Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E06P05

gambar


6. Carnival II (5)

Isyuram menatap Baekgu dengan mata terkejut.

Meskipun Buksil tidak memiliki kemampuan tempur karena dia adalah seorang merchant, dia memiliki penjaga kuat, Baekgu.

Tapi, Isyuram yangjuga seorang merchant, berbeda.

Saat bermain melawan gnolls, dia telah memoles teknik bertarungnya. Namun, ini juga permainan. Pada kenyataannya, pengetahuan dan visi seseorang dibutuhkan, untuk kemampuan tempur mereka.

Tidak ada hal-hal seperti statistik kekuatan atau stamina.

Selain itu, Isyuram memiliki taekwondo dasar, tapi juga beberapa seni bela diri militer yang dirancang khusus, untuk menekan organisasi kekerasan. Tapi, setiap penjahat tidak akan gagal untuk mengenali seni bela diri khusus dari agen polisi.

Karena itu, Isyuram menghindari penggunaan gerakan itu dalam perkelahian, kalau-kalau bandit mengenalinya. Jadi, Isyuram dan Garam berada pada level yang sama 230, ketika mereka pertama kali bertemu. Tapi, tidak peduli kemampuan bertarungnya yang super manusiawi dalam kenyataan, Isyuram adalah merchant level 230, yang melawan monster level 310 Baekgu dari klan Wolrang.

“Tu-tunggu dulu! Waktu, waktu! ”

Isyuram dengan lambat memahami situasi dan meminta waktu. Tapi, itu tidak mungkin diterima.

"Bah! Jadi, Kamu bisa memanggilmu rekan? Baekgu, urus dia!"

"Ya tuan! Keuaaaaang!"

Baekgu merasakan jika Isyuram lebih lemah darinya, dan mulai menyerang. Isyuram menggunakan 120% dari keterampilan taekwondo untuk menahannya, tapi itu tidak efektif.

Level memiliki dampak absolut pada game.

Perbedaan antara attack, defense, strength, stamina, dan agility mereka seperti surga dan bumi. Selain itu, Isyuram adalah merchant, sementara Baekgu adalah beast warrior. Bahkan jika Isyuram mengenai tempat-tempat vital, dia hanya memberikan 50-80 damage paling banyak pada Baekgu. Sementara itu, satu goresan dari Baekgu mengambil 300-400 HP-nya.

Perbedaan levelnya terlalu besar. Isyuram berdarah, setelah beberapa menit.

'Ya Tuhan, satu hari di musim panas ini…. Aku dimakan oleh seekor anjing… '

Tapi itu belum semuanya.

"Ya ya! Bajingan, kamu bajingan!"

Buksil mengutuk dan menendang tubuh rawan Isyuram. Babi itu telah mengalami begitu banyak kesengsaraan, sehingga dia meneteskan air mata.

"Tuan, aku bisa mendengar langkah kaki orang lain!"

Buksil berhenti menendang, setelah mendengar suara Baekgu. Dia naik ke punggung Baekgu, dan mereka dengan cepat lari.

“Aku mendengar beberapa suara di sini. Eh? Ini…?”

Setelah Buksil dan Baekgu menghilang di sudut untuk sementara waktu, para bandit akhirnya muncul. Mereka terlambat menemukan tubuh Isyuram.

"Ah Isyuram!"

Garam memegang tubuh Isyuram, dan menjerit.

“Ugh, bagaimana ini bisa terjadi… Tunggu, luka-luka itu seperti digigit anjing… Ugh. Itu adalah anak anjing dengan babi itu…. Sial, aku bilang padamu untuk tidak pergi sendiri…. Orang itu yang terlibat dalam bisnis kita. Siapa dia?"

Garam membalikkan tubuh Isyuram, dan berteriak.

“Akankah orang-orang yang tidak percaya pada Isyuram, terus bicara omong kosong? Tolong bicara! Masih bisakah Kamu mengatakan itu, setelah melihat tubuhnya? Berapa kali aku katakan? Orang ini tidak akan pernah mengkhianati kita!

Orang ini, pria ini… Dia tidak pernah mengeluh, bahkan ketika Kamu mengirimnya sendiri tanpa ragu. Dia mengejar pria itu demi kita, dan menjadi sangat menyedihkan…”

Garam nyaris tidak bisa bicara, ketika dia menangis. Kemudian bandit itu mengangguk, dengan ekspresi serius.

