Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_002

gambar

Dungeon Predator

DP_002

Bab 2: Swordmaster

 

Jam alarmnya menunjukkan pukul 5:59.

Dia menyetel jam weker tepat pukul 6:00.

Hanya dalam satu menit, dia akan mendengar alarm yang memekakkan telinga!

Tapi, bayangan samar menekan tombol alarm.

Dan siapa bayangan itu?

Itu tidak lain adalah Jae Woo.

Dia berdiri tegak, sedikit meregangkan tubuh, dan menuju ke kamar mandi.

Jae Woo mengumpulkan air dingin di dalam wastafel, dan mengusap wajahnya dengan air dingin.

Karena itu, dia segera bangun.

Dia kemudian berbisik ke bayangannya, di cermin.

“Sekarang, mari kita mulai.”

Dia hanya akan puas, jika dia segera melakukan apa yang ia pikirkan. 

Lagipula, ketika dia membuat keputusan untuk putus sekolah dan menjadi pro-gamer, dia langsung keluar tanpa berfikir ulang.

‘Saat itu, wali kelasku berusaha keras untuk menghentikanku... Aku ingin tahu, apakah mereka baik-baik saja.’

Dia menghalau pikiran yang tiba-tiba itu, dan meninggalkan rumah.

Hwing.

Saat itu masih pagi, jadi udaranya dingin. Tapi bukan berarti, dia tidak tahan.

Tapi, ada sesuatu yang menyulitkannya: tubuhnya yang terhuyung-huyung, tertiup angin.

Karena dia kekurangan otot, dia merasa, seolah-olah angin kencang akan menerbangkannya.

‘Mari setidaknya, mencoba berjalan.’

Jae Woo berusaha sekuat tenaga untuk mendorong angin berhembus, dan mengambil satu langkah demi satu.

“Fiuh. Fiuh.”

5 menit bahkan belum berlalu, namun napasnya menjadi berat.

Berjalan saja, terasa sesulit menyelesaikan maraton. Tetap saja, dia tidak menyerah, juga tidak beristirahat.

‘Jika aku beristirahat hari ini, maka aku akan berbaring besok!’

Jae Woo menegur dirinya sendiri.

Dia sudah kehilangan 2 tahun dalam hidupnya. Dia tidak punya waktu untuk disia-siakan atau ragu-ragu lagi.

‘2 tahun!’ pikirnya, pernyataan berbisa, yang datang dari lubuk hatinya.

‘Satu langkah lagi. Tinggal satu langkah lagi!’

Jae Woo mengertakkan gigi, mendorong, dan terus berjalan dengan susah payah ke depan, selangkah demi selangkah.

***

 

Jae Woo berjalan di luar selama seminggu, membangun ketahanan dan ototnya.

Tentu saja, dia hanya berlatih selama seminggu. Jadi, tidak ada perubahan besar pada tubuhnya.

Dia masih kulit dan tulang. Tetap saja, dia tak lagi tersandung angin.

Karena itu, dia memutuskan untuk memulai pelatihannya dengan sungguh-sungguh, dan mencari sekolah pedang.

“Swordmaster,” Jae Woo membaca tandanya. 

Swordmaster.

Itu bukanlah olahraga.

Itu adalah dojo, yang mengajari mereka yang mengejar seni ilmu pedang.

Oleh karena itu, pelatihan yang dilakukan murid-muridnya keras dan ketat. Dan, sparing mereka mencerminkan pertarungan di kehidupan nyata.

Singkatnya: itu mengajarkan ilmu pedang sejati.

Itu tidak ada hubungannya dengan Jae Woo, yang pernah menjadi pro-gamer.

‘Dulu, itu…’

Tapi situasinya telah berubah.

Dia harus masuk ke sekolah pedang, apapun yang terjadi. 

Ada tiga alasan dibalik ini.

‘Pertama, melatih tubuhku.’

Dia tidak menginginkan tubuh yang bisa ia pamerkan, tapi tubuh yang terlatih dengan baik. Seperti, seniman bela diri sejati!

‘Dan akal tempur yang sebenarnya.’

