Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E06P04

gambar


6. Carnival II (4)

Buksil menghela nafas lega, sebelum dia tiba-tiba membuat ekspresi marah.

"Tapi, apa yang telah aku lakukan pada orang-orang itu?"

Buksil masih tidak tahu, mengapa para bandit mengejarnya dengan putus asa. Bahkan, Buksil harus menjadi orang yang marah, karena dia diserang pertama kali di Seutandal. Namun, Buksil memiliki kemurahan hati yang luas, dan memaafkan mereka. Jadi, mengapa para penjahat ini memiliki dendam terhadapnya?

"Di dunia luar, bahkan ada lebih banyak manusia yang tidak bermoral, daripada Ark-nim.”

Buksil lelah dengan kegigihan para bandit, dan menggelengkan kepalanya. Lalu, Baekgu tiba-tiba tersentak dengan kewaspadaan, dan matanya menatap kegelapan. Seorang pria yang mendekat dari sisi lain tersentak dan berhenti.

Setelah melihat-lihat sebentar, dia mendekati Buksil dan Baekgu. Ketika Baekgu menggeram, dia langsung berhenti bergerak lagi.

"Tunggu, aku bukan musuh.”

“.…?”

"Di sana, apakah namamu Buksil?"

Lelaki itu mengamati daerah itu, seperti tokoh utama film intelijen, dan berbicara dengan suara rendah.

“Aku benar-benar mengenal Ark dengan sangat baik.”

"Ah, Ark-nim?"

“Ya, aku tidak bisa menjelaskannya secara detail, tapi aku ada di pihakmu. Aku datang ke sini untuk menyelamatkanmu. Ada banyak orang di daerah ini. jadi, cobalah untuk menghindari tempat itu. Orang-orang itu telah membagi kelompok, dan secara metodis mempersempit jaring.

Beberapa dari mereka akan segera datang ke sini. Tapi, aku sudah memahami hampir semua gerakan mereka. jadi, jika Kamu mengikutiku, maka Kamu dapat melarikan diri tanpa cedera. Aku akan memberimu rinciannya, setelah kita melarikan diri. Ikuti aku.”

"Wah, terima kasih!"

Buksil menurunkan pengawalnya, dan hendak mendekati pria yang berbicara tentang Ark. Kemudian, Baekgu menegang dan menggeram.

“Grrrrrr, Tuan! Jangan tertipu. Ini jebakan!"

"Apa, apa?"

“Aku sama sekali tidak mencium bau Ark, pada manusia ini. Hanya ada aroma orang-orang yang mengejar kita. Dia adalah bagian dari kelompok mereka. Dia tidak bisa menangani kita sendirian, sehingga dia mencoba untuk memikat kita ke grup! "

"Heok, seperti itu? Orang jahat ini! "

Buksil mengutuk dan melangkah mundur. Kemudian, pria itu membuat wajah malu dan mencoba menjelaskan.

"Oh, tidak, bukan itu! Tentu saja aku belum bertemu Ark di sini…”

"Lihat, dia belum bertemu Ark!"

“Sial, dengarkan saja ceritaku dulu! Tidak, aku tidak punya waktu untuk menjelaskan. Akan aku jelaskan begitu kita keluar dari sini…”

“Jangan buatku tertawa! Apakah Kamu pikir, aku akan tertipu oleh kebohongan seperti itu?"

Buksil mendengus dan mengangkat suaranya…

Dia tidak akan dibodohi. Baekgu melangkah di depan Buksil. Sementara itu, lelaki itu sekali lagi mencoba mendekati Buksil sambil berteriak.

"Tidak ada waktu! Aku akan menjelaskan semuanya begitu kita keluar!"

"Tuan, tolong mundur!"

Baekgu melompat dan meraih leher pria itu. Pria itu tersentak dan menggerakkan tubuh bagian atasnya untuk menghindarinya. Tapi, lehernya masih tergores dan darah berceceran.

"I-ini….!”

Pria itu meraih lehernya dan menatap Baekgu. Orang itu…

Mungkin sudah dikenalnya, tapi dia adalah Isyuram, juga dikenal sebagai Lee Myung-ryong. Isyuram tidak menyangka reaksi Baekgu dan Buksil.

"Kenapa orang ini ada di sini?"

Sementara Ark berkeliaran di barat daya, Buksil yang tetap di Bosaga, menyebabkan situasi menjadi rumit, setelah Isyuram memimpin penjahat di sana. Karena itu, dia dengan putus asa memanggil Ark, karena dia takut Buksil dikelilingi oleh para penjahat.

