Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E04P04

gambar


4. Dimulai dari Festival Panjang (4)

Situasi yang menggelikan.

"Aku tidak pernah menggunakan sistem Latter Movement lagi!"

Namun, dia bersedia tunduk pada risiko, karena dia punya alasan untuk sampai ke Bosaga dengan cepat. Berkat metodenya menggunakan Latter Movement, dia bisa tiba di Bosaga setelah hanya 5 menit. Setelah hanya memuntahkan cairan lambung, Ark berteriak.

"Radun, beri aku bola mata Buksil!"

-Ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Setelah Radun meludahkan bola matanya, Ark berteriak padanya.

"Buksil, bisakah kamu mendengarku? Buksil, jawab aku!”

"Ya, eh? A-Ark-nim! "

Setelah diguncang tajam beberapa kali, bola matanya tiba-tiba fokus. Bola mata itu menatap Ark dengan ekspresi bodoh, dan kemudian mulai berteriak.

“Ark-nim ada di sini… Atch! S-sekarang… ah!"

“Aku sudah tahu situasinya! Tidak ada waktu untuk berbicara, jadi jawab saja aku! Di mana kamu sekarang?"

"Aku tidak yakin. Aku terlalu asyik…”

“Idiot, lihatlah sekeliling di sekitar. Bukankah ada sesuatu yang harus dikenali dari tempat yang jauh?"

Ark memotong kata-kata Buksil, dan berteriak. Ya, Ark telah menggunakan Latter Movement untuk dengan cepat mencapai Bosaga. Karena, dia tahu situasi yang melibatkan Buksil. Ark tahu tentang situasi di Bosaga, berkat panggilan telepon 10 menit yang lalu.

Orang yang menelepon di pagi hari adalah Lee Myung-ryong.

"Ini aku Hyun-woo. Situasinya mendesak! Aku tidak bisa berbicara lama, karena aku harus menyelinap keluar dari unit untuk memanggilmu, saat bermain New World! "

***

 

Lee Myung-ryong…

Isyuram dengan cepat menjelaskan situasinya. Saat menjelaskan penyelidikan infiltrasi, Isyuram mendengar jika Ark berada di kota pantai barat daya. Ark seharusnya melakukan kontak dengan Buksil segera, dan Buksil seharusnya pindah ke sana.

‘Aku harus memimpin penjahat itu ke tempat lain.'

Sambil memikirkan ini, dia ingat brosur dari pelabuhan dan menyebutkannya kepada penjahat.

"Aku mendengar beberapa rumor tentang festival ini. Jadi, aku menonton video dan tanpa sengaja melihat seseorang yang terlihat seperti babi di antara para turis!"

"Apa? Sungguh?"

"Tidak ada keraguan. Mustahil untuk tidak mengenali babi itu.”

Jadi, 30 penjahat menuju Bosaga atas kata-kata Isyuram.

Isyuram menggunakan berbagai alasan untuk memindahkan kelompok bandit dari wilayah barat daya. Kemudian… Buksil tiba-tiba muncul di Bosaga.

“Ohhh, itu benar-benar dia! Seperti yang diharapkan dari teman baik-ku!"

Garam bersorak dan memujinya, tapi Isyuram tidak senang. Sejak saat itu, puluhan bandit mulai mengejar Buksil. Ini adalah alasan, mengapa Ark tunduk pada mabuk perjalanan menggunakan Latter Movement.

***

 

'Meskipun Guru-nim telah menyusup ke mereka, dia tidak punya pilihan selain tampak membantu. Untungnya Baekgu ada di sana, sehingga Buksil tidak akan ditangkap dengan mudah. Tapi, mereka tidak mungkin melarikan diri dari lusinan bandit. Setelah aku membantu Buksil melarikan diri, aku harus melindungi kristal memori.'

Saat Ark memikirkan ini, jeritan bola mata itu terdengar sekali lagi.

“Huk huk huk, ada bianglala/bianglala di dekatku! Hik!”

"Bianglala? Aku melihatnya. Aku akan segera pindah ke daerah itu, jadi tunggu sebentar!”

"D-dimengerti. Ack, Baekgu!"

Bola mata itu berteriak tanpa henti, sehingga dimungkinkan untuk membayangkan situasinya. Ark segera melarikan diri dari Magic Institute. Dan… dia berhenti dan menarik napas dalam-dalam.

"Huk, apa ini?"

Lautan hitam bisa dilihat di depan Magic Institute. Itu pagi dalam kenyataan, tapi di New World itu malam hari. Namun, itu tidak hanya terlihat hitam.