Dia tidak memiliki bukti ilmiah apapun. Tapi dia merasa, mereka yang bisa bertarung di kehidupan nyata, bisa bertarung dengan baik dalam sebuah game.

Karena Jae Woo telah menghabiskan bertahun-tahun sebagai pro-gamer, dia mengalaminya secara langsung.

Dengan kata lain, karakter virtual reality sangat dipengaruhi oleh indera, pengalaman, dan pertarungan pengontrolnya.

Itulah alasan, mengapa begitu banyak peringkat game virtual reality, memiliki ‘sabuk hitam’.

Tentu saja, ada orang-orang seperti Jae Woo di masa lalu, yang telah meningkatkan kemampuan mereka di dalam game itu sendiri.

Bagaimanapun, Jae Woo saat ini tidak dapat memainkan game tersebut. Jadi, dia perlu meningkatkan indera bertarungnya.

Dan untuk meningkatkan kemampuan bertarung itu, Jae Woo merasa jika Swordmaster adalah yang paling cocok.

Karena itu, dojo adalah tempat yang cocok di negara ini.

Dan alasan terakhir adalah...

‘Ini sangat hemat biaya.’

Keanggotaan satu bulan untuk Swordmaster, berharga 200.000 won.

Secara keseluruhan, itu tidak murah. Karena sekolah olahraga pedang, biayanya sekitar 100.000 won per bulan.

Tapi sebagai gantinya, Swordmaster buka dari pagi hingga larut malam, dan bahkan buka pada akhir pekan.

Itu hanya ditutup pada tahun baru dan Thanksgiving Korea.

Jae Woo berencana menghadiri dojo dari pagi hingga malam setiap hari. Jadi, Swordmaster memang yang paling cocok untuknya.

Tetap saja, 200.000 won masih banyak untuk seseorang dalam situasinya.

Namun, setelah dia keluar, keluarganya tidak perlu lagi membayar biaya pengobatan.

Jadi, dia meminta maaf kepada ibunya untuk 200.000 won itu, dan datang ke sini.

Ibunya segera memberinya uang, dan Jae Woo memutuskan sendiri sekali lagi.

‘Aku berjanji, aku akan berhasil seperti sebelumnya... dan memberimu kehidupan mewah, bu!’

Bagaimanapun, untuk semua alasan ini, Jae Woo harus menjadi murid seorang Swordmaster.

Masalahnya adalah...

Akankah mereka bahkan menerimanya, ketika sulit baginya untuk mengangkat pedang kayu?

‘Baiklah, ayo masuk dulu.’

Jae Woo dengan paksa membuka pintu dojo.

“Permisi.”

Ding.

Bel pintu berdering, dan pria yang tampaknya adalah instruktur datang.

Instrukturnya mengenakan seragam, berperawakan tinggi, kasar, dengan alis tebal dan mata besar yang cerah.

“Urusan apa yang kamu miliki di sini?”

Pria itu bertanya.

“Aku ingin belajar ilmu pedang,” kata Jae Woo.

“Mm.”

Setelah melihatnya, pria itu menunjukkan ekspresi canggung.

Sangat menyenangkan, jika seseorang datang untuk belajar ilmu pedang. Namun, tubuh Jae Woo tidak dalam kondisi untuk mempelajarinya.

‘Dia hampir tidak memiliki otot.’

Akan menjadi bencana jika Jae Woo, dengan tubuh lemahnya, menjalani pelatihan ketat mereka. Tidak, itu pasti akan menjadi bencana.

“Aku terbaring di tempat tidur selama 2 tahun penuh, karena kecelakaan. Karena itulah tubuhku agak… Tapi, aku masih bisa melakukannya dengan baik.”

Melihat ekspresi instruktur, Jae Woo langsung menjawab.

“Aku akan mengarahkanmu ke beberapa dojo lain. Pelatihan di sini terlalu sulit. Kamu tidak bisa menahan latihan kami, dengan tubuhmu itu.”

Pelatihannya begitu ketat dan membosankan, sehingga orang yang paling sehat pun berhenti pada hari pertama.

Yang lebih buruk, tubuh Jae Woo tidak akan bertahan sepanjang hari. Bahkan, satu jam pun akan terasa berat.

