Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V15E08P03

gambar


8. Pencarian Badan Kepolisian Nasional (3)

"Apakah kamu baik-baik saja?"

Lee Myung-ryong bertanya, sambil tersenyum. Hyun-woo menggosok sendi dan kakinya, yang sakit.

"Apakah aku terlihat baik-baik saja?"

“Huhuhu, sudah aku bilang. Anda seharusnya tidak mengabaikan latihan normal-mu.”

“Tapi, aku tidak mengabaikannya? Aku sudah berolahraga sampai hari ini.”

“Seperti aku, kamu telah mengabaikannya. Kamu harus mengabdikan dirimu.”

“Kamu mengatakan itu, setelah kamu mengalahkanku dengan saksama.”

Hyun-woo mengeluh, ketika dia menatap Lee Myung-ryong. Setelah Hyun-woo dan Lee Myung-ryong selesai bertanding di gym, mereka tiba di kafe terdekat. Pada kenyataannya, itu lebih diserang daripada tiang.

Meskipun sudah begitu lama sejak dia bertemu Lee Myung-ryong, dia tanpa ampun memukuli Hyun-woo. Tapi meskipun dia mengeluh, perasaan itu tidak terlalu buruk. Tidak, itu benar-benar terasa menyegarkan.

Setelah sparing dengan Lee Myung-ryong, rasanya semua ototnya kendur. Selain itu, sangat menyenangkan untuk bertemu dengan Lee Myung-ryong, setelah sekian lama. Ngomong-ngomong, Lee Myung-ryong membuat gerakan minta maaf bertanya pada Hyun-woo.

"Apakah ada yang terjadi sementara itu?"

"Ya, aku…”

"Aku dapat pesan-mu. Rumah baru. Maaf, aku tidak bisa datang.”

Sudah hampir tiga bulan sejak Hyun-woo bertemu dengan Lee Myung-ryong. Meskipun dia belum ke gym sejak saat itu, mereka bertemu sekali di luar. Ketika dia pindah rumah, Lee Myung-ryong telah mengirim pesan ucapan selamat.

"Tidak masalah. Tapi, apakah ada sesuatu yang terjadi? Sudah selesai sibuk?”

“Aku punya urusan mendesak denganmu.”

"Denganku?"

“Di mana aku mulai menjelaskan…”

Lee Myung-ryong menggunakan bahasa yang ambigu, dan menggaruk kepalanya. Setelah beberapa saat, Lee Myung-ryong mulai berbicara dengan ekspresi malu.

"Faktanya… Beberapa bulan yang lalu, aku juga mulai bermain New World.”

"New World? Guru-nim? Sungguh?"

Ketika mata Hyun-woo terbuka, Lee Myung-ryong terbatuk dan menggumamkan alasan.

“Ah, tidak seperti itu. Aku tidak memulainya untuk hobi, tapi karena penyelidikan.”

"Sebuah investigasi?"

Lee Myung-ryong menghela nafas pada pertanyaan Hyun-woo, dan menjelaskan situasinya. Melalui berbagai keadaan, dia ditugaskan di divisi Penanggulangan Kejahatan Khusus dan dengan enggan memulai New World.

Saat ini, dia telah berhasil menyusup ke organisasi kriminal dan sedang menyelidiki. Tentu saja, alasan mengapa dia tidak menjelaskan, mengapa dia ditugaskan di divisi itu, karena itu terkait dengan Hyun-woo. Tapi, dia beruntung. Karena banyak waktu telah berlalu sejak kejadian itu, Hyun-woo tidak ragu tentang mengapa Lee Myung-ryong mulai bermain New World.

“Aku tidak pernah membayangkan, jika ada penjahat yang dicari dalam permainan.”

“Aku juga tidak memikirkannya, sampai setelah aku menerima misi.”

"Jadi, kenapa kamu tidak memberi-tahuku, jika kamu memulai New World?"

“… Itu karena aku perlu mencari organisasi kriminal, dan menyusupinya. Sangat penting bagiku, untuk menjaga kerahasiaan.”

Ini benar.

Agen polisi mengejar penjahat di New World. Jika informasi itu bocor, maka para penjahat akan menjadi waspada, dan pengumpulan informasi akan menjadi sulit. Tapi, alasan sebenarnya adalah jika Lee Myung-ryong tidak ingin Hyun-woo tahu, alasan mengapa dia diturunkan.

Selain itu, kapten tim SWAT 1 merasa malu dengan tindakannya, ketika dia pertama kali memasuki New World.

"Aku mengerti.”

Hyun-woo mengangguk lalu tampak ragu.

"Tapi, mengapa kamu mengatakan ini padaku sekarang?"

“Seperti yang aku katakan, aku butuh sesuatu darimu. Bukankah kamu bermain game dengan dwarf kerdil yang terlihat seperti babi?”

“Seekor babi seperti merchant dwarf? Apakah kamu berbicara tentang Buksil?"

"Buksil? Apakah namanya Buksil?"