"Uhh, dia pergi sejauh ini untuk kita.”

Setelah dia menjadi makanan anjing, para bandit sekarang berpikir, jika Isyuram dapat diandalkan. Ngomong-ngomong, amarah menyala di mata Garam, saat dia memegang mayat Isyuram.

"Ughhh. Beraninya anjing dan babi hibrida itu membunuh temanku? Aku benar-benar tidak akan ketinggalan! Tubuh ini masih hangat, sehingga mereka tidak bisa melarikan diri jauh. Tangkap mereka, dan buat mereka membayar harganya! Sobek-sobek mereka!"

'…Tolong tahanlah. Tolong bertahan untukku. '

Isyuram menghela nafas, ketika dia secara paksa logout.

***

 

"Ya ampun, apa yang kamu lakukan? Ayo!"

"Hah? Tidak, maksudku…"

Racard ragu-ragu, dan menggaruk kepalanya. Racard yang telah berubah menjadi anak laki-laki melepaskan napas, saat melihat empat zombie.

"Hah, apa ini?"

Setelah berpisah dengan Ark di pintu masuk kastil, Racard mulai mencari Buksil bersama dengan Razak. Kemudian, dia menemukan kamar yang mirip dengan yang dijelaskan Buksil.

'Huhuhu, aku cukup suka tempat ini?'

Racard berada di lantai paling bawah kastil horror, di mana ada berbagai peti mati dan alat penyiksaan yang tersebar di sekitarnya. Tapi, itu bukan alasan mengapa Racard berhenti bergerak. Para zombie tiba-tiba muncul di depannya.

“Kuaaaaah! Makan semua orang… Eh? ”

Zombi memiringkan kepala mereka dengan kebingungan, sebelum salah satu melangkah di depan. Dia menatap Racard dan Razak, sebelum tersenyum.

"Apa itu? Apakah ini perusahaan yang sama? Apakah Kamu juga menerima tugas di bidang ini?"

'Tugas?'

Racard berpikir sejenak sebelum dia menemukan situasinya. Tak perlu dikatakan, tapi zombie adalah NPC yang menyamar. Mereka melihat kerangka Razak dan salah paham, jika dia adalah pekerja kastil yang lain. Racard berpikir itu terlalu sulit untuk diklarifikasi, sehingga dia mengangguk.

"Ya, jadi bisakah kami pergi sekarang?"

Kemudian, zombie berkata pada Razak.

"Tapi, bukankah itu dibuat dengan sangat baik?"

-Clack clack clack, clack clack clack clack!

Razak menjadi marah pada kata-kata zombie, dan mengungkapkan ketidak-puasannya. Zombi menjadi bingung oleh respon Razak.

"Huk, apa itu? Ini benar-benar skeleton?"

Kemudian, Racard menyela dengan cepat.

"Oh, dia nyata. Dia familiar-ku yang aku panggil.”

-Klak klak klak, klak klak klak klak?

Racard berbisik kepada Razak, dengan suara rendah.

"Kamu bodoh, Master berkata, untuk tidak menyebabkan gangguan yang tidak perlu.”

"Familiar? Lalu, kamu adalah seorang summoner?”

Zombi menjadi waspada, saat Racard mengangguk. NPC bekerja di kastil horror, sehingga mereka secara alami memiliki rasa takut pada summoner. Para penghuni mengenakan riasan monster, sehingga mereka tidak bisa membedakan antara monster asli.

"Tapi, bukankah ini terlalu ekstrem?"

"Kamu terlihat 10 tahun, tapi kamu sedang memanggil skeleton?"

“Aha, kamu pasti seorang pemuda yang ditugaskan di sini.”

“Pakaianmu terlihat, seperti kamu menyamar sebagai vampir. Tapi, itu cukup kasar. Tidak hanya anak kecil yang ditugaskan di sini, tapi juga skeleton-nya…”

'Apa itu? Berpakaian vampir? Tidakkah ini berbeda? Dan kasar?’

Mereka meskipun vampir asli disamarkan sebagai vampir kasar?

Apa yang mereka katakan?

Racard melotot marah, pada kata-kata mereka.

"Aaaaack!"

Dia tiba-tiba mendengar teriakan dari satu sisi. Zombi saling bertukar pandang, dan mulai tertawa.

"Ohhh, seorang tamu!"

“Huhuhu, orang itu berteriak sepanjang malam, karena penampilan kami.”