Itulah yang diputuskan pria itu.

“Aku bisa menerimanya,” kata Jae Woo, sorot matanya menunjukkan kepercayaan dirinya.

“Aku telah melakukan ini selama lebih dari 10 tahun. Sekilas aku tahu. Tolong dengarkan aku,” kata pria itu, mencoba meyakinkannya.

Tentu saja, Jae Woo tidak akan menyerah begitu saja.

“Tolong beri aku pelatihan, setidaknya untuk beberapa hari,” kata Jae Woo.

“Aku tidak bisa.”

Pria itu menggelengkan kepala.

“Kalau begitu, satu hari. Tolong latih aku untuk satu hari. Jika aku tidak bisa mengatasinya, maka aku akan segera pergi,” kata Jae Woo, menggaris-bawahi pelatihan yang berharga, untuk satu hari itu.

“Hmm.”

Pria itu berubah pikiran, karena anak kurus itu tidak mau menyerah.

‘Dia akan menyerah dalam sehari. Tidak, satu jam. Setelah satu jam, dia akan pergi sendiri.’

Pria itu akhirnya menganggukkan kepalanya.

“Oke. Kalau begitu habiskan hari ini di dojo. Namamu adalah…?”

Pria itu bertanya.

“Nama aku Jae Woo. Choi Jae Woo.”

“Aku Guru Kim Deok Bae.”

“Ya, guru.”

“Kalau begitu, bagaimana kalau kita mulai dengan 500 ayunan (pedang) ke bawah? Jika kamu tidak sanggup, maka kamu bisa pergi,”

Deok Bae menyeringai. Jelas sekali, mengapa dia menyeringai.

‘Lalu, mari kita lihat, seberapa banyak yang bisa kamu ambil!’

Namun, senyumnya segera berubah menjadi keheranan.

Setiap kali Jae Woo menjatuhkan pedangnya, dia akan mengambilnya kembali, dan mengayunkannya sekali lagi. Setiap kali dia jatuh, dia akan berdiri kembali, menggertakkan giginya, dan terus mengayunkan pedangnya dengan keras kepala.

Dan dengan demikian, dia berhasil menyelesaikan 500 ayunan!

Setelah dia selesai, Jae Woo mengambil pedangnya, dan menggunakannya untuk menopang dirinya sendiri. Seluruh tubuhnya gemetar.

“A-Apa… selanjutnya?”

Jae Woo bertanya, suaranya lemah. Dia pada dasarnya berkata, ‘Apa lagi yang kamu miliki?’

“Lagi, dan kamu akan mati!”

Deok Bae berteriak dan mencuri pedang dari pemuda itu.

Begitu dia mengambil pedang Jae Woo, Jae Woo terjatuh ke tanah. 

Deok Bae sangat terkejut, karena dia memeriksa Jae Woo. Untungnya, Jae Woo baru saja menggunakan semua energinya dan tertidur.

‘Anak yang sulit!’

Mata Deok Bae yang memandang Jae Woo, dipenuhi dengan keheranan.

Dia pernah berpikir jika Jae Woo akan menyerah dalam satu jam. Tapi, dia berubah pikiran.

‘Orang ini tidak mudah menyerah.’

Dia benar.

Hari pertama, berikutnya, dan bahkan seminggu berlalu, tanpa dia menyerah.

Dan begitulah, setengah tahun berlalu.

***

 

Setengah tahun bukanlah waktu yang singkat.

Meski begitu, Jae Woo pergi ke dojo setiap hari. Dia tidak pernah melewatkan satu hari pun.

“Halo.”

Jae Woo membuka pintu dojo, dan masuk ke dalam.

“Kamu di sini?”

Deok Bae tersenyum dan menyapanya. Keduanya menjadi sangat dekat, selama setengah tahun.

“Aku akan berganti pakaian, dan segera memulai pelatihan.”

Jae Woo pergi ke ruang ganti, dan melepas pakaiannya.

Tubuhnya telah mengalami perubahan drastis.

Singkatnya: tubuhnya tebal, kokoh, dan sekuat kuda liar!