"Ya. Babi yang menemaniku disebut Buksil.”

"Apakah kamu tahu detail kontaknya?"

"Eh? Itu mengingatkanku, aku masih tidak tahu detail kontaknya.”

Hyun-woo bergumam dengan ekspresi bingung. Buksil sudah menemaninya selama beberapa bulan. Tapi, itu juga mungkin untuk berbicara dengannya di New World. Sehingga, dia tidak pernah merasa perlu untuk bertukar nomor telepon.

"Apakah ada cara untuk menghubunginya?"

"Ya. Aku selalu bepergian dengannya. Meskipun ada masalah kemarin. Jadi, kami berpisah sebentar.”

Sementara Ark berusaha melarikan diri dari Bread dan Redian, Buksil tidak bisa memahami situasinya. Dan, lumba-lumba membawanya ke tempat yang tidak diketahui. Sementara Ark telah memerintahkan lumba-lumba untuk membawa mereka ke Bristania, Ark tidak yakin lokasi yang tepat.

"Terpisah?"

“Jika aku menghubunginya melalui surat, maka kami bisa langsung bertemu lagi. Tapi, mengapa kamu ingin Buksil…? Jangan bilang, Buksil adalah buronan kriminal?”

“Tidak, bukan itu.”

Lee Myung-ryong menggelengkan kepalanya, dan menjelaskan.

“Ceritanya agak panjang untuk dijelaskan. Tapi belum lama ini, aku berhasil menyusup ke organisasi kriminal. Tapi, orang-orang itu sangat tidak percaya, sehingga aku belum menemukan banyak informasi. Belum lama ini, mereka melakukan sesuatu yang mencurigakan di Seutandal, dan adegan itu direkam oleh Buksil.”

"Adegan yang mencurigakan difilmkan?"

“Tidak ada keraguan, tapi aku masih tidak tahu apa yang difilmkan. Ngomong-ngomong, orang-orang itu berkeliaran dengan liar. Jadi aku merasa, seperti beberapa informasi penting diambil.”

"Jadi, orang-orang itu mengejar Buksil?"

Kemudian, sebuah pikiran muncul di kepala Hyun-woo.

"Tunggu? Orang-orang itu mengejar Buksil… Mungkin orang-orang yang mengikuti dari Seutandal…?”

“Ya, mereka adalah penjahat yang dicari. Polisi menjamin, jika mereka telah melakukan tindakan mengerikan.”

Hyun-woo kehilangan energinya, pada jawaban Lee Myung-ryong. Jika mereka berasal dari organisasi kriminal yang Lee Myung-ryong sedang menyelidiki…

Entah bagaimana, dia pikir itu aneh jika Jepeteu mencari Buksil daripada Ark. Tapi, dia memiliki latar belakang seperti itu…. Jadi, video yang diambil Buksil dapat digunakan sebagai bukti untuk penyelidikan polisi?

Kemudian, Lee Myung-ryong bertanya dengan pandangan waspada.

"Apakah kamu mendengar sesuatu tentang itu, dari Buksil?"

“Tidak, Buksil tidak tahu, mengapa mereka mengejarnya.”

“…Yah, itu diambil dengan proyektor magis, sehingga dia mungkin tidak tahu apa yang difilmkan. Sangat penting, jika aku memeriksanya sesegera mungkin. Ngomong-ngomong, kamu pasti akan bertemu dengan pria itu kan?”

“Ya, aku akan mengirim pesan secepat mungkin. Seharusnya, itu tidak lebih dari beberapa hari. ”

Bahkan, Hyun-woo punya alasan lebih besar untuk menemukan Buksil. Barang-barangnya ada di dalam tas Buksil, dan dia juga perlu merekam video. Tentu saja, ada kontrak, sehingga Buksil tidak bisa menjual barang apa pun tanpa izin Ark.

Setelah Hyun-woo menjawab dengan percaya diri, wajah Lee Myung-ryong santai. Namun, dia masih tidak bisa lega.

“Bagus sekali kamu bisa menghubungi Buksil. Tapi, aku masih belum yakin.”

"Hah?"

“Bahkan jika Buksil tidak merekam sesuatu yang penting, para penjahat akan melakukan apa saja, untuk menyingkirkannya. Meskipun serangan terhadap feri gagal, orang-orang itu telah menyelundup ke Bristania. Karena kamu naik perahu menuju Bristania.”

"…Benar.”

"Lalu, di mana kamu sekarang?"

“Ada berbagai keadaan, sehingga aku tidak tiba di pelabuhan Bristania. Aku di suatu tempat di pantai tenggara Bristania, tapi aku belum menemukan desa. Jadi, aku tidak tahu lokasi-ku. Buksil sepertinya tidak terlalu jauh dari tempatku…”

"Itu bagus.”

Lee Myung-ryong mengangguk dan berkata.