“Aku benar-benar berterima kasih atas reaksi seperti itu. Menggoda tamu yang tulus, adalah bagian yang paling menyenangkan.”

“Sekarang, bukan waktunya untuk melakukan ini. Satu orang di setiap lokasi!"

Para zombi secara sukarela menyebar, dan menyembunyikan diri. Kemudian, seorang zombie membuka tutup peti mati yang disembunyikannya, dan berteriak.

"Ya! Apa yang sedang kalian lakukan?"

"Hah? Bukan kami…"

 "Kalian berdua pergi ke tempat itu. Tidak bisakah kamu melihat peti mati yang luas itu? Ini adalah tempat yang bagus untuk bersembunyi, dan mengejutkan para tamu. Huhuhu, jika Kamu membuat para tamu lengah, maka mereka akan terkejut. Cobalah beberapa kali, dan ini sangat menyenangkan. Kamu akan baik-baik saja.”

Zombie bersikeras, jika Racard dan Razak masuk ke peti mati.

“Hah, membuat vampir sungguhan dan undead melakukan pekerjaan paruh waktu di rumah hantu…”

Razak menghela napas, saat memasuki peti mati bersama Racard. Lalu, Razak meliriknya dengan mata tidak puas, dan berkata.

-Clack clack clack, clack clack clack clack!

"Apa itu? Mengapa kamu menyalahkanku? Master adalah orang yang memberi tahu kita agar tidak menimbulkan kesulitan. Dan jika Kamu berada dalam situasi ini sendirian, maka Kamu sudah akan diseret ke penjaga.”

-Clack clack clack, ttadadak!

"Siapa? Tidak ada jalan lain . Kita tidak punya pilihan, selain mengikuti zombie. Mari kita perhatikan situasi sebentar saja.”

"Hei, pemula! Kenapa kamu tidak diam saja? Apakah Kamu ingin dibayar?"

Zombie di peti mati yang berlawanan, menyatakan dengan tajam ke arah Racard dan Razak.

“…Ya, aku akan bekerja keras. Ya! Mereka bilang diam!”

Racard menutup bibirnya, dan cemberut. Berapa lama waktu telah berlalu?

Lalu terdengar suara langkah kaki, sebelum berlari di tikungan. Strategi itu dimulai!

Seperti yang diharapkan dari zombie veteran, mereka memiliki waktu yang sangat indah, ketika mereka muncul dari peti mati.

"Hahaha, kita akan makan semua orang!"

Seperti yang diharapkan, para tamu berhenti, ketika mereka melihat zombie.

Pada waktu itu. Sebuah panah tiba-tiba terbang, dan menusuk paha satu tamu itu. Para tamu berlutut di satu sisi, dan menjerit dengan sedih.

“Kikkk!”

'Kik? Suara apa ini? Tunggu? Suara yang akrab ini…? '

Racard yang masih menunggu mengintip melalui lubang di peti mati. Pada saat yang sama, kebingungan menyebar di wajah Racard. Yang mengejutkannya, orang yang pingsan karena panah, adalah Baekgu.

Ketika Baekgu jatuh, babi yang di atasnya jatuh dan berguling ke sudut.

Itu Buksil. Kemudian, lebih dari sepuluh bandit datang berlari.

"Kita akhirnya menangkap sampah babi itu!"

"Hah? A-apa yang terjadi…?”

Para zombie bingung, ketika beberapa orang muncul memegang senjata. Kemudian, bandit mengacungkan pedang mereka, dan berteriak.

"Sudah waktunya bagimu untuk mati!"

"Sialan! Pembunuhan! Ada pembunuhan di kastil horor!”

"Garam, kita tidak bisa meninggalkan mereka sendirian. Akan sangat mengganggu, jika mereka melaporkannya ke penjaga. Bunuh mereka semua!"

“Ah, benar juga. Tangkap mereka!"

Garam dan kelompok bandit menyerang para zombie dengan pedang dan panah. Mereka hanya NPC biasa, sehingga mereka langsung jatuh, ketika bandit menembakkan skill pada mereka. Setelah mengurus para zombie, para bandit memojokkan Buksil dan Baekgu di sebuah sudut.

"Huhuhuhu, tidak ada tempat bagimu untuk lari!"

'M-Master, ini serius!'

Dalam hati, Racard menangis dengan sedih, ketika dia menyaksikan adegan itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E06P05"

Pemberitahuan Update via Email