Tubuhnya adalah bukti, jika waktunya di sini, bukanlah membuang-buang waktu.

Jae Woo, yang telah mengganti seragamnya, keluar, dan segera mulai berlatih.

Pertama, 500 ayunan ke bawah!

Deok Bae mendekat, dan mengayunkan pedangnya di samping muridnya.

Jae Woo telah mengayunkan pedangnya, paling banyak di dalam dojo.

Deok Bae mengayunkan pedangnya sebanyak muridnya. Seolah-olah, dia tidak bisa membiarkan dirinya kalah.

Keduanya menyelesaikan 500 ayunan ke bawah, dan kemudian melanjutkan ke 500 ayunan horizontal, 500 tusukan, dan 500 ayunan diagonal. Setelah selesai, mereka duduk di lantai dan istirahat.

“Fiuh, ini berat. Sepertinya, kamu tidak bisa mengalahkan usia,” kata Deok Bae sambil memijat bahunya. Sejak dia berusia pertengahan 30-an, tubuhnya cepat lelah.

Padahal, Jae Woo yang usianya masih awal 20-an, cepat pulih.

“Mari kita mulai sparring.”

Jae Woo mencengkeram pedangnya, dan berdiri.

“Setelah aku istirahat lebih lama,” kata Deok Bae, membuat keributan besar, karena tidak membuat alasan apa-apa.

Daripada mengatakan apa pun, Jae Woo hanya menatapnya. Seolah, dia menyuruh gurunya untuk cepat.

‘Fiuh, orang ini tidak tahu, bagaimana memberikan perhatian, bukan?’

Akhirnya, Deok Bae mempersiapkan tubuhnya yang lelah.

“Aku benar-benar tidak akan menahan,” kata Deok Bae dalam.

Begitu wajahnya berkerut, wajahnya yang sudah kasar, tampak lebih menakutkan dari sebelumnya.

Deok Bae mengambil langkah pertama. Namun, itu tidak berhasil pada Jae Woo.

Lagipula, ada monster yang lebih menakutkan dan mengintimidasi, daripada manusia mana pun di dalam game virtual reality. 

Jadi, bagi Jae Woo, yang telah melihat monster seperti itu secara teratur, wajah Deok Bae tampak seperti film komedi / horor. 

“Haahp!”

Jae Woo mengambil langkah pertama dan menyerang.

Dorongan!

Itu adalah serangan mendadak.

Apalagi, dia mengincar kepala gurunya!

Namun, keduanya tidak memakai alat pelindung mereka.

Jika pejalan kaki acak telah melihat ini, mereka akan berteriak ketakutan.

Tentu saja, Deok Bae dengan mudah memblokir pedang Jae Woo, seolah dia sudah familiar dengan itu.

Swordmaster adalah sekolah, yang melatih murid-muridnya dalam ilmu pedang kehidupan nyata.

Dalam sparing, serangan mendadak diperbolehkan, serta serangan ke area kritis seperti bagian belakang kepala. Yang lebih buruk, pertarungan tangan kosong juga diizinkan.

Jelas, mereka tidak memakai alat pelindung, seperti di kehidupan nyata.

Sebagai instruktur Swordmaster, Deok Bae sering menerima serangan mendadak seperti itu. Dan bahkan, dia menerapkan dirinya sendiri.

Daahk!

Setelah memblokir serangan Jae Woo, Deok Bae segera memulai serangan balik. Dia mengincar area kritisnya sendiri, solar plexus!

Jae Woo bersandar ke samping, dan menghindari serangan Deok Bae. Dia kemudian menghalau pedangnya ke bawah.

Desir. 

Suara pedangnya yang memotong udara, terdengar di aula besar. Deok Bae juga memotong udara, dan mengayunkan pedangnya.

Jae Woo dan Deok Bae saling bertukar pukulan. 

Ddak! Ddak! Daahk!

Meski begitu, suara benturan pedang mereka tidak akan berhenti. 

Kedua serangan mereka hampir tak akan menyentuh seragam satu sama lain.

Deok Bae akan melakukan serangan dan mendorong ke depan, dan Jae Woo akan bertahan. Meski begitu, Deok Bae tidak terlihat begitu baik.

