Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E05P03

gambar


5. Carnival I (3)

Pria besar itu terharu hingga menangis, dan berseru dengan keras.

"Terlepas dari 'Malaikat Tunawisma', anjing juga muncul di berbagai film dan kartun. Bukankah itu bukti, jika itu adalah keberadaan yang dicintai di seluruh dunia? Di sisi lain, kucing terutama terlihat di sebelah penyihir menyeramkan. Aku tidak mengerti, bagaimana Kamu bisa memelihara binatang yang suram di rumahmu.”

“P-penyihir? Apakah Kamu mengatakan, aku seorang penyihir?"

“…Aku tidak mengatakannya dengan tepat. Kamu seorang penyihir. Bukankah mage wanita adalah penyihir?”

“Apakah itu bahasa otaku, yang hanya kamu yang tahu? Berhentilah bicara seperti itu!”

“Ah, aku jadi gila. Anjing itu baik-baik saja, anjing itu! Eh apa? Pasangan itu!"

Pria itu tiba-tiba mengerutkan kening dan mengutuk. Wanita elf yang akan melemparkan pukulan marah tersentak, dan mengamati wajah pria itu.

"Apa, apa? B-sungguh… kamu marah?"

"Eh? Ah, maafkan aku. Bukan itu… eh? M-mereka itu!”

Ekspresi malu pria itu, sekali lagi menjadi marah. Wanita elf menyadari alasan, mengapa pria itu sangat terlambat. Pria itu tidak melihat anjing perak saat itu. Sebagai gantinya, beberapa orang yang memakai topeng, mengelilingi anjing itu dan memukulnya.

Anjing itu berdiri di depan pemilik babi dan melindunginya, meskipun ada banyak luka.

"Bajingan itu berani memukuli anjing keren seperti dia…!"

Pria itu menggertakkan giginya, dan mengeluarkan bayonetnya. Wanita elf berbicara dengan ekspresi kesal.

"Tunggu sebentar. Kita tidak tahu apa situasinya.”

“Kenapa aku harus tahu? Anjing itu setia kepada pemiliknya. Dia harus menjadi orang yang baik. Siapa pun yang bisa memelihara anjing seperti itu, bukan orang jahat. Dan yang menyerang anjing itu adalah orang jahat! Aku sudah memutuskan!"

Bukankah itu pernyataan, yang terkait erat dengan bias kenyataan? Tapi lelaki itu tidak ragu, jika para orang bertopeng adalah penjahat, dan dia berlari ke arah mereka dengan bayonetnya.

“Ah, orang-orang itu, ini sudah berakhir untuk mereka.”

Wanita elf memandang para bandit, dengan mata penuh belas kasih. Dia tahu, jika pria itu menderita ‘maniak anjing’ yang parah. Dia belum pernah melihat orang yang begitu mencintai anjing. Tidak peduli seberapa marahnya dia, dia akan tersenyum dan membelai seekor anjing, jika dia melihatnya.

Setiap hari, dia juga memelihara anjing, jadi dia sangat khawatir. Bukankah dia juga pergi ke rumah sakit hewan, untuk bermain-main dengan anjing-anjing itu?

Bagaimanapun, kecenderungan otaku anjing itu, juga diterapkan pada permainan. Tidak, kecenderungan itu semakin meluas, karena permainan. Tidak peduli seberapa langka barang di depannya, dia akan meninggalkannya, untuk mengejar kelinci dan tupai.

"Orang bodoh seperti itu, adalah salah satu dari 5 prajurit top di Bristania…"

Wanita elf menghela nafas dan bergumam. Sementara lelaki itu memang mahir, dia sangat mencintai binatang. Karena cintanya pada hewan, dia beralih ke profesi Beast, Beast Master.

Beast Master!

Ya, elf pria dan wanita yang berdebat tentang kucing dan anjing itu, Bread dan Redian.

“Meskipun pria yang cukup baik, dia menjadi sangat aneh, ketika datang ke anjing.”

Redian mengeluh dengan bibir cemberut. Dia awalnya tahu Bread dari uji beta New World, di mana mereka adalah dua yang tersisa dari pertempuran royale. Dia bertemu Bread, tepat sebelum tes beta berakhir. Dan, dia adalah satu-satunya lawan yang ia tidak bisa putuskan untuk menang atau kalah.

Setelah permainan dikomersialkan, mereka sering tetap berhubungan dan berburu bersama. Secara kebetulan, mereka menjadi cukup dekat. Bahkan, Bread adalah perintis yang mendapat cukup banyak rasa hormat dari player lain.

