Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E05P02

gambar


5. Carnival I (2)

Bandit itu berteriak dengan sedih, ketika dia jatuh dari kereta sihir, dan berguling di sepanjang pagar. Setelah Ark mengambil alih kursi pengemudi, dia sekali lagi mulai mengejar kelompok bandit lagi. Ark mengurus tiga bandit dan langsung menyusul. Itu membuat kelompok bandit bergumam.

"Sungguh monster!"

"Apakah dia membuat film sendiri?"

"Siapa dia?"

“Ganggu sekali lagi. Nomor 7, 8, 9, hentikan dia!"

Kemudian, ketua kelompok bandit yang mengejar Buksil, meledak.

"Ah, a-di sana!"

Bandit itu menunjuk ke pagar di depannya. Ketika gua berakhir adalah sudut 90 derajat. Kereta sihir di depan berputar dengan cepat, dan pakaian Buksil yang telah terkait kereta, hancur berkeping-keping.

Pada saat yang sama, Buksil dan Baekgu terlempar ke pagar pengaman, berkat inersia dan gaya sentrifugal.

"Kweeeeeeeek!"

Babi itu menjerit, ketika dia jatuh dari pagar. Rel yang terhubung di luar gua, berjarak 30 meter dari tanah. Pada tingkat ini, Buksil dan Baekgu yang jatuh akan tergencet, dan berubah menjadi daging babi dan anjing yang rusak.

Namun, Buksil memiliki keberuntungan yang sangat aneh.

Puong, puong!

Ada sebuah danau yang terletak di desa Bosaga, yang berada di bawah rel, tempat ia jatuh. Berkat itu, Buksil dan Baekgu dapat menghindari daging menjadi rata. Setelah terendam, Buksil dan Baekgu akhirnya muncul kembali setelah beberapa saat. Namun, mereka tidak mampu menghela nafas lega.

"Babi itu, dia jatuh ke danau!"

“Kita tidak bisa kehilangan dia! Semua orang, langsung melompat ke danau.”

Bandit yang gigih, bergegas menuju pagar pembatas, menghancurkan-nya, dan jatuh ke danau. Ketika lusinan kereta sihir jatuh ke danau, para player yang menaiki perahu bebek, berteriak dengan sedih.

Buksil dan Baekgu juga menjerit.

"Hik, mengapa mereka ingin membunuhku begitu banyak?"

"Tuan, pegang erat-erat!"

Buksil berpegangan pada Baekgu, yang mulai mengayuh gaya anjing dan melarikan diri.

"Sial, bajingan itu… Keluar dari jalanku!"

Para bandit membuang kereta sihir, dan menyita perahu bebek di dekatnya. Berkat itu, danau yang damai, tempat perahu bebek melayang, tiba-tiba menjadi kacau.

"Keluar dari jalan, keluar dari jalan! Bunuh semua orang yang menghalangi! ”

Kirik, kirik, dukun dukun! Kirik, kirik, dukun dukun!

Kelompok bandit menginjak pedal, dan perahu bebek itu berdetak dan bergegas ke depan. Jadi, puluhan perahu bebek mengejar babi yang menunggang seekor anjing. Namun, situasinya akan sangat serius jika Buksil ditangkap. Sehingga, Ark tidak dapat menemukannya sangat lucu.

'Sial, sebenarnya ada berbagai metode.'

Dia benar-benar tidak ingin melakukannya. Tapi sekali lagi, Ark tidak punya pilihan. Ark menginjak pedal akselerator dan bergegas melalui pagar penjaga, jika bandit itu pecah.

Kereta sihir jatuh lebih dari 30 meter ke danau. Ark dengan cepat melepaskan sabuk pengamannya, dan naik ke air. Setelah melihat-lihat, dia melihat puluhan perahu bebek kosong melayang bebas. Buksil yang mengendarai Baekgu telah melarikan diri dari danau, sehingga kelompok bandit juga keluar.

"Buksil, di mana kamu sekarang?"

"Aku tidak yakin. Aku baru saja melewati sebuah tempat dengan patung gargoyle… Hai!”

"Tempat dengan patung gargoyle?"

Ark dengan cepat memindai sekitar danau. Kemudian, dia melihat sebuah patung besar bergerak perlahan, yang mengumpulkan cahaya yang cemerlang. Rasanya seperti parade bergerak, di mana puluhan gerobak memegang ikon festival. Namun, ada kerumunan besar, karena itu adalah salah satu kegiatan festival paling populer. Dan, dia tidak bisa melihat Buksil sama sekali.

"Sialan, aku harus menemukannya… Racard, apa yang kamu lakukan?"

Ark tiba-tiba berteriak melalui komunikasi jarak jauh, dan Racard menjawab dengan enggan.

