Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E07P02

gambar


6. Carnival III (2)

Ark berlari ke depan, dan membuat Racard menggunakan Blood Lane. Kemudian, Racard muncul dari peti mati, dan menyemburkan darah dari mulutnya. Itu tidak begitu, aneh ketika itu kelelawar. Tapi, melihat seorang bocah lelaki yang menyemburkan darah, rasanya aneh.

Tapi, meskipun anak laki-laki atau kelelawar, efek Blood Lane sangat mengagumkan. Itu mengalir dan menutupi jangkauan 10 meter seperti hujan.

Turunnya darah terkutuk, menyebabkan sejumlah besar kondisi yang tidak biasa. Selain itu, skill ini efektif, karena tempat ini bukanlah rawa yang luas, seperti sebelumnya.

Para bandit dikumpulkan dalam sebuah bagian kecil. Peluang hujan darah yang menyebabkan keadaan abnormal adalah 50%. Di antara sepuluh orang, enam dari mereka ditangkap oleh 'Keputus-asaan' atau 'Ketidak-berdayaan'.

Di antara mereka, dua juga ditangkap oleh' Kebingungan' dan menyerang rekan-rekan mereka.

'Aku beruntung, Blood Lane adalah skill yang tidak mengkonsumsi mana. Bagaimanapun, ada 6 orang dengan kondisi abnormal. Aku perlu berurusan dengan empat yang tersisa…'

Ark sangat berkepala dingin, dan dengan tenang menilai situasinya. Jelas, berurusan dengan empat bandit tidak sulit baginya. Namun, jika itu kondisi yang biasanya…

Ark telah memulihkan beberapa MP, tapi dia masih dalam kondisi yang buruk.

Ada 20 bandit yang telah memasuki kastil horor untuk mengejar Buksil. Bahkan jika dia mengurus orang-orang ini, masih ada 10 yang tersisa. Ark tidak akan bisa menahannya, jika mereka bergabung.

"Sangat penting jika kita harus cepat melarikan diri dari Bosaga!"

"Razak, skill! Saw Blade!"

Ark memutuskan tindakan, dan berteriak kepada Razak.

Razak kemudian berubah menjadi mata gergaji. Ark mengayunkan Saw Blade seperti cambuk, dan memberikan kerusakan rantai pada bandit sebelum berteriak.

"Sekarang! Buksil, Baekgu, lari!"

"Hehehe, aku seorang raja! Semuanya berlutut!”

Tapi, Buksil hanya menyeringai, dan mulai mengoceh omong kosong. Kisaran Blood Lane adalah 10 meter, sehingga Buksil juga terkena dampaknya. Untungnya, Baekgu mampu melawan dan tidak tertangkap oleh kondisi abnormal.

“Bajingan bodoh itu! Baekgu, gigit Buksil dan lari bersamanya, ke sisi yang berlawanan!”

"Ya, Ark-nim!"

Baekgu menggigit bagian belakang kerah Buksil, dan dengan cepat melarikan diri. Para bandit yang tidak tertangkap, buru-buru mengangkat busur mereka. Setelah Ark mengayunkan Saw Blade dan memblokir serangan mereka, dia berlari mengejar Buksil menggunakan Sprint.

Pada saat itu, Racard yang telah berbaring di tanah sebagai efek samping dari Blood Lane, mengerang.

"Awooooo, darah… darah …… Master… kamu meninggalkanku… aku… membantu…"

"Pergi ke rumahmu. Lepaskan pemanggilan! ”

Racard menghilang, saat Ark memerintahkan tanpa melihat ke belakang.

"Berdiri!"

Keempat bandit berteriak, ketika mereka dengan liar menembakkan panah. Namun, mereka sudah cukup jauh, berkat penilaian cepat Ark atas situasi tersebut. Panah yang terbang dari tempat jauh, tidak masalah. Ark memukul panah dengan Saw Blade, dan berlari ke pintu keluar.

"Di sebelah kanan, kali ini di sebelah kiri!"

Ark memeriksa peta saat dia berlari, dan segera pintu keluar muncul. Ketika dia melihat cahaya redup dari kembang api di luar, Ark menghela nafas lega. Ketika Baekgu berlari melewati pintu keluar, dia segera menginjak rem dan berhenti.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

"Ah, Ark-nim, di sana…!”

Ketika Ark berteriak dengan marah, Baekgu menunjukkan di depannya dan tergagap. Ark mengikuti jari Baekgu, dan menegang. Dia baru saja menemukan Buksil dan datang ke pintu keluar.

Ketika 20 bandit memasuki kastil horor, mereka ingin memblokir jalan keluar ke desa. Jadi, mereka menghubungi bandit yang tersebar di desa menggunakan 'Feather of Whispering', dan membuat mereka berkumpul di pintu keluar.