"Aku tidak bisa membiarkan mereka menangkap Buksil!"

Jika itu terjadi, maka penyelidikan infiltrasi tidak akan menjadi perhatiannya. Jika dia bersama para bandit ketika mereka bertemu Buksil, maka dia tidak bisa berbuat apa-apa. Jadi, Isyuram membuat alasan dan berpisah dari para bandit.

Kemudian, dia memobilisasi pengetahuan kepolisian, dan melacak jejak kelompok bandit untuk menemukan Buksil.

"Aku sudah melakukannya!"

Dalam hati Isyuram bersorak, saat melihat Buksil. Dengan mengidentifikasi rute pencarian bandit, dia dapat menentukan rute melarikan diri untuk Buksil. Namun, Isyuram tidak menganggap cacat dengan idenya.

Itu bagus, jika dia menemukan Buksil. Tapi, tidak ada cara untuk membuktikan, jika dia tahu Ark. Dia menyamar, jadi tidak ada cara untuk menjelaskannya. Bahkan jika dia menjelaskan, ada jaminan apa jika Buksil akan mempercayainya?

Tentu saja, situasinya akan berbeda, jika Isyuram dan Buksil berkomunikasi dengan Ark, melalui bola mata. Karena dia bisa memberikan nama aslinya, dan menerima konfirmasi. Namun, Isyuram tidak tahu tentang skill aneh itu.

‘Sudah ada banyak dari mereka di daerah ini. Bagian ini akan segera dikerumuni. Jika orang-orang itu menemukan kita maka semuanya akan hancur! Aku tidak punya waktu untuk membujuk Buksil. Hanya ada satu jalan yang tersisa! '

Isyuram menggertakkan giginya dan menatap Baekgu. Yang penting bagi Isyuram adalah Buksil. Bahkan jika Buksil meninggal di sini, ada bandit yang menunggu di tempat kebangkitan. Jika bandit menyerbu tempat kebangkitan, mendapatkan kristal memori, dan bergerak. Maka, tidak ada kemungkinan untuk Ark merebutnya kembali.

Pada akhirnya, Isyuram terpaksa mengambil tindakan ekstrem.

'Buksil adalah merchant, sehingga dia tidak memiliki kemampuan tempur. Masalahnya adalah Baekgu. Jika aku merawat anjing itu, maka Buksil tidak punya pilihan selain pergi bersamaku. Setelah aku bertemu Ark di tempat yang aman dan menghapus kesalah-pahaman, maka dia akan menyerahkan kristal memori.'

Isyuram menghindari serangan berikut Baekgu, dan melakukan serangan balik dengan tendangan hiu. Kemudian, Buksil melompat kaget dan berteriak.

"Kamu telah mengekspos warna aslinya, penjahat!"

Berkat itu, kesalah-pahaman semakin dalam. Tapi, Isyuram tidak punya banyak pilihan.

"Aku harus menangani anjing itu sebelum yang lain datang!"

Isyuram menggunakan beberapa gerakan kaki yang indah, dan mulai menendang Baekgu…

Jepret!

…Baekgu berlari mendekatinya dengan kecepatan luar biasa, dan menendang pahanya. Saat bermain, Isyuram tidak tahu, jika dia menggunakan unit eksperimental dengan sensitivitas nyeri 100%. Ketika Baekgu melukai pahanya, dan darah mengalir keluar, dia benar-benar merasakan sakit yang akut.

Pada saat yang sama, jendela pesan yang memalukan naik.

[Anda telah terluka oleh NPC dengan atribut serigala. 650 damage!

Kerusakan serius pada pahamu akan mengurangi kecepatan gerakan dan laju reaksi sebesar 30%, selama 10 menit!]

"Apa, apa, pria ini!"

Isyuram meledak dengan kebingungan, ketika dia jatuh. Isyuram tidak memiliki skill atau scroll untuk mengkonfirmasi level lawannya. Selain itu, dia belum pernah melihat Baekgu bertarung dengan bandit lainnya. Dia berpikir, jika anjing itu akan berada pada level yang sama dengannya. Namun, itu tidak bisa dibandingkan dengan menghadapi gnoll.

Buksil membuat ekspresi gembira dan berteriak.

"Bah! Baekgu berada di level 310! Dia bisa dengan mudah berurusan dengan satu lawan!”

"L-level 310?"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E06P04"

Pemberitahuan Update via Email