Satu-satunya yang terlihat adalah kerumunan besar yang hadir di festival. Dia telah mendengar tentang festival Bosaga, ketika meninggalkan Ciel. Tapi, itu benar-benar melampaui imajinasi. Ada berbagai wahana di alun-alun pusat, pertunjukan jalanan kecil di mana-mana dan turis mengerumuni kedai minuman.

“Sialan, bagaimana aku bisa menemukannya, di tempat seperti ini? Ah, apa itu bianglala?”

Dia menemukan itu di alun-alun pusat.

"Ini bukan waktunya untuk terjebak di sini, Dark Dance!"

Ark menggunakan Dark Dance untuk menerobos kerumunan seperti hantu, sampai dia mencapai alun-alun pusat. Bosaga lebih seperti kota daripada desa. Untungnya, alun-alun pusat tidak jauh dari Magic Institute, dan dia mencapai bianglala, setelah 10 menit menggunakan Dark Dance.

Tapi masalahnya adalah, setelah dia tiba…

Bahkan, ada lebih banyak orang berkumpul di sekitar bianglala. Dia harus menemukannya. Tapi… menemukan satu orang, seperti mencari jarum di padang pasir.

"Panggil Demon, Dedric!"

"Kamu memanggil, Master? Eh? Perayaan!"

Seru Racard dengan gembira, saat dia melihat pemandangan yang mempesona.

“Aku tidak memanggilmu ke sini untuk bermain! Gunakan mode satelit untuk mencari Buksil!”

"Sheesh, jadi seperti itu… Aku mengerti.”

Racard mendengus dan berubah menjadi kelelawar, sebelum mencoba terbang. Racard tiba-tiba ditemukan oleh anak-anak, dan mereka mengerumuni dan menarik Racard.

"Ah, kelelawar!"

"Itu kelelawar!"

“Hahaha, luar biasa. Kelelawar, kemari!”

"Pergi, hal-hal bodoh! Aku bukan kelelawar, tapi vampir hebat… Aduh! Gelitik, menggelitik! Ugh, aduh! Anak-anak sialan ini…. Aduh!"

“Hahaha, ini bagus! Jika aku menekan perutnya, maka dia berbicara.”

“Menyenangkan, betapa menyenangkan ini! Ayo mainkan! ”

Anak-anak menyambar sayapnya dan hanya tertawa, ketika Racard menggeliat. Ark tidak sabar, dan akan mendekati anak-anak.

"Ah, Ark-nim!"

Kemudian, dia mendengar suara Buksil lagi. Itu adalah suara jelas yang datang dari dekatnya, bukan bola matanya. Ark buru-buru berhenti, dan berbalik ke arah suara itu. Tapi bagaimanapun penampilannya, dia tidak dapat menemukan Buksil.

Kemudian, dia melihat seekor anjing besar berlari, dan melompat di antara wahana. Dan benda bundar yang menyerupai balon melompat, dan melambaikan tangannya.

"Di sini, di sini!"

'Apa itu? Orang itu…?'

Ark menatap benda bundar dengan ekspresi tercengang. Orang berbentuk balon bundar adalah Buksil. Dia mengenakan pakaian polka dot, dengan berbagai pita tergantung padanya. Selain itu, dia mengenakan riasan berbintik-bintik di bawah topinya.

Itu adalah kostum yang sama dengan yang dikenakan badut.

Buksil dan Baekgu mengenakan tampilan badut pasangan.

‘Dia sepertinya menjadi sedikit lebih berat.'

Sementara Ark menderita di Ciel, Buksil dan Baekgu telah menikmati festival. Untuk melindungi Buksil, Ark bergegas dan membayar biaya Latter Movement yang mahal. Sehingga, dia merasa marah karena melihat itu.

'Sial, kalau bukan karena kristal memori…'

Pada saat itu, dia melihat gerombolan bandit di belakang Buksil dan Baekgu.

"Ah, Ark-nim, hik!"

'Bandit! Memegang pedang secara terbuka di desa… '

Biasanya, mengeluarkan pedang di desa akan dihukum oleh penjaga. Bahkan jika tidak ada penjaga, mata player dan NPC akan terkonsentrasi pada mereka. Tapi, ada orang-orang yang berdandan dan berlarian memegang pisau mainan di festival.

Jadi, tidak ada orang yang berpikir, jika bandit itu aneh karena memegang pedang. Para bandit itu bahkan memegang topeng. Jika tidak ada yang mati karena pertempuran maka penjaga tidak akan bergerak.

'Sial, ini buruk.'




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E04P04"

Pemberitahuan Update via Email