Etistin.

‘Apakah Kamu ingin mampir ke Kota Etistin, sebelum pergi ke kastil?’ tanya Sylvie.

‘Tidak ada gunanya. Bairon bukan tipe yang mendengarkan, terutama diriku. Dan Castle memutuskan semua sambungan ke gerbang teleportasi lainnya. Satu-satunya cara untuk masuk ke dalam adalah dengan terbang langsung ke sana, jadi kita tidak punya waktu.’

Aku hampir mengira Jenderal Varay akan mengejar kami. Tapi setelah tiga puluh menit pertama berlalu, aku tahu jika kami sudah aman. Sementara itu, Aku mengangguk-angguk, berjuang untuk tetap terjaga saat perjalanan damai dan tenang berlanjut.

Pemandangan kehidupanku sebelumnya mulai muncul kembali, seperti mimpi yang nyata. Emosi yang Aku rasakan saat itu, muncul bersamaan dengan kenangan lama.

***

 

Aku teringat perasaan kebingungan yang Aku alami terhadap Lady Vera, ketika Aku mendengarnya berbicara tentang ‘kecurangan’ dengan pria berseragam itu.

Sebagian dari diriku pernah marah padanya, karena tidak percaya jika Aku bisa memenangkan pertandingan dengan kekuatanku sendiri.

Bahkan, ketika Aku terus berkompetisi dalam pertandingan di mana lawanku segera mundur, Aku tidak pernah menghadapi Lady Vera atau mengajukan pertanyaan apa pun.

Siapa Aku, yang mempertanyakan keputusan mentorku?

Dia secara praktis telah memberiku kehidupan baru, melatihku sejauh mana diriku tidak hanya bisa menggantikan pusat Qi-ku yang rusak.

Aku memiliki kesempatan untuk menjadi raja.

Sementara harga diriku terluka, karena Lady Vera tidak cukup mempercayai kemampuanku untuk membiarkanku bertarung secara jujur. Aku telah menerima kemenangan hampa, sampai hari putaran final.

Aku bersama dengan setiap kontestan lain yang telah memenangkan turnamen negara bagian mereka, telah melakukan perjalanan jauh-jauh ke ibu kota negara kami, Etharia… untuk kesempatan menjadi raja berikutnya.

Namun, tidak ada jadwal yang konsisten, tentang kapan kompetisi Crown’s King diadakan.

Itu murni atas kebijaksanaan Dewan, yang akan memberikan suara, ketika mereka mengira raja saat ini tidak melakukan sesuai harapan mereka.

Beberapa alasan yang sering terjadi, mungkin ketika raja yang berkuasa kalah dalam Paragon Duel melawan negara lain, mengalami cedera yang melemahkan, jika dia terlalu tua.

Raja kami saat ini telah kehilangan satu lengan dari Paragon Duel terakhir, yang memicu kompetisi Crown’s King saat ini.

Pemenang akan mendapatkan kesempatan untuk melawan raja saat ini, dan jika penantang menang, dia akan menjadi raja berikutnya.

Jika raja menang, dia akan tetap di posisinya, sampai pemenang Crown’s King berikutnya akan menantangnya.

Itu adalah lingkaran iblis yang Dewan akan menempatkan seorang raja, jika mereka menganggapnya tidak layak.

Kenangan Lady Vera dan kelompok pelatih, serta dokter yang bertanggung jawab menjagaku dalam kondisi prima selama turnamen ini, terlintas di benakku.

Aku ingat, kami semua mendorong kerumunan penonton saat semua orang mencoba masuk ke dalam stadion.

Begitu kami tiba di ruang tunggu yang telah ditentukan, Aku bisa merasakan perbedaan suasananya.

Aku ingat dengan jelas, ketegangan yang terlihat di ruang tunggu kami, ketika beberapa kontestan melakukan peregangan atau pemanasan. Sementara, yang lain bermeditasi pusat Qi mereka.

Tekanan yang tersisa di ruangan itu berasal dari fakta, jika selama tahap terakhir Crown’s King, adalah legal bagi kontestan untuk memberikan pukulan mematikan kepada lawan mereka.