‘Kamu monster!’

Baginya, Jae Woo adalah monster.

Dia pasti monster. Lagipula, Jae Woo baru belajar ilmu pedang selama setengah tahun. Namun, dia bisa sparing secara setara, dengan seseorang yang telah belajar lebih ilmu pedang dari 10 tahun!

“Mati!”

Deok Bae mulai menambah kekuatan pada pedangnya.

“Tidak, terima kasih!”

Jae Woo juga melakukan hal yang sama.

Daahk!

Pedang mereka bentrok, dan Jae Woo didorong mundur.

Dia tidak memiliki kesempatan untuk mengalahkan Deok Bae, dengan kekuatan murni atau ilmu pedang.

Sebaliknya, Jae Woo akan bergerak lebih awal. Seolah-olah, dia mengetahui di mana pedang Deok Bae akan mendarat, memberinya keuntungan.

Dan dia entah bagaimana akan berhasil menemukan celah, dan meluncurkan serangan dengan cara yang tidak terduga. 

Tentu saja, Deok Bae tidak akan jatuh pada serangan tidak biasa Jae Woo, karena akumulasi pengalaman dan kemampuannya.

Deok Bae dengan hati-hati memblokir serangan Jae Woo, dan mendorong ke depan.

Jadi, pedang mereka bentrok berulang kali!

Secara keseluruhan, Deok Bae memegang keunggulan sepanjang pertandingan. Tapi, Jae Woo terus bertahan.

Akhirnya, mereka tidak bisa menentukan pemenang, dan pertandingan berakhir seri.

“Eh, itu berakhir seri.”

Deok Bae mengerutkan alisnya. 

Jika itu pertarungan yang kehidupan nyata, maka Deok Bae pasti akan menang.

Karena dia tidak akan bisa mengontrol kekuatannya, sehingga Jae Woo tidak terluka. Dan dia akan menggunakan beberapa teknik fatal juga.

Tapi, bahkan jika dia ingin meniru pertarungan di kehidupan nyata, dia tidak bisa melakukan semua itu. Bagaimanapun juga, tujuannya bukanlah untuk menyakitinya.

Namun, pertandingan mereka berakhir dengan hasil yang pahit, karena itu.

‘Betapa bajingan yang membuat iri.’

Deok Bae menatap Jae Woo.

Jae Woo telah melihat gerakan gurunya dengan terlalu mudah. Dan dia secara naluriah menemukan dan menyerang titik lemah itu.

Itu pasti hadiah dari Dewa. Ditambah lagi, dia adalah seorang pekerja keras!

‘Dia mungkin akan menjadi lebih kuat dariku, ya?’

Deok Bae cemburu dengan bakat mentah Jae Woo. dan dia merasa kesal, karena ilmu pedang Jae Woo akan melampaui miliknya, dengan lebih halus.

“Kenapa kamu menatapku seperti itu?”

Setelah menyadari tatapan tajam Deok Bae, Jae Woo mengerutkan alisnya.

“Aku hanya cemburu. Apa, ada masalah dengan itu!?”

“Cemburu dari apa?”

Jae Woo memiringkan kepalanya.

“Aku cemburu, karena kamu jenius!”

“Siapa, aku?”

Jae Woo tertawa, tidak bisa berkata-kata.

‘Apa yang dia bicarakan?’

“Apa lagi yang kamu…? Kamu baru belajar setengah tahun. Tapi, kamu sudah bisa bertarung seimbang denganku!”

Deok Bae tiba-tiba berteriak.

“…”

Jae Woo hendak membantah klaimnya, mengatakan kepadanya jika dia bukan jenius. Tapi, dia menutup mulutnya.

Dia tidak yakin tentang ilmu pedangnya. Tapi, dia pasti memiliki semacam kemampuan khusus.

‘Aku bukan seorang jenius. Aku kira, kamu bisa mengatakannya... Aku memiliki ESP?’

Kemudian, Jae Woo secara bertahap mengingat kembali kenangan hari itu, hari pertama ia menyadari kemampuan khususnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_002"