'Sialan…. Aku datang jauh-jauh ke sini…!'

Wajah Ark menjadi gelap. Dia tidak memiliki mana yang tersisa. Racard juga kembali ke kastil vampir-nya. Dalam situasi seperti itu, dia bertemu 10 bandit. Dengan empat bandit di belakangnya, dia tidak bisa melarikan diri kembali ke kastil horor. Situasinya tidak bisa lebih buruk dari ini.

'Tapi…!'

Satu-satunya hal yang beruntung adalah jika ini adalah sebuah desa. Selain itu, keluar Ark saat ini tidak jauh dari alun-alun. Jika 10 orang menyebabkan perkelahian di sini, para penjaga akan berkumpul.

Sekali para penjaga berkumpul, para bandit tidak bisa menyerang Ark lagi.

Selain itu, empat bandit telah membunuh NPC di kastil horror, sehingga mereka menjadi chaotic. Dia harus melarikan diri, sebelum situasinya menjadi lebih besar. Masalahnya adalah, apakah dia bisa bertahan dan melindungi Buksil pada saat yang sama…

'Tapi, tidak ada jalan lain! Aku harus bertahan di sana! '

Ark membuat resolusi tegas dan mengencangkan pedangnya. Lalu, salah satu bandit konyol yang mengenakan topeng Sailor Moon berkata.

"Heh, apakah kamu ingin para penjaga datang?"

“Bahkan dengan kalian semua, akan sulit untuk menangkapku. Apakah Kamu ingin mengkonfirmasinya?"

“Tidak, itu tidak perlu. Kami sudah mengkonfirmasi keahlianmu di rawa. Aku bahkan mengagumi keahlianmu, yang mengurus Jepeteu hyung-nim. Dengan kata lain…"

Suara Sailor Moon tiba-tiba menjadi dingin.

“…Aku benar-benar ingin menginjakmu. Tapi, Kamu bukan tujuan kami saat ini. Kami akan mengurusnya nanti, setelah babi ditangkap.”

"Kalau begitu, cobalah untuk membunuhku, sebelum para penjaga datang.”

"Ah Ark-nim, untuk sejauh itu…!”

Baekgu menatap Ark dengan mata terkesan, pada resolusi untuk mati. Anjing itu masih tidak menyadari situasinya. Itu wajar, karena pemiliknya Buksil juga tidak tahu apa-apa.

Ngomong-ngomong, Baekgu memiliki beberapa kesalah-pahaman yang tak terduga. Tapi, Ark tidak punya pilihan selain melindungi Buksil.

"Ayo lihat? Benarkah seperti itu?”

Pada saat itu, Sailor Moon mengeluarkan scroll aneh dari tasnya. Itu adalah aneh dengan huruf emas di atasnya. Dia tidak terbiasa dengan aneh itu.

Namun, Ark pikir, dia telah melihatnya di suatu tempat. Setelah menatap aneh yang menarik untuk sementara waktu, Ark menyadari apa yang sudah terlambat.

'Itu tidak mungkin… tidak, tidak ada keraguan! Itu adalah scroll [Banish] yang akan digunakan Buksil sebelumnya! '

Ya, itu adalah scroll langka [Banish] yang digunakan Buksil pada Red Man di Seutandal. Itu adalah scroll yang mengirim orang yang ditunjuk ke tempat yang berjarak 10 km!

Dan Sailor Moon berencana untuk menggunakan scroll [Banish] pada Ark!

Itu tidak perlu dikatakan, tapi efek dari gulungan itu absolut. Bukankah scroll [Banish] membuat kekacauan besar pada Red Man?

Tidak ada cara bagi Ark untuk, menghentikan efek dari scroll itu. Jika Ark terpental 10 km, maka situasinya akan berakhir. Tanpa Ark di sana untuk menyabotnya, bandit akan merebut Buksil dan merampoknya dari kristal memori!

'Ya Tuhan, ini…!'

Sementara Ark mendesah dengan putus asa, Sailor Moon menggunakan scroll [Penetration] pada Ark. Mereka membutuhkan namanya untuk menggunakan scroll [Banish].

Ark menggunakan gerak kaki untuk mencoba menghindarinya, tapi dia tidak bisa menghindari kekuatan absolut dari scroll itu.

Setelah Sailor Moon mengetahui nama Ark, dia yakin akan kemenangan dan mengangkat [Banish].

“Namanya Ark? Aku akan ingat itu. Tapi hari ini, kamu harus menghilang. Target Ark, [Banish]!”

Cahaya merah dari scroll berdampak pada Ark. Itu adalah serangan yang tidak bisa ia hindari!

Setelah menyentuh Ark, pesan peringatan merah muncul.

[Scroll [Banish] telah diaktifkan.

Anda akan dibuang ke tujuan acak yang berjarak 10 km.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E07P02"

Pemberitahuan Update via Email