Semua kontestan, termasuk diriku sendiri, tahu jika mereka bisa mati hari ini.

Lady Vera dan pelatih lainnya telah melakukan yang terbaik, untuk mencegahku memikirkan hal itu. membuatku tetap fokus melalui berbagai latihan.

Aku masih ingat semua kontestan yang pernah aku lawan, baik tua maupun muda, kecil dan besar, setiap petarung di puncak kelas mereka.

Yang terpenting bagiku, tidak ada dari mereka yang disuap oleh Lady Vera, untuk membatalkan pertandingan.

Aku ingat mencoba meyakinkan diri sendiri, betapa hebatnya Lady Vera.

Aku telah beralasan, jika dia dengan sengaja membersihkan jalan rintangan untukku, bukan karena dia tidak percaya pada kemampuanku. Tapi, karena dia ingin Aku menjadi yang terbaik untuk putaran final.

Kalau saja Aku tahu, apa yang akan terjadi pada hari itu.

Aku masih berpikir sampai hari ini, apa yang akan Aku lakukan secara berbeda, jika Aku kembali ke masa lalu pada hari itu, jika Aku mengetahui kebenaran tentang Lady Vera.

***

 

‘Arthur!’

Suara Sylvie menembus kepalaku, membuatku terbangun, beberapa saat sebelum dia menyentakkan tubuhnya, untuk menghindari busur petir raksasa. Busur petir lainnya segera melesat ke arah kami dari bawah, yang menembus awan.

Pada saat ini, baik Sylvie dan aku tahu siapa yang bertanggung jawab untuk ini.

“Bairon!”

Aku meraung, memperkuat suaraku dengan mana, saat aku melompat dari Sylvie.

“Apa artinya ini?”

Sesosok bangkit dari lapisan awan di bawah kami, bersama dengan beberapa tentara yang menaiki burung lapis baja raksasa.

“Kamu tidak mematuhi perintah langsung dan lari dari pertempuran. lalu, menanyakan maksud dari apa yang aku lakukan?”

Bairon meledak, suaranya memancarkan mana juga.

“Sementara perintahku tetap lisan, Aku menyarankanmu untuk kembali ke posmu, Arthur.”

“Lisan?”

Sylvie lah yang menjawab, suaranya yang serak dipenuhi dengan kemarahan, dalam bentuk draconic-nya.

“Kamu menembakkan mantra yang mampu menghancurkan bangunan dengan tombak itu, dan menyerang asura?”

Ada saat keraguan, sebelum Bairon menjawab.

“Kita sedang berperang, dan ikatan manusiamu memilih untuk menerima perintah, daripada memberi mereka. Aku hanya menegakkan tugasku kepada bawahanku.”

“Cukup!”

Aku membentak.

“Kamu juga telah menerima pembaruan dari Jenderal Varay. Pasukan musuh yang kita hadapi di teluk semuanya adalah tawanan Alacrya. Kita perlu mengatur ulang pasukan kita, dan mencari kekuatan utama musuh, sebelum…”

“Keputusan itu terserahku dan Dewan,” potong Bairon, mendekat dengan tentaranya yang mengelilinginya.

“Kamulah yang kehilangan beban tanggung jawab.”

Aku mengertakkan gigi, lebih frustrasi pada diriku sendiri daripada di Bairon, untuk semua ini. Memang benar, akulah yang melarikan diri.

Bahkan sekarang, Aku akan ragu untuk mengambil posisi kepemimpinan. Tapi, Aku tidak bisa hanya berdiri, sementara Aku menyaksikan saat kami bermain di tangan Agrona.

“Tolong minggir. Jangan buang energimu untuk ini dan biarkan kami pergi ke Kastil. Aku akan mendapatkan persetujuan Komandan Virion, begitu aku tiba, jika itu yang kamu inginkan,” kataku, menenangkan diri.

“Ayo pergi, Sylv.”

Para prajurit yang berkuda menyebar, mempersiapkan mantra mereka saat Bairon melayang. Dia mengarahkan tangan yang terbalut petir langsung ke arah kami.

“Aku yakinkan dirimu, jika yang ini tidak akan ketinggalan, Jenderal Arthur. Ini peringatan terakhir untuk kembali ke pos-mu.”