Meskipun dia biasanya terlihat sangat bodoh, dia benar-benar berubah ketika bertarung. Sebagai pemimpin sebuah party, dia menunjukkan kemampuan mengejutkan untuk mengambil alih, dan dia selalu mengambil peran yang paling berbahaya.

Dia juga akan berlari untuk membantu rekan, tanpa khawatir tentang bahaya. Jadi, tersebar kabar di antara para perintis, jika 'Bread adalah satu-satunya orang yang menakhlukkan dungeon’.

Wajar bagi Redian yang selalu ada di sekitarnya, untuk mendapatkan kesan yang baik tentang Bread. Dia juga menyadari, jika Bread tidak membencinya. Karena itu, mereka dengan cepat menjadi dekat…

Itu sekitar waktu itu. Kelemahan Bread adalah jika dia adalah anjing otaku…

Tentu saja, Redian bisa memahami perasaan seseorang yang menyukai anjing. Dia juga tidak membenci anjing. Tapi, kecintaan Bread pada anjing telah lama melampaui akal sehat, dan pada tingkat yang hampir psikotik.

“Aku benar-benar kurang beruntung. Satu-satunya pria sopan yang aku temukan, terobsesi dengan anjing…”

Itu sebabnya, dia tidak suka anjing. Jika kepala Bread tidak begitu aneh tentang anjing, maka hubungan mereka pasti sudah lebih berkembang sekarang. Karena hati yang memberontak itulah, dia tiba-tiba menyebut kucingnya sebagai Bread.

Sementara Bread sangat mencintai binatang, satu-satunya yang menunjukkan reaksi negatif adalah Redian. Ngomong-ngomong, memukuli seekor anjing di depan Bread…. dia tidak harus melihat hasilnya, untuk mengantisipasinya.

"Aku tidak mengerti. Menyebalkan sekali. Aku hanya akan terus makan barbekyu.”

Setelah ragu-ragu sebentar, Redian duduk kembali menyantap barbekyu. Piring kosong sudah menumpuk di atas meja.

***

 

"Ah, Baekgu!"

"Ack, T-tuan!"

Baekgu tersandung, saat dia ditebas pedang lagi. Tapi, Baekgu menunjukkan komitmennya kepada tuannya dengan menstabilkan keseimbangan, dan menunjukkan taringnya.

"Grrrrrr, aku akan melindungi Tuan!"

“Sial, anjing liar yang menyebalkan ini…!”

Kelompok bandit di sekitar Buksil, menatap Baekgu dengan jengkel. Setelah keluar dari danau selangkah di depan Ark, para bandit berhasil menyusul Buksil. Tapi, mereka tiba-tiba mendapat perlawanan kuat dari Baekgu, dan belum dapat menangkap Buksil.

“Tapi, dia sekarang dalam kondisi kritis. Mari kita hadapi dia, sebelum orang itu datang!”

Para bandit mengangkat pedang mereka, dan berlari ke Baekgu.

Bandit memiliki level rata-rata antara 250-300. Di sisi lain, Baekgu berada di level 310.

Selain itu, Baekgu adalah anggota klan Wolrang. Dia mampu bertahan, bahkan ketika dikelilingi oleh 10 bandit. Tapi bahkan jika ada perbedaan level 60, masih ada 10 dari mereka. Meskipun beberapa dari mereka berpencar untuk mencari, masih ada 7 bandit di sekitar Baekgu.

Dengan begitu banyak orang, hanya beberapa menit, sebelum Baekgu memasuki kondisi kritis. Ketika didorong oleh bandit, itu tidak mungkin untuk bertahan.

“Hiks hiks hiks hiks, Baekgu. Seseorang tolong!"

Baekgu memandang Baekgu yang berdarah, dan merengek dengan menyedihkan. Namun, parade hiruk pikuk terjadi di luar gang. Suara Buksil terkubur di bawah semua kebisingan. Juga orang-orang tidak terlalu tertarik melihat lorong-lorong. Bahkan jika seseorang melihatnya, situasinya tidak akan berubah.

Putri Ajaib Minky Momo, Ultraman, Taekwon V, dll.

Banyak toko di Bosaga menjual topeng-topeng semacam itu, sehingga siapa yang bisa membayangkan situasi, jika mereka menemukan bandit yang menyamar sebagai pahlawan. Jika orang lain melihat pedang, maka mereka akan berpikir itu hanya untuk pertunjukan.

“Tunggu sebentar. Aku hampir sampai!”

Suara Ark terdengar di telinga Buksil. Tapi, Ark tidak ada di area sini. Suaranya terdengar dari bola mata.

"Tidak. Baekgu sudah dalam kondisi kritis!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E05P03"

Pemberitahuan Update via Email