“Sial, kenapa kamu meneriakiku? Apakah Kamu tahu, seberapa banyak aku menderita, setelah Master tidak menyelamatkanku? Lagi pula, aku sudah mencari Buksil, setelah meninggalkan anak-anak. Di mana Master?"

“Di danau di tengah desa. Tidak, bisakah kamu melihat patung besar?”

"Patung? Patung aneh yang naik gerobak?"

“Ya. Buksil ada di sekitar sana, Kamu harus pindah ke sana dan mencarinya.”

Ark lari dari danau sambil memberi perintah kepada Racard. Dia menggunakan Dark Dance untuk menavigasi kerumunan dan menuju parade.

***

 

"Oh bagus!"

Sosok besar menurunkan cangkir anggurnya, dengan ekspresi senang. Lalu, seorang wanita Elf memandangi barbekyu dengan mata masam, dan berkata.

“Hei, ini festival, kan? Kenapa kamu lebih menikmatinya?”

“Siapa yang tidak suka festival ini? Alkoholnya enak. Hei, satu minuman lagi di sini!"

Pria besar itu mengocok cangkir anggurnya, dan berteriak. Perempuan elf itu cemberut, dan berkata terus terang.

"Apakah kamu tidak minum terlalu banyak?"

"Apa? Aku hanya minum lima cangkir.”

“Bukankah itu lima porsi alkohol? Apakah perutmu mengandung hantu yang minum alkohol?”

“Yah, berapa banyak barbekyu yang kamu makan? Kamu sudah makan satu babi.”

"Kamu bodoh, apakah kamu tidak tahu, kesulitan seorang wanita yang mencari kecantikan? Ini bukan makanan, ini obat, obat. Aku harus diet, karena stres yang menumpuk setiap hari. Jika aku tidak bisa makan sebanyak yang aku inginkan di New World, maka aku akan mengamuk. Ini seperti pil penghilang stres.”

"Tapi, bukankah babi itu terlalu besar? Aku tidak ingin berpartner dengan seorang wanita, yang bisa makan satu babi utuh. Kamu tahu, aku seorang vegetarian.”

"S-siapa bilang kita berpartner?"

Wajah wanita elf itu memerah dan dia menendang perut tebal milik pria itu.

"Aduh, apa itu? Bukankah kita tak berpartner?”

“Kamu harus membenci hidup. Berbicara omong kosong seperti itu, apakah Kamu memiliki catatan bunuh diri yang ingin ditulis?"

“Kikiki, kamu pasti pemalu… Aduh, mengerti, aku mengerti. Hah? I-itu…?”

Pria jenaka itu berteriak meringis, dan melompat.

"Apa itu? Apa itu?"

Wanita elf mengikuti tatapannya dengan terkejut. Tapi, pria itu hanya menggelengkan kepalanya, tanpa membuang muka. Dia telah melihat seekor anjing dengan bulu perak, berlari di antara kerumunan. Pria itu terpesona oleh pemandangan anjing itu, dan bergumam.

“Untuk dapat melihat anjing yang luar biasa, di tempat seperti ini! Kilau bulu perak itu terbang dalam angin, dan otot-otot ramping dari tubuh yang bermartabat. Siapa pemiliknya? Aku tidak tahu, tapi ini jelas sebagai silsilah yang sangat baik!

Apakah pemiliknya adalah babi yang menungganginya? Ohhh, aku iri. Itu adalah anjing impianku. Lebih jauh lagi, itu adalah anjing yang dapat membawa orang di punggungnya! Sial, bagaimana aku bisa mendapatkan anjing seperti itu?"

“Hah, kamu bodoh sekali lagi. Anjing impian? Apakah Kamu bangun dengan memimpikan seekor anjing? Bagaimanapun, itu hanya akan menjadi masalah bagimu. Apa gunanya binatang yang berantakan itu? Kamu anjing otaku bodoh! Dan mengapa Kamu menginginkan anjing lain? Kamu sudah menaikkan sepuluh di rumah.”

Wanita elf merengut dan menembak pria itu dengan tatapan tajam. Kemudian, pria itu tampak tersinggung.

"Apa itu tadi? Bukankah kamu juga punya kucing di rumahmu? ”

"Ya, aku sedang membesarkan satu. Satu kucing. Ini adalah standar normal. Membesarkan satu atau dua adalah hal yang normal, untuk seekor anjing otaku. Tapi, Kamu punya sepuluh. Apakah itu normal?"

“Hah, kamu benar-benar tidak mengerti. Itu adalah anjing. Itu adalah hewan peliharaan yang pantas mendapatkan cinta. Membandingkan anjing dengan kucing, itu konyol. Pernahkah Kamu melihat karya seni terkenal 'Malaikat Tunawisma’? Itu adalah anak yang tampak menyedihkan memeluk seekor anjing putih besar… Oohhhh, Nero… tidak, apakah itu anjing Flanders?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E05P02"

Pemberitahuan Update via Email