“Ada apa denganmu dan saudaramu selalu melakukan kekerasan?”

Aku meludah, kesal.

Dengan raungan penuh amarah, Bairon menyerang. Seluruh tubuhnya diliputi petir.

Membesarkan Lucas, mungkin bukan pilihan paling cerdas. Tapi, itu terlalu jelas, jika unjuk kekuatan ini tidak ada hubungannya denganku, yang meninggalkan jabatanku. Dan, lebih berkaitan dengan membuktikan, jika dia lebih unggul dariku.

Melapisi diriku dengan mana, aku memanfaatkan kelembapan dari awan di bawah, dan menyulap gudang tombak es.

Sylvie melepaskan seberkas mana murni dari rahangnya langsung ke Bairon, sementara aku meluncurkan tombak es ke arah tentara yang berkuda.

Formasi pecah dengan mudah, ketika tentara Bairon membelok untuk menghindari mantraku. Bairon sendiri harus berhenti untuk bertahan melawan kerucut energi murni yang lebar, memberi kami jendela singkat yang kami cari.

“Sylvie. Ayo pergi!”

Aku mengirim pesan ke ikatanku. Aku memegangi kakinya, saat dia terbang melewatiku. Dan dalam hitungan detik, kami terbang melewati Bairon dan tentaranya.

Tepat ketika Aku pikir kami akan pergi, Bairon meluncurkan jubahnya pada kami. Itu adalah artefak sihir, tidak diragukan lagi. Karena, jubah itu segera menyebar menjadi jaring besar, yang terdiri dari kabel logam yang bisa ia kendalikan dengan petirnya.

“Bentuk manusia, sekarang!”

Aku memerintahkan.

Tubuh ikatanku menyusut seperti seorang gadis kecil, tepat saat jaring menutupi kami.

Sylvie segera membentuk penghalang mana di sekitar kami, tapi itu memberi prajurit lain cukup waktu untuk berkumpul kembali.

Itu menjadi semakin membuat frustasi, mencoba untuk berurusan dengan mereka, tanpa benar-benar menyakiti mereka.

‘Apakah kita diizinkan untuk menyakiti mereka?’

Sylvie bertanya dengan tidak sabar, sambil menjaga agar petir tidak mendekati kamo.

Prajurit yang berkuda melepaskan mantra mereka juga, dan kekuatan gabungan mereka cukup untuk membuat celah di penghalang mana ikatanku.

Aku mengangguk.

‘Jangan bunuh mereka.’

Sylvie menanggapi dengan menyulap lusinan panah mana di luar penghalang, dan meluncurkannya ke para prajurit. Sementara, aku memanipulasi awan di bawah kami.

Dengan lambaian tangan, aku menarik Dawn’s Ballad dan memotong jaring logam yang bermuatan petir. Dengan Bairon terganggu oleh panah mana, artefaknya tidak memiliki peluang. Dan, kami berdua bebas.

Ketika Sylvie bermain-main dengan para prajurit dengan meluncurkan serangan panah mana, yang tidak pernah berakhir pada mereka. Aku menyihir sedikit hadiah untuk Bairon sendiri.

Membuat bola angin terkompresi di tanganku, aku menggabungkannya dengan api dan kilat, menciptakan bola api biru yang berputar-putar seukuran Sylvie dalam bentuk naganya, yang berderak dengan jejak listrik.

Bairon menarik jaringnya dan bersiap untuk bertahan dari seranganku, ketika kilatan cahaya yang tidak biasa di kejauhan menarik perhatianku.

Semua orang menghentikan apa yang mereka lakukan, saat kami menatap sumber api merah dan hitam bermil-mil jauhnya. Kami saling memandang untuk mencari seseorang yang tahu, apa yang sedang terjadi. Sampai, gelombang keterkejutan dan kesadaran bocor padaku dari ikatanku.

Aku menoleh ke Sylvie, untuk melihat matanya terbelalak ngeri. Dia menoleh ke arahku dan berbicara dengan lantang agar semua orang dapat mendengarnya.

Itu… Kastil.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_233"