“Orang-orang itu mengira, kamu akan berada di dekat pelabuhan Bristania. Jika kamu pergi ke Pelabuhan, maka mereka akan menemukan Kamu. Tapi jika Kamu jauh dari Pelabuhan, maka Kamu tidak perlu khawatir tentang orang-orang yang mengejarmu untuk sementara waktu.

Sementara itu, tolong hubungi Buksil sesegera mungkin, dan terima video darinya. Aku akan menggunakan beberapa alasan, untuk memancing mereka ke daerah lain. Jika kami tetap berhubungan, maka orang-orang itu seharusnya tidak dapat menemukanmu.”

"Aku mengerti. Kemudian…”

Hyun-woo tampak sedikit khawatir pada akhir kata-kata itu. Itu adalah pekerjaan yang terkait dengan penjahat yang dicari kepolisian. Meskipun mereka tidak bisa membunuh siapa pun dalam permainan, orang-orang itu telah melakukan kejahatan pada kenyataannya. Namun, Lee Myung-ryong adalah kapten tim SWAT nomor 1. Sehingga, wajar untuk bekerja sama dalam penyelidikan. Tapi jika ada yang salah…

‘Tidak masalah, jika aku ikut.'

Namun, sekarang Hyun-woo tinggal bersama ibunya. Jika ada masalah, maka ibu Hyun-woo mungkin terpengaruh olehnya. Pikiran Hyun-woo kemudian terganggu.

"Jangan khawatir, begitu aku menerima bukti video, aku akan memastikan untuk mengalihkan perhatian mereka darimu dan Buksil. Selain itu, mereka dicari sebagai penjahat, sehingga mereka tidak bisa berkeliaran dengan bebas. Tetap saja, jika, jika… Jika orang-orang itu bahkan membuatmu terluka…. aku akan menghentikan penyelidikan polisi, dan menghentikan mereka.”

Lee Myung-ryong melihat melalui kecemasan Hyun-woo, dengan satu lirikan. Bekerja untuk Badan Kepolisian Nasional, dia telah melihat banyak korban dengan ketakutan yang sama, akan pembalasan di wajah mereka seperti yang Hyun-woo miliki.

"Ya.”

Hyun-woo mengangguk, tanpa mengajukan pertanyaan lebih lanjut. Dia tidak percaya pada kata-kata polisi. Namun, itu mungkin untuk percaya Lee Myung-ryong. Setelah melihat Hyun-woo tersenyum, Lee Myung-ryong mengangguk dan bangkit.

"Kalau begitu, aku harus pergi sekarang. Karena aku harus bertemu dengan mereka(JusticeMan dkk) pada jam 9, dan mencari di sekitar pelabuhan. Ngomong-ngomong, apa ID-mu? Aku lupa bertanya, ketika kita bertemu di kapal…”

"Hah? Kami pernah bertemu sebelumnya? "

'…Aduh!'

Lee Myung-ryong terkejut dan menutup mulutnya. Tapi, itu sudah bocor.

“Aku hanya naik perahu dua kali, jadi jika kita bertemu di sana… Itu benar, orang yang aku temui di feri, yang bersama dengan orang yang menendangku… Ah, kalau begitu, kamu merchant yang aku temui di geladak?”

“…Itu aku.”

Lee Myung-ryong tersenyum canggung, dan menggaruk kepalanya. Kemudian, Hyun-woo memindai Lee Myung-ryong dari atas ke bawah, dan bergumam.

“Sparing hari ini agak berbeda… Mungkin?"

"Mungkin? A-apa yang kamu katakan?"

"Apakah sparing hari ini bentuk pembalasanmu untuk saat itu?"

Hyun-woo menyadarinya, begitu dia mendengar Lee Myung-ryong adalah merchat.

Pada saat itu, pedagang telah menyerang Hyun-woo dan meninggal, karena perusahaan penyambutannya. Selain itu, sebagian besar penjahat di kapal bajak laut yang menyerang feri, meninggal karena Hyun-woo.

Wajar untuk membalas dendam melalui sebuah sparing. Lee Myung-ryong balas dengan tidak sopan, begitu rencananya terungkap.

"Balas dendam? Bukankah kamu membunuhku lebih dulu?"

“Itu karena Guru-nim menyembunyikan identitasmu. Apalagi, aku bukan orang yang membunuhmu. Bukankah klan Baran yang membunuhmu?"

Lee Myung-ryong menggaruk kepalanya, dan berkata dengan kasar.

"Apakah kamu ingin makan parfait?"

“Aku ingin makan satu set khusus.”

“…Itu kejam. Gaji bulanan untuk polisi tidak banyak.”

“Aku sangat tersentuh, oleh ketidak-percayaan Guru-nim padaku.”

Jadi, dendam antara guru dan siswa diselesaikan, dengan satu set makanan khusus. Mereka keluar dari kafe dan itu seperti jendela informasi muncul, ketika Hyun-woo berpisah dari Lee Myung-ryong.

[Pastikan video yang menunjukkan rahasia organisasi kriminal.

Hadiah: 3 porsi parfait set khusus.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V15E08P03"